Friday, 1 March 2013

TRAGEDI LEMBAH HIJAU

24 Januari 2013

Saya berdiskusi untuk merencanakan ke tempat-tempat mana aja yang bakal kita kunjungi selama di lampung.  Sebenernya sih waktu di Jakarta udah didiskusiin tapi yah rencana kan bisa aja berubah. Disini Saya udah ngebayangin mau ngeliat senja di pantai lampung trus ke Waykambas yang udah terkenal di lampung, kan seru bisa foto sama gajah.

Akhirnya kami memutuskan untuk ke Universitas Unila.
Hah apa coba?
Masa backpakeran ke kampus?
Idih, gak ada tempat lain apa?
Gak usah pada sok kaget gitu ah. Saya juga nggak tau, saya kan masih buta daerah sono jadi lebih banyak nurut sama tuan rumahnya. Awalnya sih kakek ngajak kami ke rel kereta api deket rumahnya, Nah loh, kumat lagi anehnya kalo mau ke rel kereta api ngapain jauh-jauh ke Lampung di tanah abang juga bisa, eh tapi nggak jadi. Sementara Pita, adeknya Kakek ngajakin ke kampusnya IAIN Lampung, katanya sih di kampusnya keren, dia seru sendiri promosiin kampusnya, trus katanya ada kolam renangnya, entah kolam renang beneran atau empang :D

Perjalanan ke Universitas Unila gak pake ongkos, soalnya dengan senang hati si Kakek nganter kita pake mobilnya.
Trus di Unila ngapain?
Ta’elaaah pake nanya, ya numpang poto!
Sebagai backpaker yang rada narsis, nggak poto artinya gak eksis, meski yang dipoto orangnya gak manis, yang penting bukan bencis (rada maksa ya :p)

Dan ini dia poto yang kami dokumentasiin selama di Univ Unila.

Di depan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Di sana adem banget, banyak pohon-pohonnya, betah deh kalo jadi mahasiswa di sana.

 
Dan saya orangnya gak bisa ngeliat pohon, bawaannya pengen manjat, saya ngeliat ada pohon yang kayaknya bisa dipanjat, eh tapi malah gak bisa. Saya berebutan sama Lisfa buat naik tapi saya gagal gara-gara licin, akhirnya Lisfa berhasil naik pohon meski tanpa sadar gamisnya sobek, kesiaaaaan... 
Kalo di pikir-pikir Universitas Unila lebih mirip Kebon Raya Bogor deh, banyak pohon-pohon gedenya. Seruuuu...
Di sana kami gak lama, hanya sekadar pengen tau itu kampusnya gimana, karena sorenya kami ada rencana jalan-jalan lagi. Uhuuuuy...


TRAGEDI LEMBAH HIJAU

Nah sorenya kami akan berkunjung ke Lembah Hijau, kedengarannya sih seru banget, saya udah ngebayangin gimana tempatnya, pasti keren deh. Dari namanya aja udah keren ‘Lembah’ Apanya yang keren ya?
Sebelum berangkat kami memutuskan masak dulu, dan hasil masakannya untuk dibawa ke lembah hijau, masaknya sih sederhana banget cuma goreng ikan sama bikin mie di udek-udek pake telor trus digoreng, tapi ramenya gak ketulungan.

Kami siap-siap berangkat dan gak pake ngongkos lagi, soalnya dianterin supirnya Kakek. Masuk ke Lembah Hijau juga murah 10ribu dan itu dibayarin si Kakek. Aduh baek bener yak :D

 Sampai disana, kami memutuskan untuk makan dulu karena udah pada kelaperan. Banyak gazebo disana, dan kami memutuskan makan singgah dulu numpang makan.
 
Habis makan, saya ngeliat sekeliling ada taman main buat anak-anak, ada kolam renangnya tapi kudu bayar. Kami langsung menuju tempat bermain anak-anak, dan ngiri liat anak-anak itu  pada naik perosotan, outbond-outbond-an, akhirnya kami buang dulu rasa malu (dibuang kemana gitu?) dan bergabung bersama mereka. Kembali menikmati masa kecil.


 
Mengambil alih permainan anak-anak, tanpa peduli diliatin orang-orang sekitar.
 
Pita siap meluncur ke bawah, setelah itu gantian saya, Lisfa, Mbah Lina. Sementara anak-anak kecil yang lain pada ngantri di belakang kami sambil memandang heran, seakan pengen bilang.
“Kasian ya kakak-kakaknya masa kecilnya kurang bahagia.”

Setelah puas bermain-main mengenang masa kecil, kami kembali berjalan, mulai mengeksplore lembah hijau dan saya mulai bertanya-tanya, ini lembah hijau mana lembahnya ya?

Akhirnya kami kembali melanjutkan perjalanan, si Pita yang udah pernah kesana ngajak ke rumah hantu. Keren banget, kan? Hantu punya rumah, masa gue kalah.
Di perjalanan banyak pemandangan-pemandangan bagus


Setelah berjalan selangkah demi selangkah, saya pun laper lagi, eh gak ding. Kami udah ada di rumah hantu.
Ini ada di depan rumah hantu, di pintunya ada burung hantunya entah alasannya apa, dan disitu ada peringatan kalo orang yang jantungan gak boleh masuk. Nah sayangnya kita yang datang justru punya penyakit kanker, tau kan artinya? Jadi ke rumah hantu cuma ngeliat rumahnya doang dari luar, kagak masuk ke dalem. Kenapa? Soalnya pake bayar sih. Sebenernya sih gak mahal cuma 15ribu tapi Kakek memberikan nasehat, “Kita harus hemat!” gitu katanya, yaudah deh, satu gak masuk semuanya gak masuk.

Kembali melanjutkan perjalanan, kali ini ke tempat yang banyak binatang-binatang, wah lembah hijau jadi mirip kebon binatang. Sayangnya pas lagi asik ke tempat Rusa-rusa eh tiba-tiba gerimis trus gak lama hujan gede.

Nunggu hujan reda lama banget, gak banyak yang bisa kila lakukan saat kejebak hujan gini kecuali main ABCD-an, mulai dari nama film, nama negara, lagu-lagu, nama daerah, dan lain-lain. Kedengerannya emang anak SD banget ya, soalnya permainan beginian emang sering saya mainin waktu SD dulu, eh udah gede tetep aja.

Setelah lama neduh, akhirnya hujan berhenti, dan kami kembali berjalan kaki lagi, eh gak lama hujan lagi, makin deras aja. Kami neduh lagi di tempat makan, gak lama hujan mulai sedikit reda, kami jalan lagi eh hujan gede lagi dan neduh lagi, lagi-lagi hujan mulai reda kami jalan lagi dan hujan lagi dan lagi-lagi neduh lagi ke tempat makan yang tadi, lalu main ABCD-an lagi. Hm... Hujan lagi ngerjain kita kayaknya. Oops baru nyadar kalo paragraf ini boros banget kata ‘Lagi’ .

Sekitar jam 5 kami memutuskan balik, kakek dan adiknya sibuk nelponin supirnya minta jemput, lama banget nunggu, katanya mobil gak bisa masuk karena banjir. Waduh alamat bisa bermalam di lembah hijau nih, dan ternyata yang neduh Cuma kita berlima doang, gak ada orang lainnya kecuali penjaga toko yang udah tutup dan mau pulang.
Semakin sore hujan semakin besar, langit mulai gelap, dan ada halilitar juga, sore itu jadi lebih serem dibanding biasanya. Hampir magrib akhirnya mobil baru sampe, kami bergegas naik. Akhirnya bisa pulang juga.

Tapi, semuanya belum berakhir. Kita belum bisa bernafas lega setelah yakin banget bakal sampe rumah kakek dengan selamat.

Arah pintu keluar lembah hijau longsor, dan kita gak bisa berbuat apa-apa. Sementara mobil kembali putar balik mencari intu keluar lain, nanya-nanya dengan orang sekitar jalan mana yang bisa kita lewatin untuk keluar dan ketika seorang penjaga memberi tahu rute ulang dari jalan yang berbeda, kami kembali tenang, eh nggak disangka di perjalanan ada pohon rubuh dan otomatis mobil gak bisa keluar. Gak ada jalan keluar lagi, saya panik semua yang ada di mobil panik, waktu semakin malam pula.

Entah udah berapa kali mobil putar balik, cari jalan keluar yang akhirnya nihil.Setelah terjebak lumayan lama di lembah hijau dan hujan belum juga reda, orang-orang rame-rame menggotong pohon ke pinggir supaya mobil bisa lewat. Alhamdulillah sesi kepanikan saya berhenti disitu, kami keluar tapi belum sampai di rumah kakek, belum bisa tidur nyenyak.

Sekitar jam 8 kami berhenti dulu di jalan, jemput mamanya kakek dan dibelikan makan malam, pulang ke rumah juga makan waktu yang lama, macet dan banjir di mana-mana bikin gak bisa lewat, alhasil jam 9 lewat kami baru sampai di rumah kakek, syukurlah gak harus nginep di lembah hijau :D
 


bersambung lagi ah...



LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...