Skip to main content

Ketika Banyak Orang yang Kecewa Karena Saya :(


Belakangan ini saya sering banget ngecewain orang, pokoknya nyusahin banget deh. Yang pertama saya nggak ngajar TPA selama tiga hari berurutan hanya karena sebuah pekerjaan yang subhat buat saya sendiri, pekerjaan yang belum pasti. Ceritanya saya training kerja selama tiga hari di daerah Setia Budi dan itu adalah awal kesengsaraan saya.

            Saat pertama kali ke sana naik motor dan nyasar sampe ke lebak bulus segala. beuh dari ujung ke ujung. Karena biasanya sebelum saya ada tugas di TKP saya harus tahu tempatnya lebih dahulu beberapa hari sebelumnya. supaya gak telat. Prinsip saya itu lebih baik menunggu dari pada ditunggu, meskipun saya tahu bahwa menunggu itu adalah pekerjaan yang sangat-sangat membosankan sedunia. Tapi, kadang tak jarang saya suka menyengajai datang telat kalau yang lain memang ngaretnya kelamaan.

            Akhirnya awal pertama saya training saya naik busway, setengah tujuh dari rumah dan sampai di kantor jam 9 padahal masuk jam 8 teng, waduh nggak sengaja ini mah. Buswaynya aja tuh yang gak tahu waktu. 

            Sampai di sana saya minder banget, soalnya hanya saya aja tuh yang pakai jilbab. Dan mereka-mereka menatap saya dengan tatapan yang gak banget! tampang-tampang ngeselin. akhirnya saya mulai training dan sumpah saya gak ngerti! mana pake laptop segala lagi, saya kan gak punya laptop. ada juga si Kokom noh di rumah. Masa iya dibawa-bawa ke tempat kerja?

            Dan saat istirahat tiba, saya melihat hal yang miris sekali. Pasalnya orang-orang kantor lebih suka menuju kantin dibanding mushola. Yang saya perhatikan hanya ada sekitar 5-10 saja yang sholat zuhur di antara ratusan orang. Wah gawat kalo seandainya saya nanti diterima bisa-bisa saya yang terpengaruh.

            Saya tahu gara-gara tiga hari itu saya benar-benar bikin banyak orang kecewa karena saya. Ka Fiah yang udah antar jemput sampai naik busway dan rela nunggu lama, masih inget banget kejadian kemaren, katanya pulang jam 12 siang tahunya malah 5.30 sore. Gila banget tuh orang ngaretnya!

            Saya juga ngecewain abang saya, jadi karena setiap pekerja wajib bawa laptop akhirnya saya pinjem laptop istrinya abang saya. maksud saya ya tiga hari ini dan buat keperluan mendesak, saya yakin mereka akan mengizini saya pinjem dan selang tiga hari laptop itu rusak di tangan saya… L Sedih banget! mau nangis… 

            Saya juga mengecewakan murid didik saya di TPA, bikin Bu Marsy kerepotan nanganin anak-anak sendiri gara-gara gak ada saya… Ya Allah… maafin Erny…
            Saya juga ngerepotin Emak, lagi-lagi. Emak yang udah ngongkosin saya, bungkusin nasi buat saya makan di sana. Emak yang paling repot dan sekarang tambah repot gara-gara masalah Laptop.

            Semuanya gara-gara salah saya. Tapi gimana? semua sudah terlanjur, kan? Dan semua itu bikin saya sebel sama diri saya sendiri. Bayangin aja, saya aja kecewa sama diri saya sendiri bagaimana dengan orang-orang yang saya kecewain? Saya pertaruhkan segalanya untuk hal yang belum pasti. Ya Allah… Mungkin Allah juga kecewa sama Erny… Maafkan Erny ya.. Buat semuanya. Ini benar-benar menjadi pelajaran berharga buat saya.


Kemanggisan, 4 Oktober 2011

Comments

Popular posts from this blog

Seperti Hujan yang Jatuh Ke Bumi (Review)

Boy CandraKategori Fiksi (Novel)Penerbit Mediakita288 halamanRp. 65.000


Aku pernah belajar merelakanmu berkali-kali. Melepasmu pergi mencari cinta yang lain. Membiarkan kesempatan memilikimu hilang untukku. Sebab kamu berhak bahagia; meski sesungguhnya aku tidak bahagia dengan keputusan itu.
Kupikir hidup akan baik-baik saja. Semua harus berjalan seperti sedia kala. Kamu dengan seseorang yang dipilihmu. Aku entah dengan siapa,sendiri atau dengan yang lain. Aku mulai mencoba memberikan hatiku pada seseorang yang lain. Kubiarkan siapapun menggantikanmu. Namun, aku keliru. Melupakanmu ternyata tidak pernah semudah itu.
. . . Ini adalah pertama kalinya saya membaca karya Boy Chandra. Entah kenapa saya tertarik ketika melihat covernya dan tulisan belakang buku tersebut. Sebelumnya karena memang penasaran sih, by the way kenapa di setiap bukunya ada kata senja atau hujan? Kenapa yah?
Mulai baca BAB awal saya suka dengan gaya Boy Chandra bercerita. Di sana saya berkenalan dengan salah satu tokoh b…

Sepenggal Kisah di Pedalaman Baduy

Saya selalu menikmati sebuah perjalanan, dan beberapa pekan yang lalu saya menuju pedalaman Baduy. Sebenarnya untuk tahun ini perjalanan ke Baduy tidak ada dalam daftar list yang akan saya kunjungi. Namun, entahlah. Saya juga tidak menyangka bisa sampai disana.

            Suku Baduy terbilang unik dan berbeda dari lainnya. Mereka masih menjunjung tinggi adat istiadat dan saya memberi jempol untuk orang-orang yang masih bertahan dengan kehidupan di Baduy khususnya Baduy Dalam.

            Sebelum menuju Baduy Dalam kami diperkenalkan dengan seorang bapak-bapak bernama Mang Alim. Beliau suku Baduy asli dan kami akan bermalam di rumahnya. Mang Alim mewakili suku Baduy Asli, Suku Baduy Dalam memakai baju warna putih, memakai ikat kepala, jalan tidak memakai sandal. Mereka berbahasa sunda.

            Sebelum keberangkatan menuju Baduy, Mang Alim memberikan petuah sebelum melakukan perjalanan sekitar 2 jam dari Desa (Saya lupa nama desanya) sebut aja desa itu.

TRAGEDI PULAU DOLPHIN

Tragedi Pulau dolphin
Bismillahir rahmaanir rahiim
Udah lama banget ga nulis ya… gak produktif banget nih gak pernah posting tulisan.. -__-
Alhamdulillah karena saya abis jalan-jalan jadi saya jadi ada bahan buat ditulis. Sebenernya sih bahan banyak ada di mana-mana malah, masalahnya saya males ke toko bahan. Apalah apalah…

Pulau dolphin adalah salah satu pulau di sekitar pulau seribu. Mau kesana kudu transit dulu ke pulau harapan yang jaraknya 3-4 jam dari muara angke. Siap-siap mabok…
Beberapa kali pula saya dan teman-teman merencanakan ke pulau tapi hasilnya nothing alias gak pernah jadi. Kali ini saya tekadkan kalau perjalanan ini harus tetap jadi, berapapun orang yang ikut. Alhamdulillahnya terkumpul sekitar 11 orang yang ikut perjalanan ke pulau lumba-lumba yang pada kenyataannya ga ada lumba-lumbanya adanya malah ikan lepuh. #eh
Kita berangkat sekitar jam 8 pagi dari muara angke, kapal mulai berangkat. Karena sudah penuh kita kebagian duduk di belakang deket mesin, silahkan men…