Friday, 2 March 2012

Rotan Tak Bertuah

            Tidak sengaja saya bertemu dengan teman SD saya di perjalanan kemarin pagi, sempat ngobrol-ngobrol sebentar lalu dan mengulang kembali ke masa-masa zaman SD dulu. Saya jadi teringat dengan sosok guru kesayangan saya, Pak Abdullah namanya. Yang sosoknya sudah menghilang, entah ada di mana sekarang. Teman saya sempat begidik mendengar nama Pak Abdullah.

            “Hah Pak Abdullah? guru yang galak itu? wali kelas kita waktu kelas 4 itu, kan?” tanyanya, saya mengangguk meng-iyakan, emang Pak Abdullah yang mana lagi?

            Dulu sosok Pak Abdullah begitu menyeramkan di mata teman-teman sekelas, selalu membawa rotan kemana-mana. Bahkan memberi nama rotan yang selalu dibawa itu “Rotan Tak Bertuah”

Tidak jarang kami sekelas hampir kena pukulan rotannya setiap hari, entah di kepala atau di tangan. Tapi saya suka, karena pukulan rotannya bikin saya pintar dalam seketika, ajaib! Saya dulu paling bodoh pelajaran matematika, Namun, ketika belajar dengan Pak Abdullah saya jadi mengerti. Dan lebih bersemangat belajar. Sampai saya tidak menyangka saat kenaikan kelas saya mendapat peringkat ke 3 dari tiga orang siswa, wkwk… soalnya sejak masuk SD saya mentok di peringkat tujuh atau Sembilan tapi pernah dapat peringkat lima juga sih, sekali. Aneh ya, ganjil-ganjil semua.

            Pak Abdullah sosok yang sederhana menurut saya, tegas bukan galak. Meskipun saya juga sering terkena pukulan rotan tak bertuahnya.

            “Yang tidak bisa jawab, nanti bapak gantung di pohon cabe,” kata-kata Pak Abdullah yang masih tersimpan di memori otak saya. Mendengar itu semua teman-teman ketakutan dan berusaha mengerjakan soal, sedang pak Abdullah tersenyum, lalu berkata.

            “Kalau di gantung di pohon cabe yang mati orangnya atau pohon cabenya?”

            “Orangnya, Pak…” jawab teman-teman serentak, ya saya juga jawab gitu. Namanya juga anak-anak. (ngeles)

            Gara-gara hal itu satu kelas merasakan rotan tak bertuahnya. Pak Abdullah juga sosok guru yang senang bercerita, beliau sering menceritakan kisah-kisahnya bersama murid-muridnya yang dulu, tentang sejarah, atau apa saja menggunakan logat bicaranya yang khas, Bima.

            Sempat sebal dengan Pak Abdullah, pernah teman-teman sekelas menyembunyikan Rotan tak bertuah Pak Abdullah. Hari itu pak Abdullah masuk kelas dan tidak menemukan Rotannya. Akhirnya Pak Abdullah membawa kemoceng dari lemari dan membawanya keluar kelas. Dan kami semua tidak menyangka bahwa ketika Pak Abdullah kembali masuk kelas kemoceng yang tadi dibawa sudah botak, yang terlihat hanya batang rotannya sedangkan bulu-bulu ayamnya sudah dicopot. Cerdas, Pak Abdullah memiliki rotan tak bertuah yang baru. Teman-teman sekelas lemas dengan kenyataan ini. Tidaaaaak…

            Satu hal yang masih saya ingat saat upacara bendera, kebetulan Pak Abdullah menjadi Pembina Upacara. dan di sekolah saya dulu kalau sedang mengheningkan cipta/berdoa. Biasa di iringin dengan pianika dan suling yang dimainkan anak-anak paduan suara. Namun waktu itu Pak Abdullah tidak setuju dan memberhentikan anak-anak yang bermain suling atau pianika. Kata Pak Abdullah, berdoa tidak khusyuk jika diiringi musik, berisik. Karena hal itu Pak Abdullah banyak dikritik guru-guru yang lain tapi Pak Abdullah tetap pada pendiriannya.

            Saat kenaikan kelas lima Pak Abdullah pensiun dan otomatis tidak bisa bertemu dengannya lagi. Dan saya kembali pada sediakala, bodoh lagi… wkwkwk… 

            Ah saya tiba-tiba rindu rotan tak bertuahnya. Hari ini tepat hari jadinya sekarang. Berapa ya sekarang usianya? sepertinya tujuh puluhan lebih, saya lupa. Bagaimana kabarnya sekarangpun saya tidak tahu.

            Sejak perpisahan dengan Pak Abdullah saya sempat menangis dan saya sering menelponnya sekadar minta di doakan saat ujian nasional.

            “Pak, doain ya biar saya lulus.” Hanya sesingkat itu pembicaraan saya dengannya.

            Sampai zaman SMP saya masih sering menelponnya bahkan masih mengingat nomor teleponnya sampai sekarang. Hanya saja sekarang beliau sudah menghilang, tidak bisa dihubungi lagi nomornya. Bisa jadi Pak Abdullah sudah tidak ingat lagi dengan muridnya yang bandel ini.. :D

            Saya belajar dari kesederhanaan seorang guru, Pak Abdullah. Setiap guru selalu istimewa dalam setiap tingkah lakunya. begitu pula dengan Pak Abdullah, tiada guru sepertinya (lagi).
Bagaimana dengan guru favoritmu?


Chemity, 2 Maret 2012

(Kisah Ringan) anak kecil yang keren

Dunia anak-anak itu memang paling menyenangkan, lucu dalam setiap tingkah lugunya. Dan tidak menyangka saya sudah tidak ada lagi dalam masa-masa itu, waktu cepat sekali berlalu.

            Setiap pribadi memiliki keunikan, begitu juga dengan anak-anak. Sifat sok taunya kadang bikin saya ngikik juga. Jadi teringat seorang keponakan saya sewaktu merengek minta dibelikan buah rambutan sama uminya. Otomatis pedagang rambutan sumringah pagi-pagi, yakin banget dagangannya bakal laris. Terkadang sifat ngambek anak kecil bisa menjadi sumber rezeki buat para pedagang (Ngarang) :D

Si Anak           : Umi, beliin rambutan. Itu ada penjualnya di depan.
Umi                 : Nanti aja ya, kita kan mau pergi.
Si Anak           : Ah maunya sekarang aja. Umi pelit banget sih sama anak sendiri
Umi                 : Iya, tapi kita buru-buru udah siang.
Si Anak           : Orang masih jam Sembilan juga, Mi. pokoknya aku mau sekarang titik nggak pake koma. (Halah tuh anak dapat kata-kata darimana?)

            Akhirnya Umi terpaksa membelikan juga buat anaknya yang sudah mulai ngambek. Dan mulailah proses penawaran dengan bapak-bapak penjual rambutan.
Umi                 : Pak, ini rambutan seikatnya berapa?
Pendagang      : Tujuh ribu aja, Bu. Buat penglaris (senyam-senyum ganjen)
Umi                 : Lima ribu aja ya, Pak.
Si Anak           : Dih umi, baru juga tujuh ribu belum sepuluh ribu. Kan kasihan Mi bapak-bapaknya udah tua.
            Ini anak bawel banget, masih untung dibeliin pake protes segala lagi. Akhirnya emaknya nyerah juga dah beli tuh rambutan seharga tujuh ribu. Di keluarkan uang sepuluh ribuan dari dompet lalu diserahkan pada penjual rambutan.
Umi                 : Ini pak, beli satu ikat.
Si Anak (lagi)  : Udah, Mi. kembaliannya kasih bapak-bapaknya aja.
Umi                 : Loh kok dikasih bapaknya?
Si Anak (lagi)  : Kan kasihan, bapaknya udah tua.

ANAK PINTER!!
setahu saya yang namanya bapak-bapak di mana-mana udah tua deh.. :D

***
         Lain hal suatu ketika saya pernah berbincang pada keponakan saya, karena dirinya masih mengompol. (Nah loh siapa di sini yang masih ngompol?)
Saya                : Udah gede masih ngompol, malu deh udah sekolah juga. (Niat ngeledek)
Arra                 : Biarin aja sih, Teh. (pasang wajah cuek) *songong
Saya                : Mau gak dikasih capung udelnya, biar nggak ngompol? (Duh bahasa ‘Udel’ yang lebih sopan apa ya? Saya sering denger hal semacam itu. Kalau ada anak kecil yang masih ngompol maka udel/Puser/apapunlah itu namanya, kudu digigit capung supaya nggak ngompol lagi. Begitu kata orang-orang zaman baheula, sebenarnya saya hanya niat nakutin aja. :D)
Arra                 : Udah sering, Teh. dicariin sama abang. Tapi nggak berasa apa-apa, malah sampai capungnya kepalanya copot. (bicara tanpa dosa)
Saya                : HAH? *shock (Lebayyyy)

            Saya nggak nyangka kalau kejadiannya bakal se-tragis itu. Malah sampai mengakibatkan korban dari golongan capung yang niat nolong malah menghadapi ajal dengan cara yang nggak keren.

            Yah begitulah, dunianya begitu indah. Makanya kadang merasa ingin menjadi kecil lagi, menghadapi masalah tanpa masalah seperti Mottonya prudensial ‘Always listening always understanding’ (bener gak tulisannya?)
Yeahhh… Jadilah anak-anak yang kreatip eh kreatif. Selagi masih kecil, soalnya kalau udah besar gak bisa kecil lagi. Bagaimanapun sifat anak-anak yang ada di sekitar kita, entah dia adalah seorang yang banyak bicara atau kasarnya ‘cerewet’, dan ada juga yang pendiam tanpa banyak kata. Selalu ada keunikan dalam setiap pribadinya. Begitu istimewa.

            Dan karena saya termasuk seorang yang tidak bisa disebut anak kecil lagi, karena setahu saya anak kecil itu berkisar usia 12 tahun ke bawah. sedangkan saya kan 13 tahun :p maka dari itu saya buat catatan ini sebagai pengobat rasa rindu saya pada masa kecil, dulu… *nyengir*



2 Maret 2012

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...