Friday, 2 October 2015

TR (Trail Run) Gunung Gede

Train Run biasa disebut sama pendaki gunung adalah TekTok yang artinya lari ke puncak gunung tanpa ngecamp.  Nah jadi pengalaman TekTok saya ini baru sekali waktu ke puncak gunung gede, sampe di puncak kita harus turun lagi. Dan itu juga gak sambil lari-lari pas naiknya kecuali pas turun.
Saat itu kami berlima mencoba untuk TekTok. Mereka adalah...

·         Lisfa: Dia udah sering TekTok sebelumnya, jadi meski anak ini kecil tapi lincah banget dan awalnya emang dia sih yang ngajakin TR.

·         Pidun: Dia tuh anaknya suka aneh, kalo saya ga ikut jalan dia gak mau ikutan juga, makanya setiap naik gunung kalo ada dia pasti ada saya. Kayaknya ini anak emang nggak bisa hidup tanpa saya. Hahaha

·         Ayen: Ini pengalaman pertama saya naik gunung bareng sama anak alay ini. Dia emang baru pertama kali mendaki dan langsung tektok coba. Meskipun ada orang yang bilang kalo Ayen dan Awiwi mending ga usah TR karena belum pengalaman. Tapi dia membuktikan kalo dia sanggup sampai puncak tepat waktu.

·         Awiwi: Sama kayak Ayen, dia juga sempat diremehkan. Tapi dia juga buktiin bisa sampai ke puncak dan nungguin saya yang paling lama melangkah ke puncak.

Kami berangkat sabtu malam, kumpul di kampung rambutan. Awalnya Lisfa ngeliat Awiwi dan Ayen salah kostum, mereka pake sepatu biasa dan pake celana bahan, dll. Iya Lisfa emang perfeksionis banget, sementara saya cuma bilang. Gpp kok gak masalah. Lagian saya naik pake rok aja gak ada yang ngelarang kok.

Sempat ada perselisihan kecil sih, tapi saya sih cuek aja. Yang ada ujungnya pada berantem abis itu gak jadi jalan, sepanjang jalan saya isi dengan dengerin musik sama cekikikan sama Pidun. Sekitar tengah malam kita udah sampe di warung mang idi, kita nunggu pagi disana. Anehnya saya gak bisa tidur, padahal kudu bangun pagi, alhasil saya malah makan mie instan sama Lisfa.

Jam 7 pagi kita siap melangkah. Barang-barang yang gak penting saya titipin di warung mang idi, saya cuma bawa air sama cemilan aja. Sebenernya saya agak bingung sih karena ternyata kita lewat jalur ilegal, saat itu kita malah beli tiket menuju curug cibeureum. Kata Lisfa sih sebelumnya dia begitu yaudah saya ngikut aja dah.

Berangkat jam 7 pagi kita harus sudah sampe puncak gunung gede jam 12 siang. Kami mulai melangkah, masih dalam kondisi saya lumayan ngantuk juga. Awalnya kita jalan bersama, tapi karena TR dan berpegang teguh pada waktu, Lisfa berangkat duluan disusul Ayen, Awiwi, saat itu saya sama Pidun jalan terakhir. Sampai di pos panyangcangan (kayaknya sih) kita kumpul lagi. Nggak lama istirahat kita berangkat lagi. Lagi-lagi kami terpencar-pencar lagi.

Kita bertemu lagi di pos air panas, istirahat sebentar lalu jalan lagi, saat itu Lisfa, Ayen dan Pidun berangkat duluan. Saya dan Awiwi belakangan. Sampai di pos kandang badak ternyata mereka tidak ada, saya rasa udah langsung berangkat ke Puncak. Tinggal saya sama Awiwi, kita berangkat saat itu waktu udah jam 11, saya nggak yakin bisa sampe puncak jam 12.

Kita lanjutin melangkah. Saya mulai payah dan banyak istirahat di jalur ini. Kesalahan saya sebelumnya adalah saya nggak latihan dulu, atau olahraga.. hihihi... Saat itu saya bilang ke Awiwi kalo dia duluan aja ke puncak, trus dia bilang slow aja kita sama-sama ke puncak, ga usah mikirin waktu. Terharuuuu...

Akhirnya kita sampe di puncak gede jam setengah satu, telat setengah jam dari waktu yang ditentuin. Ok! gak masalah baru pertama kali saya TR ke gunung. Yang lain saya liat pada tidur. Pertama kali sampe si Lisfa, yah dia emang cewek strong dan udah beberapa kali TR. Ayen sampe nomor 2, akhinya dia bisa membuktikan kalo dia bisa TR meskipun belum ada pengalaman mendaki, Ayen sampe beberapa menit setelah Lisfa. Ketiga Pidun, menurut pengalamannya sih dia ditinggal Lisfa dan Ayen, akhirnya jalan sendiri, ngomong sendiri, trus meluk-meluk pohon, ketara banget kan jomblonya. Terakhir adalah saya dan Awiwi, meskipun sebeneranya saya yakin kalo Awiwi bisa sampe duluan ke puncak tanpa harus nungguin saya.

Kita sampe di puncak dan saya langsung tidur, indahnya dunia. Baru beberapa lama sampe Lisfa minta anterin saya ke surya kencana buat ambil air, et dah bujug gak liat apa saya baru sampe, akhirnya saya tolak, saya takutnya kalo udah turun ke surya kencana saya gak bisa naik lagi ke puncak gede. Persediaan air kita emang tinggal sedikit, akhirnya saya saranin buat ambil di kandang badak aja.



Kita cuma ambil beberapa poto, kemudian ketemu artis yang dulu pernah main Islam KTP, Lionil Hendrik wah ternyata dia pendaki juga. Tapi pas ketemu saya masih ngebayang-bayang aja sih, kayaknya pernah liat dimana ya? Siapa ya dia? Hahaha... kita nggak poto bareng sih maklum masih pada capek banget alhasil lebih milih tidur dari pada minta poto artis.
Ini si lionil hendrik itu... ^_^

Jam 1 Lisfa dan Pidun turun duluan, mereka sih bilang jam 4 kudu udah sampe di bawah. Mereka turun saya lanjut tidur, Ayen sama Awiwi poto-poto. Sekitar jam setengah 2 kita baru turun, turun gunung emang lebih mudah daripada naik tapi jangan samain turun gunung everest. Kita mah apa atuh. Terakhir kali saya turun dari gede ke pondok seladah sekitar 40 menit itu juga lari, padahal kalo naik bisa 2 jam. Saat itu target saya paling lambat jam 5 udah sampe di warung mang idi.

Saat itu saya bertiga dengan Awiwi dan Ayen. Kita bertekad gak ada yang saling ninggalin temen, alhasil sepanjang perjalanan saya bareng-bareng mereka, gak lupa poto-poto, dan kita nggak mikirin waktu harus sampe jam sekian, nah lagi-lagi kaki saya mulai bermasalah, pertama karena saya pake sepatu, sebenernya saya nggak biasa pake sepatu apalagi ke gunung, alhasil kaki saya sering kram. Alhamdulillahnya Awiwi dan Ayen masih nemenin saya... Huaaa gak tau deh kali harus sendirian ditengah hutan begini.

Sepanjang perjalanan turun karena kaki saya gemeteran jadi perjalanan terhambat. Ini semua gara-gara saya. Kita sampe di pos panyangcangan jam 5. Perjalanan masih panjang, apalagi perjalanan makin gelap dan kita gak ada yang bawa senter, alhasil cuma ngandelin cahaya handphone. Eh bersyukur ada yang nolongin kita dan minjemin senter buat perjalanan turun. Alhamdulillah. Kita sampe di pos, ada Lisfa dan Pidun nunggu di depan mushola.

Ada sedikit masalah sih disini, tadinya Lisfa dan Pidun mau nyusulin kita dan pinjem senter sama petugas, dan akhirnya ketahuan kalo kita gak punya simaksi. Tapi masalah itu teratasi soalnya kita kabur. Wkwk...

Sampai di warung mang idi kita istirahat sebentar dan melanjutkan perjalanan pulang ke jakarta dengan kaki pegel-pegel, Awiwi dan Ayen memutuskan nginep sehari lagi di warung mang idi.

Begitulah kisah kita Tektok ke Gunung Gede, mungkin suatu saat akan coba lagi tapi lewat jalur resmi dan gak ilegal kayak waktu itu, nanti kalo kenapa-kenapa di gunung siapa yang mau tanggung jawab coba. Makasih atas pengalaman berharganya guys... J







Jakarta, 3 Oktober 2015
Erny Binsa


44 comments:

  1. waktu liat foto mba pakai rok mba berhasil membuat aku percaya bahwa muslimah itu juga bisa mendaki gunung dan melakukan olahraga2 semacamnya, keren mbaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangankan yang pake rok, dia yang tuna netra dan jalan pake tongkat aja sampe ke gunung.. pernah beberapa kali liat.. apalagi kita yang normal

      Delete
  2. nggak ada foto ama si hendrik.. kebayang sih capeknya..
    baru tau, istilahnya tektok. itu ibaratnya kalau jalan-jalan kayak.. pulang hari gitu ya (?)
    erbilang cukup nekat... tapi kalau pendaki gunung sejati mah, kayak gitu biasa... kalau orang yang nggak pernah daki gunung kayak gue disuruh tektok bakal siaga 1 dah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... kasian hendrik yang gak punya poto bareng kita... :D

      dibilang nekat sih yaa emang nekat -_- tapi akoh masih newbiee

      Delete
  3. hehe....maaf ninggalin pas naek....

    ReplyDelete
  4. saya kebetulan nggak pernah naik gunung hehe. bukan karena nggak mau ataupun takut. tapi lebih karena izin orang tua. karena kurangnya pengalaman itu saya jadi penasaran. istilah tek tok emang dari mbak sendiri atau dari sononya?
    tek tok bukannya bahaya banget tuh mbak? kan diburu sama waktu, jadi kecepatan dalam naik dan turun gunung diperhitungkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa dicoba bro, tapi hati hati aja ketagihan.. Kayaknya pendaki yang lain juga bilang tektok istilahnya.
      Kalo dibilang bahaya ya bahaya, tapi mana tau kalo belom dicoba. Iya makanya kan biasanya diwaktuin kalo udah jam sekian gak sampe puncak mau gak mau turun. Supaya nggak terlambat sampe dibawah...

      Delete
  5. Kayak 5cm. Hehe, saya ngga pernah naik gunung. Padahal kalo dipikir-pikir weekend enaknya refreshing kayak gini~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya refresinglah... Emang kalo weekend enaknya santai santai sama jalan-jalan. Tapi lebih seru jalan sih.. :D

      Delete
    2. Jalan-jalan mah sering, yang kayak gini gue butuhin banget pas liburan, capek jalan-jalan mulu~

      Delete
    3. wakakak dimana mana jalan-jalan emang capek... tapi kalo yang kayak begini mah bukannya lebih capek yak... :D

      Delete
  6. eh, itu jalur ilegal maksudnya gimana.
    gk termasuk rute pendakian ya. tapi itu kayaknya tetap sampe aja ke pos dan lain lain. terus bedanya apa jalur resmi dan ilegal.

    emangnya itu musti tepat waktu ya mendakinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jalurnya sih sama, cuma izinnya beda.. jadi sebenernya kita belom izin masuk ke gunung gede, seharusnya dari sebulan yang lalu udah urus simaksi atau surat izin. jadinya pas turun gunung kita dimintain simaksinya tapi kita gak punya, dan kalo ada terjadi apa-apa selama perjalanan ga ada asuransi gitu...

      Delete
    2. oh gitu
      lain kali harus ada izin kalau gitu

      biar gk kenapa-kenapa

      Delete
    3. jiah jangan dipanggil kaka... malu saya
      hehe

      Delete
    4. Laaahhh abisnya saya manggil apa -_-

      Delete
  7. Naik gunung ya? Pangeran males komen ah... Bikin iri aja.. :D

    Kalo udh ngomongin naik gunung, di Riau bingung mau naik gunung yg mana? Kalo naik bukit tiap hari gue... Hahahaha.

    Pengen kadang, tapi guenya aja yg blm berminat bgt. Takut sih, enggak. Gue masih doyan yg di dataran rendah, tapi beda pulau dan negara.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... Nanti kalo udah sekali juga pasti ketagihan, coba ajaa... di riau gak ada gunung ya? adanya asap...

      Beuh itu mah emang doyannya travelling ke luar negeri

      Delete
    2. Jangan jadi bahan ketawaan lagi. Kami udh bosen bahas Asap. Pemerintah entah kek mana, nunggu banyak yg mati kali, ya. Baru mau peduli. Doakan kami bisa melalui masa berat ini.

      Hehehe, ya begitulah. Kadang kgn ke luar negeri ketimbang naik gunung... Hahahaha "perbaiki kerah"

      Delete
    3. Yah miris juga liat pemerintah yang nggak peka, padahal udah ada yang meninggal juga kan gara-gara asap, tapi beritanya seakan nggak ada, dikira masalah sepele kali... Sabar ya, pangeran...

      Bah, udah sering ke luar negeri ini mah kayaknya...

      Delete
  8. waaah asik y kak. kapan-kapan ajakin aku dong haha :D eeeh, aku kalau ketemu artis tetap minta photo deh kayanya, mau secapek apapun, efek anak alay :v haha

    jalur ilegal itu maksudnya gmna kak? pengen tau, jadi entar kalau naik gnung, udh tw dluan apa itu jalur ilegal. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh yuk kalo mau ikutan, asal ada waktu liburan aja nih... hahah tapi ini si artis yang minta poto loh.. wkakakak serius...

      Jalurnya sih sama, cuma izinnya beda.. jadi sebenernya kita belom izin masuk ke gunung gede, seharusnya dari sebulan yang lalu udah urus simaksi atau surat izin. jadinya pas turun gunung kita dimintain simaksinya tapi kita gak punya, dan kalo ada terjadi apa-apa selama perjalanan ga ada asuransi gitu

      Delete
  9. "Terakhir kali saya turun dari gede ke pondok seladah sekitar 40 menit..blaa". emg ada pondok seladah ya boii?? salah tuh.. btw w ada poto bareng ama lionil kok.. hhehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ishhhh maksud gue kandang bandak kenapa jadi pondok saladah yak... -_-

      Oh iya lu kan pas turun ngejar-ngejar lionil tuh minta poto :p

      Delete
    2. hahaha ,,,iya tuh,,apaan seladah,,

      Delete
  10. Oh jadi kalo Tektok itu nggak nginep bikin tenda gitu ya? Gila, cepet banget target waktunya. Dan kok saling ninggalin gitu ya. Apalagi lewat jalur ilegal. Emang nggak takut tuh?

    Sayang nggak bisa di puncak pas sunrise. Padahal banyak tuh yang ngejer sunrise di gunung haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa jadi naik gunungnya seharian doang dan nggak bikin tenda. Kalo TR emang biasanya pada ninggal sesuai dengan kekuatan langkah kaki kita masing-masing, nanti baru di cek satu orang bisa berapa jam sampe di puncak atau sampe turun. tapi sayangnya ketika itu gue nggak terlalu mikirin waktu, udah bisa turun aja udah alhamdulillah banget...

      Kalo pas nggak TR biasanya emang suka liat sunrise.. hahaha

      Delete
  11. baru tau banget ada olah raga trail run gitu. seru juga kayaknya. dan perlu stamina yang kuat deh.

    Penasaran euy pengen nyoba juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silahkan dicoba, iya betul perlu fisik yang kuat biar nggak tumbang...

      Delete
  12. Wuah keren banget pengalamannya.

    ReplyDelete
  13. wah itu si lionil yang sering main ftv kan :3 sayang banget ga foto bareng.. btw seru pengalamannya, iri banget... gue belom pernah :( huh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa suka main FTV juga sama sinetronnya Islam KTP, eh ternyata temen gue yang sempet poto sama dia..

      Boleh dicoba, bro...

      Delete
  14. hm...
    curiga ama pidun.. jangan2 dia aoa apa'apanya tuh sama kamu.. eaak

    simaksi itu apa ? kok bisa bisanya lewat jalur ilegal? bahaya loh..

    gitu ya kalo naik gunung selalu ada pertolongan. kalo batre HP nya habis. tts ga ada senter hayo gmn cobaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksudnya ada apaan sama pidun? -_-

      Jalurnya sih ga ilegar, cuma kita ga ada surat izin.
      Gampang caranya tuh banyak-banyakin aja berdoa

      Delete
  15. jadi pengen naek gunung.. udah lama gag naek gunung soalnya..
    lama gag ngerasain capeknya mendaki namun itu semua terbayar ketika udah sampai di puncaknya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naiklah, Bro... kalo udah merasa jenuh berarti buruh piknik...

      Delete
  16. nyambung komen aku yg diatas hehe. itu seriusan kk artisnya yh mnta photo? KOK BISA? haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa bisa, pas kita istirahat dia tiba-tiba lewat.. kebetulan kita juga lagi nulis tulisan alay di kertas... tau-tau dia izin mau poto... yaudah gimana lagi.. :D

      Delete

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...