Thursday, 17 January 2013

Fantastic Adventure

Kemarin bisa jadi hari bersejarah buat saya, hari itu saya udah janjian mau nemenin saudara kembar saya Lisfa buat liputan di Bekasi, makanya semua tugas kantor saya selesaikan dari pagi karena berharap bisa ikut, bulan januari ini saya belum naik kereta dan saya kangen banget.

Sampai jam 11 siang tiba-tiba Mbah Lina mendadak pengen ikut, grrhh... anak ini selalu menakjubkan,  mendadak pengen ikut padahal dari kemarennya udah diomongin.

Sayangnya kamera yang harus dibawa untuk liputan justru ada ditempat kakek kami Yudistira yang sekarang lagi sakit, radang tenggorokan katanya, sampe berdarah-darah katanya, lebay...

Akhirnya ba'da zuhur saya langsung ke tempat kakek di ciputat buat ngambil kamera, sementara Mas Fatul & Mbah Lina beli makan dan langsung menuju stasiun kereta Tanah Abang, niatnya kami akan bertemu mereka lagi di stasiun. Saya melaju dengan kecepatan extra, nemuin Kakek diciputat langsung menuju Stasiun tanah abang.

Di tengah jalan tiba-tiba motor saya (Dude) goyang-goyang ala gangnam style, ngecek ban depan belakang, ternyata kempes ban belakangnya, baiklah kudu cari tukang tambal ban dulu karena harus di tambal, setelah itu saya langsung jalan lagi, dapat sms dari Mas Fatul
"Kamu dimana? nanti kerumah dulu, nitip motor sama tas di sana, oh iya tolong mintain sendok 3 ya sama orang rumah."
Hadeuh ini anak, masa saya tiba-tiba grusuk-grusuk dateng ke rumahnya trus minta sendok coba?

Perjalanan ke rumah Lisfa, entah apa yang saya pikirin saat itu, yang jelas saya gak tenang selama perjalanan dari ciputat ke tanah abang itu, tiba-tiba....
"Bruuuuuuuuuuuuuk...." Masya Allah saya nabrak motor di depan saya yang ngerem mendadak. Sandal yang dipake orang dimotor itu mental jauh sampe masuk selokan, untung bukan orangnya yang mental, saya dan motor di depan saya minggir, jalanan jadi macet mendadak, ternyata bukan cuma banjir yang bikin macet, tapi saya juga. Berkali-kali saya minta maaf.
"Pak, maaf ya pak saya nggak sengaja."
"Iya gak apa-apa, tuh coba cek motornya," Saya ngecek keadaan motor saya, cuma bengkok dikit bagian depannya, masih sehat walafiat.
"Gak apa-apa Pak, Sekali lagi maaf ya pak, sendal bapak sampe hanyut ke selokan," bapaknya hanya senyum-senyum, huaaaa untung yang ditabrak pengertian, gak pake minta ganti rugi secara sendalnya ilang sebelah, saya juga heran kenapa sendalnya yang mental, padahal yang ditabrakkan motor.

Saya kembali fokus melanjutkan perjalanan, dalam hati meringis. kayaknya gue gak usah ikut liputan aja deh, mau pulang. Tapi tekad untuk naik kereta di bulan januari ini lebih besar daripada sekadar pulang ke rumah. Sampai di rumah Mas fatul saya langsung berjalan kaki ke stasiun tanah abang karena emang letaknya gak terlalu jauh. Pas ketemu kedua sahabat saya yang lagi ngejogrok lesehan di stasiun saya langsung ngadu kejadian itu mereka malah ketawa-ketiwi.
"Duh, belum juga sebulan di servis itu motor, udah nabrak lagi. hahaha..."
Kegalauan saya siang itu terhenti saat disuguhi nasi bungkus dihadapan saya, aih... kalian memang pengertian. Siang itu kami makan siang di stasiun tanah abang, gak peduli diliatin orang yang lalu lalang.

Menuju Bekasi...
Setelah beli tiket kereta, saya berebutan ingin memilikinya, saya suka mengoleksi tiket-tiket kereta, busway, dll. Sayangnya semuanya sama si Fatul tuh, diambil semuanya, maruk.
Sambil nunggu kereta datang, mata saya berkeliling.
"Eh, hari ini banyak yang pake baju ungu."
Mas Fatul tiba-tiba ngecek sekeliling sambil mulutnya komat-kamit, pekerjaan gak pentingnya dimulai, ngitungin orang berbaju ungu. -_-

Jam 3 sore, kereta baru sampai dan harus transit di manggarai baru ke bekasi, kami harus nunggu lagi, sekitar jam 4 kereta baru datang dan jam 5 kurang kita sampai di stasiun bekasi. Pertama kalinya nih saya ke bekasi naik kereta, biasanya naik bus. Seru juga ternyata.

Dari stasiun kami harus ngangkot lagi menuju tempat liputan, tiba-tiba hape Mas Fatul yang ada alamatnya mati, lowbat, ah gimana nih, kita udah naik angkot tapi gak tau mau turun dimana coba, kan aneh. Kami memutar pikiran, karena ternyata bukan hape Fatul aja yang mati tapi hape Mbah Lina juga, sementara hanya nyimpen nomor orang yang mau diwawancara ya di 2 hape itu, setelah berdoa di dalam angkot, akhirnya pertolongan Allah datang, hape Mbah Lina nyala meski udah sakaratul maut, nyatet nomor hapenya lalu langsung nelpon ke orangnya, gak mungkinkan udah jauh-jauh dari Jakarta harus kembali pulang gak dapat apa-apa. 

Nah, pas diangkot tiba-tiba macet. et dah gak di jakarta gak di bekasi kok sama aja. Gara-gara kelamaan diangkot, akhirnya kami memutuskan untuk turun dan jalan kaki sampai tujuan.
"Masih jauh loh, neng. Kira-kira 1 km lagi," kata supirnya
"Yakin nih kita turun, nanti kalo kita turun trus mobilnya jalan gimana?"
"Ah, gak ada tanda-tanda roda berputar kok. Kita belum sholat, cari masjid terdekat aja dulu."
Keputusan sudah bulat akhirnya kami jalan kaki cari masjid setelah itu baru ke tempat tujuan. Gak disangka ternyata kita berjalan gak terlalu jauh, padahal kata supirnya 1km, tapi hanya beberatus meter doang kok. Kami sampai di rumahsakit Zainuttaqwa, tempat dimana kami harus turun mobil sedangkan mobil yang kami tumpangi pasti masih macet.
Sempat nanya-nanya ke orang.
"Pak perempatan nain dimana ya?"
"Oh, udah kelewatan neng, itu disana."
"Yahhh... "

Di Masjid...
Sambil menunggu magrib di sana, kami gak bisa sempat sekalipun foto karena baterai kamera tinggal satu, hanya cukup untuk moto narasumber. Kami mulai rempong diskusi di Masjid, gak tau mau kemana, katanya sih rumahnya ngelewatin perempatan nain catnya warna ijo. Selepas magrib kami kembali berjalan lagi, putar balik ke arah mobil macet tadi.
"Eh itu ijo tuh, jangan-jangan itu rumahnya."
"Itu, warung jualan mie ayam, erny."
"Ih siapa tau..."
Sampai diperempatan nain lagi, kita masih linglung, dan tau gak sih masa si Lisfa gak tau siapa nama orang yang mau diwawancara coba? mau nanya juga bingung, rumahnya bapak siapa? 
"Bu, tau rumahnya orang yang punya sanggar matahari?"
"Siapa dek?"
"Duh siapa ya namanya,"
"Itu bu, yang ngurusin anak-anak jalanan di deket stasiun bekasi."
"Oh, iya tau, rumahnya mah disana, di rumahsakit Zainuttaqwa," Hah kita kan abis darisana.
"Di sebelah mananya rumah sakit, Bu?"
"Sebelahan kok."
Grhhh.... Kami balik lagi ke rumah sakit itu.

Sampai Tujuan. Pengen nangis berurai airmata rasanya setelah mengetahui kenyataan  kita udah sampe. Sampai jam 8 kita disana, sekarang bingung untuk pulang kembali Jakarta, masih ada kereta gak yaaa...
Tapi, Mas Fatul meyakinkan kalo kereta ke Tanah abang masih ada sampe jam 9 malam. Naik angkot lagi ke stasiun bekasi, eh kelewatan gara-gara keasikan ngobrol, jalan kaki lagi. Lari-larian ke stasiun supaya keretanya gak keburu jalan, soalnya tinggal kereta terakhir yang tersisa. Gak tau lewat mana, kami mengikuti rel kereta api sampai menemui stasiun.
"Ya Ampun, kita kerja sampe begini banget,"
"Hm... Gimana kalo jadi reporter berita harian ya, kita aja cuma majalah sampe segininya."
"Iya, kita belum ada apa-apanya."
Hm... salut deh sama reporter berita harian, juga reporter televisi apalagi, keren banget mereka, coba deh kalo liat televisi apalagi musim banjir begini, mereka turun ke jalan, ujan-ujan, becek-becekan demi ngasih informasi untuk masyarakat. Ah kok tiba-tiba pengen ngerasain kayak gitu juga... #ngayal#

Kami mesen tiket dan lagi-lagi tiketnya dikuasain sama Mas fatul, curang ih dia mah gak mau bagi-bagi, kita naik ke atas gerbong kereta khusus wanita, keadaanya sepi banget, kereta terakhir stasiun bekasi baru berangkat jam 9 lewat.

Tiba-tiba kita kelaperan di gerbong kereta commuter line, tau sendiri kagak ada tukang jualan. Tapi kesepian itu kami isi dengan nyanyi-nyanyi sambil motret-motret. Ini hasil foto yang berhasil saya ambil.
 Tuh kan penumpang keretanya cuma sedikit :D

Yaelah, berasa ini kereta milik sendiri.










Gara-gara kelaperan, akhirnya Mas Fatul mencari tukang kerupuk di gerbong sebelah sambil lari-lari, dan akhirnya dapatlah 2bungkus kerupuk, ditambah kecap pedas Mbah Lina yang selalu ada di ransel ajaibnya. Malam itu, kami pesta kerupuk di gerbong kereta.

Karena tujuan kami ke tanah abang, mau gak mau harus kudu mesti transit di stasiun manggarai, saya tiba-tiba parno gak karuan.
Saya  : Eh, kan stasiun manggarai tuh angker ya, ada filmnya kan?
Lisfa  : Iya, kalo mau selamat gak boleh ngomong kalo kita ada di atas keretanya.
Mbah Lina: Trus kalo batuk gimana?
meneketehe...

Eh tapi pas di stasiun manggarai gak seseram yang saya kira, kadang-kadang tuh film horor suka lebay banget dah, sampai akhirnya keretanya datang gak ada apa-apa tuh. hahaha...
cuma mbah lina cemas, karena setelah di tanah abang dia masih melanjutkan perjalanan ke stasiun pondok ranji, kudu beli tiket lagi, sendirian pula. Eh pas di loket ternyata kereta berangkat jam 23.30, malem banget. Mau sampe jam berapa coba? Sementara waktu menunjukkan pukul 22.30. Akhirnya mbah lina ikut kami pulang ke rumah Lisfa, saya ngambil motor dan nanti Mbah Lina nganter saya pulang lalu biar motor saya dibawa pulang sama mbah lina, aduh kok puyeng deh nyeritain kronologinya.

Perjalanan naik motor, saya ambil kendali, motor goyang lagi lebih parah dari sebelumnya. Hiks, harus cari bengkel ini malam. setelah ketemu bengkel ternyata harus ganti ban dalem. Ah dude, dude, kamu ini kadang-kadang menyusahkan, kalo emang mau bocor harusnya liat waktu dan tempat kek. Sambil nunggu saya dan mbah Lina memutuskan makan dulu, akhirnyaaaa... galau saya kembali hilang. Setelah itu pulang deh... Hari yang sesuatu.












Sunday, 13 January 2013

Negeri di Atas Awan 4 # Kawah Sikidang

Melanjutkan catatan yang kemarin, saya hampir lupa kalo perjalanan ke Dieng Plateau belum selesai saya tulis. Untung keinget lagi. Saya emang orangnya pikunan. Fyuh...

Sebelumnya saya udah buat 3 postingan tentang Negeri di Atas Awan, siapa tau ada yang belum baca dan pengen baca bisa disini.

Sepulang dari mengejar Sunrise di Gunung Pakuwaja, kami gak berhenti sampai disitu, perjalanan masih berlanjut, destination selanjutnya kami menuju Kawah Sikidang, lagi-lagi jalan kaki. Nenteng ransel, dibagian ini saya kebagian pegang kamera sepanjang jalan, gara-gara fotografernya kecapean, ngegerutu pula.
"Gue nih kalo sendirian, kagak sama rombongan gue udah naik ojek deh!" mood jeleknya keluar, haloo backpaker begini? dasar MANJA! Mandi Jarang. (peace, bisa dibunuh gw kalo orangnya baca)

Selama perjalanan ini saya asik jeprat-jepret, sementara rombongan ada di posisi depan, pengen cepet-cepet sampe. Saya lagi belajar moto iseng foto beginian. 

Akhirnya setelah melewati perjalanan lumayan lama, sekitar jam 10an kita baru sampai di Kawah Sikidang, sementara perut udah keroncongan minta diisi, kami mampir dulu di sebuah rumah makan dan banyak makan gorengan disitu, buat sarapan.

Eh eh gak disangka di sana kami bertemu dengan anak gimbal. Katanya sih anak gimbal itu adalah titisan nenek moyang mereka. Mereka tuh disebut anak istimewa soalnya jarang-jarang ada yang rambut gimbal disana, bukan keturunan tapi bawaan sendiri. Dan katanya lagi anak gimbal ini membawa keberuntungan. 
Salah satu anak gimbal yang kami temui disana, pasti jarang sampoan deh!

Habis sarapan kami bersiap-siap lagi ke Kawah Sikidang, sebelumnya jangan lupa siapkan masker soalnya sampai sekarang kawah ini masih aktif dan sepanjang perjalanan hanya ada hamparan tanah tandus ditambah kepulan asap yang meluap-luap. Hati-hati kalo berjalan disana kudu liat-liat tanahnya kadang banyak lobang bekas kawah.

Mendekati kawah saya melihat ada tempat penyewaan kuda dan motor, seketika saudara kembar saya mulai kumat autisnya.

Lisfa    : Erny, ayooo ngetrack disana, nyewa motor. Kamu kan biasa ngetrack
Saya   : Aku gak bisa pake motor kopling
Lisfa   : Yah.... *kecewa
Saya   :  Tenang aja, nanti pulang dari sini aku mau belajar naik motor kopling.

Lisfa   : Nanti kesini lagi kami harus udah bisa ya... #pengenbangetkesanalagi
Saya   : Insya Allah...
(Dan alhamdulillahnya, saya sekarang udah bisa dong dikit-dikit, pinjem motornya sama temen)
Menuju Kawah Sikidang, gersang euy...

Ini dia penampakan Kawah Sikidang di Dieng Plateau

di Kawah ini tuh panasnya berasa banget, pas banget buat yang suka ngegalau nih, saya rekomendasiin buat terjun ke sana. Hahaha...

Bersama para sahabat backpacker, mengeksplore kawah sikidang
 Kumat deh, para petualang ini.. -_-
 
di bukit deket kawah sikidang

Beranjak dari Kawah Sikidang, maka tujuan kita selesai sudah. Mulai dari Telaga Warna, Candi Arjuna, Sunrise di Gunung Pakuwaja, dan berakhir di Kawah Sikidang. Pengalaman yang gak bakal terlupakan.

Saya dan teman-teman kembali ke penginapan, jalan kaki lagi, sebenernya sih kalo udah biasa jalan mah gak jauh-jauh banget, paling satu jaman lebih juga udah sampe, gak tau deh lebihnya berapa. Sepanjang perjalanan wajah-wajah para petualang ini udah kuyu, lemes, lesu, lunglai, lengkap deh. Apalagi sebentar lagi akan mengalami kenyataan kalo kita akan pulang ke Jakarta, Oh no.... Cepet banget ya...

Masih diperjalanan menuju penginapan, kalo buat saya pribadi sangat menikmati ditengah lelahnya kaki dan tubuh yang minta haknya untuk istirahat, suasana di sana gak akan terlupakan, awannya bagus, tempatnya adem, sepanjang jalan banyak gunung-gunung dan pemandangan alam yang keren.
 

Ini udah mau sampe penginapan, deket candi arjuna



Ini Foto si Mbah Lina, pas pulang dari kawah eh nemu beginian.


di depan sekolah, awalnya si kakek sendirian, eh tiba dikerubutin anak-anak SD. Ciyeee.. (-_-)

Eh iya, jadi sebelum sampai bener-bener kepenginapan, saya dan teman-teman mau makan dulu di jalan. Sampi di tempat makan saya mesen makanan yang berkuah, soto daging kalo gak salah. Nah ada minuman khas Dieng, biasa disebut Purwaceng, namanya aneh ya? awalnya saya mau mesen itu tapi saya kurang suka minuman yang aneh-aneh, makannya nanti saya icip-icip aja sama Lisfa yang mesen itu. Penampilan minuman tersebut gak kalah anehnya, warnanya putih keruh kalo saya liat lebih mirip air kobokan, ah sayang banget gak sempet dipoto. Kalo kata Lisfa sih rasanya enak tapi buat saya biasa aja. :p
Tapi, buat kalian yang pengen coba silahkan aja, sayangnya gak sempet dipoto gimana bentuk minuman itu.

Ah cepet banget rasanya perjalanan kali ini. sampai dipenginapan kami langsung mandi dan siap-siap pulang, Hiks. Pengen guling-guling sambil teriak gak mau pulaaaaaaaaaaaang....
Selesai packing teman-teman masih penasaran sama sumur jalatunda, dan pengen kesana. Gara-garanya mitosnya sih kalo cuci muka disana bisa bikin awet muda gitu, hoho... Akhirnya beberapa temen pada cuci muka disana sementara saya dan beberapa teman lainnya nunggu di Bis.

Kita pulang... setelah menghabiskan long weekend di Dieng, Wonosobo. Suatu saat kalo ada rezeki pengen rasanya kembali ke tempat itu. Banyak pengalaman yang saya dapatkan di sana, teringat perkataan seseorang bahwa perjalanan adalah salah satu mata pelajaran yang tidak bakalan kita temukan di ruangan bernama kelas.

Hanya satu jalan yang tidak bisa ditempuh: hanya tepian langit















Salam Backpacker
Erny Binsa

Wednesday, 9 January 2013

Perjalanan Dadakan ke Pantai Karnaval (Ancol)

Selamat sore semuanya... ini adalah kisah perjalanan saya bersama ketiga orang sahabat saya. Entah kenapa mereka semua bisa membuat perjalanan saya tidak garing, terlebih kita sama-sama suka backpakeran, sama-sama suka nulis, sama-sama satu kantor, dan sama-sama yang lainnya.

Sore itu selepas asar, tanggal 28 Desember 2012, emang telat banget sih nulis ini tapi sayang banget rasanya kalo perjalanan ini terlewat begitu saja tanpa ada sedikitpun jejak kecuali foto, maka itu saya berniat menuliskannya.
Dan ini dia yang ikut dalam perjalanan :
  1. Lisfa: Gadis 20 tahun bergolongan darah B, jilbaber berkacamata yang suka warna ungu dan anti sama pink, suka travelling, misterius, dan aneh.
  2. Mbah Lina: Wanita asal solo yang menjadi atasan kami di kantor, jabatannya redaktur, jutek, tapi kalo diajak backpaker mah nomor satu.
  3. Kakek Yudistira: fotografer yang dengan senang hati motoin cucunya, entah karena khilaf atau emang gak ada model lain. Konon, kakek kami sudah menemukan tulang rusuknya yang hilang.

Seperti biasa, saya dan sahabat saya yang biasa dipanggil Mbah Lina selalu menyukai sesuatu yang spontanitas, dadakan, perjalanan kali ini memang dadakan banget, kebetulan ada Kakek dan Lisfa dikantor, saya mengajak mereka menikmati senja di pantai, kalo melihat isi dompet saya sih isinya cuma ada 20ribu doang, maklum akhir bulan emang gitu. Tapi tetep nekat ngajak jalan coba.

“Ayo kita ke Ancol, pake ID Pers biasanya gratis kok,” kata saya sotoy.
“Serius lo?” Kakek mastiin.
“Iya, dulu gue pernah kesitu sendiri, trus ditanya dari media bukan? Gue bilang aja iya, trus kasih liat ID pers, eh gue gratis deh!” saya bilang gitu sambil cengar-cengir.
“Yaudah ayooo...” Mereka pada percaya kalo perjalanan kali ini cuma modal bensin doang.

Mereka akhirnya ikut dalam perjalanan, meski sempat ngomel-ngomel, kebiasaan deh selalu dadakan kalo mau pergi! yaelah masih daerah jakarta ini, tanpa direncanainpun kita masih bisa kelilingan.

Kami jalan dari mampang menuju ancol, sayangnya Kakek kami itu hanya bawa satu helm, tau sendiri daerah jakarta utara banyak polisinya, saya pernah ditilang disitu, tanpa banyak cingcong kami tetep jalan dengan modal nekat, si Kakek katanya mau beli helm di jalan. Baiklah, saya yang sok tau jalan memandu jalan, liat-liat kalo ada polisi dijalan, saya bisa kasih tanda-tanda.

Sampai menuju harmoni suasana benar-benar menegangkan, banyak polisi. Hingga akhirnya kita menemukan toko helm, yeah... Kakek mencari helm yang pas dengan kepalanya, secara kepalanya kecil karena badannya juga kecil, ngaruh gak sih?

Sampai di mangga dua, macet! Eh ada tukang rujak, saya mendadak ngidam, dan belilah mangga 4 buah buat ngerujak di pinggir pantai.
Perjalanan ini gak sampai satu jam kita udah sampai di Ancol, dan tau gak sih, tau gak sih, kita gak ditanya dari media atau gak? Lagian sih kebanyakan ngarep. Terpaksa kita kudu bayar deh, dan habislah gue bakal dimaki-maki. “Mana? Katanya gratis?” deuh, kalo sendiri sih bisa gratis, lah ini bawa rombongan.

Di pintu masuk.
“Mbah Lina atau Kakek talangin dulu dong, gak ada uang kecil nih,” songong! Kabar baiknya saya dapat talangan akhirnya, saya selamat! Hore, tetep bisa masuk ancol.

Di dalam sana sempet kelilingan cari pantainya karena saya agak lupa, saya biasa ke pantai karnaval karena tempatnya lebih bersih, ada jembatannya, dan gak terlalu rame meskipun agak jauh dari pintu masuk. Seperti biasa, kita langsung kalap poto-poto.

 
Ini hasil jepretannya Kakek, fotografer kami yang paling baik sedunia kalo kata Lisfa, padahal mah kata gue gak baik-baik amat. :D
Sayangnya, di sana kita gak dapat sunset. Sempat kecewa karena cuaca gak bersahabat, mendung! Dan gerimis kecil-kecil, tapi kita tetap menikmati panorama indah di sana. Gak tau kenapa saya gak pernah bosan datang ke pantai, mau sendiri kek, mau berdua, atau rame-rame sekalipun, saya selalu menikmati.

Kalo kata Kakek, kami bertiga ini cucu-cucu durhaka! Gak tau kenapa, padahal kita semua baik loh, mungkin itu karena si kakek sudah tua, jadi mulai pikun. Ini yang jadi model cucunya semua, pada lecek semua itu muka. Pulang kerja, langsung cabut ke pantai, beginilah jadinya.
Kakek kami juga gak mau kalah, selain suka moto dia juga suka dipoto, gak konsisten banget ya. Tukang poto mah moto aja kerjaannya.

Kedua saudara saya Mbah Lina, Lisfa, dan kakek kami.

Kita di sana sampai magrib, lalu sholat magrib dulu. Yang paling saya sebel kalo ke ancol itu gak ada masjidnya, Cuma ada sepetak rumah panggung biasa yang tidak teratur batasan wanita dan lelakinya, malah kadang-kadang yang perempuan di depan lagi sholat nyampur sama lelaki di sebelahnya, pokoknya gak nyaman banget, udah gitu sempit pula tempatnya.

Setelah itu kita berempat langsung menuju tempat yang dari awal sudah menjadi target. Pasir putih... Lagi-lagi kita kalap lari-larian, tendang-tendangan di pasir, teriak-teriakan, gak peduli diliat orang, lagian tempatnya juga gak begitu rame.
Di pepasiran itu, setelah sibuk lari-larian tiba-tiba Lisfa bilang seperti gambar di atas itu, kebetulan kita sama-sama pecinta novel Tere-Liye. Gara-gara Lisfa bilang gitu, kita sepakat buka sepatu dan sendal masing-masing tapi masih tetep pake kaos kaki coba, apa bedanya?




Kalo udah main pasir paling asik nulis-nulis di atas pasir, dan sampai akhirnya keingetan kalo perut kita laper banget belom pada makan siang sementara yang ada cuma rujak mangga yang dibeli di jalan. Tau sendirilah makan di ancol itu muahaaal, harganya bisa berkali-kali lipat dari harga aslinya, gak lagi-lagi deh jajan di ancol. Makanya setiap mau ke ancol kudu bawa bekal sendiri dan berhubung perjalanan kali ini mendadak banget, gak sempet beli makan. Ya sudah makan rujak aja.

Hari sudah menunjukkan jam 8 malam, itu tandanya kita harus pulang, masih ada sedikit rasa sesal karena gak ngeliat sunset, hiks! Tapi seenggaknya kebersamaan bersama sahabat tidak pernah ternilai harganya. (Awas aja mereka pada besar kepala kalo pada baca tulisan ini)

“Eh, kenapa kita gak kesini pas malam tahun baru aja?”
“Gak! Gue gak mau, rame, macet, yang ada gak bisa pulang, mending di rumah aja deh.”
“Iya kalo di Jakarta pasti macet, kita ke subang aja yuk!” Lisfa ngajak kesana, dia gak tau apa ya temen-temennya belom pada gajian, ke ancol aja gue ditalangin.


Gak lama ngobrol-ngobrol sambil jalan, saya yang lagi nenteng kamera sambil moto sekeliling tiba-tiba berhenti, kaki saya kram, tidak bisa digerakin, trus cari tempat buat istirahat sebentar.
“Makanya, kamu jangan loncat-loncatan mulu,” saudara saya Lisfa menasehati.

Kita jalan lagi menuju parkiran motor, kami sempat berhenti lagi, memandang langit, eh tak di sangka ada pesta kembang api.


Duh, belom tahun baru udah pada pasang kembang api. Tapi lumayanlah, bisa ikut ngeliat juga tanpa harus ngeluarin modal. Malah kadang saya yang mikir, ini orang-orang pada gak sayang apa ya uang banyak cuma dipake buat beli kembang api yang dipasang gak sampe 15 menit, setelah itu udah





Seperti biasa, kita selalu mengabadikan perjalanan dengan moto siluet diri sendiri, sandal-sepatu yang kita pake, dan hasilnya seperti di atas itu.  

Sepulang dari Ancol, kita memutuskan untuk mampir makan di Kota Tua, yeah, ini ke 4 kalinya saya ke Kota tua di bulan Desember. Ujung-ujungya tetap aja pulang malam. -_-


Mampang, 8 Januari 2013


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...