Kamis, 28 April 2016

Touring ke Tanjung Lesung (1)

Kemping di gunung? Udah biasa. Gimana kalo kemping di pinggir pantai? Buset emang bisa? Emang gak kelelep ombak. Wkwk bisa bisa merinding disko secara gue baru ngerasain sekali doang waktu ke pulau dolphin dan asli gw langsung jatuh cinta.

So, ceritanya waktu gw ke pantai carita gw n fren gak sengaja liat ada plang menuju tanjung lesung, disitulah timbul rasa penasaran pengen kesana. Apalagi pas searching di internet airnya biru kayak air rendeman cucian dikasih blao (masih jaman?) Ngeliat begitu siapa yg nggak terpanah asmara coba.

H- beberapa hari gw mulai ngajak temen-temen buat ikutan konvoi pake motor ke tanjung lesung, ya seperti biasa diawali dengan ke rumah nenek gw dulu di bogor, trus ke cikoneng. Emang pas banget long weekend.

Dari beberapa orang yang gw ajak terkumpulah 5 orang, awalnya sih banyak yang ikut tapi biasa seleksi alam. Hahaha… eh om bagas sama aji nyusul pake kereta. Gw sempet bertanya-tanya, gimana ceritanya mw konvoi pake motor tapi malah naek kereta -,-

Sempet ada sedikit konflik kecil yang hampir menunda perjalanan kita, dan itu wajar menurut gw, beda kepala beda isi beda pemikiran. Nah disinilah sikap kedewasaan kita diuji. Sotoy banget gw. :D

Sebelum berangkat gw jemput lisfa ke rumahnya, gw liat dia udah mulai siap dengan tas carriernya. 

"Lu mau ngapain, Lis?" 

"Lah katanya mau kemping, jadi gw bawa alat-alat kemping."

"Oh, yaudah." (Gw ga tau apa lagi yg harus gw omongin)

"Oh iya, tendanya ga ada, udah abis dipinjem."

"Jiah gimana mau kemping?" Saat itu gw sibuk cari pinjeman tenda, kalopun ada suruh ambil dulu ditempat yg lumayan jauh. Gw nyerah dan terpaksa ga bawa tenda. Beuh gw bawa spring bed jg nih!

"Gw bawa kompor gak nih?" Tanya lisfa.

"Bawa aja." kata gw.

"Tapi ga ada gasnya." Huaaa pengen garuk garuk tembok rasanya.

Cusss kita berempat berangkat ke bogor. (Gw, lisfa, popo, pidun) dan ketemuan sama Awiwi di leuwiliang. Di pasar leuwiliang kita belanja buat masak dan bakar bakaran. Sementara om bagas dan aji masih di kereta. Entah bagaimana nasib mereka nanti karena sore sore udah jarang ada angkot menuju tempat nenek. Dan bener aja, pas mereka naek angkot ternyata diturunin di pinggir jalan padahal jalanan ke rumah nenek gw masih jauh dan ga ada penerangan. Akhirnya sodara gw dan awiwi jemput mereka. Sedangkan kita cewek-cewek asik leyeh-leyeh didapur. 

Besoknya kami mengunjungi curug cikoneng, sekaligus ngelantik Aji jadi pasukan cikoneng. Hahaha...
Penampakan Curug Cikoneng

Kebesokan harinya lagi, om bagas dan aji pulang duluan ke rumah mereka masing masing. Mereka ga bisa ikutan ke tanjung lesung, bukan karena gak mau ikut tapi karena ga ada motor yang bisa menampung mereka. Kalopun mereka ngangkot gw gak yakin bisa sampe toh gw juga belom tau daerah sana. Bisa-bisa nyasar ke Zimbabwe.

Yah begitulah, kadangkala ada saat dimana keinginan kita gak bisa terpenuhi karena sebuah kondisi. Siapa sih kondisi itu? Rese banget!

Jadi mana nih cerita trip ke tanjung lesung?

To Be Continue . . .
:D

Salam Petualang
Erny Binsa



Minggu, 24 April 2016

Sebuah Kisah Tentang Kesetiaan


Setia, adalah alasan kecilku untuk tetap mencintaimu...
Itu tulisan yang ada di cover buku berjudul “Jika Hujan Pernah Bertanya”

Jujur, saya udah lama nggak baca buku dengan diksi yang dalam. Eh pas baca buku ini ditemenin lagu kahitna yaudah deh makin kebawa perasaan.

Cerita dalam buku karya Bang Robin Wijaya. Yup dia emang ahlinya dalam meramu kata-kata romantis. Seperti dalam buku ini, awalnya saya tertarik karena lihat judul dan sinopsis, isinya begini:

“Bukankah tempat untuk mencintai secara pasti hanyalah hati? Bukankah dari ratusan kriteria yang aku cari sebagai sempurna sebenarnya hanya perlu satu saja? Aku bukan mencari sesuatu yang lengkap tapi pelengkap.”

Begitulah sebagian sinopsisnya yang saya kutip. Membuka halaman awal saya sudah disuguhi dengan puisi yang syarat makna, bikin meleleh...

Dalam buku ini ada beberapa cerita jadi bukan novel, meskipun kisah pendek tapi saya cukup puas dengan caranya menulis cerita. Secara umum memang isinya tentang kesetiaan, kisah cinta terpendam, kisah cinta yang tak terbalas, yah begitulah... Kalau saya jadi si “Tokoh” pasti udah terluka. Memang tidak semua cerita berakhir dengan indah, kan?

Oke, saya deskiripsikan sedikit kisah dari beberapa judul yang menurut saya berkesan:

Pertama, Jika Hujan Pernah Bertanya
Saya suka kisah ini karena filosofi tentang awan dan hujan itu diibaratkan sesosok manusia. Katanya: “Kesetiaan seperti awan. Menemani hujan sepanjang zaman, tak tergantikan.” Latar dari cerita ini juga di amsterdam, jadi bisa sambil ngebayangin jalan-jalan kesana ketemu cowok kece kayak ‘Philip’ (Tokoh dalam cerita). Hihihi...

Kedua, Afternoon Delight
Kisah ini tentang persahabatan, memang sih kisah tentang sahabat yang saling jatuh cinta udah banyak beredar di mana-mana. Kisahnya mengenai dua orang sahabat yang sudah bertahun-tahun bersama, sekolah bareng, berbagi kisah tentang mimpi-mimpinya di masa depan, trus harus berpisah karena suatu keadaan. Sampai ketika si sahabat perempuan memilih menikah dengan lelaki lain. Tapi, meskipun si cowok nggak bisa bersama sahabatnya itu, dia gak pernah bertanya alasan si cewek pergi dan menghilang. Dia tetap setia meski hanya seorang sahabat.

Ketiga, Di Satu Sudut Ruang Itu
Dari semua kisah dalam buku ini, saya paling suka kisah yang ini. Ada baristanya, ada capucino dan mengambil latar di cafe kopi. Kisahnya tentang seorang bartender yang selalu hafal kebiasaan pelanggannya, mulai dari kopi kesukaannya, warna bajunya, pelanggan yang hanya datang di hari Rabu. Sampai di ending cerita ada twistnya, romantisnya juga dapet banget.
Masih banyak lagi kisah dalam buku ini yang gak kalah romantis deh. Meskipun buku ini udah terbit dari 2011, kemana aja saya baru baca sekarang? Ayo baca!


Salah satu percakapan dalam buku "Jika Hujan Pernah Bertanya"



Jakarta, 25 April 2016

Erny Binsa

Rabu, 06 April 2016

Dibalik Nama Tanah Surga

Bismillahir rahmaanir rahiim...

Kali ini gue gak ngomongin tanah surga judul film tapi tanah surga ini adalah sebuat tempat yang berlokasi di Bogor, Puraseda. Yup ini adalah kampung halaman gue, jadi sebenernya Tanah Surga ini adalah nama pemberian gue sendiri, kenapa bisa gue sebut Tanah Surga?

Jadi Tanah Surga ini adalah sekumpulan tanah yang terbentang luas, yang pasti bukan tanah kuburan ya. Kalau dilihat-lihat tanah yang luasnya em,,,, gak ngitungin sih gue  pokoknya luas. Dari Tanah Surga kita bisa ngeliat keseluruhan desa Puraseda Purasari. Tempatnya sendiri nggak terlalu jauh kalo dari kampung halaman gue, beda kalo berangkat dari Jakarta bisa-bisa 4 jaman. Tau dah jaman apaan aja, keburu tua kan?

Udah gitu tempatnya juga mudah dijangkau karena adanya di pinggir jalan, kan seru... Asiknya lagi, nggak terlalu banyak orang disini jadi suasananya agak tenang, Sebenernya sih lebih seru lagi kalo buat dipake main layangan atau main bola, hehehe... Saking sepinya disini kadang cuma gue sama teman gue aja yang ada disini. Entah udah berapa kali gue menginjakkan kaki di tanah ini. Tanah Surga...

Emang sih, tanah surga ini gak bakalan seindah surga beneran, malah pernah ada yang bilang, "Ini tanah surga yang lo maksud, Er?" Mungkin menurut kebanyakan orang yah biasa aja, tapi kalo menurut gue yah.. sama... hehe... Nggak deng, ada sensasinya aja kalo mandangin alam dari sini. Padahal keluarga gue malah bilang kalo itu bukanlah tanah surga, tapi hanyalah sebuah tower. Baiklah...

So, Inilah kenangan gue selama beberapa kali ke tanah surga... :)

Yup, kira-kira inilah tanah syurga yang gue maksud...

Masih di tempat yang sama, Tanah Surga



Di poto dari angle yang berbeda
Terakhir kali saya kesini, masih berkabut
Ini masih berkabut juga.. hati-hati longsor

 Sebenernya bukan poto ini yang mau dipajang... -_-

Kesini dengan teman-teman yang berbeda


Kalo udah kumat suka beginilah -_-


Yah... Kali ini gue hanya nulis sekelumit aja sih.. Hehehe... Sekadar menghilangkan rasa kangen dengan kebersamaan bareng temen-temen yang pernah ikut kesini. Semoga kalian juga bisa merasakan dan melangkahkan kaki ke tempat ini.. :)

Salam Petualang


Erny Binsa




LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...