Monday, 10 October 2011

Hanya Ingin Ngeluarin Unek-unek Aja

             
                Gue pingin cerita waktu tiga hari gue training kerja itu. sebenernya sih pekerjaan itu masih bikin gue ragu dan setengah hati ngejalaninnya. Pasalnya terlihat sekali kesenjangan sosial di sana. Beda jauh banget apa yang sering gue temui di jalan-jalan sama di kantor, malah gue rasa lebih parah lingkungan orang-orang kantoran deh. 

                Awal dateng gue emang udah dicurigai oleh satpam di sana, buset dah dikira gue teroris gitu? masa tampang cakep kayak gini dicurigai? gak sopan banget, gara-gara ngeliat gue pake jilbab kali? wah makin gak sopan ini orang. Tapi, ya udahlah. Dia minta KTP gue kasih. Tuh, mau apa dah?

                Saat masuk di sana gue bener-bener ngerasa asing seasing-asingnya. Ih bukan dunia gue banget ini mah. Dan di sana gue mulai belajar tentang Margin Trading semacam Saham gitu, weks halal atau haram ini? ini yang membuat gue merasa ragu untuk masuk di sini. Bukan hanya itu kebanyakan dari orang-orang yang ikutan Training kerja itu dari kalangan anak-anak kuliahan, ibu rumah tangga, atau pensiunan. Dan mulailah awal perkenalan satu per satu.

                Pertama di mulai dari seorang anak kuliahan yang ngakunya kuliah di BINUS. umurnya masih 19 tahun yah seumuranlah cuman nasibnya aja mungkin lebih baik daripada gue. Katanya Ortunya usaha kos-kosan dan udah punya 16 kos-an yang seharga 1.200.000/bulan. Gila ye? 

                Ada lagi  Seorang ibu rumah tangga yang datang dengan suaminya. Mereka pensiunan, suaminya bekas manager apa gitu, gak ngertilah. Dan mereka juga sering maen saham, sekarang udah punya perkebunan kelapa berhektar-hektar diluar kota. Katanya anaknya sekarang kuliah di singapura di universitas paling paporit di sana. 

                Dan pertanyaan gue adalah, mereka ini niat mau kerja atau mau pamer harta sih? Okelah gue emang nggak punya apa-apa dan cuman bisa diem seribu bahasa di sana. Bayangin aja gue kuliah cuman bertahan satu semester, kerjaan gue cuman ngajar TPA yang kata orang gajinya nggak seberapa. Dan orang tua gue hanyalah seorang buruh. So, apa yang bisa gue banggain di sana? tapi, gue bangga jadi diri gue sendiri, kenapa? Karena setidaknya gue masih bisa nabung, meski di dunia gak bisa seenggaknya gue nabung buat bekal akherat gue. Kata Emak gak boleh hanya ngejar dunia aja, itu hanya sesaat. Dan ketika gue menginjakkan kaki di sana, gue bener-bener merasa bahwa kesenjangan sosial mulai terlihat di sini.

                Contohnya saat jam istirahat semua temen-temen training gue berangkat ke kantin buat makan siang, sedangkan gue hanya bisa pasrah nunggu pulang kerja lalu makan di rumah aja dan hanya bisa berdiam diri di mushola. Tapi itu lebih baik.Dan di sana gue bener-bener nggak punya teman barang seorang yang bisa gue ajak ngobrol. Semuanya masing-masing. Kelompok orang banyak duit seturunya, kelompok orang gak punya duit ya hanya gue doang di sini. jiahahaha…

                Kok gue jadi ngerasa minder begini ya? sumpah ini tuh bukan tempat gue, gue nggak mau punya temen model begini.  Lah mereka juga belum tentu mau punya temen kayak gue, kan? Sok banget deh gue!

                waduh nggak tahu juga deh kalo mereka pada baca postingan gue di blog bakal gimana ya reaksinya? Gue sih bukan mau cari ribut atau mau ngadu, gue hanya ingin ngeluarin unek-unek gue aja yang seminggu belakangan bikin gue semakin nggak PD. Tapi kali ini gue rasanya udah lebih baik.

No comments:

Post a Comment

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...