Thursday, 21 February 2013

Lampung, I'm Here :D


23 Januari 2013

                Perjalanan menuju lampung dimulai, jujur deh saya belum pernah sekalipun pergi nyebrang pulau, jadi ini adalah pengalaman pertama saya naik kapal besar biasanya mah getek.

Saya berangkat bertiga dari kantor, seperti biasa sahabat perjalanan saya Mbah Lina sama Mas Fatul, hari itu beneran ngeselin banget deh, kita udah jadwalin bakal berangkat sehabis zuhur, karena nunggu temen yang akhirnya gak jadi bareng, trus dikejar dedline, akhirnya kami baru berangkat ba’da ashar.


Nah, sebelum berangkat tiba-tiba teman kami yang tadinya gak jadi bareng pengen bareng lagi dan minta ketemuan di terminal kampung rambutan karena mau packing dulu, baiklah gak masalah asal jangan ngaret. Kami berangkat dari mampang ke kampung rambutan dalam kondisi hujan-hujanan, naik kopaja ongkosnya 2.000 rupiah. Satu jam diperjalanan, sampailah kami jam 5 di kampung rambutan, sambil nunggu teman kami yang mau bareng sampai bakauheni, ternyata setelah nunggu lama temen kami sms gak jadi, grrrrhhh... hari itu gue pengen makan orang.

Akhirnya setelah magrib di kp. Rambutan kami langsung beli makan dan menuju Pelabuhan Merak, dari Kp. Rambutan ke Merak naik bis AC ongkosnya 20.000. kami ambil posisi duduk belakang supir, bisa sambil nonton TV. Berasa bis milik sendiri, ganti-ganti channel TV seenaknya. Hahaha...

Katanya sih kalo dari jakarta ke lampung itu cuma 8 jam perjalanan sama macet-macetnya. Perkiraan saya sampai di merak jam 10 malam, tapi ternyata jam 11 lewat, jadilah kami naik kapal pas tengah malam udah gitu dapat kapal yang gak bagus, sedih yaa... Oh iya ongkos naik Kapal dari Merak ke Bakauheni ataupun sebaliknya 12.500, dan perjalanan sekitar 2 jam.



 
Ini waktu kami di dalam kapal, rada gelap. Nyari pintu keluar.
Sekitar jam 2 pagi kami sampai di bakauheni.  Sebenernya sebelum berangkat kakek Tiro udah berpesan.
“Inget ya, kalo kalian udah sampe di bakauheni nanti banyak orang sok kenal sama kalian, bisa-bisa dibawa nyasar, mereka suka maksa-maksa. Makanya nanti di sana pasang muka sok pinter, jalan aja terus.”
Dan ternyata bener aja, banyak orang sok kenal. Kita bertiga sampai diikutin, ditanya-tanya mau kemana, disuruh naik travel, dan lain-lain. Dan begonya, kami mah ditanya diam aja malah mencar-mencar sama temen-temen yang lain, saya kabur duluan, nyari bis ke Rajabasa. Udah naik Bis eh ternyata salah naik bis, gak salah sih sebenernya, Cuma bis ekomoni sedangkan kita cari yang AC.
Terpaksa turun lagi dan mulai ngikutin orang naik bus yang udah mau jalan, lari-lari, akhirnya naik di Bis AC Rajabasa. Kata abangnya masih kosong di depan, kami celingak-celinguk cari bangku kosong yang ternyata nggak ada yang kosong. Hiks, kena tipu.
Jadilah selama perjalanan kami berdiri, ada kali satu jam perjalanan baru bisa duduk tenang.

Sempet nyesek juga rasanya, ternyata ke sok pinteran kami gak berhasil. Ongkos dari Bakauheni ke Rajabasa 22.000 teman-teman, perjalanan 2 jam lebih. Kami sampai di terminal Rajabasa jam 5 lewat. Nggak nyangka kalo kami udah ada di lampung, tanah lampung yang sebenarnya.

Di Terminal Rajabasa di subuh buta. Terhitung perjalanan kami sejak pukul 4 sore sampai di lampung jam 5, 12 jaman. Gila ye, jaman apa aja tuh. Katanya cuma 8 jam.















Sampai di Rajabasa kami langsung menuju Masjid At-Tajriyah Bandar Lampung, sambil nunggu jemputan si Kakek.

Jam 6 pagi kakek Yuku udah sampe sama mobilnya. Baru bangun kayaknya soalnya masih sarungan dan ileran, hahaha. Piss...

Gak sampe 10 menit kami udah sampe di rumah Kakek Yuku, ketemu sama mamanya yang super dahsyat. Disediain teh manis, trus katanya Mamanya Kakek udah bela-belain masak buat kita. Hadeuh... Terharu...
Kami sempat bincang-bincang, biasalah kalo ketemu orang baru biasanya pada Jaim, termasuk saya juga.
“Mama heran, kok kalian berangkat dari siang tapi belum sampe juga disini, mama khawatir kalian kan belum pernah sekalipun ke lampung, mana perempuan pula,” intinya sih begitu yang saya inget dari perbincangan kami.
“Ya Ampun, Ma, mereka bertiga ini tomboy-tomboy,” kata Kakek. Saya main lirik-lirikan sama Lisfa dan Mbah Lina. Sial! pembunuhan karakter.

Huft,  asik ngobrol-ngobrol kami langsung disediain makan, duh berasa tamu penting aja. Sambil nyendok-nyendok nasi, saya melihat hal janggal yang terjadi. 
Mamanya kakek teriak..
"Sini, anakku yang paling sholeh... Makan dulu.." Kata Mama, gak lama si Kakek nyaperin. 

OMG disuapin! Udah kakek masih aja disuapin.. -_- tobat...

(bersambung)

Wednesday, 20 February 2013

J.E.N.U.H


Bismillahir rahmaanir rahiim...

Sudah lama rasanya saya nggak buat catatan perjalanan, sebenarnya ada banyak kisah perjalanan saya yang belum didokumentasikan dalam bentuk tulisan, saya lagi males soalnya, kumat lagi penyakit lamanya.

Jenuh, masa iya jenuh? Kalo begini terus, saya mulai merasa bahwa pengakuan saya yang pengen jadi penulis patut dipertanyakan. Penulis tapi males nulis? Kan aneh. Dan kata seorang penulis profesional, seorang penulis itu gak membutuhkan mood, mau mood kek, mau kagak kek, nulis ya nulis aja, tapi kalo penulisnya macam saya? Saya sangat membutuhkan mood untuk menulis. Saya nggak bisa menjadwalkan kapan saya harus nulis, kapan saya harus selesai, kecuali semuanya serba terserah gue.

Mungkin ada baiknya saya mulai lagi sedikit demi sedikit menulis lagi, dari awal saya sudah memilih passion saya sebagai penulis meski belum sempurna dibagian usahanya, saya harus kembali semangat. Akhir tahun 2012 saya mulai merasa bahwa eksistensi saya di dunia blog mulai ada kemajuan, gara-gara itu  saya memaksimalkan diri saya untuk terus nulis.

Nah, jadinya gara-gara asik ngeblog, saya jadi lupa sama naskah yang lain yang belum selesai saya buat, saya lupa nama tokoh yang saya buat, saya lupa gimana karakternya, tulisan saya jadi gak kelar-kelar, gak dapet feelnya, pernah gak sih kalian begitu juga? Buat tulisan tapi berhenti di jalan sebelum semuanya benar-benar selesai. Sumpah, itu ngeselin banget. Makanya saya pengen banget untuk tahun ini saya bisa fokus menyelesaikan segala hal yang belum selesai, karena buat saya segala hal yang sudah dimulai maka harus diakhiri juga, sama seperti halnya manusia, dihidupkan lalu dimatikan, ada sebuah proses hingga akhirnya menemukan ending.

Saya kembali membaca mimpi-mimpi saya, satu-satu, lalu menyusun cara agar bisa menggapainya. Bicara tentang mimpi, belakangan ini saya bertemu dengan motivator muda, usianya baru 19 tahun, lebih muda satu tahun dari saya, tapi potensinya besar banget, bisnismen, pembicara, motivator, penulis, dan lain-lain sehingga dia dinobatkan menjadi motivator termuda seasia, beruntungnya bisa bertemu langsung.
Dia mengatakan: Hidup ini terlalu singkat jika hanya menjadi manusia biasa, jadilah luar biasa.

Dia juga berpesan: Bermimpilah setinggi langit, jangan tanggung-tanggung. Ibarat sebuah busur panah, kita jangan menembak sejajar karena bisa jadi akan jatuh ke bawah, tapi tembakkan ke langit, dia akan melesat jauh ke langit.
Hampir dua jam kami ngobrol, sebenernya emang niat wawancara buat majalah, tapi kami malah dapat motivasi gratis.

Alhamdulillah, sedikit demi sedikit saya mulai termotivasi untuk kembali menulis, saya malah kembali menoreh mimpi demi mimpi lagi, jauh lebih tinggi, mungkin saya hanya jenuh sebentar, wajar bukan untuk seseorang merasa jenuh? Jenuh bukan berarti berhenti, jenuh itu saya anggap sebagai sebuah jeda, sebuah tanda untuk beristirahat sejenak sampai akhirnya berjalan lagi, meneruskan lagi. Gak ada kata berhenti dan menyerah dalam kamus kehidupan saya. SEMANGAT, lumayan nih tulisan geje dapat satu halaman. :D

Makasih yang udah mau baca sampe bawah... :D
ditunggu sugesti positifnya...


Wednesday, 6 February 2013

Get Ready for Lampung

Hallooooooooooo...
Apa kabar?

Gila ya, akhirnya saya bisa mosting sesuatu lagi di blog ini, sebenernya tulisan ini udah saya buat sejak dua minggu yang lalu, sayangnya laptop yang saya pake gak bisa dipake internetan lagi, gak tau kenapa. Dan gara-gara itu juga semangan menulis saya jadi menurun, ngaruh gak sih? Udahlah ya ngaruh-ngaruhin aja.

Langsung aja kalo gitu... Semangat Membaca...


***

Alhamdulillah... akhir-akhir ini saya akan mencontreng salah satu resolusi saya di tahun ini yaitu ke lampung... Yes yes, ada yang mau ikut? Meskipun dalam resolusi itu tertulis mau mampir ke gunung krakatau tapi karena sekarang cuacanya lagi gak mendukung, makanya gak jadi dan dialihkan ke palembang, gak masalah dari jakarta-lampung-palembang. Aih... gak kalah seru kayaknya, saya udah ngebayangin saat kaki saya berdiri di jembatan ampera sambil mandangin sungai musi di malam hari, pasti kereeeeen, dan saya bersama temen-temen bakalan kalap poto-poto.

Perjalanan ke lampung memang udah direncanain sejak awal bulan lalu, tadinya mau ke solo tapi batal, akhirnya kita ke lampung ke tempatnya Kakek Tiro, dia udah bilang kalo mamanya udah dengan senang hati menerima kita. Terharuuuu, kita gak harus nyewa tempat kan di sana? Dapet makan juga kan? Gratis kan? Backpakeran kita bakalan lebih murah kan? Eh dijajanin juga kan? #mintadigetok#

Kemaren kita udah ngomongin bareng bakal kemana-kemana aja selama di lampung dan palembang, rencana berangkat hari kamis di majuin jadi hari rabu, rencana pulang hari minggu diundur jadi hari selasa, et dah mau puas-puasin di sana, sekalian kerja, kerja? Ho oh, liputan sekaligus liburan, hm... Januari yang indah, tapi tetep aja untuk februari ke depan saya kayaknya gak backpakeran, kecuali ke bogor, kecuali renang, kecuali ke kota tua, kecuali ke ancol, tuh kan gak niat backpaker aja kecualinya banyak banget. L saya mau fokus nulis mumpung libur kuliah, eh tapi bisa gak ya satu bulan tanpa bacpakeran? Sebenernya saya paling gak bisa menolak kalo diajak backpakeran, jauh atau deket, ada atau gak ada uang, selalu ada jalan, aneh ya? Tapi Alhamdulillah.

Nah, untuk seorang backpaker apalagi perempuan tuh paling susah dapat restu orangtua apalagi jauh-jauh nyebrang pulau. Yang terpenting adalah yakinkan mereka kalo niat kita baik, gak macam-macam.

Saya       : Pah, Erni mau ke lampung ya?
Papa      : Ngapain? Gak boleh bawa motor.
Saya       : *keselek* Ye, ke lampung mah gimana bawa motor kan nyebrang pulau.
Papa      : Mau ngapain?
Saya       : Liputan *alesan*
Papa      : Berapa hari?
Saya       : Seminggu doang, Pah.
Papa      : Hah, lama banget.
Saya       : Kan, sekalian ke Palembang.
Papa      : Sekalian aja gak usah pulang, cuacanya tuh lagi gak bagus, musim hujan, ntar kenapa-kenapa lagi di jalan.
Saya       : Nggak pah, pas berangkat ombaknya gak gede kok. *sotoy*
                 Jadi, besok Erni diizinin yaa, ntar erni bawain oleh-oleh. *merayu*
Papa      : (Kalah)
Yeeeeeesssssss...

Kalaupun jadi, ini akan jadi pengalaman pertama saya naik kapal yang gede. Awalnya sih Mbah Lina ngajakin naik pesawat, ih songong banget ya, meskipun nyari tiket murah sekalipun tetep aja bisa lebih hemat ngeteng, kita gak setuju naik pesawat, MAHAL!

Nah sebelum berangkat, jangan lupa ngelist barang-barang apa aja yang harus dibawa backpakeran. Penting gak penting saya akan kasih tau barang apa aja yang saya bawa selama backpakeran. Catet!

  1. Tas Ransel/Carrier
Ini paling penting banget-banget penting. I love ransel, saking seringnya pake ransel kadang saya gak liat tempat untuk bawa benda ini. Entah lagi backpaker, kerja, kuliah, bahkan kondangan.
  1. Sepatu/ Sandal Gunung
Karena niatnya mau backpakeran maka ini benda wajib yang harus kudu mesti dibawa.
  1. Baju ganti
Yaiyalah ini dibawa, gak mungkin kan bawa cuma satu stel yang dipake doang? Bawa baju juga jangan banyak-banyak, kalo ada kesempatan buat nyuci di tempat tujuan mungkin bisa bawa baju sedikit, tapi kalo buat saya sendiri kayaknyua gak sempet deh nyuci-cyuci, biarin aja cucian kotor menjadi oleh-oleh yang paling menyedihkan saat pulang.
  1. Baju Batik
Ngapain coba bawa-bawa baju batik? Nah, jadi ceritanya mulai sekarang sayadan teman-teman mau coba batik backpaker, jarang-jarang kan ada backpaker pake batik? Nah kudu dicoba.
  1. Alat mandi
Saya sih jarang bawa, paling bawa sikat gigi doang yang lainnya minta sama temen.. :p
  1. Alat Sholat & Al-Qur’an kecil
Ini buat jaga-jaga dalam perjalanan jauh, petualang yang baik adalah ia yang tidak melupakan Tuhannya di manapun ia berada.
  1. Buku Bacaan
Ini penting, teman seperjalanan yang paling baik adalah buku. Daripada waktu terbuang di jalan dan ketika sudah capek ngobrol, solusinya adalah baca buku atau tidur.
  1. Kaos Kaki yang banyak
  2. Jas Ujan
Bawa aja, penting nih musim hujan gini.
  1. Senter (Bisa dipake di bus di malam hari, soalnya biasanya gelap, kalo baca buku gak keliatan.)
  2. Obat-obatan (Hansaplas, betadine, conterpain, antimo, frescare, dan apapun kalo bisa dibawa aja.)
  3. Kamera
Wajib, Kudu, Mesti, Harus. Untuk mendokumentasikan perjalanan.
  1. Air minum, termos kecil, kopi, camilan. :D
  2. Duit (Gak udah saya jelasin kali yaaa... :p)
  3. Sunblok (biar gak item, tapi sih saya dasarnya emang udah item, mau gimana lagi?)
  4. Ada yang mau nambahin? 
Nah kalo bisa semua barang-barang tersebut harus muat dalam satu ransel atau carier, kenapa? Biar gak ribet. Udah bawa tas gede ditambah tentengan pula, ih rempong.
Anyway, itu dia yang saya bawa ketika backpack. Untuk selanjutnya tunggu aja ya cerita-cerita saya dan teman-teman  di lampung dan palembang nanti.

Ayo jalan-jalan, selagi kaki masih bisa melangkah, selagi badan masih sehat, selagi mata masih bisa melihat,  dan selagi hati kita belum mati.. :D







LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...