Thursday, 15 October 2015

Pengalaman Pertama Kali Mendaki Gunung (Merbabu Mountain)

Bismillahir rahmaanir rahiim
Sebelumnya gue bakalan bilang kalo tulisan ini lumayan panjang, hahaha... sengaja nggak dibuat part part, soalnya udah keburu selesai nulisnya. Jadi ini pengalaman pertama kali gue naik gunung. Silahkan baca, guys!

Pendakian ternekat!

Pendakian pertama
  
      Yup, Gunung Merbabu adalah gunung pertama yang gue daki. Kenapa gue bilang pendakian ternekat? Pertama, gue mendaki cuma bertiga. Kedua, gue mendaki cuma bertiga dan cewek semua. Ketiga, gak tau medan dan ga ada persiapan. Keempat, gak punya duit L #skip

          Pendakian ini nekat gara-gara gue ngerencanain pendakian tapi gak pernah terealisasi, awalnya pengen ke semeru tapi kata temen gue kalo masih pemula kudu belajar naik gunung yang pendek-pendek dulu, lah emang ada yak gunung yang pendek?

          Akhirnya, tercetuslah ke gunung merbabu, dari sekian orang yang pengen ikut sampe di hari H terpilihlah 3 perempuan jilbaber yang masih bertahan. Eh awalnya cuma gue sama ka lina, tapi ka firda gue rayu-rayu trus gue kasih coki-coki biar dia mau ikut.

          Alhamdulillahnya, H-berapa hari gitu lupa dah, gue udah dapet pinjeman tas carrier, tapi bodohnya gue gak kepikiran buat pinjem sleeping bag, minjem tenda, minjem kompor, dan temen gue bilang. Lo mau bunuh diri di gunung? #masihcupuakutante

          Nah, sebelum keberangkatan gue ketempat salah satu guru gue di bekasi buat pinjem kamera. Akhirnya guru gue kasih nasihat yang melekat banget di otak #elus-elusdengkul
Dia juga kaget pas denger kalo gue bakal mendaki bertigaan doang dan cewek semua, nasihatnya adalah: kita kudu siap-siap bawa senjata tajam, bukan buat masak tapi buat wanti-wanti kalo ada apa-apa di atas, secara kita belom pada pengalaman mendaki dan umumnya yang lebih minat mendaki tuh cowok-cowok. Nah intinya guru gue tuh pesen kita buat hati-hati! Gitu aja sih.

          Akhirnya gue tetep berangkat, naik bis dari lebak bulus ke magelang, entah berapa lama gue lupa. Sampai di terminal kita masih nunggu temen dunia mayanya ka lina yang katanya mau mendaki bareng dan udah sering ke merbabu juga. namanya Mas Aan dan Mas Budi. Dan gue takut diculik!

          Sebenernya selama perjalanan gue sempet pengen ke pasar buat cari cabe trus bikin semprotan dari air cabe kalo ada orang yang ngejahatin kita, tapi gak ada yang jual tuh. -_-

          Setelah nunggu lama akhirnya datangnya mas aan seorang diri. Ka lina sih ngomongnya di telpon, jauh-jauhan gitu, pas mas aannya mendekat. OMG, mukanya kok kayak penjahat gitu! Seketika kayak ada suara berbisik ditelinga gue (jangan diliat dari parasnya tapi dari hatinya, siapa tau dia orang baik) saat itu gue berusaha tenang.  

          Nggak lama kemudian kita ketemu lagi sama yang namanya Mas Budi dan Mas Doni, mereka bawa tas carrier segede alaihim gambreng, tinggi banget udah gitu pasti berat, pikiran konyol gue tiba-tiba muncul, ya kali ntar gue diculik trus dimasukin ke dalam tuh carrier.

          Sepanjang perjalanan menuju pos pendakian gue masih ragu dan takut.
“Kak gue takut.”
“Sama gue juga.”
#krikkrik
“Pulang aja yuk!”
“Belom juga sampe.” -_-

Kita sampe sore disana, tapi mas Budi bilang kalo kita bakal start nanjak abis isya. Hah kok malem sih? Gue sempet ketar ketir juga. katanya sih kalo nanjak malem kita jadi gak begitu capek soalnya gak ngeliat tracknya pegimana. Yaudah deh gue ngikut aja.

Saat itu kita bilang kalo ga punya tenda, dan alat mendaki lainnya. Alhamdulillahnya Mas budi bawa 2 tenda, jadi kita dipinjemin deh. Trus dipinjemin alat-alat yang lainnya juga. duh, jadi pengen dangdutan.

START
Kita udah siap, yang gue bingung yang mendaki jadi tujuh orang, ada orang baru juga yang bakal jadi temen seperjalanan gue menuju puncak merbabu. Perjalanan kita diawali dengan berdoa dan disuguhi perjalanan yang nanjak-nanjak melulu, ya ampun ga ada bonus sama sekali, udah gitu cuma jalan setapak aja. Nggak lama kita lewat pemakaman gitu. Ya Ampun, kenapa harus ada kuburan? Katanya sih, biasanya pendaki yang meninggal di kubur disana. Saat itu gue berdoa supaya nggak meninggal disana.

Seinget gue kita sampe di pos 2 hampir jam 11 malem, gue juga lupa sih kaga liat jam. Dan katanya di pos 2 ini adalah pos yang paling angker, hiiiiyyy… dan katanya lagi sih pas di pemakaman itu kita ada yang ngikutin, entah siapa pula yang ngikutin.

Jam 11 malem kita langsung dipasangin tenda, berhubung gue bertiga ga ada yang bawa tenda akhirnya minjem punya Mas Budi yang bawa dua tenda, syukurlah, gak kebayang kalo harus bermalam di gunung tanpa tenda, sepi hening sunyi, kemudian ada berita di TV tiga wanita mati kedinginan di gunung. Hiiiy jangan sampe. #komatkamitberdoa
 Dan berhubung lagi kita adalah pendaki cupu yang baru pertama kali mendaki mas Budi dkk yang pasangin tenda, trus masakin buat kita, serasa ratu sejagat banget dah gue.

TRAGEDI-TRAGEDI
Sekitar jam 2 siang keesokan harinya, kita langsung packing buat menuju puncak gemilang cahaya. Halah malah nyanyi. Intinya hal yang gak bakalan gue lupain seumur hidup gue, sampe gue catet pula ini cerita.

Seperti kebiasaan pendaki gunung yang biasa berdoa, saat itu kita lupa berdoa dari pos 2 menuju puncak. Dan niatnya sih emang pengen nginep sehari lagi di puncak gunung.
Awal perjalanan sih masih enak-enak aja, eh tiba-tiba aja Ka Firda yang biasa jalan cepet malah kecapean terus, ngerasa tasnya berat padahal sebagian barang-barang kita dibawain mas budi dkk. Sampe dimana kita yah? Gue lupa deh. Intinya disana ada kawah-kawah gitu, dan kata mas budi kita jangan terlalu lama disana karena bisa mati kalo menghidup gas beracun.

Baru juga jalan, tiba-tiba hujan lebat, saat itu yang jadi ketakutan gue adalah kamera! OMG! Kamera harus diselamatin, soalnya bukan punya gue sih. Ditengah hujan deras kita terus jalan, mas budi pamit jalan duluan ke puncak biar kalo pas kita sampe tenda udah terpasang. Kita semua setuju, mas budi langsung lari-lari, buset dikata lapangan futsal kali.
Kita sambil jalan pelan ditengah badai, ngelewatin jembatan setan. Gue gak ngerti juga sih kenapa dinamain jembatan setan kenapa nggak iblis sekalian. Katanya sih, kalo malem ada tukang bakso dan tukang-tukang yang lain, tapi yang jualan bukan manusia? Tapi... hayo tebak sendiri dah! Hebat yah dia jualan bakso di gunung.

Ditengah perjalanan, ka lina tumbang!
Kayak pohon aja tumbang.
Seketika ka lina jatuh dan pingsan, kalo disatuin jadi jatuh pingsang. Wkwk garing ah.
Kita semua langsung panik, gue kembali dan perasaan gue gak enak ngeliat ka lina di gotong. Salah satu masnya langsung naro tas disembarang tempat dan bilang pengen ngejar mas budi, alhasil tinggal kita berlima, sisanya masnya pasang tenda disembarang tempat, di tempat ini sebenarnya ada pelarangan pasang tenda, tapi kita tetap nekat, dari pada nyawa teman kita melayang.

Setelah tenda dibangun asal jadi, kita langsung masuk tenda. Ka lina? Dibiarin keujanan diluar  tenda. Hahaha, gak deng becanda. Semua tas ditaro diluar tenda, percuma pada basah semua. Alhasil tenda yang seharusnya bermuatan 4 orang, dipake buat bertujuh. Ka lina makan tempat ditenda sementara kita meringkuk dipinggir-pinggir tenda.
Lama nunggu ka lina sadar, karena cuaca masuh hujan lebat dan mulai gelap, mas budi langsung nyalain kompor di dalam tenda biar kita gak kedinginan, hasilnya? Tetap aja kedinginan kecuali tendanya dibakar.

Kebetulan kita bawa minyak angin yang katanya sih buat menghangatkan badan, kenyataannya, satu tenda malah makin kedinginan.
“Minyak apaan sih yang lu bawa, malah makin dingin gini.”
Katanya sih ka lina terserang hipotermia, gue rasa sejenis sama amnesia dan anemia.
Pas ka lina bangun antara sadar dan gak sadar. Dia langsung bilang kalo kita diikutin sama pendaki yang sudah meninggal. Dan gara-gara sebelum berangkat kita lupa baca doa, subhanallah jangan-jangan yang ngikutin kita orangnya alim. Kita langsung minta maaf karena lupa baca doa. Dan ka lina bilang kalo orangnya masih ada di sekitar tenda kita. (Sialan, gue merinding nulis beginian tengah malam)

Kata ka lina sih, dia ngikutin kita pas di kuburan pertama kali kita mendaki. Ihh,, kenapa harus ada cerita horror sih. Inikan catatan perjalanan bukan cerita horor! -_- dodol yah gue? Gak apa-apa deh dodol kan manis.

Gue gak paham juga kenapa ka lina tiba-tiba ngomong ngelantur begitu, apa dia Cuma mau nakut-nakutin kita aja? Apa iya gitu, sempet-sempetnya dalam kondisi kayak gini.
Selama kita ditenda  sampe malam menjelang dan sampe hujannya berhenti kita berharap ada pendaki yang lewat dan bisa nolong kita, ternyata ga ada satupun orang yang lewat, huhuhu... mas budi juga mencoba nelpon orang di kantor buat meminta pertolongan Tim Sar tapi hapenya gak ada sinyal. Banting aja tuh hape!

Sampe hampir jam 9 kita ditenda belum ada orang yang lewat, tapi terdengar ada suara orang ramai. Gue langsung merinding dan pura-pura tidur, takutnya itu bukan orang, tapi setan setan yang lagi pada jualan secara kita masih ada ditengan-tengah jembatan, setan!
Eh mas budi malah teriak...
“TOLONG, ADA ORANG DIBAWAH??”
“TOLONG, TEMAN KITA SAKIT”
Nggak lama ada sahutan dari mereka, dan mereka langsung menuju tenda kita. Huhuhu terharu banget gue, di kondisi kayak gini masih ada yang nolongin kita. Dan ternyata itu adalah manusia! Setelah ngobrol banyak, gue, ka lina dan ka firda langsung ikut ke tenda mereka supaya bisa tidur nyenyak. Kita langsung turun ke bawah dan disediain tenda beserta jaket tebal dan slepping bag tapi buat ka lina yang sakit. Huhuhu... sementara gue tidur masih dalam kondisi kedinginan, alhasil pas subuh-subuh badan gue membeku.
Subuh-subuh ka lina bangun dan langsung minta anterin, PUP! Yaelah. Tapi karena kondisi gue masih membeku dan belum cair seutuhnya gue gantian minjem jaket super tebal yang ka lina pake dan tidur lagi! Entah ka lina dan ka firda mencari dimana tempat buat PUP. Wkwk...

Abis ka lina balik kita langsung wudhu pake air mineral, entah dimana sumber air berada. Abis solat gw kembali kedinginan. Sekitar jam 7 pagi kita bangun dan ka lina maksa muncak.
“Tapi kan ka lina masih sakit!”
“Siapa bilang aku sakit. Aku udah sehat kok.”
“Tapi, tapi aku yang sakit!”
“Udah, pokoknya kita bertiga harus muncak, soalnya semalam orang ghaib itu pengen liat kita sampe puncak dan bikin video di atas puncak!”
Sumpah nggak ngerti gue!
Apa jangan jangan ini modus ka lina doang biar tetep ke puncak?
“Kita udah sampe disini, masa gak sampe dipuncak sih. Belum tentu kita bisa kesini lagi suatu saat,” hmm gue bilang juga apa, pasti modus!
Kita kembali ke tenda kita dan berterima kasih yang banyak buat temen-temen yang udah bantuin kita. Nggak nyangka di gunung masih banyak orang baik.

***

Sampe di tempat kita semula, kita ngeliat mas budi dkk lagi pada packing barang-barang buat turun. Ternyata mereka udah duluan ke puncak. Alhasil kita ke puncak bertiga. Sebelumnya mas budi nanya.
“Diantara kalian ada yang lain menstruasi ya?”
“Hah? Emang kenapa. Iya ada...” #Nunjukkafirda
“Pantesan, kenapa kalian gak bilang?”
Kenapa harus bilang? Kan malu.
“Kalian tau gak tempat ini, tempat yang kejadian Lina tumbang. Dulunya pernah ada orang papua yang lagi mendaki dan meninggal disini, tepat di lokasi kita pasang tenda ini.”
Hadeuh bisa gak seh nggak bikin gue parno lagi.
Tetapi ternyata emang bener, pas cek sekeliling ada sebuah batu yang bertuliskan sebuah pesan. Kira-kira isinya begini:

“TERKADANG KITA HARUS MENINGGALKAN SEBUAH PESTA PADAHAL PESTA ITU BELUM USAI”

Begitulah, pesan moralnya kerasa banget!

Pagi itu kita tetap muncak bertiga. Mas budi hanya berpesan kita jangan ke puncak kenteng songo, tetapi kita ke puncak syarif. Kita setuju. Sementara mas-mas yang lain nunggu ditenda. Berbekal satu botol air minum kita langsung menuju puncak syarif. Dan ternyata mas budi juga diam-diam ngikutin kita dari belakang. Gimana gue bilang bukan pahlawan coba. Nggak sampe satu jam kita udah sampe di puncak syarif. Sepi banget! Cuma kita aja manusia disitu. Grrr mulai deh.

Sampai dipuncak, indah banget! Bisa keliatan gunung merapi... beberapa menit kemudian kita turun dan lupa bikin video, OMG!

Pesan moralnya kira-kira gini: kadang-kadang orang hanya melihat hasilnya tanpa melihat prosesnya. Saat itu gue ngerasa banget buat mendaki puncak gunung butuh berhari-hari tapi sampai dipuncak nggak sampe sepuluh menit. Itulah mengapa gue sangat menghargai sebuah proses!

Alhamdulillah perjalanan ini yang paling menegangkan buat gue, kalo nggak ada kejadian ini gue gak akan pernah belajar. Sungguh, pengalaman adalah guru yang paling baik!
Gila ye gue kok jadi sok bijak gini!


Ini gunung sindoro sumbing, yang emang letaknya sebelah sebelahan :D

Ini pas lagi ambil air di pos dia, yaaa sumber airnya dari sini

Ga ngerti juga sih ini gue ngapain yak maksudnya... wakakak

Ini sebenernya header buat blog gue...  karena ini awal mula petualangan gue naik gunung

Ini udah sampe di puncak syarif gunung merbabu

Tempat buat tenda dadakan, yang lain siap-siap turun gunung

Pas turun jalanan becek, alhasil jatoh melulu

Ini temen seperjalanan gue, kalo yang cowo-cowo baru kenal pas sampe basecamp

Yaa... akhirnya kita bertigaan jadi juga naik gunung

Nah, katanya sih ini gunung merapi, tapi gue bingung juga gak ada apinya... wakakak


(Kenangan Merbabu Mountain, Maret 2013)

Salam Petualang

Erny Binsa





61 comments:

  1. Hahaha...
    seru tuh kayaknya, Mbak...
    gue juga pengen sih naik gunung...
    tapi sampe sekarang nggak kesampaian...
    pengen naik gunung salak yang deket, malah katanya entar nggak balik...
    kan serem...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... eh iya tuh gue juga pengen ke gunung salah, eh katanya horor gitu.. banyak pendaki yang ilang, udah gitu sering pesawat jatoh... hiyy

      Delete
    2. Hahahaha....
      yang ada gue malah terkencing-kencing...

      Delete
    3. Tapi kayaknya layak buat dicoba, bro... :D

      Delete
  2. mbak lina nya bisa ngelihat makhluk halus ya. ngri tuh lagi jalan malah diikutin

    kesengsaraan mendakinya terbayarkan sama keindahan alam yang bisa dilihat. sip banget pengalamannya. walau berat ya selama mendaki di sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa... mbak lina bisa liat yang aneh-aneh, mudah-mudahan saya nggak,,,

      Iyaaa begitulah.. hehehe

      Delete
    2. semoga iya, bisa lhat juga. ckckck

      ah, dipalembang gunungnnya cuma sedikit jadi nggak pernah kemari dong

      Delete
    3. Lah.. semoga nggak bisa -_-

      Saya udah pernah ke palembang, bingung sih mau ngapain di sana, jadi cuma main ke ampera, gelora sriwijaya sama ke pulau kemaro... udah gitu aja... hihihihi

      Delete
    4. nggak daki gunung?

      oh ya, gunung jempol udah jadi wilayah pertambangan pasti nggak bisa

      sementara gunung dempo termasuk gunung api
      btw, pernah daki gunung api?

      Delete
    5. Nggak daki gunung, waktunya terbatas dan waktu itu niatnya cuma kelilingan ke sumatera...

      gunung api belum pernah... aku mah apa atuh gak ada yang ngajak... -_-

      Delete
    6. wih jadi emang ada ya yang daki gunung api

      eh nggak takut sama berita waktu itu pendaki yang meninggal pas dki gunung api. mayatnya di temuin di kawahnya itu

      Delete
  3. nggak bawa tenda, nggak bawa sleeping bag, kalo menurut saya, justru malah lebih seru bawa barang sedikit, daripada harus bawa barang banyak-banyak. Tapi saya belum pernah mendaki gunung, kayaknya seru. Kalau melihat berita ditv, mungkin anak-anak yang mendaki gunung itu tidak ditemani oleh seseorang yang professional.

    ReplyDelete
    Replies
    1. rasanya emang perlu ditemani sama pro biar nggak ada kendala. tapi kelengkapan bawaan juga penting kalau saya rasa

      Delete
    2. Bener, Ra...
      biar nggak tersesat, apalagi yang lain2...
      kalau nggak tau medan perangnya kan jadi bingung....

      Delete
    3. Iyaaa bener, kalo kita nggak tau medannya harus siap fisik dan mental, tapi juga peralatan nggak kalah penting, ya kan kita gak tau cuaca disana kayak gimana. bawaan berat itu udah resiko pendaki demi keselamatan dia juga sih...

      Delete
  4. Wah gunung merbabu, gue sih gak pernah mendaki gunung, cuman abang gue sih yang pernah ndaki gunung merbabu ini...gilaa ya ndaki gunung gak ada persiapan, menurut gue itu gilaa haha, tapi berkat kenekatan itu pasti kita akan strong! nice experience! ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... makanya ini paling nekat karena nggak tau apa-apa tentang gunung... dan dari situ langsung belajar sih harus begini begitu, kalo naik gunung gak boleh asal sembarangan. apalagi gue yang masih newbiee :D

      Delete
  5. Semakin sering kak Erny ngomogin pengalaman naik gunung. Semakin sering pula gue jadi ngerasa cemen maksimal.

    Wah.. Itu serius kak Erny bisa liat yg halus², ya. Kalo ngeliat perasaan yang halus bisa gak kak? #baper

    Ow, ya. Ada yg jadi foto header itu, ada kotak hitam itu apakah Nisan, ya? Kok jadi serem bacanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. -_- tukan bawa bawa perasaan lagi...
      ehh gue gak bisa liat makhluk halus, temen gue tuh yang bisa...

      Ohhh itu juga tadinya gue pikir itu batu nissan, tapi katanya sih itu cuma sekedar batu doang sih, yang gue heran itu ada namanya, tapi nama organisasi gitu... Jadi yaa, gue ga berani mindahin batu itu, alhasil kena kepoto.. :D

      Delete
    2. Owalah... Ternyata yg bisa liat temenmu ya kak. Serem juga, ya.

      Jadi itu malah nama organisasi, tapi kok bentuknya kek baru nisa gitu, ya. Mungkin itu organisasi para mantan. #MasihBaper

      Delete
    3. Iyaa dia yang bisa ngeliat tapi gue yang gemeteran...

      Iya aneh banget dan kurang kerjaan juga sih menurut gue gotong gotong batu dari bawah... -_-
      Mulaaai...

      Delete
  6. gue gak ngebayangin gimana rasanya beradada diposisi lo mbak, udah naik gunung terus mesti ngalamin kejadian kaya igtu lagi, gue aja yang naik tangga bromo tuh udah ngos ngosan parah banget gue mba , lain kali mau dong ikut kalian, sekali kali nyicip mendaki gunung mumpung masih muda hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... Maklum aku masih newbieeee... :D Ayo kapan-kapan kita mendaki bareng? kapan tapi?

      Delete
  7. Wah gw kalah sama cewek.
    gw malah ga pernah naik gunung, karena kondisi ga cocok buat di ajak mendaki gunung lewati lembah..
    tapi emang bener sih, banyak larangan2 yang keras banget di gunung, ngelanggar dikit langsung dapet 'hadiah'nya.

    Well, semoga mbak jadi anak gunung yg baik ya, nggak kayak anak kekinian, ke gunung cm buat nganu...

    btw salam kenal ya, ijin follow :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin--- Lagi belajar supaya jadi pendaki yang baik... hehehe

      Monggo...

      Delete
  8. Waaahhh seru ya. Aku belum pernah nih mendaki gunung. takut gak bisa balik lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... coba aja sekali, kamu balik gak ke rumah... :D

      Delete
  9. Jadi penasaran nih gimana rasanya naik gunung gitu, tapi pas baca pengalaman orang kok kayaknya ribet dan kadang habis mendaki malah pulang tinggal nama. Kemarin di berita ada yang meninggal gara2 kebakaran di hutan gunung. Ngeri ya.

    Btw hipotermia itu keadaan suhu tubuh yang menurun gara-gara kedinginan. Bukan karena anemia dan amnesia gitu

    Pemandangannya indah banget ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya gak ribet sih, cuma gue aja yang ngeriber-ribetin... wakakak... Iya memang belakangan ini banyak tragedi kebakaran di gunung-gunung...

      Iya hipitermia emang itu, gue iseng sangkut pautin sama anemia dan amnesia.. hahaha

      Delete
  10. asli ngiri maksimal sama orang yang bisa dan punya izin naik gunung gini. jujur saya pengen banget ngegunung sayang ijin dari orang tua ngga ada hehe.

    paling ngiri sama pemandangannya :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa... semakin banyak pendaki yang hilang atau meninggal di gunung saya semakin sadar bahwa izin dengan orangtua itu penting banget...

      Delete
  11. Wah, keren juga tuh, manjat2 gunung kek gitu, sekalian refreshing..

    Bdw, gue pernah dengar kalo hal yang pertama itu sulit buat dilupain~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa... yang pertama paling terkenang... wakakak

      Delete
  12. Yang ngalamin bukan aku tapi yang tegang aku -_-
    Serem pas baca ada yang pingsan itu. Ini yang bikin aku mash takut mau mendaki. Cemen banget sih. Tapi beneran nggak ya kalau kalian diikuti. Mungkin ada hubungannya sama temen yang lagi mens itu. Kan kayaknya ada pantangannya.

    Tapi untungnya semua selamat. Dan berhasil menikmati puncak :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak ngerti juga karena gue gak ngerti yang begitu-gituan... mungkin bisa jadi ada hubungannya. kan biasanya cewek dalam keadaan haid paling suka diincer... tau deh...

      Iya Alhamdulillah...

      Delete
  13. Loh, kirain kak erny udah biasa mendaki gunung bareng kak Lin. Jadi bisa ngebayangin gimana rasanya pertama kali mendaki.. Tapi ketakutan terlalu sih kak haha kebanyakan baca buku kriminal. :P

    Tapi emang bener-bener serem kayaknya kalo kak lina sampe kesurupan... Apalagi kalo diikutin makhluk halus. Hiii...

    Eh itu foto yg mau dibikin header blog bagus bangetttttt... :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... itu baru pertama kali, dulu pernah ke gunung pakuwaja tapi langsung summit gak pake bikin tenda,,, udah gitu rame-rame.. lah ini kita belom ada yang pengalaman sama sekali, udah gitu cewek semua...

      Iyaaa ka lina antara sadar dan nggak sadar, biasanya orang hipo emang mirip mirp kesurupan suka ngomong ngelantur juga...

      Hahaha... makasih...

      Delete
  14. Kalau baca atau dengerin cerita orang naik gunung kayak seru yaaa... bisa terjadi berbagai kejadian kayak yang Mbak Erny rasain. Tapi gak tau kenapa aku gak terlalu minat naik gunung.. selera orang masing-masing yaaa... hehee...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa bener.. lagipula gue juga refresing nggak cuma ke gunung kok, gue juga suka pantai dan tempat-tempat lainnya. ke gunung kalo emang lagi bener bner jenuh...

      Delete
  15. oh jadi ini kisah awal pendakian nya yang fotonya di jadiin header pula .. oya rada penasaran emang kalau lagi naik gunung atau muncak gitu gaboleh ya kalau lagi dapet ? merinding gimana gitu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya sih nggak masalah, soalnya saya pernah pas mendaki trus dapet... trus jadi kurang semangat, badan cepet lemes dan ngaruh ke emosi juga... yaa enaknya sih pas lagi nggak dalam kondisi haid

      Delete
  16. nanti coba main ke bali mbak. disini gunungnya dikit tapi lumayan viewnya :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa... pengennya ke gunung agung... entah kapan... :D

      Delete
  17. Teh Lina disini dia hina banget udah pingsan dia PUP pula jhahahahaha
    itu orang papua bijak bnget yah pesennya, tapi teh Erny dkk nggak lagi pesta tapi mau naik gunung jadi terus ajah. haha

    gue pengen deh naik gunung bareng kalian teh Erny dan leh Lina sekalian kopdar haha sekali2 ke cirebon teh naik gunung Ciremai nanti gue ikutan hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih sembarangan nih bilang-bilang orang hina lagi -_-
      Btw itu yang bikin bukan orang papua, cuma pas kebetulan itu orang papua meninggal di tempat kita pasang tenda yang udah ada pelarangan tenda itu...

      CIremai? Kapan yaaa... Cek tanggal merah dulu... :D

      Delete
  18. jadi pengen naek gunung lagi, udah lama gag naek gunung, terakhir kali waktu SMA.
    sayang sekarang udah sibuk sama yg namanya kuliah. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yahh,,, maklum dah orang sibuk mah...

      Delete
  19. Baca ini aku juga jadi inget film everest..dakinya aja beuhhhh butuh persiapan ini itu, dakinya juga berminggu2 padahal di puncaknya itu ga sampd 5 menit coba!! Dan emang dri naik gunung kita belajar itu ya mbak Erny...kita harus menghargai segala lroses yabg kita jalani. Iya...proses membentuk kita. Hehehe..nice post mbak Erny..

    Kalo aku, gunung pertama dan satu satunya yang aku daki ya itu..gjnjng Andong..cuman jalan 2,5 jam aja udah sampe ga perlu tenda tendaan hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...Jauh banget dah sama film everest... Tapi iya emang bener sih.. nanjak berhari-hari tapi sampe di puncak cuma 5 menit.. proses lebih menyenangkan bukan?

      Katanya mau jalan bareng, kapan nih Mey?

      Delete
  20. Mbak, yang soal anak jalanan, bisa ajak aku dong mbak..can I have ur WA, BBM or line, pleaseeee???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku dah kirim pesan di fesbuk kamu yak..

      Delete
  21. Ini mah nekat banget. Udah mah cuman betiga, eh cewe semua. Aturan ada cwoknya atau yg profesional takutnya ada apa-apa.

    Tapi salut deh buat keberaniannya. Btw ngeri banget di ikutin sampe kesambet gitu, anggap aja sakitnya gak wajar. Jadi inget film pendaki terakhir, ceritanya di hutan juga banyak arwah pendaki yang tewas hiiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah kan kita gak tau kk... Eh tapi itu pas mendakinya sama yang profesional loh...

      Lagian kan nggak nyangka juga bakal ada kejadian kayak gitu.. hehehe

      Delete
  22. A ya ampun ini ceritanya lengkap banhet, kereeeen. Btw aku udah kehilangan minat untuk naik gunung :(

    ReplyDelete
  23. Waah Ukhtiy Erny kereen....
    kayaknya sekarng lagi booming-boomingnya mendaki yaa...., hampir semua tulisan diblog pasti menceritakan pengalaman mendaki. Dan teradang aku disitu merasa pengeen juga.. tapi nanti kalau udah punya teman spesial yang ngejagain, alias suami .. hha...

    Kalau skarang aku fokus belajar dulu, sekalian mencari tau teori mendaki, apa aja dan gimana , biar pas mau honeymoon udah siap bersama pasangan halal. hhoo apaan sih :-D

    Salam kenal yaa mbak Erny

    ReplyDelete
  24. Pendaki pertamakali cewek semua wajib pake guide hehe

    ReplyDelete
  25. Ngakak gue bacanya kak wqwq,

    ReplyDelete
  26. Halo,
    Saya bulan november ambil cuti dan berencana ke merbabu, tapi belum punya barengan. Ada rekomendasi gak?

    ReplyDelete
  27. Blog nya seru😁, doain ya mba saya bulan februari ada rencana buat ke merbabu, tapi saya mendaki yg ke dua kalinya hehe, doain selamat disana hehe

    ReplyDelete
  28. Rencana mau kesana tapi baru pertama kali, pernah ke sikunir doang yg ga tinggi...
    Semoga aku bisa strong... Aamiin

    ReplyDelete

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...