Monday, 12 October 2015

Kenapa Saya Suka Jalan-jalan?

Pertanyaan aneh, kalo ditanya gitu semua orang juga suka jalan-jalan mah, refresing. Siapa yang nggak mau? Masalahnya kenapa?

Mungkin gara-gara keseringan jalan-jalan sendirian, itu pula yang menjadi alasan saya suka ke stasiun, suka sunset, suka sunrise, suka funbike, dan nyaris saya lebih milih jalan-jalan dibanding sekolah, dulu, sekarang saya mau coba atur waktu sebisa mungkin. Ada waktunya kuliah (karena sekarang udah kuliah), ada waktunya kerja, ada waktunya ibadah, ada waktunya jalan-jalan sendirian, jalan-jalan rame-rame, mendaki gunung, ke pantai, dan menulis.

Alasan saya jalan-jalanpun bukan hanya sekadar havefun, bukan sekedar jalan trus bikin postingan di blog, upload poto di jejaring social, biar temen-temen pada baca. Woi gue pernah ke tempat ini loh, gue pernah mendaki gunung diketinggian sekian loh, liat deh potonya keren-keren kan? Makanya lo pada kesana dong. Jujur, itu alasan yang dangkal banget. Yang ada justru saya akan tinggi hati dan pamer gak ada ujungnya.

Saya ingat perjalanan pertama saya naik kereta sendirian saat kelas 2 SMP, saat itu saya punya satu misi yang jarang orang tau, waktu itu saya naik kereta ekonomi dari tanah abang ke bogor. Kesan pertama adalah, bingung dan saya harus ngapain. Kereta penuh sesak saat itu, sampai di stasiun bogor saya tidak tau harus kemana. Celingak-celinguk kayak orang ilang.

Jadi saat itu ceritanya saya mau mencari seseorang, dan alamat yang saya dapat cuma satu kata. Bogor. Tanya ada embel-embel lainnya. Dan begonya, kota bogor kan gede banget, mau cari kemana coba? Toh masih di stasiunnya aja saya udah kebingungan. Saat itu, entah ada perasaan apa saya juga nggak paham, saya mulai merasa nyaman dengan kesendirian di tengah keramaian. Sendiri diantara orang-orang yang saya nggak kenal sama sekali. Entah perasaan macam apa ini. Saya suka dengan keadaan seperti ini sampai sekarang. Tapi dalam suasana tertentu.

Waktu di bogor, saya memutuskan pulang kembali ke Jakarta. Ah itu perjalanan luar biasa buat saya yang saat itu masih jadi bocah ingusan, saya sering menahan tawa kalo ingat saat-saat itu. Kok sebegitu bodohnya saya? Sejak saat itu, saya jadi sering jalan-jalan sendirian, tapi emang gak jauh-jauh, masih sekitaran Jabodetabek. Walau bagaimanapun saya ini sebenernya penakut, pengecut, gak ada berani-beraninya, cuma satu kata yang melekat dalam otak saya, saya orangnya NEKAT. Ada teman saya yang mengatakan, saya itu si Pengecut yang Nekat. Hahaha…

Sampai saat ini, saya mulai jarang jalan-jalan sendirian, biasanya bareng temen dan berencana dengan tujuan yang lebih jauh. Ah saya sebel sesuatu yang direncanain, gagal melulu. Kalo dulu saya setiap ada kesempatan selalu jalan kapan aja, gak peduli punya uang atau nggak. Sampai segede ini, saya jadi ketagihan jalan-jalan style backpacker. Alhamdulillah dikelilingin dengan teman-teman yang sehobi, seperjuangan, passion kita hampir sama, dan saya pikir kita adalah sekumpulan orang-orang yang kesepian yang tiba-tiba ngumpul dan merencakan banyak hal demi mencapai mimpi. Entahlah.

Kembali lagi ke perjalanan, Alasan pertama saya yaitu saya menemukan diri saya sendiri di setiap perjalanan, selepas melakukan perjalanan biasanya hati saya lega, plong tanpa beban, ada sesuatu yang berubah dalam diri saya, saya lebih banyak berpikir saat perjalanan terutama kalo sendirian. Dan saya merasa lebih dekat dengan sang Pencipta.

Alasan kedua, saya jadi tahu bagaimana karakter temen-temen saya, kalo kalian mau tau gimana sikap temen-temen atau pasangan kalian ajaklah seharian jalan-jalan, banyak tidak akan mengungkap karakternya, dia yang pembosan, dia yang egois, dia yang minta pulang mulu, dia yang suka menolong, ah banyak hal yang tidak terduga yang bakal terjadi.

Alasan ketiga, saya selalu mendapat pelajaran dari setiap perjalanan. Lebih tepatnya pelajaran tentang kehidupan, senyata-nyatanya dunia, saya yang nggak betahan di rumah bisa tiba-tiba kangen rumah.

Alasan keempat, berhubung saat ini saya masih sehat dan belum menikah, saya pikir inilah kesempatan saya untuk mengeksplorasi dunia luas. Hal ini yang bikin saya sadar akan kesehatan, kalo sakit saya belum tentu bisa kemana-mana. Masa-masa belum menikah ini saya pikir sebuah kesempatan buat saya, masih banyak hal yang pengen saya lakukan, saya impikan, yang ingin saya jelajahi, kalau sudah menikah nanti, beruntung suami saya nanti  juga suka jalan-jalan, kalo nggak? Ya nggak masalah buat saya, saya akan lebih banyak di rumah misalnya? Maka itu saya ingin kejar mimpi saya dulu sejak sekarang.

Alasan kelima, berbagi informasi dan inspirasi. Itulah tercipta adanya catatan-catatan perjalanan, tapi sepertinya saya belum cukup menginspirasi, maka itu informasi-informasi yang saya tahu selepas perjalanan saya tulis di jejaring sosial, bukan bermaksud pamer ya temen-temen, saya menganggap itu sebagai kenang-kenangan yang suatu saat biasa saya baca ulang, sebagai jurnal kehidupan saya di masa yang akan datang. J

Jadi, mungkin ada beberapa temen yang mengatakan: Jalan-jalan mulu lo, banyak duit ya?  Atauseneng-seneng mulu lo. Loncat sini loncat sana gak ada capeknya, sabtu minggu tuh waktunya istirahat kali.

Itu alasannya kenapa saya suka jalan-jalan. Makasih ya temen-temen udah mau baca dan bertahan sampai ending.



Salam


Erny Binsa

57 comments:

  1. Hahaha...
    gue juga suka jalan2...
    bahkan gue bingung kalo ditanya kenapa suka jalan2...
    enak aja gitu...
    ya, meskipun wasting time sih...
    tapi kan seru....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaa jalan-jalan emang enak sih, tapi perlu dana.. iya ga sih.. :D

      Delete
  2. ini postingan pokoknya GUE BANGET Lahh!!!

    bener bgt. di jalan kita bisa karakter tmn lebih dalam. aq wkt jalan jauh kmren aq jd kenal bgt sama karakter temenku yg salam setahunan deket tp aq ga tau. ternyata dia perhitungan dan pueeliitt bgt.. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyalaaaah... apalagi yang baru pulang dari raja ampat...

      Hahaha bener banget, itu uniknya kalo perjalanan apalagi sampe nginep, kebuka semua sifatnya...

      Delete
  3. enak ya bisa jalan-jalan walau modal nekat
    kalau saya sih nggak akan berani. takut aja gitu kalau kenapa-kenapa.

    tpi pengalamannya keren. keliling sana sini naik gunung. bisa memoivasi orang lain juga buat ikutan mendaki. dulu saya pernahnya pas kerja aja tapi sekarang udah nggak lagi. padahal waktu itu memang seneng banget bisa keluar dari kotaku ke kota lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa enak, apalagi bisa tau tempat-tempat baru yang belum pernah kita datangi dan pake acara nyasar pula, itu seru banget...

      Kenapa nggak jalan-jalan lagi?

      Delete
    2. udah beda tempat kerja. dulu kerjanya emang banyakan di luar.
      sekarang kerjanya banyakan dalam ruangan.

      Delete
  4. saya suka jalan jalan. tapi apa daya duit jadi penghalang. terakhir jalan jalan itu di bandung. dan itu jalan beneran keliling bandung tanpa angkot.

    kalo masalah pegunungan beda cerita, selalu terkendala orangtua. suka ngiri kalo baca tulisan tentang gunung cem ini :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jalan-jalan gak pake duit gimana? modal nekat aja... hihihi

      Delete
  5. Kalo bahas soal suka enggaknya... Gue juga suk banget jalan2. Tapi blm pernah manjat gunung, manjat perasaan sering... Dan jatuh pada akhirnya... #baper

    Pengen sih, naik gunung sesekali gitu. Terus nulis2 nama pacar sambil nanya gitu... Pengen, sih.... Tapi entah kapan.. Hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue gak paham sih kenapa pembahasan gue ada korelasinya apa nggak sama perasaan lu, tapi kenapa bikin lu jadi baper begini yak...?

      Delete
    2. Ini lebih rumit dari rumus Aljabar Linier 1 dan 2 dan lebih nyesek dari Trigonometri.. Hahahaha gur juga bingun kenapa malah jadi baper.. Hahahaha

      Delete
  6. semua orang suka jalan-jalan deh kayaknya. Apalagi kalo jalannya bareng2 nggak sendirian dan di kucilkan. ia, gue sedang membicarakan sosok yang sakral itu. Jomblo, jomblo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah... emang lu sering dikucilkan yak? wakakak kayaknya curhat banget komennya...

      Delete
  7. Kalau ke Bogor, ketemuan dong kita.. Lalu jalan dan kuliner bareng ..

    ReplyDelete
  8. wah, jalan - jalan sepertinya menyenangkan sekali ya...
    orang tua saya juga suka jalan - jalan tuh, cuma kalo saya...
    sih ga terlalu suka jalan - jalan, mungkin kalo tempatnya indah...
    baru dah saya ikut jalan - jalan, apalagi di indonesia ini banyak tempat wisata yg indah2...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa banget-banget... jalan-jalan udah jadi hobi gue, hobi? -_-
      Bener banget indonesia itu banyak tempat indahnya, mudah-mudahan bisa keliling di negara sendiri.. :D

      Delete
  9. itu ngapain mba ke bogor ngga ada tujuan.. hehe.. aneh ya..
    mba ini anggota pecinta alam bukan? klo saya iya.. tpi krna uda kerja.. jadi jarang aktip dan jarang jalan2 lagi.. naek gunung.. susur goa susur pantai.. ahh kangen..
    bner tuh.. buat yg pngen tau sifat asli seseorang.. coba ajak mreka jalan2.. dsana kita bisa dengan mudah milih siapa yg cocok djadiin temen ato sahabat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya bukan pecinta alam, tapi emang suka jalan-jalan. kalo ga ada duit yang deket, kalo ada duit yang lebih jauh. Naik gunungnya sekarang libur dulu lagi sibuk kerja .... hahaha...

      setuju, apalagi ada temen yang beda perspektif yang ada perjalanannya bukannya seru mahal pada saling main ego masing-masing..

      Delete
  10. Wah jalan-jalan seru tuh, cuma jalan kaki doang kan?

    Tapi lucu juga sih jalan-jalan ke tempat baru tapi gak tau tujuan sama sekali, kok gak kepikiran telepon temen pas udah sampe di Bogor kan bisa dijemput tuh. Sayangnya banyak kendala sih buat jalan-jalan. Semoga lain kali bisa deh jalan-jalan sendiri kayak treveller gitu ya. Haha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haduuuh... zaman saya masih SMP belum pegang hp sih, dan ga punya nomor telepon orang yang mau saya kunjungin. hahaha... dodol emang saya, kayak nggak niat begitu... -_-

      Delete
    2. Wah iya juga sih, itu kan beberapa tahun yang lalu hp masih jarang. Emang gak janjian dulu?

      Eh itu aku komennya typo tuh harusnya nulis traveller tapi jadi treveller.

      Delete
    3. Gak janjian juga sih... hahahah...

      saya malah nggak engeh kalo ada typo

      Delete
  11. Jalan-Jalan MEN! LOL
    gue seneng jalan-jalan, tapi gak jalan kaki ke warung, anter kuda ke warteg, atau nyusul naga di langit. gue lebih suka jalan yang emang nikmatin alam, nikmatin pemandangan, dan segala nikmat-nikmat yang emang nikmat. haha NgeTRAP-ngeTRIP aja lu sob! haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya kali ke warung di bilang jalan-jalan -_-

      Delete
  12. Saya suka alasan nomer enpat. bener bener. Mumpung belum nikah dan masih mudah kelilingi apa yg belum dijelajahi. Merdeka!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... Buat yang lajang, Merdeka!!

      Delete
    2. Menikah justru makin seru loh jalan-jalan nya, ada temen nya, jadi ga sendirian. Menikah itu justru bisa pergi lebih jauh lagi. Itu penting nya mencari pasangan hidup yang juga punya minat yang sama, supaya kalian ga terkekang, bisa melakukan hal yang disukai biarpun sudah menikah. Carilah psaangan yang seperti itu.

      Delete
  13. Nambah inspirasi, nambah bahan blog. Misal makan kuliner di manaaa gitu. Kalau menarik, bisa jadi bahan. Asik-asik. Atau lihat yang janggal di jalan, bisa jadi postingan deeh... Jalan-jalan yuk!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benerr... itulah mengapa tercipta catatan perjalanan itu kan dimulai dari jalan-jalan... :D

      Delete
  14. dan sampe saat ini gw jg gak pernah dapat jawaban yg tepat mengapa gw suka jalan2, terlebih sendirian.. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hemmm... apa ya kira-kira, jawabannya mungkin karena emang suka... :D

      Delete
  15. Seneng ya klo bsa jalan2 hehee
    Apalagi sama temen2
    Tp aku rasa semua orang suka yg namanya jalan2.
    Tambah 1 lg mnfaatnya, bisa buat inspirasi ngeblig Erny hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih, sampai saat ini gak ada yang bilang gak suka jalan-jalan sih apalagi kalo jalan-jalannya gratis... beuh...

      Delete
  16. gue termasuk orang yang bia diajak diem, apalagi duduk bongkok diruangan. maunya jalan aja, kemana aja yang penting gak nyasar aja. Kalau lagi bete habis saya biasanya keliling naik sepeda aja gak mentingin waktunya kapan yang jelas bisa ngehirup udara alamudah cukuplah bikin hati jadi tentram

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener tuh... jalan-jalan bisa hilangin bete juga.. gak mesti jauh tujuannya...

      Delete
  17. Hmm iya sih bisa tau sikapnya dalam sehari, tapi apa iya biasanya juga begitu? Entahlah.

    Tapi bener nih kalo dalam setiap perjalanan mesti ada aja pelajaran yang bisa dipetik. Itu serunya, apalagi kalo bisa mengunjungi tempat yang baru.. pokoknya yang namanya jejalan pasti menyenangkan :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo menurut saya kita bisa mengetahui karakter lewat perjalanan, apalagi kalo nginep, ya pokoknya ada aja gitu hal hal baru yang kita tahu tentang mereka...

      Betuul...

      Delete
  18. Ya kayaknya semua orang alasannya hampir sama ya.

    :D

    btw, kamu gak mau jalan-jalan ke Lubuklinggau? ahaha

    ReplyDelete
  19. kalau saya sih alasan jalanjalan karena mau beli sesuatu atau kebutuhan jadi sekalian .. kaya bedak abis sekalian jalan-jalan ke mall .. sering nya jalan2 kaya ke mall gitu sih .. gapernah naik gunung :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hhahaha... kebalikan ama gue yak... gue malah jarang ke mall, bingung aja disana mau ngapain.. :D

      Delete
  20. Eh, ada ga si orang yang tidak suka jalan-jalan?
    paling yang ada itu orang yang ga kepikiran buat jalan-jalanm seperti saya contohnya :D
    Saya mah kalau ada yang ngajak, oke-oke aja asal timing nya pas. Klo ga ada yg ngajak ya kagak kepikiran buat jalan-jalan.

    Dan kalau liat foto orang yang posting2 foto selagi jalan2, ya dlm hati bakal bilang "ini orang jalan-jalan mulu...". Tp dlm hati kecil jelas pengen juga jalan2 ky gt :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin ada, tapi gue jarang nemuin sih...

      Hahaha... Iya sih iri, tapi ujung-ujungnya jadi termotivasi pengen kesana juga...

      Delete
  21. Gue malah gak terlalu suka kalo jalan2 sendirian.. kayak orang ilang sih hehe

    Btw, keren tuh sampe ke Bogor sendirian.. gue dulu ke jakarta sama temen, malah dipalak calo di terminal.. kapok deh naik bis ke jakarta..

    Kalo jalan2 bikin senyaman itu pasti asik.. gpp pengecut yang penting masih ada itikad buat nekat haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin karena belum terbiasa aja kali bang... wakakak... eh iya bang edot mah anak rumahan kan yak...

      Delete
  22. Kesannya asyik semua ya hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha emang ada kak jalan-jalan yang nggak asik? :D

      Delete
  23. Aku mau tanya satu lagu teh kenapa jalannya sndirian nggak sama suami. Nah kira2 kapan sama suami? Hahaha

    Alasan yang bisa kita maklumi kalau jalan2 itu emang perlu banget minimal jalan kr depan gang ya teh haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lagu macam apa itu? pertanyaan macam apa itu? iuh iuh...

      Delete
  24. Opini kamu soal jalan jalan aku bangettt mbak. Hehehehe..tapi bukan part yang kamu suka jalan jalan sendiri ya...buat orng yang susah ngapalin jalan kayak aku terus jalan jalan sendirian itu klo bnr bnr ga diprepare sama aja dengan menyesatkan diri sendiri. Tpi aku setuju ttg belum menikah dan sehat. Toh kita masih muda. Aku jga berpikir hal yg sama. Mumpung aku masih bebas, belum terikat dan bekum punya tgg jawab terhadap manusia lainnya, aku mau jalan jalan dan mengeksplorasi diri semaksimal mjngkin sambil terus berdoa

    "Ya Alloh, bila memang bisa, anugerahkanlah hamba suami yang bisa diajak travelling bersama..yang menjadi teman seperjalanan bersama hamba dalam makna denotative maupun konotatif...sehingga kami bisa memercikkan kenangan di sepanjang perjalanan. Aamiin.."

    Mbak, yg kmu bilang ngajar anak jalanan kamu bukan ya mbak, kalo iya bisa wa aku mbak? Makasihhhhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehhe doanya lucu... mudah-mudahan terkabul yaa...

      Iya itu akuuu... Boleh banget, bisa kirimin nomor kamu gak mey... :)

      Delete
  25. Saya suka jalan-jalan ke Gramedia, Ern. Tapi gak enak kalau sama temen. Enakan sendiri, lebih puas. Soalnya kalau bareng temen, gak bisa lama-lama, pada minta pulang. Hehehe.

    ReplyDelete

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...