Thursday, 21 April 2011

Curhat nggak nyambung

Hari ini saya ngayap lagi ke perpustakaan, sendirian kayak gak punya temen. Kesian banget ya?? Yah beginilah nasib… :D sebenarnya sih males banget pingin jalan. Cuman, bukunya udah seminggu lebih beloman saya balikin. Daripada kena denda ntar.

 Iseng-iseng saya naik busway dari slipi berharap bisa duduk tenang, biasanya kan jam sepuluhan udah pada sepi (ih sok tau banget sih, emangnya saya penjaga pintu busway apa?) dan akhirnya perkiraan saya salah besar. Hiks.. gue emang gak bakat jadi dukun! Yah namanya juga manusia,wajarlah ya… qiqiqi…

Rada nyesel juga sih tadi naik busway, kudu dua kali translate. Memang ngangkot yang paling yahud deh. Tapi yang bikin sebel kalo aroma penciuman saya mulai mendeteksi ada bau semriwing apaan gitu, yah mungkin bau ketek. Hahaha diperjelas lagi.

Ciaattt…. akhirnya sampe juga di perpus jam sebelas lewat dikit, saya gak mau lama-lama di perpus. Biasanya kan orang sibuk selalu banyak acara gitu deh. (pertanyaannya? Emang saya orang sibuk? Sok sibuk sih emang!) padahal niatnya ke perpus tadi mau numpang internetan gretongan, taunya malah ruang multimedianya ditutup tanpa alasan. Apa mungkin karena saya datang? Makanya langsung ditutup? Ah gak boleh su’udzon.

Jam setengan satu saya udah mulai keluar dari perpus menuju mushola, tapi kok tumben mushola hari ini rame ya? Ada apakah? Duhh,, Harusnya kan Alhamdulillah… ada ceramah-ceramahnya juga loh??

Tumben juga tadi pas naik bis 502 tuh sepi banget dan nggak nunggu lama. Lumayanlah.. saya turun bis di jembatan tanah abang. pas sampe di jembatan tanah abang mobil jemputan saya belum datang-datang juga setelah menunggu lama, duhh kemanain sih? Kering dah nih saya. Mau miscall tapi gak ada pulsa, deuh.. cobaan… cobaan… akhirnya saya jalan kaki aja deh ke pasar tanah abang, siapa tahu ada disana mobilnya…

Tuhh, kan bener… jemputan saya emang disana. Reseh banget ih. Tapi kok ada orang lain didalamnya? Ada 3 anak kecil dan satu ibu-ibu. Wajarlah namanya juga angkot! Sok-sokan lagi bilangnya jemputan! Saya mulai duduk dengan tenang. Tahu-tahu ibu-ibu itu mulai nyerocos. Yang saya denger sih kira-kira begini.

            “Gue tau luh kumpul kebo kan? Sama si sukma? Hah? Ngaku aja deh! Ini anak luh udah tiga biji tau gak? Harusnya elu jadi bapak ngerawatin dia nih! Ini malah ke rumah si J****y sukma yang janda. Mikir dong!”

Astagfirullah saya kaget banget… deuhh kayaknya salah naik angkot deh ini. Kenapa isinya keluarganya semua?? Perasaan kayak lagi nonton sinetron gitu. Lagian dialognya hampir samaan. Yah dunia ini kan emang sinetron.  Allah yang membuat skenarionya dan mengatur jalannya sampai episode terakhir kita alias kematian.

            Tapi yang saya sayangkan dari adegan tadi tuh, kenapa itu ibu-ibunya harus berkata seperti itu didepan anak-anaknya. Kasian banget mereka pada murung dan gak bicara apa-apa. Ada seorang anaknya yang menangis  karena yang saya dengar dia sakit. Saya juga hanya diam, gak tau harus berbuat apa.  Lagipula ini urusan pribadi mereka dan secara nggak langsung saya denger, nggak maksud buat nguping loh ini. Beneran.

Akhirnya saya hanya sibukkan diri baca buku yang saya pinjam dari perpus. Tapi kenapa perasaan saya masih mengingat-ingat hal tadi. Ucapan ibu-ibu yang teriak-teriak pada supir yang ternyata suaminya. Dan ia sengaja mengikuti suami yang sedang bekerja dengan harapan nggak selingkuh lagi. Juga membawa 3 orang anak-anaknya yang masik kecil-kecil banget!

            Mungkin sudah cukup lelah ibu tadi dipermainkan suaminya, sehingga ia tak sanggup lagi untuk diam. Hanya saja menurut saya kudu melihat kondisi juga. Apalagi tempat keramaian di pasar tanah abang yang kebetulan supirnya lagi ngetem. Duh mau turun lagi tapi… ya sudahlah, semuanya udah terlanjur.
           
Kenapa wanita diciptakan dari tulang rusuk laki-laki??
Karena tulang rusuk dekat dengan hati, sehingga mereka disayangi…
Kenapa nggak dari bagian kepala? Agar wanita nggak lebih tinggi dari laki-laki. Bagaimanapun laki-laki adalah pemimpin.
Lalu kenapa nggak dari bagian bawah? Supaya nggak di injak-injak oleh laki-laki…
(bener gakk???)

            Selamat hari kartini… tapi hari ini rasanya sakit yang bertubi-tubi dirasakan ibu tadi… semoga di berikan ketabahan… 


NB: Perasaan kok ini catatan ngelantur kemana-mana… tadi ngomongin perpus, trus busway, trus bus, trus mushola, trus gak nyambung deh jadinya…. Biarin aja ah… :D


Kamis, 21 April 2011



No comments:

Post a Comment

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...