Monday, 22 September 2014

JALAN-JALAN BUTA #2nd

Bismillahir rahmaanir rahiim

Catatan sebelumnya ada disini => JALAN-JALAN BUTA

          Sebelum saya lanjutin, saya mau tanya sudikah temen-temen mendengar curhatku ini? #yaelah

Eh betewe ini saya lagi nulis catatan perjalanan, tapi sambil denger lagu kahitna kok malah jadi galau yak? Iuh iuh -_-

Ok lanjut! Mungkin sudah tertulis dalam lauh mahfuz apa yang bakalan terjadi hari itu, saya bakal melakukan perjalanan yang unik dan jarang ada. Sampai di stasiun tanah abang yang kita tempuh dengan jalan kaki dari gambir. Seneng banget rasanya, saat itu saya ngecek harga tiket yang ternyata Rp. 30.000 ke Merak (Huhuhu kurang goceng!) Udah gitu kereta ke merak ternyata cuma ada pagi dan sore aja. Alhasil kayaknya gak mungkin naik kereta ke merak.

Tapi saat itu ada pula tiket kereta ke Rangkas bitung, saat itu yang saya tahu rangkas bitung ke merak gak gitu jauh. Nanti pas sampai di Rangkas baru deh kita pikirin lagi mau ke Meraknya gimana caranya. Iqbal ngantri tiket seharga 20rb rupiah. Dan Eng Ing Eng, tiket keretanya tinggal 3 aja (hiks!) Sedangkan saat itu kita berempat sama fasil, sempet pengen ngebuang fasil aja, tapi kasian. 5 menit kemudian kereta berangkaaat.. Huaah!

Masih di ngegojrok di stasiun, saya menambatkan pilihan bantuan phone a friend pada akhirnya, saya nelponin temen-temen minta bantuan. Salah satunya ka fia yang saya minta tolong anterin ke tempat ada bis ke Merak, trus juga ke Lisfa yang ngasih saran buat nyari truk truk di tanah abang, katanya sih banyak yang ke arah merak. Katanya... tapi itu hanya katanya... toh pada kenyataannya gak ada yang kesana. Hiks! Gak bisa nebeng.

Kami berempat berjalan ke jembatan tanah abang. Aha! Saat itu saya inget ada bis arah Merak dari Slipi/R.S Harapan Kita. Menurut saya sih nggak jauh kalo dari tanah abang ke RS. Harapan Kita, makanya saya saranin buat jalan kaki lagi. Tapi, kayanya temen-temen gak percaya sama saya, hahaha... yaudah akhirnya kita naik bajaj ke RS. Harapan Kita. Sebenernya sih gak muat kalo naik bajaj, tapi akhirnya terpaksa juga Fasil Avel duduk sebelah sopirnya. Kita patungan ongkos goceng-goceng dan artinya uang kita tinggal Rp. 20.000 Bagaimana caranya itu duit bisa sampe ke lampung.

Sampai di depan RS. Harapan kita, kami kudu naik bis ke arah Merak. Tapi ternyata ongkosnya Rp. 25.000, dan kita hanya pegang masing-masing Rp. 20.000. Saat itu yang bisa kami lakukan hanyalah, pasang muka memelas, biar dikasihanin sama sopir busnya dan ternyata itu ampuh. Sopir dan kondekturnya menerima kami jadi penumpangnya dengan ongkos 20ribu. Rezeki anak soleh!

Di tengah perjalanan saya habiskan buat ngobrol dan tidur! Indahnya dunia bisa tidur. Baru juga setengah perjalanan, bis berhenti, lamaaaa banget! Ternyata bannya bocor, terpaksa kami dioper ke bis lain arah merak. Bis kembali melaju dan saya tidur lagi. Apakah semua berakhir disitu? Ah jangan senang dulu sodara-sodara. Nyatanya nggak berapa lama bis melaju, bis kembali berhenti, Mogok! OMG! Saat itu saya bertanya-tanya, ada apa dengan hari ini? Mata saya langsung jelalatan ke atas, kanan, kiri, ya kali aja ada kamera tersembunyi dan saat itu saya lagi berada di acara “Uka-Uka” ngayal aja!

Saat itu kami harus pindah bis lagi, kali ini saya ngga tidur lagi, sampai bis membawa kami ke Merak. Alhamdulillah sampai di Pelabuhan merak, tapi uang kita habis? Gimana caranya menyebrang ke Pelabukan Bakauheni? Akhirnya kami memutuskan untuk ke Masjid dan meminta petunjuk kepada Allah. Eh ini Serius! Kami sholat disana dan ternyata rezeki kami memang ada disana. Apalagi pihak panitia memberikan subsidi makan siang Rp. 5.000 berarti uang buat naik kapal hanya perlu Rp. 8.000 lagi per orang, yang artinya kami harus cari uang Rp. 24.000 lagi buat bertiga (gak mikirin makan siang) ongkos nyebrang naik kapal lebih kita butuhin hahaha... Ah iya, ongkos nyebrang saat itu Rp. 13.000/0rg. Saat itu mikir lagi harus ngapain, akhirnya kami sepakat menjual makanan yang udah kami bawa, nah kalo Ririn getol banget pengen jadi tukang pijet dadakan.   -_-

Saat itu kami langsung nawarin makanan ke orang-orang yang habis pada solat, lebih banyakan yang nggak mau. Untungnya saya dan kedua temen saya bawa banyak bekel yang bisa dijual, niat juga sih pengen ngamen, tapi saya sadar banget suara saya banyakan kurangnya, bukannya dikasih uang malah dilemparin sandal yang ada. Alhamdulillahnya Ririn jago banget ngerayu, bukan cuma jago mijit aja dia. Sebagian makanan kami memang ludes tapi akhirnya kita dapat uang buat nyebrang, lebih dari cukup. Alhamdulillah, beberapa ribu kita sumbangin ke kotak amal. Dan dari ongkos itu masih ada sisa 5rb buat makan siang bertiga. Hahaha...

Yeah... Kita bisa juga naik kapal, asik! Di atas kapal kami leyeh leyeh sambil cari ide buat yel-yel kelompok. Tapi gak asik juga soalnya banyak biduannya di atas kapal jadi gak tenang dan gak bisa tidur. Di atas kapal, perut kami mulai lapar, Iqbal makan biscuit yang dibawanya, nah Ririn ngeluarin lagi perbekalannya yang masih ada yaitu pop mie. Tapi gak mungkin kan nyeduh pop mie pake air laut? Akhirnya saya dan ririn mau beli air panasnya aja, seharga 6ribu sementara uang kita tinggal 5ribu, dengan proses tawar menawar yang sengit, akhirnya kami bisa beli airpanas seharga 5ribu buat seduh 2 buah pop mie. Alhamdulillah.

Tapi lagi-lagi jangan senang dulu, dari segala penjuru kami mencari uang 5ribu tapi ternyata uang tersebut telah raib! hilang gitu aja! Hiks! Gak jadi makan pop mie. Melihat hal itu Fasil avel merasa kasihan dan meminjamkan kami uang 5ribu. Kenapa yah disaat-saat kayak gini uang yang tinggal 5ribu pake acara hilang segala? Lagi-lagi saya berpikir, mungkin sudah tertulis di lauh mahfudz. Sesuatu banget!

Akhirnya Saya dan Ririn jadi makan Pop Mie, sedangkan Iqbal masih menikmati makanan yang dibawanya. Sampai di Pelabuhan Bakauheni jam 5 sore lewat dikit, itu tandanya kami masih harus menuju Menara Siger sebelum jam 6 Sore, ngeliat menaranya sih lumayan jauh, akhirnya dengan kekuatan pop mie, kami berjalan kaki menuju Menara Siger. Udah gitu lumayan jalannya nanjak-nanjak melulu.

Terharu rasanya pas kaki udah menginjak ubin di Menara Siger sebelum jam 6, meskipun kami menjadi kelompok yang terakhir sampai, tapi gak apa-apalah namanya juga hidup, semua syarat akan hal yang nggak terduga.

Sampai di Menara Siger, kami ditepokin sama temen-temen, udah kayak burung aja ditepokin, hehe... tapi itu sebagai bentuk perhatian menurut saya.

Sampai di Lampung trus ngapain? Langsung pulang lagi gitu? Ya Nggak, masih banyak cerita di Lampung. Jalan-jalan belum selesai, seru-seruan juga belom kelar, trus kalo penderitaan udah kelar belom ya? hahaha... Tunggu kelanjutannya setelah pesan-pesan berikut ini. :D



Temanmu, Erny Binsa
22 Sept 2014


Thursday, 18 September 2014

JALAN JALAN BUTA

BLIND TRAVEL

Bismillahir rahmaanir rahiim   
                 
BLIND TRAVEL, sekilas mendengar nama ini saya berpikir bakalan melakukan jalan-jalan buta, bisa jadi jalan-jalannya sambil ditutup matanya. Eh ternyata saya salah, blind travel yang diadain sama anggota FIM (Forum Indonesia Muda), mereka bikin acara jalan-jalan tapi kita ngga dikasih tahu jalannya kemana, tanpa tujuan, pas hari H baru deh dikasih clue kemana kita akan pergi dengan dana yang terbatas. Saat itu saya diajakin temen ikut acara itu, dan langsung pengen ikut, kayaknya seruuu…

H-1, pihak panitia menginformasikan barang-barang apa saja yang harus saya bawa pas hari H, salah satunya kita kudu bawa sleeping bag dan pake sepatu. Duh makin kepo gw jangan-jangan jalan-jalannya ke gunung, tapi gak tau gunung apa.


***

Sampai pas hari H ternyata temen saya yang ngajakin acara itu malah cancel #getoklisfa -_-

Tapi karena dari awal saya penasaran banget sama acara ini, maka saya tetep maksa pengen ikut, tak apalah sendirian dan ga ada satupun temen yang dikenal, siapa tahu temen-temennya seru. (ngarep)

Saya menuju gambir jam 6 pagi, karena emang meeting pointnya disana, saat itu udah mulai rame, saya agak canggung kenalan sama temen-temen baru. Saat itu beberapa temen memang keliatan rempong, ada yang bawa carrier segala, dengan segala pesiapan naik gunungnya, saya malah mikir kalo saya bakalan salah kostum.

Nah pas udah kumpul semua kita menuju MONAS yang masih sepi pengunjung, ya maklum masih pagi. Disana kita kenalan satu sama lain, dan panitia geje suruh kita joget sambil nyanyi dangdut itu hal yang harus dipatuhi sebelum ikut acara ini.

Duh maluuuuu… gw pemalu gitu orangnya.

Tapi daripada gak ikut, maka saat itu saya berdiri di tengah temen-temen yang jumlahnya 20an orang. Sok cool dengan pura-pura batuk. Dan…

“Jug gijag gijug giijag gijuk, kereta berhenti. Jug gijag gijug gijag gijug, hatiku gembiraaa…” saya nyanyi dangdut sambil joget, saat itu gw ngerasa tingkat kecantikan gw turun beberapa derajat. OMG!

Nah, setelah acara jogged dan nyanyi itu. Kita langsung bikin kelompok dengan cara gambreng? Tau gambreng kan? Hom Pimpa Alaihim Gambreng. Maka saat itu saya mendapatkan 2 orang teman seperjalanan lain, Namanya: Iqbal yang langsung diketuk palu sebagai ketua tanpa proses pemilihan, namanya juga cowok satu-satunya, nah satu lagi Ririn yang bertugas mendokumentasikan hasil perjalanan dari awal sampai akhir, sedangkan saya bertugas sebagai tukang nulis ajalah. Kita juga ditemani fasil Avel yang tugasnya mengawasi kita selama perjalanan, dia pula yang menyita harta benda kita kayak dompet, ATM, dll.

Disana kita juga dikasih baju kebangsaan blind travel, hati gue makin gak karuan pas menerima amplop yang isinya ongkos dan tujuan perjalanan. Pertama kali gw buka amplop ada tulisan: KALIAN HARUS MENUJU MENARA SIGER, PELABUHAN BAKAUHENI

Ya Ampuun, ternyata ke lampung. Pas gw liat ongkos yang di kasih panitia. OMG 25.000! tiba-tiba muncul pertanyaan di kepala: Cukup gak eaaaa?

Tarikkk Nafasss... Sabar dulu ya, soalnya sepanjang tulisan ini gw akan ceritain penderitaan gw, kalian pasti seneng kan ngeliat gw menderita? Jahat! Tega!

Nah, karena setiap orang pegang uang 25.000 dan harus sampai di menara siger paling lambat jam 6 sore. Jujur aja saya bingung, meskipun udah pernah ke lampung, tapi uang 25.000 cuma cukup sampai pelabuhan merak doang. Lah trus dari merak ke bakau naik apa? Berenang gitu?

Akhirnya kami memilih beberapa opsi:
1. Naik bis dari gambir langsung ke lampung => Ngecek ongkos, dan ternyata 120.000, uang kurang banyaaaak banget!
2. Ke kampung Rambutan => Naik Bis ke Merak => Naik Kapal ke Bakauheni
3. Jalan kaki ke Tanah Abang=> Naik Kereta ke Merak=> Naik Kapal ke Bakauheni
4. Ke Kantor polisi, minta bantuan.
5. Nebeng mobil orang di jalan.
6. Jalan kaki ke lampung

Agggghrrr... puyeng!

Akhirnya saat itu kita semua ngontak temen-temen yang ada di jakarta buat minta bantuan mereka, kali aja mereka bisa nganterin. Tapi ternyata mereka hanya bisa membantu lewat doa. -_-

Dengan memastikan estimasi biaya yang paling murah, saya mengusulkan buat jalan kaki ke stasiun tanah abang dari gambir. Karena setahu saya ada tuh kereta jurusan merak dan ekonomi. Akhirnya temen-temen saya yang belom tau wilayah ikut aja ajakan saya, kita jalan kaki, mereka sih nanya, jalan kakinya jauh gak? Saya jawab, nggak kok paling 15 menit, tapi ternyata udah hampir satu jam belom sampe juga. Duuh!jadi gak enak, yang lain udah pada kepanasan gitu.

Salah satu temen bilang gini:
“Ibukota ternyata lebih kejam daripada ibu tiri.”
Saya nyengir aja.
Fasil juga nanya ke saya:

“Ni, gak ada angkot emangnya ke tanah abang?”
“Ada sih, naik bis.”
“Emang ongkosnya berapa?”
“2000an paling, tapi kan lumayan kita bisa ngirit.”
“2000 doang” -_-

Sampai juga kami di stasiun tanah abang. Tapi jangan seneng duluu, masih banyak penderitaan selanjutnya. Huhu...

Tulisan ini gw akhiri dengan sebuah pertanyaan:
Apakah grup ini bisa menuju lampung dengan uang yang pas pasan? Ataukah mereka menyerah dah membiarkan uang mereka dibelikan es cendol dan mereka pulang ke rumah masing-masing. Apa yang akan mereka lakukan? Saksikan terus hanya di Silet! *Ucapdengankata-kataFeniRose

Bersambung...


Temen-temen baru di blind travel :D



Salam Petualang


Erny Binsa

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...