Kamis, 05 Januari 2017

Little Venice Kota Bunga, Really Small Town #OneDayTrip



Sepertinya udah lama sekali gue nggak menulis kisah perjalanan, padahal tahun lalu gue lumayan sering jalan. Ngakunya sih gak ada ide nulis kalo gak backpacking, eh giliran udahan jalan-jalannya malah pura-pura amnesia. Dasar manusia banyak alasan! (Nunjuk diri gue sendiri!)

Belum lama ini gue diajak Ka Pia yang biasa dipanggil Popo sama adek-adeknya, dia ngajak gue pergi ke Puncak dalam rangka ngasih kado buat ponakannya yang baru lahir, dengan diiming-imingi jalan-jalan ke kota bunga! Gue mau! Gue ikut! Itu yang pertama kali gue ucapkan. Pertama gue udah lama nggak ke puncak, kedua perjalanannya gak pake nginep, ketiga gue emang lagi butuh refresing (perasaan tiap hari dah butuh refresingnya!)

Meskipun perjalanannya nggak pake nginep, tetep aja ujung-ujungnya gue nginep di rumah Ka Pia di malam sebelum perjalanan. Gue takut aja bakal kesiangan apalagi timingnya malem minggu dan artinya kemungkinan besar gue begadang sampai pagi, alhasil bisa gak jadi berangkatnya. So, meskipun gue nginep tetep aja sih tidurnya di atas jam 12 malam. Lupakan! Hidup gue emang kadang gak bisa diprediksi.

Subuh-subuh kita udah bangun, udah solat, udah mandi, udah sarapan, jam 6 teng kita berangkat! Yup kali itu kita berangkat berdua pake motor dari Jakarta ke Puncak. Ka pia yang bawa kendali motor, gue bagian supporter aja nanti kalo dia capek baru deh gantian bawa motornya.

Tujuan utama kita tentu saja ke Kota Bunga, trus ke rumah ponakannya Ka Pia? Nggak jadi sodara-sodara! Karena ternyata mereka malah pada mau ke Jakarta. -_-
#Kokkeselya

Eh tapi gue nggak jadi kesel sih, itu artinya kita akan punya banyak waktu buat jalan-jalan! Harusnya gue seneng dong! Yeay!

Kenapa kita mau ke Kota Bunga?

Jawabannya adalah karena kita belom pernah kesana! Trus liat foto-foto di internet baguuuuuus banget! Kayak di luar negeri! Katanya kaya di Venice di Itali, gue juga kurang tau Venice itu sebelah mananya kali ciliwung. Yang pasti itu banyak rumah-rumah istana seperti di negeri dongeng! Katanya ...

3 Jam perjalanan akhirnya kita sampe juga di sana, seperti biasa pasti ada nyasar-nyasarnya juga, perjalanan kurang nikmat tanpa nyasar. Wkwk... Sampai di sana udah banyak motor dan mobil yang terparkir! Gue rasa wisata kota bunga ini pasti udah terkenal banget, masih pagi aja udah banyak pengunjungnya.

Kita membeli tiket masuk seharga Rp. 25.000/org. Gue udah ngebayangin bakal sekeren apa di dalam sana, pas masuk kita dipakein gelang dulu, udah kayak pasien rumah sakit. Sebelum keliling-keliling kita duduk dulu di pinggir danau sambil liat perahu-perahu yang di desain sedemikian rupa, biar mirip kayak di luar negeri. Eh iya buat naik perahu itu kita mesti bayar lagi sesuai dengan perahu yang mau dinaikin, buat harganya gue juga nggak tau, coba dah gugling atau datang langsung biar gak penasaran sama harganya.

Kemudian gue pinjem kamera temen gue dulu, secara dia bawa dua kamera kan mubazir kalo nggak dipake satunya. Hihihi... Meskipun ga ada skill fotografi gue tetep nekat moto-moto, masalah hasil itu nggak penting, yang penting adalah prosesnya. Alesan mulu ya gue!

Inilah tempat kumpul berbagai macam kapal, kita bebas mau naik yang mana, harganya juga beda-beda.


Ka Pia yang lagi nunggu pangeran kuda putih lewat



Galau amat Neng!
Nah ini jembatan menuju rumah-rumah model istana gitu, jadi kapal yang lewat bisa lewat kolongnya.

Belom dateng-dateng juga... >_<
Setelah melewati danau kita melihat ada sebuah kapal besar yang tertengger di pinggir danau, anehnya kapal itu nggak jalan, ternyata emang sengaja biar para pengunjung bisa naik ke dalamnya, but gue lebih menikmati melihat dan moto dari kejauhan, gak ada niat buat naik juga sih. Begitu juga Ka Pia yang sibuk sama kameranya. Begitu dia mah kalo udah pegang kamera gue dicuekin. -_-

Ini dia penampakan dari kapal di pinggir danaunya, kita bisa masuk ke sana, free.
Kita lanjut perjalanan, sempat ada perdebatan sengit antara kita mau lewat jalan bawah atau atas. Eh ujung-ujungnya sama aja! Menuju ke tempat yang sama! Kan malu udah debat! Kalo gue itung-itung nggak sampai 15 menit kita muterin tempat itu, moto-moto, melewati jalan setapak dan eng ing eng ... ternyata gerbang masuk ke rumah-rumah itu masih di kunci!

Kok pake dikunci segala sih! Gimana sih nih petugasnya! Gue sempet kesel juga sih, dan ternyata gue salah! Memang tempat wisatanya hanya sampai sebatas gerbang yang dikunci itu. Alhasil kita balik lagi, cari tempat teduh di bawah pohon trus ngemil deh!

Yup, bisa dibilang kota bunga itu tempat wisata yang nggak gede-gede banget! Sesuai sama judulnya Little Venice, kota wisata yang sangat sangat small. Setelah gue inget-inget lagi memang foto-foto yang ada di internet itu hanya di situ-situ aja, mungkin pengambilan angle fotonya aja yang beda.
Nggak bisa dipungkiri tempatnya emang bagus, cuma ya itu karena kecil aja.

Menara-menara pencakar langit

Cuma bisa lihat dari kejauhan tanpa bisa masuk nemuin pangeran.. -_-

Kasihan abang-abang pembawa kapal, jadi orang ke tiga.

Maaf ya kalo hasil fotonya seadanya... wkwkwk

Salah satu bangunan yang katanya mirip Venice itu.. ^^

Jadi setelah gue di mengeksplore Little Venice Kota Bunga ini memang diisi dengan bangunan-bangunan yang bukan Indonesia banget! Meskipun begitu gue kurang puas karena tempat ini terlalu kecil, mau foto di bangunan itu juga harus antre. Mungkin karena sebenarnya tempat ini semacam Villa gitu, kemudian karena bagus alhasil dijadikan tempat wisata, begitu sih menurut beberapa artikel yang gue baca.

Oke fiks! Saat itu Ka Pia juga iseng moto-moto orang yang lagi prewedding di sana dari kejauhan. Setelah kita puas poto-poto, udah puas ngemilnya, udah puas muterin tempatnya, tapi jam masih menunjukkan jam 11.00, gak asik banget kan kalo kita langsung balik ke Jakarta.

Akhirnya kita melanjutkan perjalanan lagi ... Kemana kita hari itu? Tunggu postingan berikutnya yah. Ternyata one day trip ini nggak bisa selesai hanya dengan satu postingan!


Salam Petualang


Erny Binsa

Senin, 02 Januari 2017

#NgomonginBuku SUMMER IN SEOUL -ILANA TAN-



Sebelum ngomongin buku, saya mau kasih tahu salah satu resolusi saya tahun 2017 yaitu membaca 50 buku selama setahun. Artinya harus baca 4-5 buku dalam sebulan atau hitungannya 1 buku dalam seminggu. Begitulah kira-kira, kelihatannya mudah memang, yang susah itu konsistensinya. Hihihi ...

Buku pertama yang saya baca di awal tahun ini adalah bukunya Ilana Tan, pasti kalian yang sering ke toko buku udah nggak asing sama nama ini, juga novelnya yang berhubungan dengan musim. Summer in Seoul, Autumn in Paris, Winter in Tokyo, dan Spring in London. Alhamdulillah saya udah ada ke empat bukunya dari baru mulai dinikmati sekarang.

Summer in Seoul, novel ini adalah novel pertamanya Ilana Tan yang terbit 2006. Btw Ilana Tan sendiri saya kurang mengenalnya karena dia gak suka di ekspos, biasanya saya setelah baca buku saya langsung cari tahu penulisnya, dan ternyata Ilana Tan termasuk penulis misterius dan sangat menjaga privasinya. J

Baiklah, lanjut ngomongin bukunya. Yup karena judulnya Summer in Seoul udah pasti latar belakang novel ini di Seoul, Korea Selatan, saat musim panas tentunya. Novel ini bercerita tentang seorang gadis bernama Sandy (Han Soon Hee) keturunan Korea-Indonesia yang menetap sambil kuliah kerja di sana, kemudian ada Jung Tae Woo sebagai artis dan penyanyi terkenal.

Sebenarnya kisah pertemuan mereka bisa dibilang terlalu mainstrem, yaitu karena hapenya tertukar waktu belanja. Trus Jung Tae Woo yang digosipkan gay mencari cara untuk menghentikan gosip itu dengan mencari perempuan yang bisa dijadikan kekasihnya. Pasti udah ketebak dong kalau Sandy yang bakal jadi kekasihnya meskipun cuma bohong demi menghentikan opini publik.

Novel ini memang mudah ketebak dari awal ceritanya, tapi lama-lama baru sadar ada kejutan saat konfliknya, saat flashback ke 4 tahun silam secara tidak sengaja salah satu penggemar Jung Tae Woo meninggal dunia karena tertabrak mobilnya, tidak lain adalah kakaknya Sandy. Yah, begitulah kira-kira ...

Ngomong-ngomong Jung Tae Woo itu romantis banget deh, ini saya kutip salah satu percakapannya sama Sandy.

Sandy           : Walaupun aku hanya kekasih gadungan Jung Tae Woo, itu sudah cukup sulit bagiku.
Jung Tae woo : Jadi kau tidak mau punya kekasih artis?
Sandy            : Tidak, sebaiknya tidak.
Jung Tae Woo : Kalau begitu, apakah aku harus berhenti?
Sandy            : Kau bilang apa?
Jung Tae Woo : Apakah harus berhenti menjadi penyanyi?
Sandy            : Memangnya kenapa harus berhenti?
Jung Tae Woo : Karena sepertinya aku menyukaimu.

#Meleleh

Trus ada lagi nih,

"Kalau suatu saat nanti kau rindu padaku, kau mau memberitahuku?"
"Kenapa aku harus memberitahumu?"
"Supaya aku bisa langsung berlari menemuimu." 


#Melelehkeduakalinya

Secara alur cerita memang kisahnya mirip-mirip  drama korea, aduh serius! Baca novel ini serasa nonton drama korea lho, gak tau kenapa. Mungkin karena settingnya di Korea, trus nama tokohnya hampir semua Korea, dan juga penggambaran suasana ditulis mendetail sekali.

Nah, kalau kekurangan novel ini menurut saya yang pertama penggambaran fisik Sandy tidak jelas, dia seperti apa? Apa mungkin saya yang kelewatan bacanya? Trus, Jung Tae Woo itu terlalu sempurna, kalo ada satu lagi saya mau deh pesen satu tapi yang rajin solat! Hihihi ...

Apa lagi ya, Hm ... menurut saya konflik bathin Jung Tae Woo saat tidak sengaja menabrak penggemarnya sampai meninggal itu kurang diekspos dan kurang greget, apalagi itu termasuk konflik utama dalam novel ini. Oh iya karakter tokoh sahabat Sandy yang bernama Kang Young Mi itu kocak juga ya. :D

Mungkin itu aja ulasan buku dari saya kali ini, meskipun buku ini udah terbit 10 tahun yang lalu tapi tetap menghibur, Ah yang namanya buku memang nggak pernah basi bukan?

Sampai jumpa lagi sahabat ... J

Jakarta, 3 Januari 2016




Refleksi di Awal Tahun 2017 “Tentang Sahabat yang Hilang”

(sumber foto: www.vegma.com)


Suatu ketika aku pernah berpikir, kita gak akan berkembang kalo terus sama-sama.

Inget nggak film 5cm? Saat itu mereka 5 sahabat udah bertahun-tahun temenan, kemanapun selalu bersama. Sampai akhirnya seorang diantaranya menyadari sesuatu, kok hidup berjalan gini-gini aja ya? Kumpul, nongkrong, ketawa-tawa bareng, saling ledek, asik sih tapi terkadang merasa tidak ada kemajuan satu sama lain.

Akhirnya mereka memutuskan untuk berpisah beberapa bulan. Trus apa yang terjadi? Mereka bingung harus ngapain, yang bisanya nongkrong bareng tiap hari, tapi sekarang nggak bisa ketemu, nggak bisa ngobrol, nggak bisa teleponan. Emang sih terasa sepi, kangen, tapi mau gimana lagi?

Ternyata di balik itu semua ada hikmahnya, ada yang biasanya males nyelesain skripsi eh selama beberapa bulan itu semangat banget buat ngerjain, ada yang sibuk dengan pekerjaannya, ada yang sibuk cari cewek, ada yang jadi lebih produktif dan lain-lain. Apapun itu setidaknya ada perkembangan bukan?

Sampai akhirnya mereka dipertemukan dan melakukan petualangan yang luar biasa, beberapa bulan sebelumnya mereka belajar, belajar untuk tidak bergantung dengan teman, dan setelah ketemu mereka tetap sama seperti sebelumnya, tidak ada yang berubah, tetap saling ledek, ketawa, dan saling mendukung.

Lewat kisah itu aku jadi inget temen-temen, meskipun sekarang udah jarang banget ketemu, jarang ngumpul, jarang jalan-jalan bareng. Tapi setidaknya mereka menunjukkan perkembangan mereka meskipun kita nggak sama-sama.

Ranger, udah lama rasanya aku tidak menulis tentang kalian.

Kak Yudis/kakek, yang tengah disibukkan dengan studio fotonya, aku belajar bahwa mimpi itu memang gratis tapi perlu usaha untuk menggapainya. Saat terakhir aku berkunjung meskipun cuma mampir dan minta makan sih :D kau tetap sama seperti Kak Yudis yang ku kenal, baik, berisik, dan bisa diandalkan.

Kak Lina, yang sekarang udah jadi founder Smile Backpacker, dari yang awalnya cuma 2 orang sekarang udah banyak anggotanya, yang aku lihat perkembanganmu di dunia skenario juga mulai melaju, dan kau masih sama seperti dulu,  tegas, teguh dengan prinsip, juga keras kepala dalam kebaikan. Setidaknya itu yang aku lihat.

Lisfa, seorang yang tetap setia melakukan apa yang dia mau, seorang yang ingin fokus di dunia pendidikan dan disabilitas. Secara tidak langsung kau juga mengajarkanku bahwa merantau bisa mengubah hidup, semoga suatu saat aku juga bisa merasakan merantau seperti dirimu.

Bang Miqo, sahabatku yang ada di negeri jazirah. Aku tidak tahu akan menulis apa tentang dirimu, hm... barangkali produktifitasmu di dunia literasi bisa aku acungi jempol. Karena diam-diam udan nerbitin buku aja dah, padahal banyak kesibukan di sana.  Semoga suatu saat bisa ketemu ya ...

Terimakasih telah memotivasi lewat perkembangan kalian. Kalian telah membuktikan bahwa meraih impian kita tidak harus selalu sama-sama, karena setiap orang punya potensi yang berbeda, tujuan hidup yang berbeda, keinginan yang berbeda pula.

Kalau boleh jujur, aku sendiri belum ada perkembangan apa-apa, aku tertinggal sangat jauh,  dan sulit melangkah menjajari kalian. 

Tapi, tidak apa aku akan terus berusaha melakukan yang terbaik, setidaknya 2016 mengajariku banyak hal, masa-masa yang sudah lewat begitu saja, waktu yang telah aku sia-siakan, ah betapa aku banyak berpikir tentang hidupku belakangan ini.


Terima kasih untuk kalian yang membaca kisah ini... :)


Jakarta, 2 Januari 2017

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...