Thursday, 21 April 2011

Curhat nggak nyambung

Hari ini saya ngayap lagi ke perpustakaan, sendirian kayak gak punya temen. Kesian banget ya?? Yah beginilah nasib… :D sebenarnya sih males banget pingin jalan. Cuman, bukunya udah seminggu lebih beloman saya balikin. Daripada kena denda ntar.

 Iseng-iseng saya naik busway dari slipi berharap bisa duduk tenang, biasanya kan jam sepuluhan udah pada sepi (ih sok tau banget sih, emangnya saya penjaga pintu busway apa?) dan akhirnya perkiraan saya salah besar. Hiks.. gue emang gak bakat jadi dukun! Yah namanya juga manusia,wajarlah ya… qiqiqi…

Rada nyesel juga sih tadi naik busway, kudu dua kali translate. Memang ngangkot yang paling yahud deh. Tapi yang bikin sebel kalo aroma penciuman saya mulai mendeteksi ada bau semriwing apaan gitu, yah mungkin bau ketek. Hahaha diperjelas lagi.

Ciaattt…. akhirnya sampe juga di perpus jam sebelas lewat dikit, saya gak mau lama-lama di perpus. Biasanya kan orang sibuk selalu banyak acara gitu deh. (pertanyaannya? Emang saya orang sibuk? Sok sibuk sih emang!) padahal niatnya ke perpus tadi mau numpang internetan gretongan, taunya malah ruang multimedianya ditutup tanpa alasan. Apa mungkin karena saya datang? Makanya langsung ditutup? Ah gak boleh su’udzon.

Jam setengan satu saya udah mulai keluar dari perpus menuju mushola, tapi kok tumben mushola hari ini rame ya? Ada apakah? Duhh,, Harusnya kan Alhamdulillah… ada ceramah-ceramahnya juga loh??

Tumben juga tadi pas naik bis 502 tuh sepi banget dan nggak nunggu lama. Lumayanlah.. saya turun bis di jembatan tanah abang. pas sampe di jembatan tanah abang mobil jemputan saya belum datang-datang juga setelah menunggu lama, duhh kemanain sih? Kering dah nih saya. Mau miscall tapi gak ada pulsa, deuh.. cobaan… cobaan… akhirnya saya jalan kaki aja deh ke pasar tanah abang, siapa tahu ada disana mobilnya…

Tuhh, kan bener… jemputan saya emang disana. Reseh banget ih. Tapi kok ada orang lain didalamnya? Ada 3 anak kecil dan satu ibu-ibu. Wajarlah namanya juga angkot! Sok-sokan lagi bilangnya jemputan! Saya mulai duduk dengan tenang. Tahu-tahu ibu-ibu itu mulai nyerocos. Yang saya denger sih kira-kira begini.

            “Gue tau luh kumpul kebo kan? Sama si sukma? Hah? Ngaku aja deh! Ini anak luh udah tiga biji tau gak? Harusnya elu jadi bapak ngerawatin dia nih! Ini malah ke rumah si J****y sukma yang janda. Mikir dong!”

Astagfirullah saya kaget banget… deuhh kayaknya salah naik angkot deh ini. Kenapa isinya keluarganya semua?? Perasaan kayak lagi nonton sinetron gitu. Lagian dialognya hampir samaan. Yah dunia ini kan emang sinetron.  Allah yang membuat skenarionya dan mengatur jalannya sampai episode terakhir kita alias kematian.

            Tapi yang saya sayangkan dari adegan tadi tuh, kenapa itu ibu-ibunya harus berkata seperti itu didepan anak-anaknya. Kasian banget mereka pada murung dan gak bicara apa-apa. Ada seorang anaknya yang menangis  karena yang saya dengar dia sakit. Saya juga hanya diam, gak tau harus berbuat apa.  Lagipula ini urusan pribadi mereka dan secara nggak langsung saya denger, nggak maksud buat nguping loh ini. Beneran.

Akhirnya saya hanya sibukkan diri baca buku yang saya pinjam dari perpus. Tapi kenapa perasaan saya masih mengingat-ingat hal tadi. Ucapan ibu-ibu yang teriak-teriak pada supir yang ternyata suaminya. Dan ia sengaja mengikuti suami yang sedang bekerja dengan harapan nggak selingkuh lagi. Juga membawa 3 orang anak-anaknya yang masik kecil-kecil banget!

            Mungkin sudah cukup lelah ibu tadi dipermainkan suaminya, sehingga ia tak sanggup lagi untuk diam. Hanya saja menurut saya kudu melihat kondisi juga. Apalagi tempat keramaian di pasar tanah abang yang kebetulan supirnya lagi ngetem. Duh mau turun lagi tapi… ya sudahlah, semuanya udah terlanjur.
           
Kenapa wanita diciptakan dari tulang rusuk laki-laki??
Karena tulang rusuk dekat dengan hati, sehingga mereka disayangi…
Kenapa nggak dari bagian kepala? Agar wanita nggak lebih tinggi dari laki-laki. Bagaimanapun laki-laki adalah pemimpin.
Lalu kenapa nggak dari bagian bawah? Supaya nggak di injak-injak oleh laki-laki…
(bener gakk???)

            Selamat hari kartini… tapi hari ini rasanya sakit yang bertubi-tubi dirasakan ibu tadi… semoga di berikan ketabahan… 


NB: Perasaan kok ini catatan ngelantur kemana-mana… tadi ngomongin perpus, trus busway, trus bus, trus mushola, trus gak nyambung deh jadinya…. Biarin aja ah… :D


Kamis, 21 April 2011



Thursday, 14 April 2011

Sinopsis Novelet


Judul : Lafaz Cinta Di Ambang Gerhana
Penulis : A. Roesadi, Dyari Rawa, Es Tea, dkk
Tebal : vi + 228 hlm
Harga : Rp 40.000,-
Bismillahir rahmaanir rahiim...

Oleh : R n’ D ( Erny Binti Sanusi & Danney Dunnis)

sinopsis salah satu cerita dalam buku tersebut... dan punyakuu.... hehehe, masih ada 7 novelet lagi didalamnya... sok atuhh pada beli yaaaa.... :)

SAYAP-SAYAP PATAH

~Nurjanah~

Aku sudah menjalani bahtera rumah tangga semanjak 7 tahun yang lalu, begitu damai dan indah yang kami rasakan. Pertemuan pertamaku dengan suamiku yaitu ketika dia bertandang kerumahku bersama dengan Murobbinya yang mengenal dekat ayahku. Dia ingin berta’aruf denganku. Dimas namanya, dia begitu baik, hanif, santun dan cepat menyesuaikan diri dengan siapapun. Aku yakin bahwa dia kelak dapat menjadi imam buatku, dan itu yang menjadi alasan aku menerima pinangannya.

Namun, kini Dimas berubah banyak semenjak kedatangan Mutia yang mengaku sebagai sahabat kecilnya. Diam-diam mereka bermain api di belakangku. Pantaskah jika aku sebagai seorang istri merasa cemburu? Aku hanyalah seorang istri yang punya hati bukan? Begitu banyak pertanyaan dibenakku yang akupun tak tau apa jawabnya. Aku menenangkan hatiku untuk tidak memvonis mereka yang macam-macam. Toh apa yang aku lihat belum tentu itu yang terjadi sebenarnya. Aku harus tetap mempertahankan kepercayaanku pada suamiku apapun yang terjadi.

@@@
Apakah yang akan terjadi dengan keluarga Dimas dan Nur? Apakah Nur Akan menyandangi status janda? Dan siapa sebenarnya Mutia, yang tiba-tiba hadir di tengah-tengah keluarga Dimas dan Nur?


BIODATA PENULIS

“R ‘n D” adalah nama gabungan dari pasangan menulis Erny Binti Sanusi dan Danney Dunnis. Mereka disatukan dalam ajang kompetisi membuat novelette di grup Untuk Sahabat. Huruf “R” di ambil dari nama panggilan Erny yang biasa disapa Er/R. sedangkan huruf “D” diambil dari nama depan Danney.

Keduanya sangat suka menulis, dan sedang berusaha menjadi Penulis yang benar-benar penulis, yaitu bisa menerbitkan karyanya sendiri .
Erny lahir di Bogor 19 November 1992 dan menetap di Jakarta sedangkan Danney lahir di Semarang 5 Desember 1989 dan menetap di Semarang. Namun, tidak menghalanginya untuk tetap berkreasi. Melalui dunia maya/Facebook, sms, dan telpon mereka bertemu dan menjalin Ukhuwah.


Antara Jakarta dan Semarang

Motto Hidup Muslimah

bismillahirahmaanirrahiim...

~ DENGAN TANGAN SUCIKU AKAN AKU JAGA KEMULYAAN HIJAB DAN JILBABKU, DAN DALAM PENJAGAANKU AKAN AKU TINGGIKAN DI ATAS TANAHKU..
Insya Allah..


~ Sesungguhnya Allah tidak melihat bentuk tubuhmu dan tidak pula melihat kecantikan juga ketampananmu. tetapi, ALLAH MELIHAT HATIMU.. (HR. Muslim)

~ Aku ingin terbang membumbung tinggi dengan keimananku, gelarku adalah MUSLIMAH dan itu cukup bagiku..


Ya Allah... aku mohon cinta-Mu dan cinta orang-orang yang mencintai-Mu, serta semua amalan yang mendekatkanku pada cinta-Mu...

Wonder Woman Sejati

Assalamu’alaikum sahabat…
Saya ingin bercerita tentang seseorang yang sangat berarti dalam hidup saya

            Alhamdulillah saya memiliki seorang mak haji, yang mana dia adalah mama sekaligus papa saya. Seorang yang  pantang menyerah, seorang yang baik hati, seorang yang selalu ada disaat saya kesusahan, seseorang yang selalu menghangatkan suasana hati saya.
Itulah dia seorang wanita tua dengan nama lengkap HJ Tiwasmah (70 thn).
            Kenapa saya menganggap beliau adalah wonder woman??
Karena….
            Ketika saya sakit dan butuh perhatian orang-orang terdekat, beliau selalu ada…
            Ketika saya lalai dalam bertindak sesuatu, beliau selalu ada untuk mengingatkan…
            Ketika saya bimbang dan ragu dalam mengambil keputusan, beliau selalu memberikan motivasi…
            Ketika saya susah dia datang membuat beban saya lebih ringan...

            Beruntungkah saya?? Ya, sangat beruntung saya bisa kenal sosok emak haji apalagi beliau sudah mengganggap saya sebagai anak sendiri.

            Thank to Allah SWT yang telah mempertemukan saya dengan seorang wanita tua yang selalu bisa menguatkan saya ketika saya lemah, seorang wonder woman sejati…

            Mungkin hanya kata maaf dan terima kasih yang dapat saya berikan pada beliau.

Maafkan saya yang belum bisa membalas jasa-jasa mu emak. Namun saya bahagia ketika melihat senyumanmu, candamu, gurauanmu dan tawa mu, membuat hati saya tenang.

            Maafkan saya yang selalu membuatmu marah dan jengkel, maafkan atas kata-kata yang telah menyakitimu, maafkan saya atas perlakuan buruk saya selama ini, maafkan segala semua kekhilafan saya...

Ya Allah... tolong sampaikan padanya bahwa saya sangat menyayangi beliau karena-Mu…
            Terima kasih emak… atas semua yang kau berikan pada saya…
            Terima kasih emak.... atas keikhlasan hatimu merawat saya dari kecil sampai saya bisa sebesar sekarang...
            Terima kasih emak.... telah menjadi wonder woman saya...

(duuuuuuh…. Kok jadi mellow gini yak??)

            Buat kawan-kawan yang merasa hidupnya sepi tanpa siapapun, lihatlah mereka yang ada disekitarmu, berapa banyak orang yang menyayangi kita?? Orangtua kita, sahabat kita, saudara kita, dan semuanya. Berapa banyak orang yang menyayangi kita??

Kalo masih merasa sepi juga or merasa sendirian sesungguhnya ada Allah SWT. Allah selalu ada didekat kita bahkan lebih dekat daripada urat nadi kita. (deket banget kan??) maka dari itu boong banget kalo ada orang yang benar-benar kesepian malah sampe gantung diri segala karena gak ada yang menghargai kita or gak ada yang mengerti, sesungguhnya Allah itu selalu ada kok, asal kita mau dekat dengan-Nya, Allah juga akan lebih dekat dengan kita. Percaya deh. Dari pada bunuh diri gak jelas  juntrungannya, Cuma ngerugiin diri sendiri. Masa di dunia sengsara di akherat masuk neraka! Emang mau??

            Tulisan di atas hanyalah curhat colongan kehidupan saya yang pernah merasa kesepian juga. Saya juga manusia biasa kawan!! Namun apakah dengan bersedih dan kesepian merasa terasing dapat merubah keadaan?? Gak sama sekali.

            Allah itu Maha Adil, kita merasa jadi orang sengsara yang benar-benar sengsara ketika melihat teman kita punya apapun yang dia inginkan, sedangkan kita?? Boro-boro. Ya sudahlah kawan, hidup ini jangan dibikin susah, sekali-kali kita jangan hanya memandang orang-orang yang lebih beruntung karena itu Cuma bikin sakit hati doang kan??

            Marilah kita lihat banyak orang-orang yang lebih sengsara lagi dari kita, buat kita belajar, bahwa inilah hidup…

            Bukan saatnya bersedih kawan!!
            Mari kita luruskan niat kita, lakukan yang terbaik dikehidupan ini sebelum datang kehidupan lain yang sedang menunggu. Dan kita buktikan pada orang tua kita, pada sahabat kita, pada semua orang… kalo kita bisa dan mampu membuat hidup ini lebih berarti…

            Udahan dulu ye… kayaknya makin gak nyambung aje nih tulisan… maklumkan saja kawan, namanya juga manusia…

Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarokatuh…….
          

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...