Friday, 18 September 2015

Father is Love



Bismillahir rahmaanir rahiim...

Semoga bisa berbagi pengalaman... :) 
Sampai sekarang saya tidak mengerti tentang cara pengajaran ayah saya terhadap saya, mengapa saya diperlakukan berbeda?

Sewaktu kecil dulu Ayah tidak pernah membelikan saya boneka seperti halnya teman-teman saya.
“Eh aku dibeliin boneka barbie sama ayah dong,” jujur, tidak ada rasa iri sebenarnya. Saya hanya merasa bingung mengapa ayah justru membelikan saya mobil tamiya?

Ketika lebaran idul fitri, ayah sering mengajak saya untuk membeli baju baru. Dan saya masih ingat sekali ayah memilih baju bergambar tazmanian devil untuk saya, kenapa bukan baju princess, cinderella, atau apapun yang bernuansa ‘perempuan’. Ditambah celana levis yang banyak memiliki kantong dan jaket tebal. Itu kan baju cowok? Dan sejak kecil saya sudah memakai pakaian seperti itu sampai SMA.

Ayah tidak banyak bicara, saya juga jarang bertanya. Hanya yang pernah saya tangkap dari pernyataan saudara saya, kalau ayah menginginkan anak lelaki. Kakak saya keduanya perempuan, tapi mereka masih dianggap wanita normal sebagaimana mestinya  >_

Sejak kelas 5 SD ayah sudah mengajarkan saya cara mengendarai motor, bermain layang-layang di lapangan, main futsal, main badminton, main kelerang, dan lain-lain. Sehingga saya tumbuh menjadi wanita yang tidak biasa. Jadi hobby malakin orang dan bikin nangis anak orang. Itu dulu sih waktu masih SD. Sampe-sampe ada temen saya yang pindah sekolah. :( Maafin akuuu yaaaaa....

Tapi, ayah paling tidak suka melihat saya mandi hujan. Jika ketahuan saya langsung dihukum seharian penuh tidak keluar rumah, duduk bersila sepanjang waktu. Saya tidak tahu mengapa ayah tidak begitu menyukai hujan. Seperti waktu dulu, sepulang sekolah hujan deras sementara saya takut ketahuan mandi hujan. Saya melihat ayah datang membawa payung besar dengan jalan kaki, saya digendong kuda sambil sampai rumah. Dan seingat saya itu pertama kalinya ayah menjemput ke sekolah.

Semasa SMP saya dibelikan sepeda bmx oleh ayah, dan saya juga tergabung dengan geng sepeda di sekolah. Lain hal saya tidak masuk ekskul Rohis seperti yang teman-teman tanyakan. Belakangan ini ada beberapa teman yang bertanya.
“Er, kamu anak rohis yaa...?”saya hanya tersenyum, kalian salah menilai saya, barangkali hanya tertipu penampilan yang melekat di tubuh saya saja. Justru saya masuk ke dalam ekskul basket, dan yang berhubungan dengan olahraga, dulu saya suka olahraga.

Hingga suatu ketika ayah pernah bertanya tentang cita-cita.
“Kamu mau jadi apa udah gede?”

“Jadi Guru, dong.”

“Jadi Polwan aja, kayak temen Papa,” hah Polwan? Polisi wanita?

“Wah asik tuh, gimana caranya jadi polwan?”
Ayah tidak menjawab, tapi saya begitu tergiur dengan ajakan ayah. Jadi polisi pasti keren, apalagi polisinya wanita. 
Hingga sewaktu SMA saya tergabung di Pramuka Saka Bhayangkara, semua ilmu tentang kepolisian saya dapatkan di sana, ayah juga membekali saya dengan sebuah pistol dan borgol. Ayah dapat darimana coba barang begituan? Mana asli pula lagi. Serem juga bawanya.

Sewaktu mengikuti Kebayangkharaan, saya lebih sering terjun ke jalanan. Latihan fisik dan mental, senam tongkat, senam borgol, latihan refling, cleambing, dll jadi jarang ada di rumah dan asli capek banget. Setahun saya mengikuti latihan ternyata fisik saya nggak kuat dan saya memutuskan berhenti setelah beberapa hari dilantik. Yang penting kan dapat pengalamannya, ayah tidak marah sama sekali, ia hanya tidak berkomentar.

Sampai pada akhirnya saya memutuskan untuk berubah, saya seorang perempuan dan hakikatnya saya memang tidak bisa melakukan hal-hal yang seharusnya dilakukan lelaki. Kodrat saya perempuan, tidak bisa berubah. Maka, saya mohon maaf jika sampai detik ini saya masih belum bisa sepenuhnya mengubah sikap. Banyak hal yang membutuhkan proses panjang, sebab jati diri bukanlah untuk diubah, namun dibentuk. Semoga saya bisa membentuknya sebaik mungkin.

Saya teringat beberapa waktu lalu teman saya bertanya:
“Kalian pilih ayah atau ibu?” Spontan saya dan teman saya Lisfa menjawab “Ayah” tanpa berpikir panjang. Sementara teman saya sok mikir.

“Kenapa ya kalau perempuan itu lebih deket sama ayahnya, sementara anak lelaki lebih dekat dengan ibunya? Itu hasil penelitian lho,” katanya, sebenarnya saya tidak begitu peduli dengan penelitian. Saya menyayangi keduanya melebihi apapun di dunia. Tetapi ayah memang berbeda, ia mengajari saya dengan caranya sendiri, membuat saya menjadi lebih berani.  Saya tidak disuguhi dengan berbagai macam boneka, barbie, gaun cantik, tas, atau apalah sejenisnya, justru sebaliknya, ia mengajarkan saya tentang sebuah hal yang tidak biasa dilakukan wanita pada umumnya. 


Erny Binsa



22 comments:

  1. Kalo menurut gw sih, Ayah mengajarkan bagaimana bertahan hidup kalo Ibu mengajarkan bagaimana mencintai hidup #anjay. Mungkin ayah pengen kakak jadi perempuan yang stronggg kali yak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahha... setuju bro...
      perempuan strong kayak mana yak.. :D

      Delete
  2. Kalimat pertama terinspirasi dari film. Ayah, mengapa aku berbeda?

    Kayaknya, sejak kecil udah dididik jadi cewek tomboy, ya, kak? Masa main futsal sih -__-

    Intinya, didikan orangtua itu pasti punya maksud tersendiri kedepannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... tapi sekarang udah gak lagi bro... gak disuruh main bola lagi kayak waktu masih kecil.. :D

      Delete
  3. Keren tuh didikannya, iya juga sih hasil penelitian juga gitu dan aku juga ngerasain kalo aku deket sama ibu dan adikku (cewe) deket dengan ayah.

    Tapi itu beneran dibekalin pistol dan borgol beneran? Ngeri dong ya.. Ya udah deh semoga kak Erny bisa menjadi cewek seutuhnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk... ini juga gue udah jadi cewek seutuhnya taoh! -_-

      Delete
  4. entahlah... mungkin memang dari situnya kalau anak laki-laki lebih deket sama ibu dan perempuan ke ayah. tapi, berarti dari kecil lo macho juga ya... main layang-layang sambil make baju tasmania devil sambil malakin anak orang sampai pindah sekolah. expert!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa itu yang paling gue nyesel, temen gue sekelas sampe pindah dan gue belom sempet minta maaf pula..

      Delete
  5. ew, pistol asli
    dapet darimana dan kemana perginya sekarang

    kalau dipikirin yah, kayaknya bener deh. aku aja deket sama ibu darpada bapak
    dulu waktu kecill takut banget sama bapak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa ada pistol tapi ga ada pelurunya... gak ngerti juga deh sekarang ada dimana tuh benda...

      :D

      Delete
  6. Wih ayah yang hebat... sosok ayah yg sempurna kelihatan sekali di dalam ceritanya... kalo aku sih lebih seneng ibu, kayaknya betul deh penelitiannya... oh iya, ayah kamu kayaknya berharap bet ya anak laki2 sampe2 kamu diajarin sesuatu yg "ga biasa" tp bagus sih, menurut saya... kamu sekarang jadi anak yang pemberani...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa jadi sih, karena kita yang sekarang adalah atas jasa masa lalu kita, dan gue bersyukur untuk itu...

      Delete
  7. Untuk gak di didik secara militer mbak :D Hehehe
    Bener mba, kodarat wanita dan laki-laki kan emang beda. Jadi harus sesuai. Mungkin ayah mbak pingin agar mba menjadi wanita yang tegar dan kuat sehingga di didik dengan cara seperti itu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kali yaa, tapi kan gak gitu juga kali bro.. :D

      Delete
  8. Wah aku kalah sama cewek, aku aja nggak bisa main layang-layang, keren banget.

    Mungkin ada hubungannya sama ayahnya kakak pengen punya anak cowok. Mungkin dia masih mengidam-ngidamkan jadinya dia ngarahin kakak ke sifat kecowok-cowokan. Bisa saja ayah kakak emang ngebikin sifat kakak jadi wanita yang kuat kayak cowok, kuat hatinya dan enggak rapuh, enggak manja-manja, enggak ribet.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih, kayaknya emang ayah gue pengen anak laki-laki. :D

      Delete
  9. Salut lho sama Ayah kamu, begitu mencintai putrinya hingga segala-galanya dia berikan untuk kamu. Gua yakin Ayah kamu juga ga kecewa ketika kamu memutuskan mau jadi wanita saja, karena dia pasti mendukung semua jalan hidup yg kamu pilih hehe

    ReplyDelete
  10. Kebanyakan kata orang memang begitu, kalau anak perempuan lebih dekat dengan ayah dan anak laki-laki lebih dekat dengan ibu. Kalau saya lebih dekat dengan ibu karena lebih sering bersama ibu dan lebih nyaman.
    Senangnya yah punya ayah yang perhatian 100 persen kepada anaknya. Dan didikannya sedikit unik, diberi pistol dan borgol lagi, kayaknya ayahnya sangat ingin kalau anaknya jadi polwan, semoga kesampaian keinginannya, he..he...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo gue gak begitu deket sama ibu mungkin karena gue gak tinggal bareng kali ya, jadinya gue lebih deh deket sama ayah..

      Delete
  11. waduhh..sekarang gw jadi takut lewat disini..takut dipalakin..iya kalo malak mintanya duit,kalo minta kasih sayang kan repot jadinya...Kalo sekarang gw deket ama dua-duanya,tapiwaktu kecil cenderung dekat ke bapak,soalnya suka dibeliin mainan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha kagak bro, gue udah tobat. :D

      Delete

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...