Friday, 19 July 2013

Summit Attack Semeru Mountain (#4th Stories)

Melanjutkan kisah perjalanan ekspedisi ke gunung semeru 3676 mdpl
Kisah sebelumnya bisa diliat di sini:


Sebelum saya mulai kisah ini lagi, saya cuma mau ngasih tau kalo sekarang saya lagi ada di sebuah Negara yang keren banget, kalian pasti iri, mau tau nggak dimana?
“Nggak!”
#siapinsendalbuatnimpuk

Yup. Sekarang saya lagi di Swiss, tau Swiss kan?
Itu loh yang deket pasar palmerah, yang di pengkolannya banyak tukang ojek.
Hah masih nggak tau juga? Yaudah, saya kasih tau itu Swiss kepanjangannya sekitar wilayah Slipi. Hahaha…
 #dijambak

Udah ah, kebanyakan basa basi, malah jadi basi banget!
Melanjutkan kisah di Semeru, sampa mana ya waktu itu?
#ngecekcatatansebelumnya

Nah jadinya begini, kita istirahat di kalimati cuma satu setengah jam doang dan langsung naik ke puncak. Seharusnya sih, di kalimati kita kudu istirahat total, kenapa? Ya soalnya di artikel-artikel yang saya baca begitu, tapi kita mencoba jadi yang berbeda, yeah… #tepuktangan

Sekitar jam 11 malam kita bangun dan langsung siap-siap, karena cuaca dingin saya pake jaket dobel, semua barang ditinggal di kalimati kecuali barang berharga (emang punya?) dan air tentunya. Sekedar pemberitahuan, di kalimati tuh gak ada sumber air jadi kalo mau hemat kudu bawa air dari Ranu Kumbolo, bisa juga beli seharga 15.000 sebotol, mahal.

Kami hanya membawa dua botol air mineral, gula jawa, coklat, dan choki-choki.
Dan kami kembali berjalan untuk menaklukan semeru…

Eh, saya nggak setuju deng sama bahasa penaklukan, alam kan bukan untuk ditaklukin, hanya orang bodoh yang mau menaklukan alam, justru yang kita taklukan adalah diri kita sendiri, menaklukan kengerian, ketakutan pada diri kita, Bertahan dan bersabar dalam menapaki jalan ke puncak, dan ketika kita berada di atas puncak, kita akan tahu betapa kecilnya diri kita.
#tsahkorban5cm

Hawa dingin malam itu bikin pengen gerak terus, kami kembali mengatur posisi seperti awal. Berdoa lalu mulai melangkah, nggak jauh dari tenda terlihat anak-anak Daihatsu juga sedang siap-siap ke puncak, jiahh ketemunya telat kan gak jadi minta makan. Kami jalan duluan, kondisi jalan menurun dan macet!

Percaya gak sih di gunung pake acara macet gitu? MACET! Iya Macet! Macet kan udah jadi ciri khas Jakarta, seharusnya semeru gak usah deh ikut-ikutan. Tapi Alhamdulillah juga sih, jadi kita gak terlalu capek.

Selama perjalanan muncak kini gantian ka lina yang banyak minta istirahat, mungkin gara-gara makannya cuma sedikit jadi masuk angin.

Sekitar  3 jam perjalanan kami sampai di Arcopodo, sekarang tracknya semakin sulit, nanjaaaaaaak melulu, untung kita punya tongkat ajaib. Nggak lama dari arcopodo, saya mulai merasa ada jejak-jejak berpasir, gilaaa saya nginjek pasir semeru…

#krik-krik

#kemudianhening

Mulai mendaki, SEMANGAT!

Katanya sih, ini adalah track tersulit, hal yang menentukan apakah kita bisa sampai di puncak atau tidak. Gunung Semeru memang rada beda dari gunung lainnya, sepanjang mata memandang hanya ada pasir dan jalanannya menanjak dengan tingkat kemiringan yang miring banget, saya nggak sempet ngukur berapa derajatnya soalnya kurang kerjaan banget.

Ternyata apa yang dikatakan orang-orang tuh bener, Susah banget nanjaknya, udah naik turun lagi, naik selangkah turun sepuluh langkah. Et dah itu mah lebay. Pokoknya gitu dah, susah ngejelasinnya, mending kalian langsung kesana deh dan rasakan, RASAKAN! RASAKANLAH!
#dicapslocktuh
Pemandangan sepanjang gunung semeru menuju puncak di pagi buta :')

Beberapa jam kemudian…

Dikit lagi…

Semangat…

Ujungnya udah keliatan tuh…

Sejam…

Dua Jam…

Ya Allah… Kok nggak sampe-sampe?

Ka Lina keliatan pucat dan muntah-muntah, ya ampuuun kenapa ini anak? #efekgakmakan

Kami kembali menyemangati.

“Ayo kak, pasti bisaa, sedikit lagi,” berasa sok deh gue, padahal saya juga lumayan capek.
Sementara Kakek dan Ibnu sudah duluan, ngejar sunrise katanya, kita ditinggal. #garukgarukpasir

Udah gitu air yang saya bawa udah abis, tinggal yang dibawa sama kakek, mana orangnya udah menghilang pula. Saat itu matahari hampir kelihatan, saya menikmati sunrise di tengah perjalanan menuju puncak, subhanallah, saya menyebutnya Indah. Sayangnya saya nggak megang kamera, saya tidur-tiduran di atas pasir, ngantuk beneran.
Matahari terbit di Semeru :D

***

Ketika puncak sudah di depan mata, tapi pada saat itu kita atau teman kita jatuh sakit, atau bahan makanan habis, atau datang badai dan terjadi longsor. Apa yang akan kita lakukan? Turunlah! Lebih baik gagal ke puncak hari ini, daripada tidak bisa mendaki selamanya.

Saat itu persediaan air habis dan ka Lina sakit, ya Allah saya panik dan nggak tau harus ngapain, Kakek dan Ibnu udah duluan naik. Saat itu yang saya pikirin adalah kita harus turun secepatnya. Gak boleh maksain diri, sebelumnya saya minta air sama pendaki lain yang baru turun.

“Mas, boleh minta air buat teman saya?”

“Boleh, temannya kenapa mbak?”
#sambilngelirikkalina

“Sakit,”

“Mending turun aja mbak, daripada kenapa-kenapa.”

Saat itu, ngeliat kondisi ka lina saya nggak kebayang harus ngegotong, dan gak mungkin juga minta tolong orang lain toh mereka sama capeknya.

Yang ada dipikiran saya adalah, saya kudu nyusul dua makhluk aneh itu di atas puncak, sementara ka lina istirahat.

“Yaudah kamu ke atas, nyusul yang lain, aku nunggu disini, kita turun aja.”

Saya ngeliat ke atas puncak, hm kok masih sama kayak yang awal saya liat. Matahari udah bener-bener keliatan, udah hampir jam tujuh pagi dan saya masih belum menemukan puncak. Sepanjang perjalanan ngeliat sekeliling, masih banyak orang yang berusaha sampai puncak, ada yang sampe digerek pake tali, ya ampun… SEMANGAT!

“Semangat mbak, puncaknya tinggal 200 meter lagi, paling setengah jam sampe,” kata pendaki yang baru turun. Saya senyum, Yess!

Nggak lama kemudian ada lagi yang bilang:
“Ayo mbak, 1 jam lagi sampai puncak,” kata pendaki yang lain.

Haduuuuh… Semangat saya jadi kendor nih, tadi ada yang bilang setengah jam trus sekarang sejam, plis stop php! Udah berkali-kali nih saya diberi harapan palsu selama di semeru! Salah apa sih gue? Gue salah apa? Kenapa mereka tega? Kenapa?!

Saya kembali melihat ke atas, kemana sih dua makhluk ini? Kenapa nggak turun-turun juga? Nggak tau apa kalo temennya sakit? Eh emang nggak tau sih, makanya cepetan turun biar gue kasih tau.

Panjang umur memang mereka, gak jauh saya ngeliat mereka lagi berjalan turun bareng anak Daihatsu.

“Ka Yudiiiiiiiiiiiiiiiiis….” Panggil nama demi menjaga nama baik kakek di depan pendaki.

“Nunuuuuuuuuuu…” Panggilan si Ibnu.

“Ya ampun, gue pikir lu nggak muncak! Lina mana? Sini gue poto,” grrrh.. plis deh.

“Minta minum!” kata saya, setelah minum saya jelasin tuh kalo ka lina sakit, dan masih tidur di tengah perjalanan muncak. Anak Daihatsu turun duluan.

“Ya Allah, Ni, jadi lu kesini buat jemput kita, terharu gue, beneran!” kata ibnu. #pengennelenoranggue

Kami turun.

Tapi pas saya liat ke bawah, ya ampun pegimane turunnya nih? Serem amaaaat…
Perlahan tetapi pasti, kami turun sambil lari-larian di atas pasir, ternyata turun gunung tidak sesulit mendaki, berasa main iceskyting (bener gak sih tulisannya?)

Sampai di tempat ka Lina, taukah kalian sodara-sodara, ka Lina ilang! Saya panik (lagi)!

“Gue yakin, tadi tuh ka Lina ada di daerah sini, tapi kok nggak ada?”

Saya berpikir ada 3 opsi yang membuat ka Lina menghilang:
11. Di bawa turun anak Daihatsu rame-reme di gotong
22. Dipinjemin baling-baling bambu  doraemon
33. Diculik jin penunggu gunung semeru

“kayaknya udah ditolongin anak Daihatsu deh,” yap, cuma jawaban ini yang paling positif. 

Kami kembali berlari… tau gak sih perjalanan turun ke tanah berpasir ini gak sampe dua jam, beda sama perjalanan naik yang butuh berjam-jam, yaeyalaaaah…

Hampir sampai di bawah, ibnu kelihatan payah.

“Ni, lu nggak capek kan? Ini tasnya lu aja yang bawa.” Tanpa ada persetujuan sebelumnya, itu tas udah nempel di pundak saya.

“Ya deh, kasihan.”

“Kalo gue pingsan kalian pada mau bantuin gue kan?” ibnu bertanya, saya dan kakek menjawab.

“Ya enggaklah!” 

Ibnu jalan duluan ninggalin saya dan kakek, beuh ngakunya sakit nih anak tapi jalan duluan, dikejar nggak kesusul.

Waktu itu sekitar jam 9 pagi di tengah hutan.

Haus……

Lapar……

Ngantuk….

Capek….

Nggak kuat jalan…

Semuanya jadi satu.

Tapi air habis, gak punya makanan, mau ikutan pingsan ah kayak ibnu biar di gotong sampe tenda, tapi kalo gak ada yang nolong gimana? Sedih banget deh.

Saat itu saya jadi tau bagaimana rasanya kelaparan dan nggak punya makanan.
Saya jadi tau bagaimana rasanya kehausan dan nggak punya minum.
Pokoknya sengsara banget dah, sementara perjalanan menuju tenda di kalimati masih jauh pake banget nggak pake aja.

Perjalanan sudah sampai di arcopodo, dan kita memutuskan istirahat yang bener-bener istirahat, maksudnya tidur di tengah hutan, sementara masih ada tenda yang berdiri di sekitar arcopodo, nggak mungkin juga kali kita nebeng. Saya tidur pulas selama satu jam di tengah hutan, banyak pula pendaki yang istirahat disana. 


Hari itu yang menjadi harapan saya adalah:
ADA TUKANG PECEL YANG LEWAT, PLIS. SAYA NGGAK MAU MENINGGAL DI SINI!

Perjalanan ke kalimati masih sekitar 3 jam lagi, tapi perjalanannya tinggal menurun aja, alhamdulillah gak pake nanjak-nanjak.

***
Tenda-tenda yang berdiri tegak mulai terlihat. Yes! Sebentar lagi sampe.
Tujuan pertama  saya dan kakek adalah… menuju tenda Daihatsu!

Ngapain?

Ya, minta makan lah!

Eh gak deng!

Nanyain ka Lina laaaaah….

Sampai di tenda anak Daihatsu

“Mas, liat temen kami?”

“Oh iya, liat tadi jalan sendiri ke tenda,”

“Alhamdulillah,”

“Si Ibnu kan?”

“Bukan, maksudnya Lina.”

“Oh, kalo Lina kita nggak ngeliat tuh.”

Waduuuuuuhhh…. Jangan-jangan bener feelling gue, ka lina di culik jin!
#panik

“Mas, boleh minta minum?”
Jiaaah ujung-ujungnya tetep minta.

Saya dan kakek nyari-nyari tenda, ternyata nyari tenda itu lebih susah daripada nyari kerjaan di Jakarta, gak ketemu-ketemu tendanya. Ya Allah, pasrah…

Setelah muter-muter akhirnya ketemu juga, pas buka tenda…

Eng ing eng….

Ka lina lagi tidur pulas ileran di dalam tenda
#Kyaaaaaaaaa…

“Ka Lina kemana sih? Kok ngilang!”

“Aku turun sendiri, kalo nunggu kalian aku bisa kaku trus mati.”
#nyengir#

Kami langsung masak demi menyambung hidup.

Jam 12.00 siang

Niatnya sih kita mau langsung balik ke ranu kumbolo jam 2 siang ini, tapi kan???
Bener-bener deh, kita baru sampe masa harus kudu langsung jalan lagi ke ranu kumbolo. Emang sih niatnya kita pada mau turun jam 2 siang ke ranu kumbolo trus istirahat disana. Nah sebelum subuh niatnya kita balik ke Ranu pane.
#efektakutketinggalankereta

Tapi beneran deh, saya butuh istirahat, ntar kalo saya sakit gimana? Saya kan gak mau ngerepotin kalian, saya kan gak mau digotong-gotong kalian, saya kan gak mau tas saya harus dibawain kalian, tapi ah sudahlah… kalo itu yang kalian mau? Okeh! Gue sih mau bangeeeeeeeet…!
#mendadakgalau

Dan...

Alhamdulillah hujaaaaaan… perjalanan ditunda sampe hujan berhenti. Makasih ya Allah, makasih…

 zZzZ boboooo… ^_^

#endingyangburuk

Entah mengapa suka warna langitnya, tenang...


Swiss, 9 Juli 2013

Erny Binsa




Thursday, 18 July 2013

Jejak Sahabat


Mungkin ada saatnya kita saling berjauhan, tak bersama-sama dalam suatu keadaan, tak apalah. Karena percuma kan jika kita bersama-sama, berjalan beriringan, tapi tidak saling mendoakan.

Jejak di atas kereta palembang-lampung


Aku bahkan lupa bahwa dulu kita sama-sama asing, tak pernah saling mengenal. Hingga akhirnya kita dipertemukan, dan saling berbincang, berceloteh, diskusi, hingga pertemuan-pertemuan kita menciptakan sensasi yang khas.

Kita bercerita tentang mimpi-mimpi kita, perjalanan, waktu, dan hati, hingga tanpa sadar kita ada disebuah lingkaran bernama; persahabatan.

“Bagaimana kalau suatu saat kita berpisah demi menggapai mimpi kita?” aku pernah bertanya hal itu.

“Nggak masalah kok, yang penting mimpi kita tercapai, kita bertemu juga berkat mimpi-mimpi kita kan?” kata salah satu sahabatku menjelang magrib.

Ah, mungkin aku yang terlalu ego, rasa sayangku kepada kalian terlalu memainkan perasaanku. Bukankah pertemuan itu layaknya perpisahan? meski aku selalu benci dengan kata 'perpisahan'

Rasa ketidaknyamanan kita belakangan ini sempurna mencair, ah kawan, meski kita sudah begitu dekat tapi ada sisi-sisi dari sifat kalian yang tak terlihat, ya aku tau, tak semua hal harus diungkapkan.

Tapi sahabat itu bukan tentang seberapa seringnya kita ketemu kan? Tapi bersama kalian, banyak jejak yang membekas yang kita ciptakan bersama. Hingga aku sadar bahwa perjalanan itu pernah ada. Begitu banyak kebaikan kalian yang tidak dapat aku kalkulasikan dengan bilangan angka. terimakasih.

Merekam jejak bersama kalian:
Biar aku ingat-ingat, jejak-jejak apa saja yang pernah kita lalui bersama; perjalanan; kereta; novel yang tertunda; touring; masjid; perahu; puncak gunung; lautan; bulan separuh; senja; jalanan ibukota; ungu; hujan; jari kelingking; menulis; kota tua; dan ah… bahkan aku hanya ingat sedikit, bisakah aku meminjam memori kalian? Ternyata aku terlalu pelupa.

Lupa? Aku tidak pernah mengharapkan itu, meskipun suatu saat aku harus amnesia, aku memohon pada Allah agar tidak menghapus kenangan bersama kalian.

Aku kagum atas hari-hari yang kita lewati penuh semangat!

Tanpa keluh!

Penuh makna!

Ada waktunya dimana kita harus berjalan…

Ada waktunya dimana kita harus berlari…

Tapi jika suatu saat kita ditakdirkan untuk berpisah, aku yakin kita akan bertemu lagi, waktu itu akan datang, entah bagaimana keadaan kita saat itu nantinya.

Perpisahan itu layaknya pertemuan, suatu saat akan menemukan takdirnya sendiri.

Dan aku selalu memiliki doa untuk kalian.

Pantai Mutun Pulau Tangkil

Wisuda (UIN Syarif Hidayatullah)



Persinggahan Nila, 17-9-13 (wow keren angka ganjil semua)

Erny Binsa

Wednesday, 17 July 2013

Buku Amaliyah Ramadhan

Bismillahir rahmaanir rahiim...


Tadi pagi saya iseng-iseng lagi cari-cari buku buat di baca (hehe dimana-mana buku mah buat dibaca ya?), gak tau kenapa saya malah ngutak-ngatik buku-buku zaman baheula yang udah lama banget, mau dibuang sayang. Suatu saat siapa tahu berguna, ya kan? meski orang rumah udah nyuruh buang itu buku karena bikin sumpek tapi saya tetep nyimpen. Lagian beli buku mahal masa berakhir tragis di tempat jual barang bekas kiloan, nyesek!

Eh saya nemuin buku kecil khusus bulan ramadhan, yang biasa dibagiin zaman sekolah dulu. Buku itu mencatat keseharian kita selama bulan puasa, seperti lembaran mutaba'ah gitu. Misalnya hari ini kita sholat gak? kalo solat trus di ceklist, hari ini ngaji gak? ngajinya sampai ayat berapa? trus ditulis. Hari ini puasa gak? kalo puasa di ceklist.  Dan taraweh di mana, penceramahnya siapa, imamnya siapa, tidak lupa ringkasan hasil ceramah plus tanda tangan ustadz. Ya Ampun...

Jadi inget status temen yang nulis status tentang buku amal Ramadhan yang dibikinnya hasil nyalin kopi paste, aduh, kok nyindir gw banget ya.. Soalnya saya dulu suka gitu. Berhubung waktu SD-SMP-MAN saya jarang banget ke Masjid, saya biasa solat taraweh di rumah jadi gimana bisa dapat isi kultuman itu Ustadz. Jadilah saya nyontek ke temen atau saya nyalin ceramahan ditivi-tivi, tanda tangannya juga dipalsuin.Hehe kriminal banget kan? menghalalkan segala cara. Tapi ya itu kan dulu. :D Makanya saya nyesel banget kolom agenda yang seharusnya kudu diisi dengan penuh tanggung jawab malah dimanipulasi dengan frontal.

Selain itu, saya udah berusaha mati-matian supaya buku amalan Ramadhan bisa terisi sempurna setelah itu dikumpulin deh pas habis lebaran, nggak jarang saya saling curhat ke temen. Bukunya udah diisi belum? ceramahnya udah dicatet belom? tanda tangannya? dan Alhamdulillah buku saya telah terisi, meski dengan perjuangan yang berat, yaitu kudu ngerayu temen yang baru pulang dari Masjid supaya hasil ceramahnya bisa dicontek dan ngabisin berlembar kertas hanya untuk ngejiplak tanda tangan Ustadz. Subhanallah kreatif yaa.. :D kreatif yang keblinger.

Setelah buku saya penuh, saya simpan baik-baik dan ketika masuk sekolah saya bawa. Tapi, apa yang terjadi teman-teman? itu buku yang saya buat dengan perjuangan, dengan tetes darah penghabisan nyatanya nggak dikumpulin. Kata gurunya kenang-kenangan buat muridnya, dongkol abis, sebel, tau gitu kan kita bikinnya nggak usah seribet itu. Tapi, nasi sudah berubah menjadi bubur, apalah daya. Kita hanya murid-murid yang sederhana, berusaha mengerjakan tugas guru sebaik mungkin. Meskipun dengan cara yang nggak wajar. 

Inget kejadian itu saya jadi ngakak sendiri, kalau kalian pernah begitu gak? apa jangan-jangan saya doang lagi? :D
Dan kejadian itu membuat saya berpikir, balasan orang yang pamrih mungkin seperti itu, hari-hari Ramadhan saya yang malah saya isi dengan kecurangan, saya begitu antusias kejar-kejaran ngisi buku amal ramadhan supaya dapat nilai bagus dari guru. Tapi sebenarnya itu salah banget, apalagi kalau dikerjainnya pake nyontek. Nyatanya teman-teman sekelas saya juga melakukan hal yang serupa, yaitu buku agande diisi dengan tidak jujur. Jangan dicontoh yaaaa...

Saya sadar banget, buku agenda yang seharusnya bisa membuat saya semangat beribadah dengan catatan-catatan kebaikan eh malah diisi dengan catatan dosa yang ditulis sendiri pula, miris yaa... :(


Persinggahan Nila,

Erny Binsa

Friday, 12 July 2013

Kalimati in Action (#3rd Stories)


Gunung bukan sekedar onggokan kerucut besar kumpulan tanah berpasir, laut bukan sekumpulan air dalam wadah raksasa, hutan bukan sekedar sekumpulan tumbuhan dalam pot besar, sungai bukanlah sekedar mengalirnya air untuk riasan bumi. Lebih dari itu, karena sesungguhnya pada diri mereka ada diri kita.
(Harley B. Sastha)

Kembali lagi dengan saya di blog yang sama, masih di Ranu Kumbolo nih ya.

Jadi gara-gara kita merasa tas keberatan kita memutuskan untuk memberikan beras yang kita punya kepada pendaki yang ngecamp di Ranu Kumbolo, karena percuma dibawa tapi spirtus kita hampir habis, kita punya 3 liter beras yang belum di masak, 2 liter dikasih ke orang, 1 liter kita bawa.

Sebelum berangkat kita berdoa kembali, perjalanan ke kalimati membutuhkan waktu 4-5 jam perjalanan dari Ranu Kumbolo. Setelah semua siap kita berangkaaat…

Tanjakan Cinta
Akhirnya saya bisa melihat dengan jelas gimana tanjakan cinta itu, oh ternyata emang mirip banget sama yang 5 cm, sebenernya nih tanjakan ini gak begitu panjang cuma jalannya bener-bener nanjak sehingga saya harus berkali-kali ngaso.

Dan mungkin pernah denger ada mitos yang menyebutkan kalo kita melewati tanjakan cinta sambil memikirkan orang-orang yang kita sayang, dia akan menjadi jodoh kita dengan syarat nggak boleh nengok ke belakang. Saya dan Ka Lina berjalan di belakang ngeliat Ibnu sama Kakek khusyuk banget jalannya udah kayak sholat, bener-bener kagak nengok meski udah dipancing-pancing. Hadeh kecewa ah saya gagal bikin mereka pada nengok.

Eh iya ada yang mau tau kenapa itu disebut jembatan cinta? Jadi sejarahnya begini, pernah ada suami istri yang mendaki jembatan itu, suaminya berjalan duluan trus istrinya belakangan, si suami sampai di puncaknya dan langsung poto-poto, dia nggak sadar kalo istrinya jatuh dan gelindingan ke bawah sampai meninggal. Jadi deh disebut jembatan cinta.

APA HUBUNGANNYAAAAAA?

PLIS ADA YANG BISA NGEJELASIN DIMANA LETAK CINTANYA?

KENAPA ITU NAMANYA JADI JEMBATAN CINTA? GAK NYAMBUNG DEH!

EMOSI NIH GUE!

GAK ADA CINTA-CINTANYA ITU MAH, TANJAKAN ITU LEBIH PANTES DISEBUT JEMBATAN TRAGIS!

(tenang-tenang, jangan emosi, istigfar-istigfar er…)

Huft, lagian sih nggak sinkron antara jembatan sama sejarah awal mulanya, maaf ya temen-temen saya emang kadang orangnya suka sensitif gitu, saya ngga bisa ngeliat hal semacam itu terjadi, dimana letak keadilan itu? Dimana? Suami ninggalin istrinya sampai nggak tau kalau istrinya gelinding, eh malah poto poto lagi! Suami macam apa itu?

(Jiah emosi lagi dah gue.)

Yaudahlah ya, lupakan tentang sejarah jembatan tersebut daripada nanti saya senewen sendiri.

Next…
Saya paling belakangan waktu nanjak jembatan tragis itu, sampai di puncak istirahat sebentar karena perut saya kram. Nggak lama kemudian kami berangkat lagi, lagi-lagi kita diberi pemandangan yang luar biasa indahnya, padang savana yang biasa disebut oro-oro ombo, seluas mata memandang kami disuguhkan dengan penampakan alam yang keren,  Subhanallah… Makin cinta Indonesia dan saya kembali berambisi untuk singgah di setiap kota di Indonesia. Ternyata diantara kebobrokan Negara kita tersimpan banyak keindahan di dalamnya.


Tidak jauh dari sana lagi-lagi kita diperlihatkan keindahan sekumpulan bunga lavender berwarna ungu ungu lucu gitu, kita menyebutnya bunga lavender karena emang mirip banget kok. Ciyus deh…

Suasana Mencekam dalam Hutan
Setelah kami melewati padang savana Oro oro ombo yang subhanallah indahnya, cuaca semakin gelap, matahari hampir tidak kelihatan lagi, kami menyiapkan senter kepala masing-masing. Dan mengatur posisi. Ibnu sebagai (cheer)Leader berdiri paling depan, Kedua Ka Lina, ketiga saya, dan Kakek di posisi belakang. Kita kembali berjalan dan masuk hutan.

Dari awal kita sudah berdiskusi, tidak ada yang boleh ninggalin temen, mengatur jarak agar tidak terlalu jauh, dan kembali berdoa lagi.

Suasana hutan menuju kalimati benar-benar seperti tidak ada kehidupan, hening dan mencekam. Nggak ada suara jangkrik atau apapun, hanya hawa angin yang lembut. Wah ini nggak bisa dibiarin, suasana udah sepi begini kita gak boleh ikut-ikutan sepi. Sepanjang perjalanan kami memutuskan membaca shalawat, asmaul husna, dan nyanyi-nyanyi ditambah dering alarm Ka Lina yang agak-agak nyeremin gimana gitu.

Perjalanan malam itu hanya kami berempat, tak ada yang lain, kami hanya berharap bisa bertemu dengan pendaki yang lain, entah mereka turun atau naik, ada sih beberapa pendaki yang baru turun dan lagi pada istirahat, sebentar menyapa lalu kemudian hening lagi. Kami melanjutkan berdoa dalam hati masing-masing.

Satu Jam…

Dua Jam…

Ya Allah saya hampir menyerah… Saya adalah yang paling banyak minta temen-temen untuk break. Saya sendiri juga nggak paham kenapa tiba-tiba tubuh saya bisa hampir jatuh padahal perjalanan masih panjang. Di tempat beristirahat temen-temen juga menguatkan saya.

“Ayo, Erny jangan kebanyakan istirahat dan minum, you can do it! Ini makan gula jawa biar kuat.”

Dalam hati saya juga ikut bergumam. Kuatkan aku ya Allah, kuatkan langkahku, erny bisa, erny pasti bisa!

Kami siap-siap melangkah lagi.

“Plis, kita berdoa lagi ya bareng-bareng sebelum jalan,” saya meminta, temen-temen membuat lingkaran dan saling menundukan kepala, kembali doa dipimpin oleh kakek.

Alhamdulillah kondisi badan sudah lumayan fit. Kita berjalan lagi, Ibnu sebagai pemimpin ngecek keadaan anggotanya satu-satu.

“Lina Oke?”

“Oke!”

“Erni Oke?”

“Lanjuuuuut…

“Yudis, Oke?”

“Siap!

Perjalanan kembali dimulai. Seperti kebiasaan kita sebelumnya, biasanya sang pemimpin selalu memberi kami aba-aba, misalnya:

“Awas ada batu,” spontan Ka Lina juga berucap demikian kepada saya, dan saya kepada kakek, dan kakek kepada…. Krik krik…

Sepanjang perjalanan kami juga hampir tersesat, karena tidak terlihat tanda petunjuk arah ke kalimati sementara ada dua belokan. Haduuh… kalo udah kayak gini, biasanya kita bermain feeling.

“Ada dua jalur, kita ke kanan atau ke kiri?” Tanya Ibnu.

“Feeling gue sih belok kiri,” kata saya, nah karena feeling saya kadang-kadang suka kebalik, akhirnya kita memutuskan belok kanan. Jiaaaaah gubrak! Dan ternyata emang nggak nyasar. Hahaha…

Kembali melangkah, si kakek di belakang saya bilang gini.

“Temen-temen, baca surat apapun yang kalian hafal ya,” hm.. surat apa ya? Surat tagihan apa surat cinta. #Lupakan

Ngeliat tindak tanduk kakek seperti ada yang aneh deh. Kami tetap melihat jalan sambil berzikir, bersolawat dalam hati. Tapi saya gak gitu suka deh sama suasana kayak begini, sepi, hening gitu. Akhirnya kami ramai sendiri, mulai bernyanyi-nyanyi sepanjang perjalanan.

Kalimati Kami Datang
Hingga akhirnya kita ketemu pendaki yang turun.

“Semangat Mas, Mbak, Kalimati udah sebentar lagi, ini jalanannya tinggal menurun aja kok,” kata mereka. Kami kembali semangat, melebarkan langkah, hingga sekitar 30 menit kemudian kami sampai di Kalimati. Masya Allah, akhirnya sampai juga… #sujudsyukur

Sampai di Kalimati sudah banyak tenda-tenda yang berdiri, kami mencari temen-temen Daihatsu, niat awal pengen minta makan. Kami teriak-teriak manggilin.

“Daihatsu dimana kaliaaaan?” tapi nggak ada jawaban, hm berarti belum jodoh.

Waktu menunjukkan jam 9 malam, kami masang tenda, Alhamdulillah di sebelah ada bekas kayu bakar pendaki yang belum mati, Ibnu dan Kakek memasak nasi disana, sama jagung yang dibawa Ibnu, sementara saya dan Ka Lina masak sarden di tenda. Sampai matang, kami makan bersama seadanya, lagi-lagi beras yang dimasak kakek dan ibnu nggak matang, masih keras, tapi kita tetep makan.

Saya yang gila kopi juga galau nggak ada air panas, spirtus bener-bener sudah ada tanda-tanda sakarotul maut, akhirnya terpaksa bikin kopi pake air dingin. Eh tapi ada tenda sebelah yang punya banyak persediaan spirtus, mereka bawa satu gentong deh kayaknya. Alhamdulillah mereka ngasih kita spirtus, saya langsung tuang tuh spirtus ke botol yang saya bawa. Tapi saya baru inget, kan beras kita udah dikasih orang waktu di Ranu Kumbolo, gak mungkin diambil lagi kali.

Sekarang giliran spirtusnya banyak, tapi nggak ada yang bisa dimasak. Hahaha… persedian tinggal mie dan kornet buat besok.

10.30 pm
Kami memutuskan tidur sebentar, karena jam 11 malamnya kami langsung berangkat menuju arcopodo dan menuju puncak semeru. Yups, kami hanya istirahat 1 jam 30 menit saja untuk menyiapkan kondisi. Awalnya kami mau berangkat jam 1 pagi aja, tapi pengalaman pendaki-pendaki yang turun mereka jalan jam segitu baru sampe puncak jam 8 pagi, wah gak dapat sunrise kalo gitu. Akhirnya kami memutuskan berangkat jam 11 malam itu juga. Nekaaaat…
Ternyata bener ya sesuatu yang kita dapatkan dengan bersusah payah jauh lebih bernilai dan selalu terkenang dalam memori. Menulis catatan perjalanan ini, saya jadi kangen semeru.  J



Anthena VII, 2 Juli 2013
Erny Binsa



LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...