Thursday, 19 January 2017

Jelajahi Taman Bunga Nusantara #OneDayTrip 2nd

Selamat datang di Taman Bunga Nusantara

Mainnya ke Taman Bunga? Ngapain coba? Kayak nggak ada tempat lain yang lebih bagus dah! Woi, Indonesia itu luas keleuss ... Diem aja deh!

Abaikan kalimat pembuka di atas! Baiklah ngelanjutin kisah perjalanan satu hari gue dari Jakarta ke Puncak, kisah sebelumnya bisa kalian baca di sini

Hari itu jam 11 siang, kita sudah selesai menjelajah satu tempat wisata di daerah Puncak, tepatnya di daerah Cianjur. Bingung mau ngapain lagi setelah itu, awalnya kita memutuskan untuk ke Puncak Pass. Tapi nggak jadi dan langsung melipir ke Taman Bunga Nusantara, jujur aja ingin pengalaman gue pertama kali ke taman bunga. Hm... gue agak males sebenarnya, lagian kalau cuma mau ke taman bunga dan ngeliat bunga mah di deket rumah juga bisa, ada tuh pasar kembang Rawa Belong, kenapa harus jauh-jauh ke Puncak coba?

Jadi intinya, gue nggak ada bayangan sama sekali mengenai taman bunga ini, tapi kita tetep berangkat. Sebelumnya kita beli nasi bungkus dulu di pinggir jalan buat bekal dan tambahan amunisi, kenapa belinya di pinggir jalan? Nggak di lokasi wisatanya ajah? Yah! Tau sendirilah ya, biasanya di lokasi wisata beli makan atau minum itu MAHAL! Gue suka anti sama yang mahal, mahal.  Eeehh.. bukan berarti gue suka yang murahan yah, pokoknya gitu dah susah jelasinnya.

Sebelumnya gue ke Kota Bunga Little Venice yang gue sendiri nggak ngerti ada di mana bunganya. Taman Bunga Nusantara jadi lokasi kedua perjalanan gue sama Ka Pia, emang lokasinya nggak jauh dari Kota Bunga itu. Sampai di sana, karena udah azan zuhur, kita memutuskan untuk solat dulu di mushola sebelum mulai menjelajah, eh tapi kita makan dulu deng! :D

Mata udah seger, perut udah kenyang, rasanya tuh... Ngantuk! Apalagi ngeliat banyak pohon-pohon menjulang tinggi, adem! trus bentuk pohonnya juga lucu-lucu, rasanya pengen dinaikin. Yah, kadang gue nggak bisa liat pohon nganggur rasanya pengen naik, meskipun gue nggak yakin bisa turun lagi.
Ehh... Jangan salahin gue! Gue sendiri nggak tahu kenapa potonya kagak bisa didiriin.. hufftt...

Tanpa Ba Bi Bu, gue panjat itu pohon, trus nangkring ngeliatin orang-orang, eh lebih tepatnya bukan gue yang ngeliatin tapi orang-orang yang ngeliatin gue, gue nggak peduli, entahlah Ka Pia juga berhasil mendokumentasiin momen gak penting ini. Setelah puas nangkring gue mulai menjelajah lagi, trus liat ke semak-semak yang banyak bunganya dan perhatian gue tiba-tiba beralih saat ngeliat ada capung lagi kawin!

Gue juga bingung, tiba-tiba spontan teriak ke Ka Pia.

“Kak, ada capung lagi kawin!”

“Mana-mana?” Ka Pia sumringah banget, sambil mengarahkan lensa kameranya ke arah capung itu.

“Woi ngapain dipoto?”

“Nggak apa-apa lucu.”

Okeh! #menghelanapas

Gue nggak bisa berkata-kata lagi, sejujurnya gue yang salah sih, harusnya gue nggak perlu bilang-bilang. Kasian kan privasi capung itu jadi keganggu, kira-kira kalo dipajang di media sosial bakalan digugat nggak yah? Baiklah, sepertinya gue mulai ngelantur.  Seharusnya gue ngomongin perjalanan gue ke Taman Bunga Nusantara ini, kenapa gue harus ngomongin hal nggak guna kayak capung lagi kawin? Kenapa?

Er, sadar  Er!

#namparpipisendiri

Akhirnya, gue ninggalin Ka Pia yang masih asyik motret capung itu. Gue coba motret berbagai macam hal, sampe-sampe gue juga motret Ka Pia yang lagi motret capung itu juga. Plis!
Lah ini dia lagi motret capung kawin dia

Baiklah kembali ke judul, gue lagi ngebahas apa tadi? Taman Bunga Nusantara! Yup sebelum masuk jangan lupa bayar tiket seharga Rp. 30.000/orang. Kita mulai menjelajah tempat itu, nggak kayak lokasi wisata pertama yang kecil banget itu, ini tuh beda, sinonim dari kota bunga, tempatnya luaaas banget! Berapa hektar yah? Kayaknya sekitar 35 hektar, pokoknya luas deh! Kalo muterin tempat itu sambil jalan kaki pasti berasa capeknya.

Trus di sana ada apa aja?

Banyak! Ada puluhan taman bunga dari berbagai macam jenis dan negara yang beda-beda, mulai dari taman Perancis, taman Amerika, taman Bali, taman Palem, banyak dah! Meskipun sejujurnya gue nggak begitu suka bunga tapi gue akui tempat ini keren banget! Ternyata bunga itu indah ya? Warna-warni, bentuknya lucu-lucu, namanya juga aneh-aneh sampai gue sendiri nggak hafal nama-namanya. Yup, otak gue emang terbatas! #Elus-elusdengkul
Ayoo tebak-tebakan, ini namanya bunga apa?
Ada kupu-kupu di antara bunga-bunga

Ini taman bunga, apa taman kupu-kupu sih?
Jangan tanya gue ini bunga apaan, karena gue nggak tau

Bunga yang ini juga gue nggak tau... :(
Trus di sana juga ada jam tangan super jumbo, taman angsa, jam tangan super jumbo, taman labirin. Hm apa lagi yah, oh iya ada juga tanaman yang dibentuk tanaman dan gueede banget! Cuma yang paling gede Angsa sama Dinusaurus, gue sendiri bingung gimana caranya mereka bisa bikin yang mirip banget sama aslinya. Padahal gue aja kalo gambar hewan di kertas hasilnya nggak karu-karuan, lah ini tanaman yang dijadiin binatang, kreatif. Gue cuma mau bilang “Elo keren, Bro!”
Ini yang gue bilang, tanaman dibentuk binatang.
Kali ini kelinci, suka suka suka ...

Cuma bisa ngambil foto angsanya dari belakang, jangan salahkan fotografer amatir
Pilih kanan atau kiri? kalau aku pilih kamu aja, gimana?
Seharusnya nggak perlu ada objek
Selama menjelajahi tempat ini, kita juga bisa mendengar musik. Karena di setiap sudut udah disediain speaker, baguslah lagu yang diputar juga bukan yang aneh-aneh, tempat itu disebut dengan air mancur musikal. Kenapa namanya air mancur musikal? Ya, karena di sana ada air mancur, trus ada musiknya juga. Okelah yang ini garing banget!

Gue dan Ka Pia asyik menikmati keindahan ini, nggak sia-sia kan perjuangan kita 3 jam naik motor dari Jakarta. Gue muter-muter di sana sampe kaki gue pegel, karena emang sengaja nggak mau naik kereta-keretaan, biar lebih menikmati gitu. Alhasil kita tergelepar di Taman Jepang. Capek! Solusinya adalah makan, trus lurusin kaki, trus tidur.
Sampe di Taman Jepang
Gue dan Ka Pia udah capek jalan, dan berakhir di tempat ini
Nah, ini gue ada di Taman Jepang. Gue nggak tau gimana jelasinnya secara detail.



Begitulah, petualangan gue One Day Trip dari Jakarta-Puncak. Eitsss... tapi ini belom kelar. Setelah ini gue mengunjungi tempat yang lebih indah, ternyata petualangan gue belum selesai sampai di Kota Bunga Little Venice yang kecil banget dan Taman Bunga Nusantara yang luas banget sodara-sodara. Waktu masih sore dan gue belom mau pulang ke rumah, dan akhirnya kita pergi lagi ... Mau kemana kita? Kalau mau tau ntar liat postingan berikutnya.

Ternyata perjalanan seharian ini nggak cukup dengan 2 postingan!

Sampai jumpa di postingan berikutnya... 


Salam Petualang,

Erny Binsa




Thursday, 5 January 2017

Little Venice Kota Bunga, Really Small Town #OneDayTrip



Sepertinya udah lama sekali gue nggak menulis kisah perjalanan, padahal tahun lalu gue lumayan sering jalan. Ngakunya sih gak ada ide nulis kalo gak backpacking, eh giliran udahan jalan-jalannya malah pura-pura amnesia. Dasar manusia banyak alasan! (Nunjuk diri gue sendiri!)

Belum lama ini gue diajak Ka Pia yang biasa dipanggil Popo sama adek-adeknya, dia ngajak gue pergi ke Puncak dalam rangka ngasih kado buat ponakannya yang baru lahir, dengan diiming-imingi jalan-jalan ke kota bunga! Gue mau! Gue ikut! Itu yang pertama kali gue ucapkan. Pertama gue udah lama nggak ke puncak, kedua perjalanannya gak pake nginep, ketiga gue emang lagi butuh refresing (perasaan tiap hari dah butuh refresingnya!)

Meskipun perjalanannya nggak pake nginep, tetep aja ujung-ujungnya gue nginep di rumah Ka Pia di malam sebelum perjalanan. Gue takut aja bakal kesiangan apalagi timingnya malem minggu dan artinya kemungkinan besar gue begadang sampai pagi, alhasil bisa gak jadi berangkatnya. So, meskipun gue nginep tetep aja sih tidurnya di atas jam 12 malam. Lupakan! Hidup gue emang kadang gak bisa diprediksi.

Subuh-subuh kita udah bangun, udah solat, udah mandi, udah sarapan, jam 6 teng kita berangkat! Yup kali itu kita berangkat berdua pake motor dari Jakarta ke Puncak. Ka pia yang bawa kendali motor, gue bagian supporter aja nanti kalo dia capek baru deh gantian bawa motornya.

Tujuan utama kita tentu saja ke Kota Bunga, trus ke rumah ponakannya Ka Pia? Nggak jadi sodara-sodara! Karena ternyata mereka malah pada mau ke Jakarta. -_-
#Kokkeselya

Eh tapi gue nggak jadi kesel sih, itu artinya kita akan punya banyak waktu buat jalan-jalan! Harusnya gue seneng dong! Yeay!

Kenapa kita mau ke Kota Bunga?

Jawabannya adalah karena kita belom pernah kesana! Trus liat foto-foto di internet baguuuuuus banget! Kayak di luar negeri! Katanya kaya di Venice di Itali, gue juga kurang tau Venice itu sebelah mananya kali ciliwung. Yang pasti itu banyak rumah-rumah istana seperti di negeri dongeng! Katanya ...

3 Jam perjalanan akhirnya kita sampe juga di sana, seperti biasa pasti ada nyasar-nyasarnya juga, perjalanan kurang nikmat tanpa nyasar. Wkwk... Sampai di sana udah banyak motor dan mobil yang terparkir! Gue rasa wisata kota bunga ini pasti udah terkenal banget, masih pagi aja udah banyak pengunjungnya.

Kita membeli tiket masuk seharga Rp. 25.000/org. Gue udah ngebayangin bakal sekeren apa di dalam sana, pas masuk kita dipakein gelang dulu, udah kayak pasien rumah sakit. Sebelum keliling-keliling kita duduk dulu di pinggir danau sambil liat perahu-perahu yang di desain sedemikian rupa, biar mirip kayak di luar negeri. Eh iya buat naik perahu itu kita mesti bayar lagi sesuai dengan perahu yang mau dinaikin, buat harganya gue juga nggak tau, coba dah gugling atau datang langsung biar gak penasaran sama harganya.

Kemudian gue pinjem kamera temen gue dulu, secara dia bawa dua kamera kan mubazir kalo nggak dipake satunya. Hihihi... Meskipun ga ada skill fotografi gue tetep nekat moto-moto, masalah hasil itu nggak penting, yang penting adalah prosesnya. Alesan mulu ya gue!

Inilah tempat kumpul berbagai macam kapal, kita bebas mau naik yang mana, harganya juga beda-beda.


Ka Pia yang lagi nunggu pangeran kuda putih lewat



Galau amat Neng!
Nah ini jembatan menuju rumah-rumah model istana gitu, jadi kapal yang lewat bisa lewat kolongnya.

Belom dateng-dateng juga... >_<
Setelah melewati danau kita melihat ada sebuah kapal besar yang tertengger di pinggir danau, anehnya kapal itu nggak jalan, ternyata emang sengaja biar para pengunjung bisa naik ke dalamnya, but gue lebih menikmati melihat dan moto dari kejauhan, gak ada niat buat naik juga sih. Begitu juga Ka Pia yang sibuk sama kameranya. Begitu dia mah kalo udah pegang kamera gue dicuekin. -_-

Ini dia penampakan dari kapal di pinggir danaunya, kita bisa masuk ke sana, free.
Kita lanjut perjalanan, sempat ada perdebatan sengit antara kita mau lewat jalan bawah atau atas. Eh ujung-ujungnya sama aja! Menuju ke tempat yang sama! Kan malu udah debat! Kalo gue itung-itung nggak sampai 15 menit kita muterin tempat itu, moto-moto, melewati jalan setapak dan eng ing eng ... ternyata gerbang masuk ke rumah-rumah itu masih di kunci!

Kok pake dikunci segala sih! Gimana sih nih petugasnya! Gue sempet kesel juga sih, dan ternyata gue salah! Memang tempat wisatanya hanya sampai sebatas gerbang yang dikunci itu. Alhasil kita balik lagi, cari tempat teduh di bawah pohon trus ngemil deh!

Yup, bisa dibilang kota bunga itu tempat wisata yang nggak gede-gede banget! Sesuai sama judulnya Little Venice, kota wisata yang sangat sangat small. Setelah gue inget-inget lagi memang foto-foto yang ada di internet itu hanya di situ-situ aja, mungkin pengambilan angle fotonya aja yang beda.
Nggak bisa dipungkiri tempatnya emang bagus, cuma ya itu karena kecil aja.

Menara-menara pencakar langit

Cuma bisa lihat dari kejauhan tanpa bisa masuk nemuin pangeran.. -_-

Kasihan abang-abang pembawa kapal, jadi orang ke tiga.

Maaf ya kalo hasil fotonya seadanya... wkwkwk

Salah satu bangunan yang katanya mirip Venice itu.. ^^

Jadi setelah gue di mengeksplore Little Venice Kota Bunga ini memang diisi dengan bangunan-bangunan yang bukan Indonesia banget! Meskipun begitu gue kurang puas karena tempat ini terlalu kecil, mau foto di bangunan itu juga harus antre. Mungkin karena sebenarnya tempat ini semacam Villa gitu, kemudian karena bagus alhasil dijadikan tempat wisata, begitu sih menurut beberapa artikel yang gue baca.

Oke fiks! Saat itu Ka Pia juga iseng moto-moto orang yang lagi prewedding di sana dari kejauhan. Setelah kita puas poto-poto, udah puas ngemilnya, udah puas muterin tempatnya, tapi jam masih menunjukkan jam 11.00, gak asik banget kan kalo kita langsung balik ke Jakarta.

Akhirnya kita melanjutkan perjalanan lagi ... Kemana kita hari itu? Tunggu postingan berikutnya yah. Ternyata one day trip ini nggak bisa selesai hanya dengan satu postingan!


Salam Petualang


Erny Binsa

Monday, 2 January 2017

#NgomonginBuku SUMMER IN SEOUL -ILANA TAN-



Sebelum ngomongin buku, saya mau kasih tahu salah satu resolusi saya tahun 2017 yaitu membaca 50 buku selama setahun. Artinya harus baca 4-5 buku dalam sebulan atau hitungannya 1 buku dalam seminggu. Begitulah kira-kira, kelihatannya mudah memang, yang susah itu konsistensinya. Hihihi ...

Buku pertama yang saya baca di awal tahun ini adalah bukunya Ilana Tan, pasti kalian yang sering ke toko buku udah nggak asing sama nama ini, juga novelnya yang berhubungan dengan musim. Summer in Seoul, Autumn in Paris, Winter in Tokyo, dan Spring in London. Alhamdulillah saya udah ada ke empat bukunya dari baru mulai dinikmati sekarang.

Summer in Seoul, novel ini adalah novel pertamanya Ilana Tan yang terbit 2006. Btw Ilana Tan sendiri saya kurang mengenalnya karena dia gak suka di ekspos, biasanya saya setelah baca buku saya langsung cari tahu penulisnya, dan ternyata Ilana Tan termasuk penulis misterius dan sangat menjaga privasinya. J

Baiklah, lanjut ngomongin bukunya. Yup karena judulnya Summer in Seoul udah pasti latar belakang novel ini di Seoul, Korea Selatan, saat musim panas tentunya. Novel ini bercerita tentang seorang gadis bernama Sandy (Han Soon Hee) keturunan Korea-Indonesia yang menetap sambil kuliah kerja di sana, kemudian ada Jung Tae Woo sebagai artis dan penyanyi terkenal.

Sebenarnya kisah pertemuan mereka bisa dibilang terlalu mainstrem, yaitu karena hapenya tertukar waktu belanja. Trus Jung Tae Woo yang digosipkan gay mencari cara untuk menghentikan gosip itu dengan mencari perempuan yang bisa dijadikan kekasihnya. Pasti udah ketebak dong kalau Sandy yang bakal jadi kekasihnya meskipun cuma bohong demi menghentikan opini publik.

Novel ini memang mudah ketebak dari awal ceritanya, tapi lama-lama baru sadar ada kejutan saat konfliknya, saat flashback ke 4 tahun silam secara tidak sengaja salah satu penggemar Jung Tae Woo meninggal dunia karena tertabrak mobilnya, tidak lain adalah kakaknya Sandy. Yah, begitulah kira-kira ...

Ngomong-ngomong Jung Tae Woo itu romantis banget deh, ini saya kutip salah satu percakapannya sama Sandy.

Sandy           : Walaupun aku hanya kekasih gadungan Jung Tae Woo, itu sudah cukup sulit bagiku.
Jung Tae woo : Jadi kau tidak mau punya kekasih artis?
Sandy            : Tidak, sebaiknya tidak.
Jung Tae Woo : Kalau begitu, apakah aku harus berhenti?
Sandy            : Kau bilang apa?
Jung Tae Woo : Apakah harus berhenti menjadi penyanyi?
Sandy            : Memangnya kenapa harus berhenti?
Jung Tae Woo : Karena sepertinya aku menyukaimu.

#Meleleh

Trus ada lagi nih,

"Kalau suatu saat nanti kau rindu padaku, kau mau memberitahuku?"
"Kenapa aku harus memberitahumu?"
"Supaya aku bisa langsung berlari menemuimu." 


#Melelehkeduakalinya

Secara alur cerita memang kisahnya mirip-mirip  drama korea, aduh serius! Baca novel ini serasa nonton drama korea lho, gak tau kenapa. Mungkin karena settingnya di Korea, trus nama tokohnya hampir semua Korea, dan juga penggambaran suasana ditulis mendetail sekali.

Nah, kalau kekurangan novel ini menurut saya yang pertama penggambaran fisik Sandy tidak jelas, dia seperti apa? Apa mungkin saya yang kelewatan bacanya? Trus, Jung Tae Woo itu terlalu sempurna, kalo ada satu lagi saya mau deh pesen satu tapi yang rajin solat! Hihihi ...

Apa lagi ya, Hm ... menurut saya konflik bathin Jung Tae Woo saat tidak sengaja menabrak penggemarnya sampai meninggal itu kurang diekspos dan kurang greget, apalagi itu termasuk konflik utama dalam novel ini. Oh iya karakter tokoh sahabat Sandy yang bernama Kang Young Mi itu kocak juga ya. :D

Mungkin itu aja ulasan buku dari saya kali ini, meskipun buku ini udah terbit 10 tahun yang lalu tapi tetap menghibur, Ah yang namanya buku memang nggak pernah basi bukan?

Sampai jumpa lagi sahabat ... J

Jakarta, 3 Januari 2016




LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...