Thursday, 29 November 2012

Tips Anti Nyasar



                                                              Bismillahir rahmaanir rahiim...
Dalam hidup ini siapa yang belum pernah nyasar? Ayo acungkan tangan tinggi-tinggi… Opss, dilarang angkat tangan kalo nggak pake rexona dualution ya… *garing, gan!*

Berhubung saya punya banyak pengalaman soal nyasar menyasar, maka dengan ini saya akan berbagi. Teringat kata Bang Arham dalam blognya, Gue Share karena kita kan Care. Istilahnya begitulah, jadi mudah-mudahan masih berkenan baca meskipun cuma sekedar Share, Share pengalaman. Pengalaman buruk yang mengesankan dan bisa jadi bahan tulisan meski cuma cuap-cuap doang.

Pengalaman itu lebih berharga daripada uang, itu yang pernah saya baca dalam sebuah buku, entah itu hanya alasan karena lagi gak punya uang atau emang lagi ngeles aja, whatever. Tapi pengalaman selalu membuat saya mengerti akan satu hal, bahwa ia adalah guru yang menunjukkan bagaimana langkah saya selanjutnya.

Et dah, kebanyakan curhat! Mana Tipsnyaaaaaaaaaaaaaa??
Wakakakak… Baiklah kita lanjutkan...

Sebagai teman yang baik, maka dengan ini saya sodorkan beberapa Tips jika anda nyasar, apa saja yang harus dilakukan? CATET!

PERTAMA
Baca doa sebelum bepergian/berpetualang
  Yang pertama harus kita lakukan adalah berdo’a, baca basmalah dan doa naik kendaraan tapi kalo gak naik kendaraan ya cukup dengan membaca doa keluar rumah, jangan lupa minta doa restu sama orangtua, sungkeman dulu, pamitan dulu, minta bekel dulu, Eh!

KEDUA
Ketahui Arah Tujuan Kita
Yang ini mungkin gak usah dibahas panjang lebar kali ya, toh hukumnya wajib kita mau kemana dan melangkah kemana, Jadi intinya NIAT dan TUJUAN.

KETIGA
Bawa Peta
Nggak usah gengsi bawa peta, karena hal itu bukan cuma hak prerogratif Dora the explorer doang kok, kita juga punya hak, hak asasi manusia. Kalo nggak punya PETA boleh pinjem sama tetangga sebelah atau bawa peta dunia yang biasa dipajang di depan kelas saat pelajaran IPS, wuih mantep kan? Tapi sekarang mah udah zaman serba modern, jadi anda bisa mengandalkan google maps. Namun, satu hal yang perlu diinget, gak cuma peta yang kita perlukan ketika tersesat tapi juga insting yang tajam.

KEEMPAT
Nanya Orang
Kalau udah bawa PETA tapi masih nyasar juga, anda harus belajar lebih banyak sama DORA. Maka jangan malu bertanya, tapi juga jangan kebanyakan nanya yang ada bikin orang sebel. Dan sebentar deh. Sebelum nanya kita juga harus jeli dalam memilih orang yang akan kita tanyai, harus yang benar-benar meyakinkan kalo bisa kita lihat wajahnya dengan seksama, kalao terlihat nyebelin gak usah nanya.
Dalam hal bertanya kepada orang lain, kita juga jangan terpaku untuk bertanya sama satu orang aja. Tapi bertanya di setiap belokan, bener gak nih jalannya? Gak selamanya nanya sama orang itu buruk kok, kan bisa sambil kenalan, kalo udah kenalan bisa tukeran nomor hape, udah gitu ajak ketemuan. #Modus#
Hehehe... Kenapa kita meski nanya sama lebih dari satu orang? Ya, supaya informasi yang didapat bisa lebih terpercaya dan terdepan mengabarkan *iklan*

 KELIMA
Jauhi Hari Selasa
Kata orang sih, hari selasa itu hari sial. Makanya kalau hari menunjukkan hari selasa sebaiknya jangan jalan, pasti nyasar, katanya. Tapi plis deh, gak usah dipercaya yang begituan. Gak nyasar gak keren kan? 
Pertanyaannya: Kenapa yang beginian dimasukin ke dalam poin??? HAH!!

KE ENAM
Anggaplah Nyasar adalah Bagian dari Rencana
Kenapa begitu? Ya biar gak nyesek-nyesek amat. Percayalah bahwa setiap perjalanan tuh gak ada yang bener-bener mulus, kita gak pernah tahu kan kalo bakal nyasar? Maka itu tulislah dibuku catatan anda. “HARI INI GUE MAU KE MONAS DAN PASTI NYASAR. KEREN, KAN? #apanyayangkeren?

KE TUJUH
Naik taksi
Jujur deh, sebenarnya saya sangat tidak menyarankan hal ini. Naik taksi, apalagi kalau nyasarnya sendiri, MAHAL! Lebih baik jalan kaki, toh gak bosen juga kok di jalanan. Kita bisa temukan hal-hal tidak terduga sebelumnya, misalnya nih dulu saya pernah nemu uang gopek di selokan, Wuiih rezeki tuh...
Tapi, kalau memang sudah kepepet banget. Ya gak apa-apalah naik taksi, sekali-sekali. Trus kalo nggak punya duit? Gampang! Kan bisa bayar di tempat tujuan. Trus kalo di tempat tujuan gak ada orang? Yaudah NANGIS! Nanya mulu sih.

KEDELAPAN
Bersikap tenang
harus selalu dijaga dalam kondisi "nyasar" adalah dengan menampilkan wajah yang tetap tenang dan tidak pani, .karena hal itu akan membuat fikiran kita tetap terbuka dan terus berfikir logis untuk dapat meneruskan penelusuran hehehe...


Udah deh begitu aja Tips jitu dari saya. Kalo ada yang mau nambahin monggo....
Saya selalu memegang teguh prinsip saya ketika sedang nyasar : “Sejauh apapun kita tersasar, percayalah kita akan selalu menemukan jalan pulang.”

Jangan lupa kalo kita nyasar, nggak ada salahnya Update Status. Setidaknya kita bisa mengabadikan setiap moment kenyasaran kita.  :D





Jakarta, 29 November 2012

Erny Binsa

Thursday, 22 November 2012

10 November 2012 (Hari Pernikahan Nasional)


Bismillahir rahmaanir rahiim...

Duh, sebenernya bingung mau mulai darimana. Sabtu kemarin saya memang ada agenda untuk menghadiri walimah teman di daerah depok. Sementara tetangga saya ada dua orang yang walimah, pagi-pagi saya berangkat dulu untuk jemput  teman di daerah tanah abang buat liputan. Di sepanjang perjalanan banyak banget janur kuningnya, saya mulai iseng menghitung, kira-kira ada 8 janur kuning melengkung menuju rumah Lisfa dan nyaris nggak bisa lewat. Setelah menemukan jalan pintas akhirnya sampai pula saya di rumah Lisfa dan langsung cari-cari kado.

Dan Sebenernya lagi saya selalu galau kalau menghadiri acara pernikahan, bukan galau karena ngiri atau gimana ya, tapi bingung harus pakai baju apa, trus pake tas yang model gimana sementara saya cuma punya ransel doang, si Eby ransel kesayangan saya. Pantes gak sih kondangan pake ransel? Duh, gak punya tas cewek dan kalaupun ada makenya malu... T_T berasa bukan diri sendiri *Tsah*

Menuju tempat cari kado lumayan rame, kata yang jualnya sih emang lagi banyak yang nikahan hari itu. Pas kami Cuma ngobrol-ngobrol aja sambil cari sesuatu yang mau dibeli. Sempat ditanya
“Mbaknya udah nikah belum?” Kami hanya menjawab dengan cengiran *udah taulah jawabannya* “Mudah-mudahan tahun depan nyusul” eh spontan kita berdua jawab
“Aamiin...”
“Kompak banget.”
*nyengir lagi*

Eh sebentar deh, kok keluar dari topik yaaa...
Lanjut yaa...

Kami kembali melanjutkan perjalanan menuju Kampung Melayu buat liputan, sambil lirik kanan kiri melihat janur kuning sambil menghitung. Semangat banget ngitungnya, sampai di Kampung Melayu kira-kira sudah 30 janur kuning terhitung, selepas liputan kami langsung lanjut menuju depok buat kondangan. Kami mulai menghitung lagi berapa janur kuning yang ada di sepanjang perjalanan, dan sampai pada janur ke 60 itulah tempat yang kami tuju. Yeah...

Saya bercerita tentang kerajinan kami menghitung janur kuning pada Mbah Lina dan Kakek, ekspresi Mbah seperti biasa cuma melotot sambil bilang “APA? INI TIDAK MUNGKIN!” Sementara ekspresi kakek terlihat dari caranya menjerit lepas sembari menempelkan talapak tangannya di pipi persis anak kecil di film home alone. *Eh yang ini gue ngarang biar lucu tapi kok garing T_T*

Sampai di tempat tujuan saya memakai tas ransel milik Lisfa, untuk kesekian kalinya saya kondangan pake ransel, So What? Masalah buat lo?

Setelah berheboh ria di parkiran kakek bertanya.
“Erni, kau mau kondangan apa berpetualang?” bodo amat dah. Setelah masuk saya mengikuti langkah teman-teman dari belakang. Kakek bukannya salaman sama yang empunya hajat malah langsung cari makanan. Gak sopan, bikin malu cucu-cucunya, tapi kami ngikutin juga sih. Makan dulu.

Setelah kenyang kami langsung pulang, eh salaman dulu sama yang walimahan. Kami langsung menuju Ciputat, dan kembali menghitung  janur kuning. Tapi, masa ada janur yang warnanya hijau, ih gak keren banget berarti namanya jadi janur hijau, Hm kehabisan kali ya saking banyak yang nikahan. Nah, sampai di ciputat terhitung sudah ada 93 janur kuning.
Jadilah tanggal 10 November yang katanya Hari Pahlawan menjadi Hari Pernikahan Nasional, mungkin karena pas tanggalnya juga cakep 10-11-2012, perasaan kata saya mah biasa-biasa aja. Dan sepertinya ini memang sudah dicatat dalam Lauhul Mahfudz, siapa yang tahu? 10 November jadi semakin banyak pahlawan, paling nggak pahlawan dalam membangun rumah tangga, paling nggak pahlawan dalam keluarga. *Halah pokoknya gitu dah*

Dari ciputat kami langsung ke ciledug dan kembali ke kemanggisan... Subhanallah ada 173 Janur Kuning *Sujud Syukur* Sebenernya sujud syukur bukan karena jumlah janur kuningnya tetapi sudah sampai rumah dengan selamat. Alhamdulillah...

Intinya:
Kemanggisan- Tanah Abang- Kampung Melayu- Depok- Ciputat- Ciledug- Kemanggisan lagi ada 173 Janur yang melengkung.... Horeeeeeee.... Rekor Muri. *Sok atuh bantuin tepuk tangan*

Sumpah ini catatan gak penting



Erny Binsa

11 November 2012

Rindu Ikhlasmu


Aku tak tahu lagi bagaimana bentuk ikhlas itu
Sebab semua jelas-jelas memanipulasi
Aku hanya rindu ikhlasmu
Ikhlas tanpa kata, seperti dedaun yang jatuh
Tak mengharap apapun

Bukankah ikhlas itu memang tidak terlihat?
Karena ikhlas itu urusan hati, bukan lisan
Sejujurnya tanpa perlu diucapkan
Disimpan baik-baik, kalau mau ditelan silakan
Itulah ikhlas yang pernah kau ajarkan

Rindu Ikhlasmu...Yang bersembunyi di balik mendung
Yang suaranya beriringan dengan deru kereta api
Sehingga tak terdengar



Tigaratusempatpuluhtujuhhari...
Aku masih belum bisa belajar ikhlas seperti yang kau ajarkan


8 November 2012

Skenario yang Indah, Hari yang Sesuatu (Part 2)


1 November 2012
Pukul 05.00

Kami udah pada bangun trus sholat subuh, ka fia memilih nyapu dan saya kembali tidur, masih ngantuk, kan harus mempersiapkan tenaga untuk perjalanan kembali ke Jakarta *Alasan*

Saat saya keluar saya ngeliat Dude, motor saya kedinginan lupa dimasukin. Ya Allah, pagi itu Dude meriang, buktinya  keluar keringat dingin T_T saya langsung ngambil kunci dan manasin tapi mati lagi mati lagi, duh kenapa ini? Saya hanya bisa berdoa semoga Dude cepet sembuh dan nganter kita balik ke Jakarta, Plis...

Sebelum pulang saya tidak lupa pesanan kakek kami di Jakarta, yaitu untuk motoin kakek nenek di Kampung. Dengan bakat fotografer yang pas-pasan (emang pas-pasan bisa dibilang berbakat ya?)saya foto kakek nenek, berharap nanti kakek kami di jakarta bakal cemburu ngeliat kemesraan Kakek Nenek di Kampung.
Jiahahahaha....

Pukul 08.00

Kak Fia pegang kendali motor, sementara itu kesempatan saya untuk baca materi kuliah sepanjang perjalanan. *tumben*
Menuju daerah Rumpin ka Fia mulai berceloteh,

“Er, sepi banget sih. Kok tumben lu gak teriak-teriak atau nyanyi-nyanyi, kek gitu. Gue jadi ngantuk, sekarang tukeran lu yang bawa motor," yah padahal lagi asik baca, tapi sebagai teman yang baik akhirnya saya gantian.

Perjalanan ini lumayan panjang, saya juga bawa motor dalam keadaan ngantuk, antara sadar nggak sadar, baru kali ini mengendarai motor sengantuk ini, sementara tugas lain sudah menunggu. Kak Fia harus sudah sampai di sekolah sebelum jam 10. Sampai di daerah Ciputat saya mulai nggak kuat dan minta gantian lagi, baru juga mau ngomong eh terdengar suara ‘Bletak’ Suara helm beradu, tanda-tanda yang dibonceng molor. Akhirnya sampai jam 10 lewat di kemanggisan. Yeah...

Pukul 10.30

Saya langsung menuju kantor, ngeliat uang sisa di jaket ada 700 perak. Alhamdulillah bensin masih penuh. Kembali saya tancap gas ke Mampang, kurang dari setengah jam saya sudah sampai di sana, hanya ada Kak Erik di Kantor, saya ngeluarin toples isi keripik pisang oleh-oleh dari bogor.

“Ya ampun, kamu kok mukanya merah?” tanya Kak Erik. “Masa sih, iya ini aku baru pulang dari Bogor, 3 jam perjalanan.”

“Hah, Ciyusss? Kamu baik banget erny, aku terharu perjuanganmu membawakan aku keripik pisang ternyata berat sekali... Makasih banyak Erny,” *mulai deh lebay...

“Plis deh... Eh Kak, aku mau pamit ke Ciputat sekarang mau ketemu Mbah Lina buat ngurusin cairin uang gaji.”

“Oke deh, hati-hati...”

***

Pukul. 12.30

Saya sampai di Ciputat, pas banget depan UIN. Langsung nelpon Mbah, dan saya di suruh masuk ke tarbiyah buat sholat dulu. Saya cek lagi uang dikantong. Wah masih tetep 700 perak, kirain bisa nambah. Untung bayar parkir di UIN 500 perak jadi uang saya masih sisa 200 perak. Setelah menemui Mbah saya langsung ke Bank Mandiri di UIN, trus menuju aula buat ngitung-ngitung. Uhuy gajian... Tapi, sayangnya semua uang gajian buat bayar kuliah, nasip. Saya balik lagi ke Mandiri buat setor uang kuliah. Gak peduli deh sama tatapan satpamnya yang seakan pengen bilang

‘ebuset kamu lagi kamu lagi.’

Saya kembali mengantri, gak ada hal yang bisa saya lakukan. Sementara saya melihat seseorang di depan saya sepertinya kenal. Kayak anak FLP deh, saya sok gak kenal berharap ditegor duluan tapi orangnya gak negor-negor. Akhirnya saya yang negor duluan.

“Kamu anak FLP ya? Angkatan 8, anak sastra, kan?” tanya saya, saya cuma berharap ada teman ngobrol saat mengantri, saya yakin banget anak ini anak FLP, titik. Udah sok kenal gitu tiba-tiba orang itu ngomong.

“Bukan, salah orang kali Mbak,” Ih nyebelin, saya mencoba kembali cool seakan nggak terjadi apa-apa, padahal dalam hati pengen banget mengutuk diri jadi batu, Malu...

Setelah itu saya harus kembali berkutat pada tugas nyari-nyari Bank, yang pertama ketemu Bank Muamalat buat kirim insentif majalah. Tadinya pengen cari Bank BCA dan BSM juga, tapi nggak ada. Saya memutuskan untuk kembali ke kantor sambil cari-cari Bank di Jalanan.

***

Pukul. 14.00

Saya sampai di lampu merah pejaten villace, saya tidak tahu sejak kapan di sana banyak banci berkeliaran. Saya sempat takut, saya paling gak bisa ngeliat yang namanya banci atau ondel-ondel. Serem... Tiba-tiba salah satu dari mereka mendekati saya sambil nyanyi ala ayu ting ting, sementara saya komat-kamit baca ayat kursi dalam hati. Saya ingat masih ada sisa uang 200 perak di kantong, akhirnya saya memutuskan untuk memberikannya pada banci itu. Trus masa bancinya kayak sebel gitu...

“Ih... Apaan nih, Dasar buaya darat!” Huaaaa bukannya bilang makasih malah ngatain gue...

***

Pukul 15.30

Saya sampai di Kantor setelah sebelumnya menuju BSM dan cari minuman di jalan, perut saya kriuk-kriuk. Laper... -_-
Di kantor ada Kak Erik dan Marini. Hari itu benar-benar saya habiskan di jalan, istirahat juga cuma ishoma doang. Masih ada tugas yang harus diselesaikan. Saya harus ke Pasar Rebo untuk rapat redaksi media hikmah jam 5 tepat, dan jam 7 harus sampai kampus di Cipulir.
Sehabis Ishoma saya kembali siap-siap menuju Pasar Rebo.

“Erny, mau kemana lagi?” tanya kak Erik.

“Mau ke Pasar Rebo kak, tau gak jalan alternatif yang deket?”

“Dasar kau wanita jalanan!” setelah itu kak Erik ngasih rute yang saya gak ngerti, bodo ah.

Saya berangkat jam setengah lima.
Sampai di Pasar Minggu tiba-tiba hujan deras. Sekarang yang harus diselametin bukan cuma kamera si Kakek tapi juga laptop kantor yang saya bawa. Saya buka jas hujan type tukang ojek ini dan langsung meluncur lagi.

***

Pukul 17.15

Saya sampai di kantor Hikmah, pas banget dengan berhentinya hujan. Hm... sesuatu banget deh. Kantor sudah mulai sepi, saya bertemu dengan direkturnya yang tiba-tiba ngomong.

“Kamu yang suka ngetreck itu ya?” Saya kaget dong, masa tiba-tiba ngomong gitu, mana masih basah kuyup.

“Hah, nggak kok, Pak.”

“Ada apa ke sini?”

“Mau rapat redaksi sama Kak Erik dan pak Agus.”

“Oh, masuk aja dulu,” saya masuk nafas sebentar, masih ngos-ngosan, sumpah dah. Dan ternyata belum ada Kak Erik. Saya memutuskan untuk menelpon karena selepas magrib saya harus kuliah dan perjalanan lumayan panjang.

“Kak Erik dimana?”

“Saya lagi diperjalanan menuju rumpus nih, Er,”

“Hah kok Rumpus? Emang ketemunya di ciputat? Lah saya ke Kantor Hikmah.”

“Oh erny gak tau ya, trus gimana nih.”

“Yaudah saya langsung ke sana sekarang deh.”
Saya siap-siap mau jalan lagi, tapi direkturnya ada perlu sama saya. *sok jadi orang penting*

“Mbak Erny buru-buru, ya?”

“Iya, Pak.”

“Saya boleh minta waktunya lima menit aja,”

“Hm... boleh deh,” Saya dengar Pak direktur berbicara, ngerti gak ngerti deh. Intinya saya suruh buat konsep tentang apa gitu dan bantuin buatin blog dan
twitter.

“Gimana Mbak, ngerti?”

“Saya masih belum paham, Pak,” trus Pak direktur ngejelasin lagi.

“Belum kebayang, Pak,” Haduhhhhh gue lola banget sih....

Akhirnya waktu yang cuma diminta 5 menit tadi jadi setengah jam T_T  Selepas magrib di sana saya langsung buru-buru ke kampus, gak jadi ke ciputat.
Ngeeeng....

***

Pukul. 18.15
Saya ngebut tanpa kendali dari Pasar Rebo sampai Cipulir, yang bikin sebel itu macetnya. Nggak peduli masuk aja lewat jalur busway, saya udah punya jawaban kalo seandainya kena tilang.

‘Ih Pak Polisi, Saya tuh lagi buru-buru, gak ngertiin banget, sih!’ dan kayaknya malah bakal ketilang beneran deh gara-gara gue ngomong gitu.

Jam 19.30 akhirnya sampai di Kampus, berbarengan dengan datangnya Dosen. Alhamdulillah nggak telat... Fyuh... Tapi ternyata saya kuliah sampai jam setengah sepuluh malam sehingga harus membatalkan janji untuk datang ke Ciputat. Maaf yaa....


Dan satu pelajaran yang saya ambil hari itu adalah, bahwa sebanyak apapun rencana kita atau impian yang ingin kita capai, kita memiliki batasan, batasan tenaga, batasan waktu, batasan materi, dan lain-lain. Tetapi, di setiap perjalanan kita yang melelahkan, Allah selalu mengizinkan kita untuk sejenak beristirahat. Senang banget waktu sampe di rumah dan bisa bernafas lega...


Mengharukan, Kan??? Silakan kalo pada mau bilang ‘WOW’


Erny Binsa



Persinggahan Nila
4 November 2012

Skenario yang Indah, Hari yang Sesuatu Part 1


Bismillahir rahmaanir rahiim...


31 Oktober 2012
Pukul. 07.15

Hari Rabu pagi sebenarnya saya sudah ada agenda untuk ke Bogor, menghadiri pernikahan sepupu saya. Semua pekerjaan yang dibutuhkan kantor saya selesaikan hari selasa. Tapi, apa boleh buat, rencana tinggal rencana yang menentukan, kan Allah. Saya harus menemui Bos dulu rabu pagi.

Pagi-pagi saya baru mulai packing barang, ngurus ini itu, rempong banget pokoknya, juga ngeliat sisa duit di dompet. Kira-kira cukup gak ya?

“Kenapa, Teh? Ada duit gak?” tanya Ummi, beliau tante saya namun saya sering memanggilnya Ummi.

“Hm...” Sebenernya ada tapi... 64.700 cukup gak nih buat ke luar kota?

“Nggak ada? Tar Ummi cariin dulu, tapi ummi gak ada uang kecil, nih,” Belagu amat

“Yaudah Mi, gak usah uang kecil yang gede juga gak nolak.”

“Enak aja, tinggal selembar nih buat Arra jajan.”

Akhirnya saya pamit, gak jadi dibagi duit soalnya gak ada recehan. Saya langsung menuju rumah Mbah Lina yang sedari tadi udah nunggu, dan langsung menuju Radio Dalam. Di sana sempat nyasar-nyasar nyari teman kami yang lagi liputan, setelah jalan kaki ngos-ngosan akhirnya sampai di tempat tujuan, tidak lupa kami langsung dikasih makanan bergizi ‘Herbal life’ yang harus kami habiskan sampai titik darah penghabisan.

***

Pukul. 10.00

Setelah itu kami langsung ke tempat Bos, setelah urusan selesai kembali ke kantor buat absen. Tapi sebelum ke kantor kakek kami ngajakin makan dulu, ngajakin doang kagak mau bayarin. Berhubung saya dan mbah Lina juga laper akhirnya kami makan.

“Eh kita makan di jawa timur aja ya, Mbah?” tanya saya masih mengendarai motor.

“Jauh amat, kemahalan diongkos itu mah. Ongkos ke sana aja muahal,” rasanya pengen ngejitak ini orang.

Mbah langsung teriak ke kakek. “Dis, Erny ngajakin makan di Jawa Timur...”

“Asik, dibayarin ya...”  Dasar! Teman-teman tidak berperikemanusiaan. Tahu sendiri, kan? Gajiku cuma Lima koma, tanggal lima udah koma.
Setelah makan saya kasih uang secukupnya.

“Aku cuma punya uang segini tolong tambahin,” *nyengir tanpa dosa*

***

Pukul 12.00

Sampai kantor langsung sholat zuhur dan saya langsung capcus lagi untuk ngejemput temen yang mau nemenin saya ke Bogor. Prediksi saya kalau jalan jam 1 dari kemanggisan paling nggak habis asar sudah sampai di Bogor.

Saya langsung tancap gas, perjalanan tumben nggak macet  dan saya memutuskan untuk mengendari lebih cepat, tiba-tiba kepala saya seperti tertarik ke belakang, Oh tidak, helmnya terlepas di kepala saya, langsung jatuh mengenai mobil orang, dan mendarat di jalur busway. Saya menghentikan motor ke pinggir jalan, bingung. Saat itu saya ada di Jl. Gatot Subroto, mana mobil kenceng-kenceng lagi mau ngambil helm yang jatuh susah jadinya. Berharap banget ada yang mau nolongin kalo cewek saya jadiin sodara, kalo cowok saya jadiin imam di setiap sholat saya *Tsah.... modus* Tapi sayangnya, gak ada yang nolongin. Hiks...

Perasaan saya jadi nggak enak, mungkin gara-gara lupa baca doa naik kendaraan. Baru jalan aja udah begini, saya melanjutkan perjalanan jemput teman saya di sekolah, tapi sebelumnya saya menuju ruang guru untuk mengurus sesuatu, cukup lama saya di dalam. Sampai menjelang pukul dua lewat kami baru berangkat.

***

Pukul. 14.30

Karena niat kami pengen kondangan, maka kami harus cari kado dulu.

“Kak, uangku tinggal 50.000 sama 700 perak. Beli kadonya barengan ya, trus kalo bisa ini uang cukup dipake buat kado, bensin, makan, dll.” *Minta digetok*
Kami berhenti dulu di daerah parung untuk beli kado sampai asar, pas mau berangkat tiba-tiba hujan. Saya ngecek keadaan, nadahin tangan ke langit.

“Nggak begitu gede kok, lanjut aja yuk ntar kemaleman.”

“Ada barang berharga nggak?”

“Nggak ada, cuma bawa diri doang eh iya bawa kamera temen,” saya baru inget bawa kamera, ini permintaan si kakek, dia pengen banget saya motoin nenek di kampung, wakakakak. Pengen rujuk.

“Yaudah diselametin dulu kameranya,” saya nurut.
Setelah semua siap kami langsung berangkat hujan-hujanan, sampai di bogor hampir magrib. Muka-muka demek baru datang, sambitlah... eh sambutlah... Acara udah rame, Sugi, sepupu saya yang menikah itu hanya senyum ngeliat saya dan Kak Fia. Setelah salaman kami langsung masuk rumah nenek, capek. Sampai menuju malam pesta masih lumayan ramai dipadati penduduk, eh tiba-tiba mati lampu. *Penyakit mulai datang* tapi alhamdulillah nggak lama.

***

Pukul. 21.00

Setelah selesai acara, saya dan Kak Fia menuju rumah Sugi, mau tanya-tanya seputar pernikahannya. Dan ternyata mereka kenalan lewat sms hanya kurun waktu dua hari hingga kemudian memutuskan menikah, awalnya sih sering ngeliat jarak jauh aja sekadar itu, tapi setelah tahu nomor hape Sugi tiba-tiba pengen datang buat ngelamar. Aduuhh jadi pengen ngasih nomor hape, ke siapa ya? >_

Masih di kamar Sugi, tiba-tiba Kak Fia ngomong.

“Er, tau nggak. Kata orang kalo kita ngambil bunga melati orang yang nikah, jodoh kita akan cepet dateng lho. Tapi jangan ketahuan.”

“Ah itu kan cuma mitos, jangan percaya kak.”

“Tapi, bener loh. Contohnya aja temen kak Fia.”

“Cuma kebetulan aja kali,” tanpa sengaja tangan saya mengambil bunga melati di atas kasur Sugi, Mencium wanginya.

“Katanya nggak percaya tapi diambil.”

“Heh ini buat wangian doang tau!”

***

Pukul berapa ya? Nggak sempet ngecek jam

Acara malam masih dilanjut dengan adanya layar tancap, terdengar  suara mulai ramai. Penasaran juga sebenernya.

“Er, kita nonton, Yuk.”

“Emang filmnya apa?”

“Dawai asmara kayaknya, ada suara Ridho Roma.”

“Suaranya kok jelek banget.”

“Telinga lu yang bermasalah.”

Belum selesai sampai situ, karena kami hanya bisa mendengar suara layar tancapnya dari dalam rumah jadi hanya bisa menduga-duga.

“Kak, yakin itu film dawai asmara? Kok aneh ya, suaranya beda.”

“He eh, lama-lama kok malah jadi suara si Pitung, ya?”  nggak lama kemudian terdengar lagu india.

“Lho kok jadi india, jangan-jangan film  india. Aneh banget deh perfilman di kampung itu, bisa ganti channel.”

“Mending tidur deh, besok pagi kita harus pulang.”

Berlayar ke Pulau kapuk........



Kisah ini masih ada lanjutannya, Part 2 nya lebih menderita lagi. Siap-siap yaa... Siap-siap terharu... :)



Jum’at, 2 November 2012

TOPENG KEHIDUPAN


Bismillahir rahmaanir rahiim...

Saya tidak tahu sejak kapan saya bermusuhan dengan dunia dan sejak kapan pula saya kembali berteman.  Yang saya tahu ketika saya memutuskan untuk berdamai, begitu banyak hal yang saya pikirkan.  Sebab, yang harus saya lakukan hanyalah menerima kenyataan. Awalnya saya ingin menghilang atau mundur, tetapi saya tahu itu bukan jalan yang terbaik.

Ada yang mengatakan hidup adalah peperangan, mungkin itu benar. Tapi perang itu melelahkan yang kita hasilkanpun adalah kemenangan atau kekalahan, sementara buat saya hidup itu lebih besar, jauh lebih besar daripada urusan kalah dan menang. Barangkali karena saya sudah tidak bernafsu lagi untuk berperang, barangkali tak ada sisa tenaga.

Dan bukan masalah dunia, ini masalah tentang begitu banyak topeng yang tersebar di dunia. Kenapa topeng? Entahlah, banyak pertanyaan yang hanya diri kita sendiri yang mampu menjawabnya. Bukankah dunia itu tak lebih dari sekedar permainan? Lantas, mengapa dunia ini penuh dengan hal-hal palsu, apa sih yang benar-benar orsinil di dunia ini? Bahkan barang imitasi di imitasikan lagi, bukan hanya barang, tetapi mimik muka, bahkan hati.

Pernah nggak sih merasakan ketidaknyamanan, namun harus menyamankan diri karena keadaan? Kalau sudah seperti itu apa hal yang kau lakukan? Sebab parameter kenyamanan tiap orang berbeda-beda. Karena itu kita mulai mencoba satu demi satu topeng yang pas untuk kita pakai saat itu. Dan itulah kemunafikan yang disengaja.

Saya pernah membaca, menurut survei tidak kurang dari 86% kepribadian seseorang selalu memakai topeng. Ada topeng tertawa, menangis, marah, prihatin, dan seribu ekspresi lainnya. Saya pikir hanya seorang psikopat saja yang bisa melakukan hal ini, tapi saya mulai mengerti bahwa saya, atau mungkin kalian juga sama-sama memakai topeng, entahlah. Kita memakai topeng untuk memenuhi tuntutan hidup, yang dapat berganti-ganti tiap situasi.

Seperti contohnya, saya memiliki beberapa orang teman yang begitu istimewa, mereka banyak tertawa, banyak becanda, bergurau, melakukan kesenangan, namun jauh di kedalaman hatinya siapa yang tahu?  tertawa sebenarnya ia lakukan untuk menghibur hatinya, mereka mungkin hanya mampu memamerkan senyuman manis di bibirnya di antara beribu masalah di jiwanya. Well, apakah memakai topeng itu baik? Keadaan menjadi ambigu saat tawa menjadi tangisan dan tangisan menjadi hiburan. Dalam hal ini saya menyimpulkan bahwa orang yang paling banyak tertawa justru orang yang paling banyak masalah dibanding mereka yang lebih sering galau menggalau dan mencari perhatian, itu hanya persepsiku, silahkan jika kalian berbeda pendapat. Wallahu a’lam.

Sebagian orang senang berteman, senang dapat memiliki banyak teman, senang bergabung dengan komunitas, lingkungan yang baru dan hal yang sebisa mungkin menghindari kesendirian, kesepian, dan kehampaan. Namun, di sisi lain ada orang-orang yang memiliki kebahagiaan tersendiri apabila dirinya sedang merasa sepi dan menikmatinya.

Mungkin kita memang memerlukan topeng disaat kondisi ketidaknyamanan, namun tidak semua kenyamanan memberikan pelajaran berarti. Lantas apakah selama hidup memerlukan topeng? Apakah saya harus belajar menjadi pribadi yang baru untuk mendapatkan kenyamanan baru tanpa harus menggunakan topeng? Sudahlah, tidak harus dipikirkan.

Kadang kita hanya perlu istirahat sejenak, sekadar memberi ruang bagi perenungan.



Catatan ini tiada maksud untuk menggurui, maaf jika saya salah...




Persinggahan Nila
28 Oktober 2012

Aku vs Hati



Aku : Bagaimana rasanya menjadi jahat?

Hati : Kau akan menyakiti banyak orang

Aku : Tapi, aku bisa menjangkau apapun. Aku bisa melakukan apapun semauku

Hati : Jalan hidup ini terlalu sia-sia jika kau mengorbankan oranglain demi kejahatanmu

Aku : Lalu aku harus bagaimana?

 Hati : Biar waktu yang menjawab

Aku : Selalu menyalahkan waktu, yang aku tau waktu itu bisu! selamanya tidak akan pernah bisa menjawab!

Hati :Ah sudahlah... Bukankah kau punya Allah sebagai titik terangmu? denyut nadimu? petunjukmu? dan meskipun seluruh dunia sudah jahat semua, tidak ada alasan untuk menjadi jahat

Aku : *diamtanpakata



Pernah berdebat dengan hati? saya sering. Hingga akhirnya saya mulai mengerti satu hal bahwa sejauh apapun logika itu pergi, pasti semua akan kembali pada hati. ^_^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...