Monday, 17 October 2011

Hidup Anak Kecil (Curhat Colongan)

Jadi anak kecil itu enak banget yak? seperti menciptakan duniannya sendiri gitu. Kalo diomelin tinggal nangis, kalo laper tinggal bilang aja, kalo berantem diomelin trus nangis (Lah kok ngulang sih?). Intinya sih begitu. Aduh saya kok jadi pengen jadi anak kecil lagi ya? 

Kemarin ada anak kecil yang dateng ke rumah, ada 4 orang anak SD yang saya sendiri nggak tahu tujuannya apa, kira-kira masih kelas 2 SD. Saat itu saya lagi masak trus keluar, saya mendadak bingung. Mau apa ini bocah pada?  salah seorang diantaranya langsung meluk saya tiba-tiba. Waduh ada apa ya? bingung.

            Setelah saya peretelin mukanya satu-satu (idih bahasa apaan tuh peretelin? maksud saya tuh dilihat dengan seksama.) saya baru inget kalo anak itu anaknya sepupu saya, setelah meluk saya lama tahu-tahu dia nangis, matanya basah. Hadeuh dimana-mana mah nangis matanya emang basah yak? masa iya idungnya yang basah? jee… itu lain lagi ceritanya. Nggak lama temen-temennya yang 4 orang juga ikutan pada nangis. Ih saya salah apa sih? Plis dong jangan bikin saya kayak orang bego begini. 

            Perlahan tapi pasti saya nyuruh mereka pada duduk, trus saya omongin pelan-pelan. Anak kecil, kan harusnya dibaikin. Anaknya sepupu saya yang namanya Cha-cha (Kayak nama permen, yak?) mulai bercerita, aduh tapi gak kedengeran. Yang salah suara Cha-cha yang kekecilan atau kuping saya yang rada-rada? Ah ternyata pendengaran saya masih normal kok. Samar-samar saya mendengar suara lembutnya yang diselingi dengan tangisan dan tarikan ingus yang khas banget anak kecil (ada gitu?)

            “Hiks… Teh Eni (waduh kurang ‘R’ tuh, tapi karena masih kecil saya maapin dah) Cha-cha diomelin sama abang Inu, Srooottt…. (narik ingus)” 

            “Cha-cha kenapa, sayang? diomein gimana?” Wadughh saya ngerasa tiba-tiba punya jiwa emak-emak deh.

            “Cha-cha mau nabung, tapi nggak boleh sama abang Inu,” kata Cha-cha masih juga meneteskan airmata. Sekedar pemberitahuan Cha-cha punya abang namanya Inu dan mereka satu sekolahan cuman beda kelas aja, dan sekolah itu lumayan deket dari rumah saya hanya sekitar 5 menitlah kalo jalan kaki, tapi jalan raya di sana tuh serem-serem banget, bukannya serem karena apa hanya saja motor-motor kebanyakan pada ngebut karena jalanan suka sepi dan saya ngerasa salut banget sama Cha-cha dkk. mereka kecil-kecil udah pada bisa nyebrang, wah keren kan? sedangkan saya aja buat nyebrang sendiri butuh umur 14 tahun baru bisa tuh. Eh giliran saya tanya sama cha-cha ternyata dia ngaku kalo disebrangin tukang ojek. Yaelah kalo gitu saya salutnya sama tukang ojek aja dah. Lah ini tulisan malah ngelantur kemana-mana. balik lagi ya ke topik (Sumpah masih penasaran saya sama yang namanya topik itu, lagian namanya disebut terus!)

            “Memang Cha-cha mau nabung berapa? Trus uangnya mana?”

            “Cha-cha nabung lima ribu, sroooott (narik ingus lagi). Uangnya udah dikasih ibu guru buat nabung. Tapi, tapi sama abang Inu nggak boleh nabung, disuruh buat jajan aja, srrrooooottt (narik ingus lagi-lagi, sempet-sempetnya deh),” wah bagus dong kalo gitu, itu tandanya abang Inu baik, kan? Ah dasar anak kecil, begitu aja nangis. Perasaan dulu waktu saya masih kecil nggak gitu-gitu amat deh, eh saya juga masih tanda tanya nih emangnya saya pernah gitu jadi anak kecil yang punya perasaan.

            Ternyata masalahnya gara-gara duit, gak tua gak muda kayaknya bermasalah banget sama makhluk satu kata bernama “DUIT” ini yak? heran deh saya. 

            “Oh gitu, yaudah cep, cep, jangan nangis dong. Nanti uangnya Teteh gantiin ya,” Cha-cha mendadak diem girang (diem girang itu kira-kira ekspresinya pegimane ye?) Setelah itu saya balik ke belakang, hoakkksss masakan saya angus, Gan! Sial!

Trus saya tuang air dan kue kering lebaran yang masih nyisa tapi masih enak loh lalu saya kirim ke Cha-cha dkk, Biar mereka pada makan, kasian banget, ngenes deh ngeliatnya. Setelah itu saya ke belakang lagi, minjem duit sama Emak. Hahaha mau ngasih orang tapi modal pinjeman, waduh jangan pernah dicontoh ya sifat seperti ini.

Ah iya saya masih heran sama satu hal lagi. Kan waktu Cha-cha dateng dia meluk saya tuh. Trus kenapa temen-temennya pada nangis ya? Seakan-akan lagi pada nonton seorang anak dan ibu yang sudah tak bertemu belasan tahun. Halah sinetron banget nggak sih? Aduh kenapa ya mereka pada nangis? sampai sekarang saya nggak tahu tuh apa jawabannya makanya penasaran banget. Apa iya sifat solidaritas mereka karena melihat temannya sedang kesusahan. Gila ye? Perlu dicontoh nih. Anak kecil aja udah begini apalagi kalo udah gede?

Setelah dapat duit mereka langsung pamit balik ke sekolahan. Pinter banget ye? Ah… Dulu saya juga pernah merasa kayak begitu. Bedanya saya dizolimi temen-temen atau saya yang malah menzolimi temen-temen yak? hm pura-pura lupa aja deh!

Nah enaknya jadi anak kecil tuh, ahahhaii… Kalo ada apa-apa banyak yang ngebantuin. Dan bukan hanya itu saja. Saya ngerasa masa kecil saya tuh kelam banget dan udah nggak bisa memperbaiki semuanya sekarang. STOP berandai-andai ERNY!! Lanjutkan HIdupmu!! Hidup anak kecil!!! Semangat Semangat…


11 Oktober 2011

No comments:

Post a Comment

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...