Monday, 4 December 2017

4D3N TRIP JOGJA: Menyusuri Goa Pindul, Sungai Oyo, dan Goa Putri


Catatan perjalanan ini lanjutan dari Trip Jogja sebelumnya, kalian bisa baca disini (TRIP JOGJA BAGIAN 1)

Day 3: Sabtu, 26 Agustus 2017

Jam 4 pagi alarm kami udah sahut-sahutan, tapi bangunnya jam malah jam 5. Setelah solat subuh, kami sibuk packing kecuali gue yang memilih buat tidur lagi. Tetapi tetap aja gue kelar duluan packingnya, setelah kelar packing dan mandi gue pun memutuskan untuk tidur lagi. Hahaha enggak berfaedah banget emang dah hidup gue.

Jam 7 pagi kami mulai angetin motor dan siapin google maps, ini adalah perjalanan pertama gue di Jogja naik motor ke tempat yang asing. Maaf ya kalo agak norak dikit, yang penting kan noraknya enggak banyak. Destinasi kami hari ini adalah Caving di Goa Pindul, sekitar 2 jam perjalanan dari penginapan kami di daerah keraton. Perjalanannya lumayan menantang, naik turun gitu dan agak serem emang.

Sebelum sampai di Goa Pindul, ada orang yang menawarkan diri mengantarkan sampai lokasi goa pindul, gratis katanya! Kelihatannya juga resmi, secara mereka berpakaian emang seperti bagian dari goa pindul. Kami mengikuti orang itu dari belakang sekitar 10 KM perjalanan lagi akhirnya sampai juga.

Sejujurnya gue agak kecewa, karena biaya yang udah gue siapin jauh beda sama paket wisata di sana. Budget kami cuma 75 ribu/orang sesuai dengan searchingan website yang tertera, tetapi kita malah di kenakan biaya 150 ribu untuk 3 paket wisata. Goa Pindul, Sungai Oyo, dan Goa Putri. Udah gitu kalau mau pakai jasa kamera harus bayar lagi sekitar 200ribuan kalo enggak salah, akhirnya gue memutuskan untuk foto sendiri menggunakan hape dan sarung HP anti air. Hihihi...

Petualangan Goa Pindul

Jadi gini Gaes, menurut informasi yang gue dapatkan. Goa pindul itu pintu masuknya banyak, jalur resminya ada 9 . Wajar saja kalau setiap tempat berbeda harganya, tergantung pintu mana kalian masuk. Nah kebetulan pas gue kebagian yang agak mahal. Meskipun begitu menurut gue harga segitu enggak ada apa-apanya dibandingkan pengalaman dan keseruan yang gue dapatkan di sana.


Selamat datang di Goa Pindul


Setelah sarapan kami menunggu guide kami datang, beruntung kami juga enggak digabung dengan grup lain. Jadi kami bertiga ditemani satu pemandu. Sebelumnya kami memakai pelampung dan disiapkan ban untuk masing-masing orang, kemudian perjalanan menyusuri Goa Pindul pun di mulai. Meskipun hanya berempat (sama guidenya) kami tetap rame, ngomong mulu sampe capek, nanya terus mengenai sejarah goa pindul, padahal mah entah ngerti apa kagak dijelasin guidenya.

Cuma kelihatan siluetnya... :D

Kami mulai masuk ditarik sama guidenya masuk ke dalam goa, terus dijelasin sejarahnya yang gue sendiri lupa apa itu. Huhuhu... Keasyikan main ciprat-cipratan air sih. Semakin ke dalam semakin gelap. Jadi di dalam goa itu punya tingkat kegelapan yang berbeda-beda, ada yang terang, semi gelap, dan gelap gulita. Makanya kita butuh senter buat penerangan.

Lucunya nih, di dalam goa itu banyak kelelawar lho, ada yang masih bayi pula. Setiap menemukan mereka gue selalu menyapa, “Halo kelelawar, kalian enggak pada kegelapan apa?” Gue takut sebentar lagi itu kelelawar akan berubah jadi Batman, terus dia ngeliat gue, trus dia jatuh cinta, trus gue dilamar, trus kita menikah dan bahagia selamanya. Mulai ngawur.

Pokoknya satu kata yang bisa menggambarkan goa pindul itu, “SERUUUUU!”

Sampai di Ujung Goa


Menyusuri Sungai Oyo

Gue pikir dari Goa Pindul ke Sungai Oyo itu bisa dicapai dengan jalan kaki. Ternyata kami disiapkan mobil pick up menuju Sungai Oyo, gue sih senang aja yang penting enggak perlu bayar lagi. Perjalanan ternyata sebentar tetapi enggak secepat waktu naik andong ke Borobudur yah! Di atas mobil pick up itu kami habiskan untuk sharing, menikmati pemandangan sekitar dan akhirnya gue ngeliat pohon kayu putih lho. Tahu kan? Kayu putih? Yang ada lagunya, ‘minyak kayu putih digosok ke badan, bendera merah putih tandanya menang’ gituuu...
Berasa kambing gak sih?

Ayo siap-siap menyusuri sungai oyo
Jangan sok cakep deh! Bodo ah...

Setelah mendengar intruski dari guide yang kocak itu, kami langsung terjun ke sungai, eh maksudnya masih pakai Ban, soalnya sungainya lumayan dalam katanya. Gue berasa ada di sungai amazon tapi versi indonesianya, suasananya masih asri banget! Kanan kiri banyak bebatuan. Oh iya sungai ini lumayan panjang sekitar 4 KM, tetapi juga lumayan santai jalannya. Bukan jalan sih tapi ditarik sama guidenya, mungkin badan kami pada kegedean jadi guidenya keberatan gitu.

yang penting bahagia Gaeees....

Ada yang udah pernah main kesini??

kalau musih hujan mungkin airnya bisa lebih tinggi lagiii...


Seneng banget! Kita udah kayak bocah, lagian siapa sih orang yang gak suka main air kalo begini caranya? Selain pemandangannya kita juga dapat banyak pengetahuan lho. Sang guide banyak bercerita nama-nama batu, sejarahnya.

“Neng itu disitu namanya air terjun pengantin, kalau ketetesan airnya nanti cepet dapat jodoh,” katanya.

Oh yaaa?

Dengan bodohnya gue ngikutin. Padahal gak ada air yang turun dari situ. Enggak lama kemudian si guidenya nyiramin air ke muka gue. Ternyata gue dikerjain, wah ngajak becanda apa ngajak berantem ini orang?

Di tengah perjalanan banyak orang yang terjun dari batu besar ke sungai. Kita dengan santai pengen ikutan juga, gue juga pengan bisa mengalahkan rasa takut gue, gue pasti bisa. Tetapi pas sampai di atas, ya Allah ini dengkul berasa lemes banget. Perasaan tadi enggak setinggi ini deh, gimana kalo gue kelelep terus enggak keluar ke permukaan, dan pertanyaan-pertanyaan lainnya. Gue pengen loncat tapi gue takut.

Ka Mawaddah udah lompat duluan, gue berdoa dulu, gemeteran, yakinin diri gue kalo gue pasti bisa. Soalnya kalo gue enggak memaksa diri buat lompat suatu saat gue mungkin bakal menyesal, kenapa gue enggak berani coba? Kenapa gue takut? Bodo amatlah dengan pikiran kayak gitu, akhirnya gue lompat tanpa aba-aba...

Jebuuuurrrr....

Pelampung gue copot!

OMG!

Eh gak jadi copot deng, ternyata masih di badan gue. Wkwk...

Akhirnya gue bisa! Gitu aja gue seneng lho, biarin!

Ini Ka Mawaddah yang lompat, gue gak kebagian potonya... huhuhu

Gimana kalo kita menatap masa depan aja? 
Segeeeeer...



Legaa setelah lompat dari tebing batu...

Et dah kenapa ini mas-mas guidenya malah selfie di HP gue.. :D

Kita kembali berjalan, dan perjalanan 4 KM menyusuri sungai oyo pun selesai.
Selamat tinggal Sungai Oyo, semoga suatu saat kita bisa berjumpa lagi.

Bermain di Sungai Bawah Tanah 
(Goa Putri/Goa Sarirejo)

Saat itu memang wisata goa putri menjadi pilihan, kami dikasih helm dan senter. Nah guidenya udah beda lagi, tetapi guide sebelumnya tetep ikut buat motoin kita di dalam goa walaupun hasilnya gitu, burem. Sebelum masuk ke dalam goa gue menemukan keanehan Gaes. Masa katanya kita bakal ke goa putri tetapi tulisannya malah Goa Sarirejo, gue enggak tahu mana yang bener. Udah gitu sepi banget, kayaknya yang masuk ke goa itu cuma rombongan kita doang.
Katanya kita ke goa putri tapi kenapa namanya Goa Sarirejo? Kenapaaaa?
 Sebelum masuk seperti biasa, kita di briefing dulu, karena ada beberapa hal yang dilarang. Kami mulai masuk ke lorong gelap itu, cuma ada suara genangan air yang menetes-netes, sama suara guidenya yang memantul, alhasil malah gak kedengeran. Semakin ke dalam goa berasa makin pendek, gue jalan jongkok, dengkul sama muka ketemu saking sempitnya, untung aja muat. Kemudian, kita bisa berjalan di sana, terkadang badan kami ngambang karena airnya terlalu dalam. Suasanya menyeramkan, mencekam, tetapi kalian harus coba.


Kira-kira begini suasananya...

Emang agak sempit, untung aja gue muat

Gimana kalian mau coba?


Setelah badan kami mulai capek akhirnya sampai juga di mulut goa dan kami kembali ke basecamp Goa Pindul. Kami mandi, solat, makan siang, dan bersiap untuk perjalanan berikutnya.



Salam Petualang,



Erny Binsa

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...