Senin, 10 Oktober 2016

Tragedi 9 Oktober 2016

Entah darimana seharusnya kisah ini bermula...

9 Oktober 2016, adalah hari bersejarah buat gue, Catet! Kenapa gue bilang bersejarah? Iya, soalnya banyak tragedi!

Pertanyaannya adalah: Kenapa harus ada tragedi dulu baru ngeblog? WOI, INGET INI BLOG UDAH BULUK MALAH MAKIN BULUKAN AJA DAH!

Sebelum mulai nulis tarik nafas dalam-dalam supaya nggak nyesek-nyesek amat... :p

Sungguh pembukaan tulisan yang gagal -_-

Langsung aja deh, kronologi kejadian di hari Minggu, 09 Oktober 2016
08.00: Siap-siap berangkat ke akad nikahan temen, sendirian! Fiks...

10.00: Pulang ke rumah. Trus siap-siap lagi ke nikahan temen, sendirian! jangan bilang gue jomblo, gue cuma single!
Kenapa kok mau sih kondangan sendirian? Emang ada yang salah, yang penting kan makan. zZzZ padahal dalam hati meringis.

12.30: Berangkat ke Gramedia Matraman sama Febri, niatnya nyari tas, trus dari rumah udah kuatin hati supaya nggak tergoda buku-buku di sana. Ternyata hati gue nggak cukup kuat menahan beban ngeliat buku tapi nggak beli. Apalagi ada pesta buku, trus murah-murah harganya dari gocengan, kadang gue mikir ini jualan buku apa gorengan? Tapi gue seneng sih! wkwk...

Beberapa buku yang gue beli

15.30: Siap-siap solat ashar dan niatnya sih mau ke Taman Suropati, eh salah! Niatnya makan crepes di Taman Suropati. Saat di perjalananan udah ditemani gerimis, Perjalanan ke Taman Suropati malah tersesat ke Taman Menteng. Nanya orang daan.... ketemu! tapi putar baliknya jauh banget. Pas sampe di sana.... Sepiiii.... Seperti nggak ada kehidupan.... Nggak ada motor-motor terparkir, nggak ada suara-suara musik biola yang biasa banyak orang pada latihan, Trus gue taro motor di mana nih? udah gitu tulisannya dilarang parkir semua pula, kan gue orangnya taat peraturan! kadang-kadang sih.

Alhasil Febri nanya sama polisi yang lagi duduk-duduk, dan diminta parkir motor di Masjid Sunda Kelapa. Eh ujung-ujungnya malah nyasar lagi!

Bodo ah, cari destinasi lain.

17.30: Akhirnya tujuan diganti jadi ke MONAS, alasannya sih pengen makan crepes di MONAS! Bisa bayangin nggak, gimana nasip crepes yang  berjam-jam diabaikan itu. Pasti udah sama kayak hidup gue, nggak garing lagi. Crepesnya udah berubah judul menjadi kebab.
Sampai di MONAS, kita berdua lari-larian di tengah hujan, ngikutin Febri yang sok tau malah ujung-ujungnya makin jauuuuh... 
ini lah crepes yang berubah menjadi kebab, jangan liat isinya yah... kasian dia... :(

Beberapa ornamen di MONAS
satu lagi...
lagi- lagi...

5 menit di puncak monas cuma selfie doang
18.00: Antre tiket lumayan lama, sampe di museum kita makan crepes yang udah alot, lanjut solat magrib, keliling-keliling, dan antre lagi ke puncak monas... Lebih dari satu jam kita antre pas sampe atas cuma gitu-gitu aja, akhirnya turun lagi dan antre lagi. Trus pulang deh...

Eits... belom kelar, lewat suit suitan kita memutuskan untuk pulang jalan kaki atau naik kereta odong-odong sampe parkiran, alhasil karena gue menang suit akhirnya itua naik kereta odong-odong deh!

di tengah perjalanan, gue mulai meraba-raba kantong kanan kiri, ngobok-ngobok tas! Adakah bahasa yang lebih baik daripada ngobok-ngobok? kasih tau gue plis!

HP gue hilang! OMG!
Perasaan tadi gue pegang deh, kok di tangan gue udah ngga ada!
Pas turun gue langsung nanya Febri, ternyata dia juga nggak tau... Hadeuh ini mah udah tanda-tanda hilang. Udah coba di miscall tapi udah nggak aktif. Yaudahlah yaa...

Akhirnya gue pun pulang dengan sejuta kenangan... 
Emang bener gue kehilangan HP, tapi yang paling sedih adalah Games Gardenscape gue udah di level 132! dan gue udah ngebangun 3 taman! nggak percaya kalo gue harus memulai dari awal lagi... >_<

Dan lagi-lagi gue kehilangan HP, gue ngga terlalu sedih sedih sih karena suatu saat yang namanya HP bisa dibeli pake duit dan bisa ganti dengan yang lebih bagus. Yang paling sedih adalah saat kita kehilangan sesuatu tapi sesuatu itu ngga bisa kembali lagi meskipun kita punya banyak duit. 


Gitu aja sih ceritanya... :D

MONUMEN NASIONAL

10-10-2016
(Sambil nunggu bikin kartu baru di Indosat Ooredoo)


Salam,
Erny Binsa
























Kamis, 28 April 2016

Touring ke Tanjung Lesung (1)

Kemping di gunung? Udah biasa. Gimana kalo kemping di pinggir pantai? Buset emang bisa? Emang gak kelelep ombak. Wkwk bisa bisa merinding disko secara gue baru ngerasain sekali doang waktu ke pulau dolphin dan asli gw langsung jatuh cinta.

So, ceritanya waktu gw ke pantai carita gw n fren gak sengaja liat ada plang menuju tanjung lesung, disitulah timbul rasa penasaran pengen kesana. Apalagi pas searching di internet airnya biru kayak air rendeman cucian dikasih blao (masih jaman?) Ngeliat begitu siapa yg nggak terpanah asmara coba.

H- beberapa hari gw mulai ngajak temen-temen buat ikutan konvoi pake motor ke tanjung lesung, ya seperti biasa diawali dengan ke rumah nenek gw dulu di bogor, trus ke cikoneng. Emang pas banget long weekend.

Dari beberapa orang yang gw ajak terkumpulah 5 orang, awalnya sih banyak yang ikut tapi biasa seleksi alam. Hahaha… eh om bagas sama aji nyusul pake kereta. Gw sempet bertanya-tanya, gimana ceritanya mw konvoi pake motor tapi malah naek kereta -,-

Sempet ada sedikit konflik kecil yang hampir menunda perjalanan kita, dan itu wajar menurut gw, beda kepala beda isi beda pemikiran. Nah disinilah sikap kedewasaan kita diuji. Sotoy banget gw. :D

Sebelum berangkat gw jemput lisfa ke rumahnya, gw liat dia udah mulai siap dengan tas carriernya. 

"Lu mau ngapain, Lis?" 

"Lah katanya mau kemping, jadi gw bawa alat-alat kemping."

"Oh, yaudah." (Gw ga tau apa lagi yg harus gw omongin)

"Oh iya, tendanya ga ada, udah abis dipinjem."

"Jiah gimana mau kemping?" Saat itu gw sibuk cari pinjeman tenda, kalopun ada suruh ambil dulu ditempat yg lumayan jauh. Gw nyerah dan terpaksa ga bawa tenda. Beuh gw bawa spring bed jg nih!

"Gw bawa kompor gak nih?" Tanya lisfa.

"Bawa aja." kata gw.

"Tapi ga ada gasnya." Huaaa pengen garuk garuk tembok rasanya.

Cusss kita berempat berangkat ke bogor. (Gw, lisfa, popo, pidun) dan ketemuan sama Awiwi di leuwiliang. Di pasar leuwiliang kita belanja buat masak dan bakar bakaran. Sementara om bagas dan aji masih di kereta. Entah bagaimana nasib mereka nanti karena sore sore udah jarang ada angkot menuju tempat nenek. Dan bener aja, pas mereka naek angkot ternyata diturunin di pinggir jalan padahal jalanan ke rumah nenek gw masih jauh dan ga ada penerangan. Akhirnya sodara gw dan awiwi jemput mereka. Sedangkan kita cewek-cewek asik leyeh-leyeh didapur. 

Besoknya kami mengunjungi curug cikoneng, sekaligus ngelantik Aji jadi pasukan cikoneng. Hahaha...
Penampakan Curug Cikoneng

Kebesokan harinya lagi, om bagas dan aji pulang duluan ke rumah mereka masing masing. Mereka ga bisa ikutan ke tanjung lesung, bukan karena gak mau ikut tapi karena ga ada motor yang bisa menampung mereka. Kalopun mereka ngangkot gw gak yakin bisa sampe toh gw juga belom tau daerah sana. Bisa-bisa nyasar ke Zimbabwe.

Yah begitulah, kadangkala ada saat dimana keinginan kita gak bisa terpenuhi karena sebuah kondisi. Siapa sih kondisi itu? Rese banget!

Jadi mana nih cerita trip ke tanjung lesung?

To Be Continue . . .
:D

Salam Petualang
Erny Binsa



Minggu, 24 April 2016

Sebuah Kisah Tentang Kesetiaan


Setia, adalah alasan kecilku untuk tetap mencintaimu...
Itu tulisan yang ada di cover buku berjudul “Jika Hujan Pernah Bertanya”

Jujur, saya udah lama nggak baca buku dengan diksi yang dalam. Eh pas baca buku ini ditemenin lagu kahitna yaudah deh makin kebawa perasaan.

Cerita dalam buku karya Bang Robin Wijaya. Yup dia emang ahlinya dalam meramu kata-kata romantis. Seperti dalam buku ini, awalnya saya tertarik karena lihat judul dan sinopsis, isinya begini:

“Bukankah tempat untuk mencintai secara pasti hanyalah hati? Bukankah dari ratusan kriteria yang aku cari sebagai sempurna sebenarnya hanya perlu satu saja? Aku bukan mencari sesuatu yang lengkap tapi pelengkap.”

Begitulah sebagian sinopsisnya yang saya kutip. Membuka halaman awal saya sudah disuguhi dengan puisi yang syarat makna, bikin meleleh...

Dalam buku ini ada beberapa cerita jadi bukan novel, meskipun kisah pendek tapi saya cukup puas dengan caranya menulis cerita. Secara umum memang isinya tentang kesetiaan, kisah cinta terpendam, kisah cinta yang tak terbalas, yah begitulah... Kalau saya jadi si “Tokoh” pasti udah terluka. Memang tidak semua cerita berakhir dengan indah, kan?

Oke, saya deskiripsikan sedikit kisah dari beberapa judul yang menurut saya berkesan:

Pertama, Jika Hujan Pernah Bertanya
Saya suka kisah ini karena filosofi tentang awan dan hujan itu diibaratkan sesosok manusia. Katanya: “Kesetiaan seperti awan. Menemani hujan sepanjang zaman, tak tergantikan.” Latar dari cerita ini juga di amsterdam, jadi bisa sambil ngebayangin jalan-jalan kesana ketemu cowok kece kayak ‘Philip’ (Tokoh dalam cerita). Hihihi...

Kedua, Afternoon Delight
Kisah ini tentang persahabatan, memang sih kisah tentang sahabat yang saling jatuh cinta udah banyak beredar di mana-mana. Kisahnya mengenai dua orang sahabat yang sudah bertahun-tahun bersama, sekolah bareng, berbagi kisah tentang mimpi-mimpinya di masa depan, trus harus berpisah karena suatu keadaan. Sampai ketika si sahabat perempuan memilih menikah dengan lelaki lain. Tapi, meskipun si cowok nggak bisa bersama sahabatnya itu, dia gak pernah bertanya alasan si cewek pergi dan menghilang. Dia tetap setia meski hanya seorang sahabat.

Ketiga, Di Satu Sudut Ruang Itu
Dari semua kisah dalam buku ini, saya paling suka kisah yang ini. Ada baristanya, ada capucino dan mengambil latar di cafe kopi. Kisahnya tentang seorang bartender yang selalu hafal kebiasaan pelanggannya, mulai dari kopi kesukaannya, warna bajunya, pelanggan yang hanya datang di hari Rabu. Sampai di ending cerita ada twistnya, romantisnya juga dapet banget.
Masih banyak lagi kisah dalam buku ini yang gak kalah romantis deh. Meskipun buku ini udah terbit dari 2011, kemana aja saya baru baca sekarang? Ayo baca!


Salah satu percakapan dalam buku "Jika Hujan Pernah Bertanya"



Jakarta, 25 April 2016

Erny Binsa

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...