Thursday, 27 March 2014

Perlengkapan yang Harus dibawa Saar Mendaki

Perlengkapan yang mesti dibawa
            Lo ke gunung cuma modal kaki sama aja lo nganter nyawa ke sana, selain latihan fisik lo juga harus memiliki persiapan perlengkapan yang perlu dibawa ke gunung, kalo lo ga punya ya minimal minjem atau nyewa.

1. Tas Carrier/Ransel
            Jangan coba-coba lo ke gunung bawa koper, karena hasilnya lo bakal nyusahin diri lo sendiri. Nah gue bakal jelasin fungsi dari tas carrier, yaitu buat menyimpan barang-barang, (-_- nenek-nenek tua juga tau!). Dan pengalaman gue kalo lo bawa tas gunung maka beban lo bakal lebih ringan daripada bawa karung buat simpen barang. Nah triknya supaya lebih enteng adalah lo masukkin ke dalam tas barang-barang yang paling enteng dulu baru deh yang paling berat lo simpan di atas. Kenapa? Fungsinya adalah beban tas tersebut tertumpu dipundak bukan di pinggul jadi langkah kaki lo bakal lebih enak buat melangkah, sehingga kita gak bakal cepet capek. Inget ya! bawa tas carrier atau ransel hukumnya Fardu’ain.

2. Tenda
            Tenda juga perlengkapan wajib yang harus lo bawa, dia adalah pengganti rumah lo di gunung. Kalo lo ga punya tenda lo bisa pinjem atau bisa disewa, harganya sekitar Rp. 30.000-Rp. 40.000. Tapi inget, jangan coba-coba lo nyewa tenda nikahan.

3. Jaket
Tau sendirikan yang namanya gunung itu dingin? Nah jadi bawalah jaket! Udah gitu aja.

4. Sepatu/sandal gunung
Kalo lo niat mau naik gunung, jangan coba-coba pake sandal jepit atau sepatu cross.

5. Jas Hujan
Nah, kalo jas hujan ini hukumnya juga wajib dibawa, kita nggak pernah tau gimana cuaca yang akan terjadi diatas gunung, bisa hujan bisa panas, berubah-ubah, seperti hati kamuuuu… :p

6. Pakaian ganti
Kalo dipikir-pikir ngapain juga ya bawa pakaian ganti? Mandi juga kagak disana. Tapi lebih baik bawa buat ganti ketika mau solat, masa ia kita solat tapi baju kita kotor.

7. Kompor dan peralatan masak
Jangan harap di atas gunung ada alfamart, KFC, AW, lo gak bakal nemuin itu semua di atas gunung, catet! Makanya kompor itu wajib kecuali kalo kalian pada puasa -_- tapi inget jangan sampe bawa kompor gas yang ada di rumah juga kaleee sama gas 3 kg, kalian bisa beli parafin atau pake kompor yang kecil, plis gak usah nyusahin diri sendiri.

8. Matras
Gunanya buat alas dalam tenda atau masak masak diluar tenda.

9. Sarung tangan
Untuk melindungi tangan dari goresan saat menjelajah hutan belukar

10. Masker
            Bukan masker buat mutihin kulit kayak di tivi tivi ya, init uh biasanya buat menutup hidung dan mulut, fungsinya supaya gak katahuan kalo mulut kita bau.

11. Senter
            Senter juga sangat penting, apalagi kalo lo summit pas pagi hari menjelang subuh, gue lebih rekomendasikan lo pake senter kepala jadi lo ga usah ribet-ribet buat pegang. Dan inget satu hal, lo bawa senter jangan lupa bawa baterainya.

12. Kaos kaki
            Cuaca dingin paling asik kalo malam pake kaos kaki, dan saat pendakian juga kaos kaki mencegah kaki lo dari goresan-goresan.

13. Trash bag/kantong plastik sampah
            Kebanyakan pendaki ga ada yang mau bawa turun lagi sampah miliknya dan malah ditinggal disana. Gue harap lo ga seperti itu, jadilah pendaki yang baik, yang gak hanya mau menikmati keindahan alamnya tapi juga menjaganya.
           
14. Pisau
            Sebenernya ada gunung yang gak izinin lo bawa pisau saat mendaki, karena khawatir lo bakal nebang-nebang sembarangan, maka patuhilah. Tapi kalo ada gunung yang ngga ada syarat harus ngga bawa pisau lo bisa manfaain pisau itu buat masak atau bikin pasak.

15. Obat-obatan pribadi
           
16. Tisu/tisu basah

17. Rain cover

18. Logistic
            Makanan perbekalan buat di gunung, nanti gw certain lebih detail diwaktu yang lain.
           

Kayaknya segitu dulu deh, nanti kurangnya gw tambah lagi kalo inget. Oke guys, siap buat mendaki!!! angkat ranselmu! 



Salam Petualang




Erny Binsa

Tuesday, 25 March 2014

Get Ready to Depart (Sok Nginggris)


Haloowwww.... Terhitung udah satu semester lebih gue nggak nge blog, dan sebenernya gue udah kangen banget pengen ngeblog cuma yaaah sok sibuk. 
dan ini catatan pertama gua di tahun 2014, semoga lebih berwarna dan lebih dapet feelnya yak...
oke langsung ajaaaahh!!

Yupz, sebelum mulai mendaki kita harus menyiapkan apa-apa saja yang harus dibawa, minimal modal jempol, yah seenggaknya biar ada tebengan gratis. Hehe.. bukan hanya itu yang paling penting adalah siapkan waktu dan estimasi biaya pengeluaran kecuali kalo emang niat banget mau jadi gembel, lo cuma perlu bawa botol mineral diisi beras sama suara yang merdu kayak gue (read:cempreng). Maka perjalanan lo bakalan lebih berwarna, apalagi sampe dikejar-kejar tramtib.

Kapan Waktu yang Tepat Buat Mendaki?
            Pertanyaan yang bagus banget, karena sebelumnya gue udah pernah salah cari waktu buat mendaki. Saran gue cuma satu  carilah waktu dimana alam lagi berjodoh sama lo, semisal musim kemarau, tapi kadang kita gak bisa mastiin juga kondisi disana yang kadang-kadang malah badai padahal lagi musim panas, dan nggak mungkin juga kan. Karena menurut gue pribadi mendaki gunung bukan hanya sekedar kita naik gunung, melewati lembah, trekking, perjalanan yang terjal, trus sampe deh di puncak. Tapi ada hal-hal yang bakal lo dapatkan lebih dari itu, yaitu…. Tiiiit!! (lanjut ngomongin waktu)

            Nah, jadi lo setuju kan sama gue? Nggak? Yaudah kita putus! #plak pokoknya kalian pura-pura setuju aja yak!  Lanjuuut… kenapa gue bilang lo mendaki harus musim kemarau, soalnya kalo musim hujan kadang gunung-gunung pada ditutup, dan lo mencegah juga terjadinya hippotermia, tau kan? Itu loh penyakit susah tidur.

            Tapi sebenernya gue punya saran kedua, yaitu pergilah saat masa-masa liburan, masa cuti, tanggal merah, hm… asoy banget dah! Kenapa? Soalnya kalo lo pergi dan masih menyimpan beban di pundak buat ngerjain inilah itulah, bukan beban tas ya, perjalanan pasti bakal lebih nyaman, hati lo lebih lapang, lo bawa beban tas segede gaban ga ada artinya dari pada lo bawa beban di hati. (curhat mode on)

            Selain itu, buat lo yang tipe orang sibukan, alias kantoran, kuliahan, dan seabrek kerjaan yang lain, bukan berarti lo ga bisa naik gunung, tenang aja kan masih ada tanggal merah, kalopun ga ada tanggal merah, lo beli aja spidol merah trus lo merahin tuh kalender.

Persiapan Fisik
            Yup, naik gunung mungkin beda sama ketika lo backpacking biasa, meskipun sama-sama menghasilkan cerita. Gue sering denger banyak orang yang meninggal di gunung dengan alasan yang macem-macem, ada yang hippotermia, serangan jantung, kekurangan logistik, kecapekan, dan lainnya. Maka dari itu kita harus menjaga kesehatan, sebenernya sih bukan ketika lo mau mendaki aja lo latihan fisik tapi juga biasain tiap hari.

            Nah, kalo fungsi dari latihan fisik sebelum melakukan pendakian itu supaya lo ga kaget saat mulai pendakian, apalagi yang pendaki pemula (kayak gue) perlu banget olahraga tiap hari. Meskipun kita ga bakalan tau gimana kondisi di gunung nanti, emang gak menjamin sih tapi ya paling nggak kondisi kita saat itu udah siap lahir batin buat mendaki gunung.

            Kalo gue sendiri lebih sering lari dan sepedaan keliling. Setiap hari? Tentu aja seminggu sekali, harap jangan dicontoh. Hehe… 


Oke guys, segitu dulu yang gue tulis masih ada lanjutannya insyaAllah gue ceritain dilain waktu...


Salam Petualang




Erny Binsa

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...