Thursday, 18 July 2013

Jejak Sahabat


Mungkin ada saatnya kita saling berjauhan, tak bersama-sama dalam suatu keadaan, tak apalah. Karena percuma kan jika kita bersama-sama, berjalan beriringan, tapi tidak saling mendoakan.

Jejak di atas kereta palembang-lampung


Aku bahkan lupa bahwa dulu kita sama-sama asing, tak pernah saling mengenal. Hingga akhirnya kita dipertemukan, dan saling berbincang, berceloteh, diskusi, hingga pertemuan-pertemuan kita menciptakan sensasi yang khas.

Kita bercerita tentang mimpi-mimpi kita, perjalanan, waktu, dan hati, hingga tanpa sadar kita ada disebuah lingkaran bernama; persahabatan.

“Bagaimana kalau suatu saat kita berpisah demi menggapai mimpi kita?” aku pernah bertanya hal itu.

“Nggak masalah kok, yang penting mimpi kita tercapai, kita bertemu juga berkat mimpi-mimpi kita kan?” kata salah satu sahabatku menjelang magrib.

Ah, mungkin aku yang terlalu ego, rasa sayangku kepada kalian terlalu memainkan perasaanku. Bukankah pertemuan itu layaknya perpisahan? meski aku selalu benci dengan kata 'perpisahan'

Rasa ketidaknyamanan kita belakangan ini sempurna mencair, ah kawan, meski kita sudah begitu dekat tapi ada sisi-sisi dari sifat kalian yang tak terlihat, ya aku tau, tak semua hal harus diungkapkan.

Tapi sahabat itu bukan tentang seberapa seringnya kita ketemu kan? Tapi bersama kalian, banyak jejak yang membekas yang kita ciptakan bersama. Hingga aku sadar bahwa perjalanan itu pernah ada. Begitu banyak kebaikan kalian yang tidak dapat aku kalkulasikan dengan bilangan angka. terimakasih.

Merekam jejak bersama kalian:
Biar aku ingat-ingat, jejak-jejak apa saja yang pernah kita lalui bersama; perjalanan; kereta; novel yang tertunda; touring; masjid; perahu; puncak gunung; lautan; bulan separuh; senja; jalanan ibukota; ungu; hujan; jari kelingking; menulis; kota tua; dan ah… bahkan aku hanya ingat sedikit, bisakah aku meminjam memori kalian? Ternyata aku terlalu pelupa.

Lupa? Aku tidak pernah mengharapkan itu, meskipun suatu saat aku harus amnesia, aku memohon pada Allah agar tidak menghapus kenangan bersama kalian.

Aku kagum atas hari-hari yang kita lewati penuh semangat!

Tanpa keluh!

Penuh makna!

Ada waktunya dimana kita harus berjalan…

Ada waktunya dimana kita harus berlari…

Tapi jika suatu saat kita ditakdirkan untuk berpisah, aku yakin kita akan bertemu lagi, waktu itu akan datang, entah bagaimana keadaan kita saat itu nantinya.

Perpisahan itu layaknya pertemuan, suatu saat akan menemukan takdirnya sendiri.

Dan aku selalu memiliki doa untuk kalian.

Pantai Mutun Pulau Tangkil

Wisuda (UIN Syarif Hidayatullah)



Persinggahan Nila, 17-9-13 (wow keren angka ganjil semua)

Erny Binsa

34 comments:

  1. Senengnya mbak erny :D
    punya temen deket itu emang enak :D

    ReplyDelete
  2. Seneng banget ya mbak kalo punya sahabat. apalagi kalo saling mendukung bukannya nikung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah loh pernah punya pengalaman buruk yaaa? :)

      Delete
  3. Aku juga punya genk dari smp... sampe skrg masih kompak. Walaupun jarang ketemu sih... ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cowok mainannya geng gengan juga yaaa? wkwk awet banget lagi dari SMP... luar biasa... :D

      Delete
  4. sahabat tidak akan terpisahkan biasanya, segimanapun gak komunikasi, kalo ketemu biasanya tetep asik aja, dan itu gue alamin sendiri :)

    ReplyDelete
  5. Semoga bisa bersahabat sampai ke jannah-Nya. Pas banget seh nulisnya barengan temanya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin... lah nggak tau, aku juga bingung... mungkin karenasehati.... eaaaaaaa... :p

      Delete
  6. jejak di masjid, hhmmmmmmm gile bener ukhti

    ReplyDelete
  7. foto terakhir aku banget ukhti, aku jga baru aja wisuda... *nggakadayangnanya
    ah, temen emang sih ya..ini postingan kok aku banget gini..lagi galau jga nggak bakal bisa kuliah bareng lagi T.T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu ka lina yang lagi diwisuda... Mey udah wisudakaaah??? Selamat yaaaa, luar biasa kamu.. :)

      Delete
  8. aaaaaaaaaaaaaaaaakk, keren banget tempat potonyaaaa #salahpokus
    hmmm, sahabat ya? mereka emang the bestlah (y)

    ReplyDelete
  9. Beruntung banget bisa punya sahabat yang bisa berbagi cerita dan waktu:))

    Gue punya banyak temen deket, tapi enggak bener2 punya sahabat yang begitu dekat untuk berbagi cerita... Iya, mungkin.

    Selamat, semoga memang akan bertemu lagi suatu saat nanti~

    ReplyDelete
    Replies
    1. bang edotz... emang sih beruntung banget, tapi sepinter-pinternya kita menjaga ajaa... kadang kalo ada masalah ya sama aja kok kayak hubungan pertemanan yang lainnya.. :)

      Aamiin...

      Delete
  10. sahabat emang bisaaa banget dah, beruntung bagi kakak punya sahabat kayak mereka, haarus bersyukur :D

    ReplyDelete
  11. wiiiiih, pemilihan katanya bagus. aku juga punya sahabat kayak gitu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih kukuh, semoga bertahan terus kuh... :)

      Delete
  12. "sahabat itu bukan tentang seberapa seringnya kita ketemu kan? Tapi bersama kalian, banyak jejak yang membekas yang kita ciptakan bersama". teh yang ini aku pinjem yah buat di jadiin status facebook :D terharu sumpah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebay banget bang topik... Sok atuh ambil aja... :D

      Delete
  13. aaaaaaaaaaa kak gue sama sohib dulu suka banget foto2 bayangan gitu :)))) apalagi kalo dipantai
    kalo emang harus ada perpisahan berdoa aja ada pertemua lagi haha
    asal jgn sampe lose contact.__.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha abis lucu sih, keren keren gimana gitu, bodo ah yang penting nggak alay...

      aamiin...

      Delete
  14. waaaahhh rekam jejak sahabatnya mbak keren duuuhhhh jadi tersentuh.. yang namanya pertemuan emang pasti kan berujung perpisahan.. seru yah melakukan perjalan seperti itu bersama sahabat:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru banget, hidup kiota jadi semeriah warna pelangi deh... Zhie juga pasti merasakan.. :)

      Delete
  15. kompak banget yaak...seumur2 gue nggak punya temen yg sampe sekompak kalian.. salut-salut ...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masya Allah, Subhanallah... makasih yaaa...
      kamu juga bisa bahkan lebih dari ini kok... :)

      Delete
  16. Bisa kompak gitu ya. Dulu sahabat gue banyakkkk. Sekarang tidak ada satupun yang gue anggap sahabat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenapa bisa gitu bang iwan? Pernah disakiti yaaa? pernah ada pengalaman buruk yaa...
      #sotoy

      Delete

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...