Skip to main content

Curhat nggak nyambung

Hari ini saya ngayap lagi ke perpustakaan, sendirian kayak gak punya temen. Kesian banget ya?? Yah beginilah nasib… :D sebenarnya sih males banget pingin jalan. Cuman, bukunya udah seminggu lebih beloman saya balikin. Daripada kena denda ntar.

 Iseng-iseng saya naik busway dari slipi berharap bisa duduk tenang, biasanya kan jam sepuluhan udah pada sepi (ih sok tau banget sih, emangnya saya penjaga pintu busway apa?) dan akhirnya perkiraan saya salah besar. Hiks.. gue emang gak bakat jadi dukun! Yah namanya juga manusia,wajarlah ya… qiqiqi…

Rada nyesel juga sih tadi naik busway, kudu dua kali translate. Memang ngangkot yang paling yahud deh. Tapi yang bikin sebel kalo aroma penciuman saya mulai mendeteksi ada bau semriwing apaan gitu, yah mungkin bau ketek. Hahaha diperjelas lagi.

Ciaattt…. akhirnya sampe juga di perpus jam sebelas lewat dikit, saya gak mau lama-lama di perpus. Biasanya kan orang sibuk selalu banyak acara gitu deh. (pertanyaannya? Emang saya orang sibuk? Sok sibuk sih emang!) padahal niatnya ke perpus tadi mau numpang internetan gretongan, taunya malah ruang multimedianya ditutup tanpa alasan. Apa mungkin karena saya datang? Makanya langsung ditutup? Ah gak boleh su’udzon.

Jam setengan satu saya udah mulai keluar dari perpus menuju mushola, tapi kok tumben mushola hari ini rame ya? Ada apakah? Duhh,, Harusnya kan Alhamdulillah… ada ceramah-ceramahnya juga loh??

Tumben juga tadi pas naik bis 502 tuh sepi banget dan nggak nunggu lama. Lumayanlah.. saya turun bis di jembatan tanah abang. pas sampe di jembatan tanah abang mobil jemputan saya belum datang-datang juga setelah menunggu lama, duhh kemanain sih? Kering dah nih saya. Mau miscall tapi gak ada pulsa, deuh.. cobaan… cobaan… akhirnya saya jalan kaki aja deh ke pasar tanah abang, siapa tahu ada disana mobilnya…

Tuhh, kan bener… jemputan saya emang disana. Reseh banget ih. Tapi kok ada orang lain didalamnya? Ada 3 anak kecil dan satu ibu-ibu. Wajarlah namanya juga angkot! Sok-sokan lagi bilangnya jemputan! Saya mulai duduk dengan tenang. Tahu-tahu ibu-ibu itu mulai nyerocos. Yang saya denger sih kira-kira begini.

            “Gue tau luh kumpul kebo kan? Sama si sukma? Hah? Ngaku aja deh! Ini anak luh udah tiga biji tau gak? Harusnya elu jadi bapak ngerawatin dia nih! Ini malah ke rumah si J****y sukma yang janda. Mikir dong!”

Astagfirullah saya kaget banget… deuhh kayaknya salah naik angkot deh ini. Kenapa isinya keluarganya semua?? Perasaan kayak lagi nonton sinetron gitu. Lagian dialognya hampir samaan. Yah dunia ini kan emang sinetron.  Allah yang membuat skenarionya dan mengatur jalannya sampai episode terakhir kita alias kematian.

            Tapi yang saya sayangkan dari adegan tadi tuh, kenapa itu ibu-ibunya harus berkata seperti itu didepan anak-anaknya. Kasian banget mereka pada murung dan gak bicara apa-apa. Ada seorang anaknya yang menangis  karena yang saya dengar dia sakit. Saya juga hanya diam, gak tau harus berbuat apa.  Lagipula ini urusan pribadi mereka dan secara nggak langsung saya denger, nggak maksud buat nguping loh ini. Beneran.

Akhirnya saya hanya sibukkan diri baca buku yang saya pinjam dari perpus. Tapi kenapa perasaan saya masih mengingat-ingat hal tadi. Ucapan ibu-ibu yang teriak-teriak pada supir yang ternyata suaminya. Dan ia sengaja mengikuti suami yang sedang bekerja dengan harapan nggak selingkuh lagi. Juga membawa 3 orang anak-anaknya yang masik kecil-kecil banget!

            Mungkin sudah cukup lelah ibu tadi dipermainkan suaminya, sehingga ia tak sanggup lagi untuk diam. Hanya saja menurut saya kudu melihat kondisi juga. Apalagi tempat keramaian di pasar tanah abang yang kebetulan supirnya lagi ngetem. Duh mau turun lagi tapi… ya sudahlah, semuanya udah terlanjur.
           
Kenapa wanita diciptakan dari tulang rusuk laki-laki??
Karena tulang rusuk dekat dengan hati, sehingga mereka disayangi…
Kenapa nggak dari bagian kepala? Agar wanita nggak lebih tinggi dari laki-laki. Bagaimanapun laki-laki adalah pemimpin.
Lalu kenapa nggak dari bagian bawah? Supaya nggak di injak-injak oleh laki-laki…
(bener gakk???)

            Selamat hari kartini… tapi hari ini rasanya sakit yang bertubi-tubi dirasakan ibu tadi… semoga di berikan ketabahan… 


NB: Perasaan kok ini catatan ngelantur kemana-mana… tadi ngomongin perpus, trus busway, trus bus, trus mushola, trus gak nyambung deh jadinya…. Biarin aja ah… :D


Kamis, 21 April 2011



Comments

Popular posts from this blog

Seperti Hujan yang Jatuh Ke Bumi (Review)

Boy CandraKategori Fiksi (Novel)Penerbit Mediakita288 halamanRp. 65.000


Aku pernah belajar merelakanmu berkali-kali. Melepasmu pergi mencari cinta yang lain. Membiarkan kesempatan memilikimu hilang untukku. Sebab kamu berhak bahagia; meski sesungguhnya aku tidak bahagia dengan keputusan itu.
Kupikir hidup akan baik-baik saja. Semua harus berjalan seperti sedia kala. Kamu dengan seseorang yang dipilihmu. Aku entah dengan siapa,sendiri atau dengan yang lain. Aku mulai mencoba memberikan hatiku pada seseorang yang lain. Kubiarkan siapapun menggantikanmu. Namun, aku keliru. Melupakanmu ternyata tidak pernah semudah itu.
. . . Ini adalah pertama kalinya saya membaca karya Boy Chandra. Entah kenapa saya tertarik ketika melihat covernya dan tulisan belakang buku tersebut. Sebelumnya karena memang penasaran sih, by the way kenapa di setiap bukunya ada kata senja atau hujan? Kenapa yah?
Mulai baca BAB awal saya suka dengan gaya Boy Chandra bercerita. Di sana saya berkenalan dengan salah satu tokoh b…

Sepenggal Kisah di Pedalaman Baduy

Saya selalu menikmati sebuah perjalanan, dan beberapa pekan yang lalu saya menuju pedalaman Baduy. Sebenarnya untuk tahun ini perjalanan ke Baduy tidak ada dalam daftar list yang akan saya kunjungi. Namun, entahlah. Saya juga tidak menyangka bisa sampai disana.

            Suku Baduy terbilang unik dan berbeda dari lainnya. Mereka masih menjunjung tinggi adat istiadat dan saya memberi jempol untuk orang-orang yang masih bertahan dengan kehidupan di Baduy khususnya Baduy Dalam.

            Sebelum menuju Baduy Dalam kami diperkenalkan dengan seorang bapak-bapak bernama Mang Alim. Beliau suku Baduy asli dan kami akan bermalam di rumahnya. Mang Alim mewakili suku Baduy Asli, Suku Baduy Dalam memakai baju warna putih, memakai ikat kepala, jalan tidak memakai sandal. Mereka berbahasa sunda.

            Sebelum keberangkatan menuju Baduy, Mang Alim memberikan petuah sebelum melakukan perjalanan sekitar 2 jam dari Desa (Saya lupa nama desanya) sebut aja desa itu.

TRAGEDI PULAU DOLPHIN

Tragedi Pulau dolphin
Bismillahir rahmaanir rahiim
Udah lama banget ga nulis ya… gak produktif banget nih gak pernah posting tulisan.. -__-
Alhamdulillah karena saya abis jalan-jalan jadi saya jadi ada bahan buat ditulis. Sebenernya sih bahan banyak ada di mana-mana malah, masalahnya saya males ke toko bahan. Apalah apalah…

Pulau dolphin adalah salah satu pulau di sekitar pulau seribu. Mau kesana kudu transit dulu ke pulau harapan yang jaraknya 3-4 jam dari muara angke. Siap-siap mabok…
Beberapa kali pula saya dan teman-teman merencanakan ke pulau tapi hasilnya nothing alias gak pernah jadi. Kali ini saya tekadkan kalau perjalanan ini harus tetap jadi, berapapun orang yang ikut. Alhamdulillahnya terkumpul sekitar 11 orang yang ikut perjalanan ke pulau lumba-lumba yang pada kenyataannya ga ada lumba-lumbanya adanya malah ikan lepuh. #eh
Kita berangkat sekitar jam 8 pagi dari muara angke, kapal mulai berangkat. Karena sudah penuh kita kebagian duduk di belakang deket mesin, silahkan men…