Tuesday, 11 August 2015

TRAGEDI PULAU DOLPHIN

Tragedi Pulau dolphin

Bismillahir rahmaanir rahiim

Udah lama banget ga nulis ya… gak produktif banget nih gak pernah posting tulisan.. -__-

Alhamdulillah karena saya abis jalan-jalan jadi saya jadi ada bahan buat ditulis. Sebenernya sih bahan banyak ada di mana-mana malah, masalahnya saya males ke toko bahan. Apalah apalah…


Pulau dolphin adalah salah satu pulau di sekitar pulau seribu. Mau kesana kudu transit dulu ke pulau harapan yang jaraknya 3-4 jam dari muara angke. Siap-siap mabok…

Beberapa kali pula saya dan teman-teman merencanakan ke pulau tapi hasilnya nothing alias gak pernah jadi. Kali ini saya tekadkan kalau perjalanan ini harus tetap jadi, berapapun orang yang ikut. Alhamdulillahnya terkumpul sekitar 11 orang yang ikut perjalanan ke pulau lumba-lumba yang pada kenyataannya ga ada lumba-lumbanya adanya malah ikan lepuh. #eh

Kita berangkat sekitar jam 8 pagi dari muara angke, kapal mulai berangkat. Karena sudah penuh kita kebagian duduk di belakang deket mesin, silahkan menikmati. Saya tidak tahu apa yang terjadi di dalam kapal karena 3 jam itu saya habiskan dengan tidur sampe ileran, ketika bangun lagi dan belum ada tanda-tanda sampe di pulau, saya pun tidur lagi.  Hmm indahnya dunia…

Setidaknya kalau dibawa tidur saya kan gak perlu ikut sahut sahutan kayak orang yang mabok di kapal sakit dikocok-kocoknya perut. Makanya, minum dong antimo!

3 jam perjalanan, sampailah kita di pulau kelapa! What?? Pulau kelapa? Bukannya seharusnya kita ke pulau harapan? Apa jangan-jangan kita salah naik kapal? Haduh gimana nih… Temen-temen yang lain mulai panik. Gak banget kan kalo tersesat di pulau, secara disini ga ada angkot yang bisa puter balik.

Saya mulai bertanya ke sekitar. Mereka hanya menjawab dengan menunjuk saya. Maksudnya apa sih! Dengan tampang yang di cool coolin akhirnya saya berjalan, dan bertanya lagi. Wah ternyata kita gak tersesat. Hanya tempat pemberhentiannya aja yang beda. Kalo begini caranya transjakarta bisa minder. Setelah berjalan cukup jauh sambil gendong carier segede gaban saya dan teman-teman mulai mencari perahu kecil yang menampung kami ke pulau dolphin.

Seorang laki-laki tua menghampiri kami dan mulai bertanya dengan ramah.
“Mau kemana neng?”
“Mau ke pulau dolphin, Pak.”
Ternyata beliau adalah pengemudi perahu kecil. Sebut saja Pak Bahari, setelah kenalan dan tukeran nomer hape… cieee cieee… -_-  mulai deh nih krik krik… kita akhirnya klik meminta jasa pak bahari antar jemput ke pulau dolphin + Snorkelingnya.

Setelah makan dan solat zuhur, kami langsung diantar Pak Bahari ke Pulau Dolphin. Acara hari ini bakalan santai santai secara kita gak kebagian snorkeling hari ini, alhasil besok paginya baru bisa snorkeling.

Sampai di pulau dolphin kita langsung cari lahan buat pasang tenda. Tenda sudah terpasang, kita langsung masak alakadarnya. Beberapa orang dari kami memutuskan duluan ke bibir pantai. Beberapa saat kemudian karena gak sabar pengen nyebur saya udahin aja masaknya dan nyusul teman-teman lainnya. Baru juga beberapa saat tiba di bibir pantai eh yang lain malah udah pada udahan. Konyol banget kan? Gak asik!

TRAGEDI BULU BABI
Akhirnya saya main sama Aulia. Belum juga lima menit tiba-tiba Aulia kesakitan kakinya, gak ngerti juga sih yang pasti dia meraung-raung gitu, siapa yang gak panik. Pas saya cek kakinya Aulia ternyata kena bulu babi, udah banyak banget lagi. Aduh, gue harus ngapain?

Saya panik, nyusulin teman-teman yang lain. Langsung manggil saudara saya..
“Ummi, Aulia kakinya kena kesusuban.”
“Kesusuban apaan?”
“Ga tau, kayaknya bulu babi.”
Saya dan ummi langsung kembali ketempat Aulia, Ummi mencoba mengorek susubannya pake peniti, Aduh apa yah bahasa yang lebih indah dari mengorek. -_- Aulia masih teriak kesakitan sementara bulu babinya belum bisa diatasi.
Kami meminta bantuan orang-orang sekitar. Salah seorang mendatangi kami.
“Mas, tolong teman kami kena bulu babi.”
“Digigit aja mba atau ngga dikencingin.”
“Serius?”
“Iya serius, coba aja gigit yang kenceng mba kakinya.”
Ummi tanpa ba bi bu langsung gigit kakinya Aulia, Aulia masih teriak kesakitan. Akhir mas-mas tukang kapal tersebut nolongin dengan menggebuk-gebuk kakinya Aulia.
“Sini mba saya liat. Ada sandal gak atau kayu?”
“Buat apaan?”
“Buat dipukul-pukul mba.” Ummi langsung kasih sandal jepit. “Waduh nggak mempan kalo sandal ini.” Masnya langsung minjem sandal temannya, gak nanggung-nanggung sandal gunung. Saya cuma nelen ludah aja, Selamat yah Aulia dicium bulu babi.

TRAGEDI IKAN LEPUH
Masih belum selesai melihat Aulia dipukul-pukul tukang kapal. Salah seorang teman menghampiri dan bilang kalau Mas Jupri kakinya kena ikan lepuh. Seumur-umur saya baru denger ada ikan namanya lepuh. Karena itu saya jadi tau kalau ikan lebuh adalah ikan yang paling berbahaya dan mematikan di lautan. Kalau telat penanganan sampai 2 jam maka orang yang kena ikan lepuh bisa meninggal dunia dan jika racunnya menjalar bisa sampai ke jantung.

(Sumber: google.com)

Innalillahi, masalah bulu babi belum selesai datang masalah baru. Saya menuju tenda dan melihat Mas Jupri sudah dibopong menuju kapal untuk dibawa ke Rumah Sakit di Pulau Harapan. Perjalanan sekitar 1 jam, semoga cukup waktu untuk mengobati lukanya. Saat itu Ariri menemani Mas Jupri kembali ke pulau harapan (Biar senang dah namanya gue sebut.)

Kita semua bersembilan kembali ke tenda, sibuk dengan pikiran masing-masing. Saya juga belum habis pikir kejadian seperti ini bisa terjadi sama kita. Ada apa dengan liburan kali ini?

Akhirnya kami memutuskan untuk kembali ke pulau harapan dengan menelpon Pak Bahari untuk menjemput kami. Katanya sih iya mau dijemput… katanya… Kami siap-siap dengan merobohkan tenda dan packing untuk kembali ke pulau harapan. Tapi, tapi, tapi… Sudah hampir magrib begini apa iya Pak Bahari bisa menjemput? Secara lautan kan lagi pasang-pasangnya kalau sore menjelang malam. Untuk meyakinkan kami kembali nelpon Pak Bahari. Dan betul aja jawaban Pak Bahari.

“Saya ga bisa jemput sekarang, besok pagi saya saya jemputnya, lautnya pasang. Nanti temannya yang sakit saya bantu disini.”

Alhamdulillah pikir saya. Tapi saya nggak mau menerima kenyataan kalau tenda udah rubuh… huhuhu… pasang lagi deh. Sepanjang malam kami habiskan untuk searching tentang ikan lepuh, di dalam internet gak ada satupun yang bilang ikan ini baik, mereka cuma bilang ikan ini pembunuh nomor satu di lautan. Selain itu kita bakalan tertipu sama bentuknya yang mirip karang. Jadi, gak bisa bedain deh mana ikan lepuh mana karang. Kembar mereka!

Keesokan harinya kami berkemas dan denger kabar kalau snorkelingnya tetep jadi karena sudah dibooking. Beberapa teman ada yang trauma dan takut turun ke lautan, takut kayak Mas Jupri… wkwkwk…

Sambil menunggu kapal datang kami main dipinggir pantai, sambil berhati-hati takut ada ikan lepuh. Hadeuh kayaknya ikan lepuh ini jadi topik utama tulisan saya kali ini.

Sekitar jam Sembilan lewat banyak Pak Bahari, bersama Mas Jupri dan Ariri menjemput kami. Mas Jupri udah siap dengan pelampungnya, padahal kakinya masih bengkak loh. Mau nyebur juga dia ternyata, kirain udah kapok.

Akhirnya kita jadi snorkeling… Nyebur langsung ditemenin ikan-ikan, Aih berasa banyak temen.
Pulang snorkeling kami menuju rumah Pak Bahari untuk MCK, terburu-buru takut ketinggalan Kapal. Karena denger-denger kapalnya jalan sekali di jam tertentu, kalau telat dikit aja harus naik kapal keesokan harinya. Tega banget!

Udah gitu di kapal ga dapet tempat duduk di dalam jadinya di atas kapal deh, mana paling depan pula. Maksudnya kayak titanic titanic gitu? Hohoho Siap-siap perut di kocok-kocok selama 3 jam kedepan. Tapi seperti biasa, saya mah dibawa tidur ileran aja. :D


-Sekian-

Ending yang maksain banget!

Pelajaran: Ada resiko dalam setiap perjalanan. Bukan akhir yang kita tuju dalam setiap perjalanan tetapi proses.

Terimakasih buat teman seperjalanan yang udah bisa ikut dan ngeramein
For: Ummi, Cucun, Popo, Pidun, Ka Indah, Aulia, Bani, Awiwi, Mas Jupri, Ka Azam. ^_^
Terimakasih spesial buat Pak Bahari... ciyeee ciyeee...


Perpustakaan Nasional, 10 August 15

Salam Petualang



Erny Binsa






LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...