Thursday, 22 October 2015

Bunga yang Cantik Hatinya

https://2.bp.blogspot.com/-5AwDbxcfS4I/ViiIihX7cyI/AAAAAAAABPE/4AnJemvmLsQ/s400/landscape12.jpg
sumber : www.google.com

Bismillahir rahmaanir rahiim...
Dulu saya bukanlah tipe orang yang banyak teman, gak gaul, gak keren, cupu bangetlah pokoknya. Ini terjadi saat masih kelas 1 SMP, saat belum gabung ekskul-ekskul, saat belum gabung BMX. Saya terkenal pendiam banget, temen dekat saya cuma satu yang duduk sebangku sama saya.
Suatu saat waktu saya mau bayaran sekolah, dulu belum dapat dana BOS waktu SMP jadi masih bayar SPP, Ibu saya kasih uang SPP sekaligus bekal sekolah selama seminggu dalam buku SPP, biasanya emang gitu. Lalu, ketika saya ingin membayar tiba-tiba uang + Buku SPPnya menghilang dari dalam tas kuning pokemon saya, saya kebingungan sendiri, nanti apa yang harus saya katakan kepada orangtua saya.

Teman sebangku saya namanya Bunga, anaknya kecil dan berkerudung, saya dan dia sama pendiamnya, sangat pasif di kelas. Dia membaca ada ketidakberesan dalam diri saya, sehingga dia bertanya apa yang terjadi dengan saya, saya menceritakan semuanya, tapi saya tidak mengadukan kejadian ini kepada guru guru di sekolah, kan saya cupu banget jadi gak berani. Saya emang gitu orangnya kalo masih jadi murid baru, belum keliatan aslinya.

“Kamu ada ongkos pulang?” saya ingat sekali bunga bertanya begitu
“Nggak ada.” Saya jawab jujur, dan memang saat itu saya nggak punya uang sepeserpun, belum punya sepeda juga, jadi pulang pergi sekolah harus ngangkot. Biasanya 2 kali ganti angkutan umum sampai ke rumah.
“Ini pake uangku dulu,” bunga memberikan uang limaribuan bulat kepada saya, padahal dulu bayar bis hanya 500 perak untuk anak sekolah, angkotnya seribu, jadi ongkos pulang saya seharusnya seribu limaratus rupiah. Saya bilang ke Bunga.
“Memang kamu ada?”
“Ada kok.”
“Tapi aku nggak punya uang kembaliannya.”
“Nggak apa-apa pegang aja semuanya.” Begitulah Bunga, anak baik yang polos dia rela memberikan uangnya kepada saya.

***
Kebesokan harinya, Bunga tidak masuk sekolah, saya bingung dan memikirkan keadaan bunga, apa bunga sakit? Kenapa gak masuk sekolah?
Esok lusanya Bunga masih juga belum masuk sekolah, saya semakin gamang dan khawatir karena tidak ada kabar.
Hari ketiga Bunga tetap tidak datang ke sekolah. Masya Allah kemana bunga?

Tepat di hari keempat, pas hari jumat Bunga datang ke sekolah, saya langsung mencerca dengan banyak pertanyaan, tentang kabar, tentang keadaannya, kenapa tidak masuk 3 hari ini. Bunga berbicara dengan tenang tidak sepanik saya, jujur dan polos adalah sifat Bunga yang saya tahu sejak mengenalnya. Dia bercerita kalau selama 3 hari tidak masuk sekolah karena nggak ada ongkos, ya Allah… :( mau nangis rasanya, Bunga gak punya ongkos karena uangnya sudah diberikan kepada saya. Saat itu saya menyadari bahwa sahabat yang ada saat kita membutuhkan itu memang benar-benar ada. Ia rela menukar kebahagiaannya demi oranglain, ah Bunga… Kenapa kamu sebaik ini? Padahal kita belum begitu mengenal lebih dekat karena pada dasarnya kita sama-sama siswa baru di SMP baru.

Kenaikan kelas 2 SMP, bunga pindah sekolah entah dimana, yang saya tahu di daerah grogol, Bunga tidak memberi saya nomor kontaknya karena dulu belum zaman punya hape, alamatnya juga tidak, dan yang paling menyebalkan pindahnya Bunga begitu mendadak buat saya, saya tidak pernah tahu apa alasan bunga pindah. Setelah itu kami tidak pernah berkomunikasi lagi, saya kehilangan Bunga, sampai sekarang.

Sampai hari ini ketika saya jalan-jalan sendirian saya bertemu dengan seorang teman SMP di Monas, saya lupa namanya tapi saya ingat jelas wajahnya, dulu kami pernah satu kelas di SMP kelas 1, satu kelas dengan Bunga juga dan dahulu teman saya yang bernama Nur ini tetanggaan sama Bunga. Saya bertanya  basa basi dan keinget Bunga, saya tanya kabar Bunga.

“Nur, Bunga sekarang dimana ya?”
“Bunga?”
“Iya Bunga, temen sekelas kita dulu?”
“Oh, Iya gue inget. Bunga udah nggak ada, Ni.”
“Hah, maksudnya?”
“Iya udah meninggal, waktu kelas 2 SMA.”
“Innalillahi wa inna ilaihi rojiun.” Saya tidak bisa berkata-kata lagi, entah kenapa saat mendengar kabar tentang bunga, dada saya terasa sesak sekali, saya tahan airmata, dan melanjutkan berbincang, tapi perbincangan ini nggak lama karena teman saya Nur sudah ditunggu temannya.

Sempat ada rasa menyesal dalam diri saya, teman macam apa saya ini? Hingga sekarang sudah lima tahun bunga pergi dan saya baru tahu. Ya Allah… :(
Allahummagfirlaha warhamha wa’aafiha wa’fuanha 

(Ya Allah ampunilah dosa-dosanya, kasihanilah ia, lindungilah ia dan maafkanlah)
Semoga kamu selalu bahagia disisi Allah, Bunga Maafkanlah temanmu ini...

Erny Binsa 

19 comments:

  1. Terharu bacanya. Semoga amalnya diterima.
    Aku juga punya sahabat kayak gitu. Susah emang dapet sahabat yang bener-bener peduli sama kita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin... iya, jarang ada temen kayak begitu ya...

      Delete
  2. Tadi komen panjang disini eh jaringannya error jadi hilang deh.

    Keren juga ya ikut klub bmx. Btw uang sppnya gimana tuh? Ketemu gak?
    Beruntung ya punya temen kayak Bunga, rela gak berangkat ke sekilah karena uangnya dipinjem sama teman yg lagi kesusahan.
    Apa dulu rumahnya Bunga jauh ya samoe gak bisa berangkat kesekolah. Salut deh buat si Bunga

    Semoga Bunga sekarang bahagia disana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... sabar ya...

      Iya itu dulu zaman SMP, nah makanya saya juga baru nemuin ternyata temen yang bener bener pduli tanpa pamrih itu bener bener ada...

      Delete
  3. Baik banget sih bunga, gue belum pernah mendapati orang sebaik dia..

    Mungkin akan lebih baik kalo ceritanya di poles lagi jadi lebih dapat feel-nya..

    ReplyDelete
  4. Hmmm... gue jadi ingat satu bab buku yang terakhir kali gue beli, judulnya Bunga Terakhir. Isinya juga ada orang yang meninggal, gue jadi takut dengan kematian.

    Kalo Bunga masih hidup, dia pasti senang bisa baca kisahnya ditulis di sini.

    Gue mau nangis jadinya :"

    ReplyDelete
  5. Orang baik emg banyak bener cobaanya.
    Smoga mbaknya dan kita semua bisa niru kebaikan hatinya mbak bunga ya.
    jujur, awalnya agak ragu baca tulisan ini krn udah nebak bakal lari ke ending kayak gini.
    tapi penasaran, dan akhirnya........nyesel :'

    ReplyDelete
  6. Sedih :(

    Kadang orang-orang baik selalu cepat dipanggilnya :(

    ReplyDelete
  7. Innalillahi wa inna ilaihi rojiun.
    semoga ditempatkan di tempat yang layak disisi-Nya.

    saya terharu sama temenmu mbak. baik bner orangnya

    ReplyDelete
  8. Uangnya ketemu nggak?
    Padahal sebelum baca sampe terakhir sempet mau komen, semoga bunga baca postingan ini dan kalian ketemuan lagi. Tapi ternyata dia udah nggak ada. Semoga amal ibadahnya diterima di sisi Allah. Amin.

    Sedih emang kalau kehilangan orang sebaik dia :')

    ReplyDelete
  9. Aku nangis lho bacanya... sepertinya teman seperti itu susah dicari...
    apalagi saat ini, yang namanya teman sejati hampir dipastikan...
    sulit untuk didapatkan... ya, terkadang teman memang lebih...
    baik daripada saudara, semoga amalnya diterima disisi-NYA

    ReplyDelete
  10. Teman sejati banget ya kak. NYesek bacanya ni. Kadang gue juga selalu mikir dan bertanya "Kenapa ya, mereka cepet pergi?"

    Mungkin begitulah garis hidup yang sebnarnya. Orang baik selalu pergi untuk waktu yang cepat. Gue sampe sekarang blm nemu temen sejati. Banyaknya temen kalo ada perlu, temen kalo banyak duit, temen kalo butuh duit. Itu aja, makanya gue kurang percaya sama teman sejati. Lebih real sama keluarga keknya. :)

    ReplyDelete
  11. Ow.... ow... ow.... seperti ada tusukan di dada waktu tau kalo dia sudah tiada....
    nyesek gue...
    udah ah... itu aja....
    nyesek tau...

    ReplyDelete
  12. Uang yang Bunga kasih ke th erni kayaknya bakal berkah banget buat Bungan disana soalnya skrng teh erni bisa lanjut sekolah sampe skrng .. :)

    Smoga ajah surga balasannya ya teh

    ReplyDelete
  13. mba, kamu waktu smp dan aku waktu smp tuh mirip banget haha.

    wah ternyta bunga sudah gak ada toh, semoga dia tenang di sana ya mba.

    ReplyDelete
  14. kalo sekiranya tulisan ini kau sulap bahasanya dengan enggak bahasa elu, er gw yakin gw gak percaya dengan runtutan cerita ini, kejadian demi kejadian kayak diskenarioin oleh sutradara... tapi karena ini elu yang buat gw percaya 100% cerita ini...

    turut berduka cita

    ReplyDelete
  15. Ya Alloh aku merinding bacanya mbak...Bunga kayaknya banyak beban begitu padahal dia baik..dulu belum ada fb sih ya mbak jdi belum bisa contact2an..hape aja juga masih langka..semoga Bunga sudah bahagia di Jannah...aamiin..

    ReplyDelete

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...