Sunday, 22 July 2012

My Spirits Back

Bismillaahir rahmaanir rahiim...

Alhamdulillah, dua hari puasa... 
Saya jadi teringat pertama kali saya mulai ikutan nulis-nulis di fesbuk, ikutan lomba-lomba, belajar bikin puisi, dan lain-lain. Tepatnya pas banget bulan Ramadhan dua tahun lalu. Awalnya saya tergabung dalan grup UNSA (Untuk Sahabat). Saya jadi suka iseng nge-add temen-temen yang suka nulis, mau dia penulis terkenal atau nggak semuanya saya add. Gak peduli saya SKSD, tetapi sambutan mereka manis banget kayak teh sariwangi dikasih gula.

Jadilah saya penulis ikut-ikutan. sebelumnya saya juga sudah nulis diary, nulis status, nulis sms, dan nulis rangkuman buku gara-gara dapat tugas dari guru. Pertama kalinya saya ngikutin event nulis buat cerpen dan saya gak lolos, nangis bombay. setiap ada lomba saya selalu ikutan, mau itu lomba cerpen, antologi kisah nyata, puisi yang padahal gue gak ada bakat, dari semuanya saya memang jarang banget menang. kasihan yaaa... :D

Namun, saya mulai bisa belajar tentang kegigihan. bahwa, ketika saya berhenti pada satu titik artinya saya berhenti berjuang. Saya nggak mau perjuangan saya sampai situ aja. 

Selain itu ketika saya semangat-semangatnya nulis,saya juga suka baca, terhitung ada banyak temen-temen di fesbuk yang ngetag catatan-catatannya ke saya, atau saya yang rajin mampir di lapaknya. Suasana dulu tuh rame banget, kita udah kayak saudara sendiri. Setiap sepulang teraweh dua tahun lalu saya selalu update di fesbuk, sekedar baca catatan teman-teman yang sekarang karyanya sudah melanglang buana di toko-toko besar.

Pertanyaannya...
Gue kapan?

Baiklah, saya juga nggak bisa jawab pertanyaan itu. Jujur aja, saya kini entah mulai jenuh atau apalah, semangat saya tidak seperti dulu yang rajin nulis setiap hari meskipun itu tulisan ngasal, apalagi saat pernah tulisan saya yang dinyatakan lolos dan dibukukan, wuihh girangnya nggak terkira, walau itu buku masih buku kroyokan.

Saya jadi ingat, saya pernah meminta bantuan kepada salah seorang penulis untuk membaca naskah, yang pernah saya kumpulkan sewaktu SMA, memang tidak ada sama sekali komentar dari beliau, sedih banget sih gue, ngarep mulu sih. Yang terakhir saat saya pernah mengirim naskah ke salah satu penerbit dan hasilnya 'Di Tolak' mungkin rasanya lebih sakit daripada ditolaknya cinta cowok ke cewek. Dan sejak itu saya masih melihat kekurangan dari tulisan saya, pas dibaca lagi, Jelek! ya panteslah ditolak. Saya mulai enjoy sendiri. Dan ninggalin naskah saya yang sampai sekarang belum ada perbaikan. Dan kembali menyiapkan naskah baru.

Betewe kok gue jadi curhat panjang lebar gini yaaa... :P
Sorry dowry strawberry deh... :)
Saya cuma ingin semangat itu datang lagi seperti dulu.......
I have to start from scratch. I pray for a friend


Persinggahan Nila, 22 Juli 2012

Ramadhan Without 'Emak'


Bismillahir rahmaanir rahiim...

                Siang tadi saya belanja sesuatu ke warung dekat rumah. Lalu seorang ibu-ibu bertanya sama saya...
                “Erny, nanti teraweh di rumah?” Ibu itu tetangga saya. Biasanya setiap Ramadhan tiba di rumah memang selalu buat tempat Sholat Taraweh. Imamnya tidak lain adalah Emak. Tapi, kini Emaknya sudah pergi menghadap Allah. Lantas siapa yang mau diamanahi menjadi Imam?

                Saya menggeleng kepala. Mungkin tahun ini saya akan solat taraweh di Masjid atau di rumah sendirian. Selesai buka puasa biasanya saya memang tidak pernah keluar rumah, sudah menjadi hal yang biasa solat berjamaah dengan Emak. Emak suka melarang kalau saya taraweh di masjid apalagi kalau bareng teman-teman, bisa nggak khusyu’ katanya. Tapi kali ini sudah berbeda.

                Dan barangkali saya harus belajar menyesuaikan diri dengan keadaan, bahwa mungkin sekarang memang sudah waktunya di bulan ini saya menghadapi kenyataan tanpa Emak. Di rumah tidak seperti dulu lagi, masakan Emak yang paling enak, kalau saya kebagian tugas cuci piring sehabis berbuka atau sahur, paling kalau lagi mau yaaa bantuin Emak masak meskipun malah jadi ngerecokin akhirnya.

                Apalagi sahur nanti, hm... sudah tidak terdengar lagi suara merdunya mengaji. Jurus paling ampuh membangunkan saya sahur, kalau nggak mempan suara mengaji Emak akan lebih kencang lagi, pokoknya sampai benar-benar bangun. Kalo nggak bangun juga sudah pasti memercikkan air ke muka saya. J

                Dan saya tidak akan menemukan lagi masa-masa seperti itu, saya harus bisa menjadi mandiri apapun yang terjadi. Teringat perkataan teman saya saat datang takziah.

                “Er, gw inget banget terakhir ketemu Emak Haji bulan puasa kemaren. Emak nyuruh gw supaya puasa tahun ini yang paling baek, soalnya belum tentu ramadhan  tahun besok gak ketemu lagi. Eh Emak haji malah pergi duluan,” saya cuma bisa tersenyum aja mendengar celotehnya. Kali ini memang puasa ramadhan pertama tanpa Emak. Hm... Ya sudahlah, not life must go on.

Intinya harus lebih baik meski tanpanya, beliaupun tidak akan senang jika saya hanya berdiam diri, mengutuk diri, i was never alone. Bagaimanapun keadaan saya kini, saya hanya berharap Allah memeluk saya erat, semoga Allah selalu meridhoi setiap langkah kita.. J

Besok puasa, mari kita sama-sama berlomba dalam kebaikan teman-teman...


20 Juli 2012

PETASAN => Catatan menuju Ramadhan


Bismillahr rahmaanir rahiim...

Waktu cepat banget berlalu. Malah saya nggak nyangka kalo bulan Ramadhan udah di depan mata, Subhanallah...

Tadi sore saya main ke lapangan deket rumah, sekedar jalan-jalan naik sepeda, ngiter-ngiter bareng bocah-bocah yang tinggal di sekitar rumah. Salah seorang dari mereka bakar petasan, bikin kaget aja.
Tiba-tiba temennya nyeletuk.

"Eh kok udah pasang petasan? Kan, belom bulan puasa?" saya nyengir. Emang petasan cuman buat bulan puasa doang?

"Gak apa-apa nanti bulan puasa beli lagi."

Dan yang ada dipikiran saya adalah (kenapa harus ada tradisi bakar-bakar petasan di bulan puasa?)

Saya sih nggak mungkir, waktu zaman saya kecil juga hobi maen petasan malah sampe jualan , Biasanya pada banyak yang beli pas habis magrib, habis taraweh, dan habis sahur.

Dulu, jualan petasan memiliki keuntungan yang menjanjikan, khusus buat saya waktu SD. Sekarang? Meneketehe, saya kan udah insyaf.
Gak tau juga saya insyaf beneran atau karena trauma, soalnya dulu waktu jualan tuh petasan disimpen di dalam kardus terbuka. Yang bikin trauma tuh entah sengaja atau udah niat, temen saya ngelempar petasan tepat di dalam kardus yang isinya dagangan saya. Kontan tuh petasan meledak semua dan menyisakan perih yang meyayat kalbu, huh ngajak berantem.

Saya mendadak dangdut eh bangkrut, sampe sekarang gak lagi-lagi deh.

Teringat setahun lalu, seorang anak minta pasangin petasan sama bapaknya soalnyakan tuh anak terlalu kecil dan gak berani. Dengan sok cool, orang tuanya siap-siap nyalain korek api, menaruh petasan di tangan kirinya, kalo gak salah namanya petasan 'Suiiit' tapi bentuknya lebih besar lagi.
Saya mah taunya Suit itu temenan sama hompimpa.

Ketika sudah mulai terlihat asapnya tibalah petasan itu lari secepat kilat ditambah suaranya yang memekikkan telinga. Dan taukah kalian sodara-sodara?

Itu bapak-bapak yang masang petasan jempolnya ilang, beneran ilang. Tragis memang. Kejadian itu tepat di malam takbiran. Gak keren bangetkan pas halal bihalal jempolnya ilang ketika ditanya kenapa ilang? gara-gara petasan, masa petasan disalahin?

Dan kejadian itu bener-bener bikin saya begidik dan gak mau lagi berurusan sama petasan, kalo kata Emak mah sama aja sama bakar duit soalnya kan tuh petasan dibeli pake duit? belum akibat yang akan kita dapat. Seperti bapak tadi jempolnya ilang, dagangan saya yang bangkrut (masih disebut), ya pokoknya puasa lebih indah tanpa petasan-petasan yang bikin berisik meskipun asik juga sih.. halah... :D

Bulan ini pasti pedagang petasan bisa pulang kampung deh.. xixi...


kamis, 19 Juli 2012

Monday, 16 July 2012

Onrust Traveller with Kompas Khatulistiwa...

Bismillahir rahmanir rahiim....

Yuhuuuuu..... akhirnya bisa jalan-jalan lagi, meskipun awalnya nggak ada niat sih. belakangan ini emang saya sering bolak-balik Jakarta Bogor. kalo di itung-itung bisa empat kali mondar-mandir dalam kurun waktu seminggu, saya juga sebenernya bingung sih. ada apaan yaa di Bogor??

Nah sabtu kemaren saya diajak temen buat ikut traveling, wuih... siapa juga yang nolak kalau di ajak jalan-jalan? Nah Perjalanan kali ini kami ke Pulau Kelor, Pulau Cipir, dan Pulau Onrust yang terletak di Kepulauan seribu. Dan ini adalah perjalanan pertama saya ke pulau seribu. 

Sebenernya target tahun ini saya memang ada niatan mau ke Pulau Tidung. Tapi ketika ada kesempatan ke Pulau Onrust ya ikut ajalah, dari pada nggak sama sekali.

Kita ngumpul di Kota Tua, saat itu saya cuma kenal sama kak Lina. Ya soalnya ini orang yang ngajak saya jalan-jalan. lainnya saya nggak kenal, tapi Alhamdulillah sih pada kenalan.. wkwk...

Dari Kota Tua kami langsung melanjutkan perjalanan ke Muara Kamal, tempat di mana kami akan menaiki sebuah kendaraan laut. yaelah ngomong perahu aja ribet banget. Baiklah, meskipun bau-bau amis sudah mulai tercium semriwing. Kami langsung melanjutkan perjalanan ke Pulau Kelor. Feeling saya sih ini pulau banyak daun kelornya eh ternyata bener 
:D

Ini Foto di Pulau Kelor. di belakang kami ada Benteng Martello yang dibangun oleh orang Belanda. katanya sih di pulau ini tempat pembuangan mayat-mayat pemberontak. Dan di sana nggak ada kehidupan, Pulau ini kosong dan puanas banget. Pas banget buat yang lagi galau. semaleman aja di sini di jamin galaunya ilang!

Kalau mitosnya sering terlihat dan terdengar suara kucing. Padahal nggak ada kucing di sana. namanya juga nggak ada kehidupan.
Benteng martello sudah hampir hancur akibat penjarahan dan karena letusan gunung berapi.Makanya sekarang yang tersisa hanyalah pondasi batu bata kemerahan yang sering diterpa gelombang pantai.
Bersama teman-teman baru di Komunitas Kompas Khatulistiwa...

^_^







  

Nah dari Pulau Kelor kami langsung berangkat ke Pulau Cipir... Cihuyy...
Selamat datang di pulau cipir....
Awalnya pulau ini disebut Pulau khayangan. Cipir adalah pulau bekas Rumah Sakit untuk perawatan dan karantina penyakit menular bagi Jemaah Haji. Dan mitosnya banyak Jemaah Haji yang disuntik mati di sini... Hiyyy...
Sisa-sisa bangunan Rumah Sakit yang masih tersisa.. 








di Pulau Onrust.... ada kejadian menarik di sini. eh tapi ntar dulu deh saya mau cerita sejarah yang saya tahu dulu. Konon, di pulau ini. duhh males banget deh cerita pake kata konon... 

Lanjut aja yaaa... dulu Pulau ini adalah tempat persinggahan kapal-kapal yang akan menuju Jakarta atau nama kerennya dulu batavia. Namun sekarang dipindahkan ke Tanjung Priok. Pulau ini juga terdapat 35 asrama haji dan penjara.

Selain itu di Pulau Onrust terdapat makam Karto Soewiryo, namun sampai sekarang masih simpang siur apakah benar atau tidak. Dan di sana ada juga pemakaman orang-orang belanda, yang paling terkenal itu 
makamnya Maria Van Del Veldes. mitosnya lagi, kalau menjelang malam hari ini si Maria suka iseng nampakin diri dan pake baju putih, bentar deh baju putih atau merah yaa? hem, kalau mau tau kisahnya searching mbah google aja deh, saya rada sieun ceritanya...  hehehe....

Sepulang dari makam kemarin saya dan teman-teman ke makam Karto Soewiryo. Dan sengaja duduk di tepi pantai sambil melihat-lihat foto yang tersimpan di kamera. anehnya, ada 13 foto yang hilang tanpa ada gambar apapun, hanya gelap tanpa gambar padahal sebelumnya masih utuh. Kemana larinya tuh foto??
Hiyyy.... Baiklah mungkin kesalahan kamera. Sampai sini dulu deh ceritanya... Semoga bermanfaat... :))

Terimakasih buat teman-teman Komunitas Kompas Khatulistiwa, atas ilmu pengetahuannya di sepanjang perjalanan. Satu kekecewaan saya, kenapa baru tahu sekarang dan baru gabung sekarang dengan kompas khatulistiwa? wkwk... Mudah-mudahan untuk selanjutnya bisa ikut jalan-jalan lagi.... aamiin...
Save Culture - Save Nature in Your Adventure!

Wasallamuu'alaikum.....


Senin, 16 Juli 2012

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...