Monday, 10 October 2016

Tragedi 9 Oktober 2016

Entah darimana seharusnya kisah ini bermula...

9 Oktober 2016, adalah hari bersejarah buat gue, Catet! Kenapa gue bilang bersejarah? Iya, soalnya banyak tragedi!

Pertanyaannya adalah: Kenapa harus ada tragedi dulu baru ngeblog? WOI, INGET INI BLOG UDAH BULUK MALAH MAKIN BULUKAN AJA DAH!

Sebelum mulai nulis tarik nafas dalam-dalam supaya nggak nyesek-nyesek amat... :p

Sungguh pembukaan tulisan yang gagal -_-

Langsung aja deh, kronologi kejadian di hari Minggu, 09 Oktober 2016
08.00: Siap-siap berangkat ke akad nikahan temen, sendirian! Fiks...

10.00: Pulang ke rumah. Trus siap-siap lagi ke nikahan temen, sendirian! jangan bilang gue jomblo, gue cuma single!
Kenapa kok mau sih kondangan sendirian? Emang ada yang salah, yang penting kan makan. zZzZ padahal dalam hati meringis.

12.30: Berangkat ke Gramedia Matraman sama Febri, niatnya nyari tas, trus dari rumah udah kuatin hati supaya nggak tergoda buku-buku di sana. Ternyata hati gue nggak cukup kuat menahan beban ngeliat buku tapi nggak beli. Apalagi ada pesta buku, trus murah-murah harganya dari gocengan, kadang gue mikir ini jualan buku apa gorengan? Tapi gue seneng sih! wkwk...

Beberapa buku yang gue beli

15.30: Siap-siap solat ashar dan niatnya sih mau ke Taman Suropati, eh salah! Niatnya makan crepes di Taman Suropati. Saat di perjalananan udah ditemani gerimis, Perjalanan ke Taman Suropati malah tersesat ke Taman Menteng. Nanya orang daan.... ketemu! tapi putar baliknya jauh banget. Pas sampe di sana.... Sepiiii.... Seperti nggak ada kehidupan.... Nggak ada motor-motor terparkir, nggak ada suara-suara musik biola yang biasa banyak orang pada latihan, Trus gue taro motor di mana nih? udah gitu tulisannya dilarang parkir semua pula, kan gue orangnya taat peraturan! kadang-kadang sih.

Alhasil Febri nanya sama polisi yang lagi duduk-duduk, dan diminta parkir motor di Masjid Sunda Kelapa. Eh ujung-ujungnya malah nyasar lagi!

Bodo ah, cari destinasi lain.

17.30: Akhirnya tujuan diganti jadi ke MONAS, alasannya sih pengen makan crepes di MONAS! Bisa bayangin nggak, gimana nasip crepes yang  berjam-jam diabaikan itu. Pasti udah sama kayak hidup gue, nggak garing lagi. Crepesnya udah berubah judul menjadi kebab.
Sampai di MONAS, kita berdua lari-larian di tengah hujan, ngikutin Febri yang sok tau malah ujung-ujungnya makin jauuuuh... 
ini lah crepes yang berubah menjadi kebab, jangan liat isinya yah... kasian dia... :(

Beberapa ornamen di MONAS
satu lagi...
lagi- lagi...

5 menit di puncak monas cuma selfie doang
18.00: Antre tiket lumayan lama, sampe di museum kita makan crepes yang udah alot, lanjut solat magrib, keliling-keliling, dan antre lagi ke puncak monas... Lebih dari satu jam kita antre pas sampe atas cuma gitu-gitu aja, akhirnya turun lagi dan antre lagi. Trus pulang deh...

Eits... belom kelar, lewat suit suitan kita memutuskan untuk pulang jalan kaki atau naik kereta odong-odong sampe parkiran, alhasil karena gue menang suit akhirnya itua naik kereta odong-odong deh!

di tengah perjalanan, gue mulai meraba-raba kantong kanan kiri, ngobok-ngobok tas! Adakah bahasa yang lebih baik daripada ngobok-ngobok? kasih tau gue plis!

HP gue hilang! OMG!
Perasaan tadi gue pegang deh, kok di tangan gue udah ngga ada!
Pas turun gue langsung nanya Febri, ternyata dia juga nggak tau... Hadeuh ini mah udah tanda-tanda hilang. Udah coba di miscall tapi udah nggak aktif. Yaudahlah yaa...

Akhirnya gue pun pulang dengan sejuta kenangan... 
Emang bener gue kehilangan HP, tapi yang paling sedih adalah Games Gardenscape gue udah di level 132! dan gue udah ngebangun 3 taman! nggak percaya kalo gue harus memulai dari awal lagi... >_<

Dan lagi-lagi gue kehilangan HP, gue ngga terlalu sedih sedih sih karena suatu saat yang namanya HP bisa dibeli pake duit dan bisa ganti dengan yang lebih bagus. Yang paling sedih adalah saat kita kehilangan sesuatu tapi sesuatu itu ngga bisa kembali lagi meskipun kita punya banyak duit. 


Gitu aja sih ceritanya... :D

MONUMEN NASIONAL

10-10-2016
(Sambil nunggu bikin kartu baru di Indosat Ooredoo)


Salam,
Erny Binsa
























20 comments:

  1. Gua seorang rakyat Indonesia, udah sering ke Jakarta, tapi sampai sekarnag belom pernah lho masuk ke dalam Monas. Memalukan ya? Ternyata dalemnya Monas lebih bagus daripada yg gua kira wkwkwk. Terus kita bisa naek sampe ke atasnya? Wow. Wow. Next time ke Jakarta, harus nyobain hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak bagus-bagus banget kok... itu cuma salah satu gambar lukisan yang ada di sana... heheh di atas juga ngga ada apa-apa, tapi kalo penasaran boleh dicoba sekali-kali... :D

      Delete
  2. Weh banyak banget para blogger yang sedang di lema karna HP yah.
    kalo di blog sebelah galaunya gara gara HP rusak,
    nah ini gegara HP ilang.

    tapi alhamduillah sih kalo si teteh udah bisa bersyukur atas kehilangan si HP.

    btw, mungkin mengobok-obok bisa diganti dengan mencari-cari atau merogoh-rogoh ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, baca blog sebelah juga hapenya rusak... hehehe...

      Bener banget, itu tandanya nanti bakalan dapat yang lebih bagus dari yang sebelumnya... :D

      Delete
    2. Iya, baca blog sebelah juga hapenya rusak... hehehe...

      Bener banget, itu tandanya nanti bakalan dapat yang lebih bagus dari yang sebelumnya... :D

      Delete
  3. Hp ilang hahahahaha, anjay udah pergi ke nikahan temen sendirian, ditambah crepes jadi kebab, penutupannya HP ilang..
    Hidup yang luar biasa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Luar biasa atau luar binasa...? "Apes day" -_-

      Delete
  4. Halooo erni.. Salam kenal. Moga rajin n semangattt terus nge blog nya yaaa, sama dipi ditungguin deh cerita pengalaman2nya.
    Itu monas, dipi terakhir berkunjung waktu masih kecil, puluhan tahun yg lalu. Udah tua gini blm kesana lagi, klo ke Jkarta terakhir tuh paling ke Kemenristekdikti.... ga ada jalan2 asyiknya... Hahaha.
    Turut bersedih atas kehilangan hp ya. Dipi klo khilangan hp jg rasanya berat, no kontak disana semua, historinya, mana uang utk beli hp baru jg blm tentu punya. Moga kegantian ya sama Allah, punya lg hp yg lbih baik.
    Aamiin
    :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa salam kenal juga Dipi... Aamiin....

      Emangnya tinggal dimana?
      Udah pernah juga kehilangan Hp? berarti tahu dong perasaan saya? hehehe

      Delete
  5. Kok gw sedih banget waktu tau level gamenya udh setinggi itu:(
    Semoga di hp yg baru nanti akunnya masih bisa dibuka dan gamenya kembali kyk sebelumnya yaaa..
    Turut bersuka cita, eh berduka cita maksudnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, syediiih... tapi belom ada niat buat beli hape baru sih... heheh... masih menikmati hari-hari tanpa HP...

      Delete
  6. Udah gitu aja hpnya ilang hehehe. Cuma gamesnya yg bikin sedih? Wkwkw emang gak ngesave di akun email macem coc gitu yak?

    Aku beberapa kali ganti hempon level game2 androku oke oke aja. Dan kalo emang engak bisa kelogin lagi gamennya, pasti males banget untuk memulai dari awal lagi. Macem balikan sama mantan gitu, males banget pasti hehehe

    ReplyDelete
  7. Crepesnya lucu dong mbak ya, soalnya kalo gak lucu kan dia garing. #AnehBanget

    Kalo aku kehilangan hape sih tetap aja nyesek. Memori yang ada di sana bakalan hilang, dan gak akan balik lagi kecuali kita menyimpannya via online. Soalnya aku pernah kehilangan hape, ya walaupun hapenya cuma bisa buat nelpon dan sms, tapi tetap aja nyesek.

    Soalnya dulu alay, ntar kalo sms dibaca sama yang maling hape kan menjijikkan jadinya :D.

    ReplyDelete
  8. Banyak banget tragedinya ya ampunnn. Tapi yang paling sedih itu kehilangan HP ya. Hmm, gimana ya, kehilangan HP itu menurutku lebih nyeesek dari HP yang rusak. Masalahnya kadang suka nggak siap tiba-tiba kehilangan kenangan di HPnya. Kalo rusak kan ya... emang udah nggak bisa diapa-apain lagi.

    Kamu hilang HP malah nyesek sama game ya hahaha. Tapi, game di HP juga kan termasuk kenangan. Hmm.

    Semoga bisa cepet dapet pengganti yang lebih baik ya, aamiin.

    ReplyDelete
  9. Waktu gue ke monas dulu sih , belum pernah naik ke puncak nya . Gimana ? seru gak nih ? wah wah wah . Itu tragedi apa sinetron ya ? numpuk numpuk gitu :D #PIECE.

    Wah , lo kok bisa ceroboh gitu sih ? Hp nya bisa hilang gitu ? :/ , jadiin pelajaran aja deh . By the way , merek hp nya apa tuh yang hilang ?.

    ReplyDelete
  10. Gue udah beberapa kali ke tempat itu, tapi belom sama sekali ke puncaknya huhuhu... ngantri mulu panjang pula hahah.. terpaksa gagal terus.

    Hmm.. bener-bener apes ya itu hahah...

    ReplyDelete
  11. Duuuhhh sedih banget, ujung ujung HP hilang. Itu beneran sedih sih kalo aku. Karena sebenarnya yang berharga banget itu bukan hapenya, melainkan data data yang ada di dalamnya. Kenapa lebih mahal? Soalnya momen momen di hape tuh nggak bisa diulang dan dibalikin lagi

    Semoga segera diganti dengan yang lebih baik ya. Aamiin.

    ReplyDelete
  12. Yang paling sedih adalah saat kita kehilangan sesuatu tapi sesuatu itu ngga bisa kembali lagi meskipun kita punya banyak duit. 

    Suka banget sama kalimat yang itu. Btw turut berduka cita atas hp nya yah. Semoga tenang di pemilik selanjut nya:v

    ReplyDelete
  13. Aku belum pernah sampe ke puncak monas, ya abis gitu sih, ngantrinya panjang banget ga kuat.

    Kalau aku kehilangan hp sudah dipastikan bakal galau banget, soalnya nungguin buat ngebeli hp-nya aja lama banget, terus ilang gimana ga sedih :(

    ReplyDelete
  14. Jadi gitu doang sejarah amazingnya gw pikir apaaaaaaa
    Mana buku loooo katanya gak ngeblog gara2 lagi bikin buku jalan2


    ReplyDelete

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...