Thursday, 15 October 2015

Pengalaman Pertama Kali Mendaki Gunung (Merbabu Mountain)

Bismillahir rahmaanir rahiim
Sebelumnya gue bakalan bilang kalo tulisan ini lumayan panjang, hahaha... sengaja nggak dibuat part part, soalnya udah keburu selesai nulisnya. Jadi ini pengalaman pertama kali gue naik gunung. Silahkan baca, guys!

Pendakian ternekat!

Pendakian pertama
  
      Yup, Gunung Merbabu adalah gunung pertama yang gue daki. Kenapa gue bilang pendakian ternekat? Pertama, gue mendaki cuma bertiga. Kedua, gue mendaki cuma bertiga dan cewek semua. Ketiga, gak tau medan dan ga ada persiapan. Keempat, gak punya duit L #skip

          Pendakian ini nekat gara-gara gue ngerencanain pendakian tapi gak pernah terealisasi, awalnya pengen ke semeru tapi kata temen gue kalo masih pemula kudu belajar naik gunung yang pendek-pendek dulu, lah emang ada yak gunung yang pendek?

          Akhirnya, tercetuslah ke gunung merbabu, dari sekian orang yang pengen ikut sampe di hari H terpilihlah 3 perempuan jilbaber yang masih bertahan. Eh awalnya cuma gue sama ka lina, tapi ka firda gue rayu-rayu trus gue kasih coki-coki biar dia mau ikut.

          Alhamdulillahnya, H-berapa hari gitu lupa dah, gue udah dapet pinjeman tas carrier, tapi bodohnya gue gak kepikiran buat pinjem sleeping bag, minjem tenda, minjem kompor, dan temen gue bilang. Lo mau bunuh diri di gunung? #masihcupuakutante

          Nah, sebelum keberangkatan gue ketempat salah satu guru gue di bekasi buat pinjem kamera. Akhirnya guru gue kasih nasihat yang melekat banget di otak #elus-elusdengkul
Dia juga kaget pas denger kalo gue bakal mendaki bertigaan doang dan cewek semua, nasihatnya adalah: kita kudu siap-siap bawa senjata tajam, bukan buat masak tapi buat wanti-wanti kalo ada apa-apa di atas, secara kita belom pada pengalaman mendaki dan umumnya yang lebih minat mendaki tuh cowok-cowok. Nah intinya guru gue tuh pesen kita buat hati-hati! Gitu aja sih.

          Akhirnya gue tetep berangkat, naik bis dari lebak bulus ke magelang, entah berapa lama gue lupa. Sampai di terminal kita masih nunggu temen dunia mayanya ka lina yang katanya mau mendaki bareng dan udah sering ke merbabu juga. namanya Mas Aan dan Mas Budi. Dan gue takut diculik!

          Sebenernya selama perjalanan gue sempet pengen ke pasar buat cari cabe trus bikin semprotan dari air cabe kalo ada orang yang ngejahatin kita, tapi gak ada yang jual tuh. -_-

          Setelah nunggu lama akhirnya datangnya mas aan seorang diri. Ka lina sih ngomongnya di telpon, jauh-jauhan gitu, pas mas aannya mendekat. OMG, mukanya kok kayak penjahat gitu! Seketika kayak ada suara berbisik ditelinga gue (jangan diliat dari parasnya tapi dari hatinya, siapa tau dia orang baik) saat itu gue berusaha tenang.  

          Nggak lama kemudian kita ketemu lagi sama yang namanya Mas Budi dan Mas Doni, mereka bawa tas carrier segede alaihim gambreng, tinggi banget udah gitu pasti berat, pikiran konyol gue tiba-tiba muncul, ya kali ntar gue diculik trus dimasukin ke dalam tuh carrier.

          Sepanjang perjalanan menuju pos pendakian gue masih ragu dan takut.
“Kak gue takut.”
“Sama gue juga.”
#krikkrik
“Pulang aja yuk!”
“Belom juga sampe.” -_-

Kita sampe sore disana, tapi mas Budi bilang kalo kita bakal start nanjak abis isya. Hah kok malem sih? Gue sempet ketar ketir juga. katanya sih kalo nanjak malem kita jadi gak begitu capek soalnya gak ngeliat tracknya pegimana. Yaudah deh gue ngikut aja.

Saat itu kita bilang kalo ga punya tenda, dan alat mendaki lainnya. Alhamdulillahnya Mas budi bawa 2 tenda, jadi kita dipinjemin deh. Trus dipinjemin alat-alat yang lainnya juga. duh, jadi pengen dangdutan.

START
Kita udah siap, yang gue bingung yang mendaki jadi tujuh orang, ada orang baru juga yang bakal jadi temen seperjalanan gue menuju puncak merbabu. Perjalanan kita diawali dengan berdoa dan disuguhi perjalanan yang nanjak-nanjak melulu, ya ampun ga ada bonus sama sekali, udah gitu cuma jalan setapak aja. Nggak lama kita lewat pemakaman gitu. Ya Ampun, kenapa harus ada kuburan? Katanya sih, biasanya pendaki yang meninggal di kubur disana. Saat itu gue berdoa supaya nggak meninggal disana.

Seinget gue kita sampe di pos 2 hampir jam 11 malem, gue juga lupa sih kaga liat jam. Dan katanya di pos 2 ini adalah pos yang paling angker, hiiiiyyy… dan katanya lagi sih pas di pemakaman itu kita ada yang ngikutin, entah siapa pula yang ngikutin.

Jam 11 malem kita langsung dipasangin tenda, berhubung gue bertiga ga ada yang bawa tenda akhirnya minjem punya Mas Budi yang bawa dua tenda, syukurlah, gak kebayang kalo harus bermalam di gunung tanpa tenda, sepi hening sunyi, kemudian ada berita di TV tiga wanita mati kedinginan di gunung. Hiiiy jangan sampe. #komatkamitberdoa
 Dan berhubung lagi kita adalah pendaki cupu yang baru pertama kali mendaki mas Budi dkk yang pasangin tenda, trus masakin buat kita, serasa ratu sejagat banget dah gue.

TRAGEDI-TRAGEDI
Sekitar jam 2 siang keesokan harinya, kita langsung packing buat menuju puncak gemilang cahaya. Halah malah nyanyi. Intinya hal yang gak bakalan gue lupain seumur hidup gue, sampe gue catet pula ini cerita.

Seperti kebiasaan pendaki gunung yang biasa berdoa, saat itu kita lupa berdoa dari pos 2 menuju puncak. Dan niatnya sih emang pengen nginep sehari lagi di puncak gunung.
Awal perjalanan sih masih enak-enak aja, eh tiba-tiba aja Ka Firda yang biasa jalan cepet malah kecapean terus, ngerasa tasnya berat padahal sebagian barang-barang kita dibawain mas budi dkk. Sampe dimana kita yah? Gue lupa deh. Intinya disana ada kawah-kawah gitu, dan kata mas budi kita jangan terlalu lama disana karena bisa mati kalo menghidup gas beracun.

Baru juga jalan, tiba-tiba hujan lebat, saat itu yang jadi ketakutan gue adalah kamera! OMG! Kamera harus diselamatin, soalnya bukan punya gue sih. Ditengah hujan deras kita terus jalan, mas budi pamit jalan duluan ke puncak biar kalo pas kita sampe tenda udah terpasang. Kita semua setuju, mas budi langsung lari-lari, buset dikata lapangan futsal kali.
Kita sambil jalan pelan ditengah badai, ngelewatin jembatan setan. Gue gak ngerti juga sih kenapa dinamain jembatan setan kenapa nggak iblis sekalian. Katanya sih, kalo malem ada tukang bakso dan tukang-tukang yang lain, tapi yang jualan bukan manusia? Tapi... hayo tebak sendiri dah! Hebat yah dia jualan bakso di gunung.

Ditengah perjalanan, ka lina tumbang!
Kayak pohon aja tumbang.
Seketika ka lina jatuh dan pingsan, kalo disatuin jadi jatuh pingsang. Wkwk garing ah.
Kita semua langsung panik, gue kembali dan perasaan gue gak enak ngeliat ka lina di gotong. Salah satu masnya langsung naro tas disembarang tempat dan bilang pengen ngejar mas budi, alhasil tinggal kita berlima, sisanya masnya pasang tenda disembarang tempat, di tempat ini sebenarnya ada pelarangan pasang tenda, tapi kita tetap nekat, dari pada nyawa teman kita melayang.

Setelah tenda dibangun asal jadi, kita langsung masuk tenda. Ka lina? Dibiarin keujanan diluar  tenda. Hahaha, gak deng becanda. Semua tas ditaro diluar tenda, percuma pada basah semua. Alhasil tenda yang seharusnya bermuatan 4 orang, dipake buat bertujuh. Ka lina makan tempat ditenda sementara kita meringkuk dipinggir-pinggir tenda.
Lama nunggu ka lina sadar, karena cuaca masuh hujan lebat dan mulai gelap, mas budi langsung nyalain kompor di dalam tenda biar kita gak kedinginan, hasilnya? Tetap aja kedinginan kecuali tendanya dibakar.

Kebetulan kita bawa minyak angin yang katanya sih buat menghangatkan badan, kenyataannya, satu tenda malah makin kedinginan.
“Minyak apaan sih yang lu bawa, malah makin dingin gini.”
Katanya sih ka lina terserang hipotermia, gue rasa sejenis sama amnesia dan anemia.
Pas ka lina bangun antara sadar dan gak sadar. Dia langsung bilang kalo kita diikutin sama pendaki yang sudah meninggal. Dan gara-gara sebelum berangkat kita lupa baca doa, subhanallah jangan-jangan yang ngikutin kita orangnya alim. Kita langsung minta maaf karena lupa baca doa. Dan ka lina bilang kalo orangnya masih ada di sekitar tenda kita. (Sialan, gue merinding nulis beginian tengah malam)

Kata ka lina sih, dia ngikutin kita pas di kuburan pertama kali kita mendaki. Ihh,, kenapa harus ada cerita horror sih. Inikan catatan perjalanan bukan cerita horor! -_- dodol yah gue? Gak apa-apa deh dodol kan manis.

Gue gak paham juga kenapa ka lina tiba-tiba ngomong ngelantur begitu, apa dia Cuma mau nakut-nakutin kita aja? Apa iya gitu, sempet-sempetnya dalam kondisi kayak gini.
Selama kita ditenda  sampe malam menjelang dan sampe hujannya berhenti kita berharap ada pendaki yang lewat dan bisa nolong kita, ternyata ga ada satupun orang yang lewat, huhuhu... mas budi juga mencoba nelpon orang di kantor buat meminta pertolongan Tim Sar tapi hapenya gak ada sinyal. Banting aja tuh hape!

Sampe hampir jam 9 kita ditenda belum ada orang yang lewat, tapi terdengar ada suara orang ramai. Gue langsung merinding dan pura-pura tidur, takutnya itu bukan orang, tapi setan setan yang lagi pada jualan secara kita masih ada ditengan-tengah jembatan, setan!
Eh mas budi malah teriak...
“TOLONG, ADA ORANG DIBAWAH??”
“TOLONG, TEMAN KITA SAKIT”
Nggak lama ada sahutan dari mereka, dan mereka langsung menuju tenda kita. Huhuhu terharu banget gue, di kondisi kayak gini masih ada yang nolongin kita. Dan ternyata itu adalah manusia! Setelah ngobrol banyak, gue, ka lina dan ka firda langsung ikut ke tenda mereka supaya bisa tidur nyenyak. Kita langsung turun ke bawah dan disediain tenda beserta jaket tebal dan slepping bag tapi buat ka lina yang sakit. Huhuhu... sementara gue tidur masih dalam kondisi kedinginan, alhasil pas subuh-subuh badan gue membeku.
Subuh-subuh ka lina bangun dan langsung minta anterin, PUP! Yaelah. Tapi karena kondisi gue masih membeku dan belum cair seutuhnya gue gantian minjem jaket super tebal yang ka lina pake dan tidur lagi! Entah ka lina dan ka firda mencari dimana tempat buat PUP. Wkwk...

Abis ka lina balik kita langsung wudhu pake air mineral, entah dimana sumber air berada. Abis solat gw kembali kedinginan. Sekitar jam 7 pagi kita bangun dan ka lina maksa muncak.
“Tapi kan ka lina masih sakit!”
“Siapa bilang aku sakit. Aku udah sehat kok.”
“Tapi, tapi aku yang sakit!”
“Udah, pokoknya kita bertiga harus muncak, soalnya semalam orang ghaib itu pengen liat kita sampe puncak dan bikin video di atas puncak!”
Sumpah nggak ngerti gue!
Apa jangan jangan ini modus ka lina doang biar tetep ke puncak?
“Kita udah sampe disini, masa gak sampe dipuncak sih. Belum tentu kita bisa kesini lagi suatu saat,” hmm gue bilang juga apa, pasti modus!
Kita kembali ke tenda kita dan berterima kasih yang banyak buat temen-temen yang udah bantuin kita. Nggak nyangka di gunung masih banyak orang baik.

***

Sampe di tempat kita semula, kita ngeliat mas budi dkk lagi pada packing barang-barang buat turun. Ternyata mereka udah duluan ke puncak. Alhasil kita ke puncak bertiga. Sebelumnya mas budi nanya.
“Diantara kalian ada yang lain menstruasi ya?”
“Hah? Emang kenapa. Iya ada...” #Nunjukkafirda
“Pantesan, kenapa kalian gak bilang?”
Kenapa harus bilang? Kan malu.
“Kalian tau gak tempat ini, tempat yang kejadian Lina tumbang. Dulunya pernah ada orang papua yang lagi mendaki dan meninggal disini, tepat di lokasi kita pasang tenda ini.”
Hadeuh bisa gak seh nggak bikin gue parno lagi.
Tetapi ternyata emang bener, pas cek sekeliling ada sebuah batu yang bertuliskan sebuah pesan. Kira-kira isinya begini:

“TERKADANG KITA HARUS MENINGGALKAN SEBUAH PESTA PADAHAL PESTA ITU BELUM USAI”

Begitulah, pesan moralnya kerasa banget!

Pagi itu kita tetap muncak bertiga. Mas budi hanya berpesan kita jangan ke puncak kenteng songo, tetapi kita ke puncak syarif. Kita setuju. Sementara mas-mas yang lain nunggu ditenda. Berbekal satu botol air minum kita langsung menuju puncak syarif. Dan ternyata mas budi juga diam-diam ngikutin kita dari belakang. Gimana gue bilang bukan pahlawan coba. Nggak sampe satu jam kita udah sampe di puncak syarif. Sepi banget! Cuma kita aja manusia disitu. Grrr mulai deh.

Sampai dipuncak, indah banget! Bisa keliatan gunung merapi... beberapa menit kemudian kita turun dan lupa bikin video, OMG!

Pesan moralnya kira-kira gini: kadang-kadang orang hanya melihat hasilnya tanpa melihat prosesnya. Saat itu gue ngerasa banget buat mendaki puncak gunung butuh berhari-hari tapi sampai dipuncak nggak sampe sepuluh menit. Itulah mengapa gue sangat menghargai sebuah proses!

Alhamdulillah perjalanan ini yang paling menegangkan buat gue, kalo nggak ada kejadian ini gue gak akan pernah belajar. Sungguh, pengalaman adalah guru yang paling baik!
Gila ye gue kok jadi sok bijak gini!


Ini gunung sindoro sumbing, yang emang letaknya sebelah sebelahan :D

Ini pas lagi ambil air di pos dia, yaaa sumber airnya dari sini

Ga ngerti juga sih ini gue ngapain yak maksudnya... wakakak

Ini sebenernya header buat blog gue...  karena ini awal mula petualangan gue naik gunung

Ini udah sampe di puncak syarif gunung merbabu

Tempat buat tenda dadakan, yang lain siap-siap turun gunung

Pas turun jalanan becek, alhasil jatoh melulu

Ini temen seperjalanan gue, kalo yang cowo-cowo baru kenal pas sampe basecamp

Yaa... akhirnya kita bertigaan jadi juga naik gunung

Nah, katanya sih ini gunung merapi, tapi gue bingung juga gak ada apinya... wakakak


(Kenangan Merbabu Mountain, Maret 2013)

Salam Petualang

Erny Binsa





Monday, 12 October 2015

Kenapa Saya Suka Jalan-jalan?

Pertanyaan aneh, kalo ditanya gitu semua orang juga suka jalan-jalan mah, refresing. Siapa yang nggak mau? Masalahnya kenapa?

Mungkin gara-gara keseringan jalan-jalan sendirian, itu pula yang menjadi alasan saya suka ke stasiun, suka sunset, suka sunrise, suka funbike, dan nyaris saya lebih milih jalan-jalan dibanding sekolah, dulu, sekarang saya mau coba atur waktu sebisa mungkin. Ada waktunya kuliah (karena sekarang udah kuliah), ada waktunya kerja, ada waktunya ibadah, ada waktunya jalan-jalan sendirian, jalan-jalan rame-rame, mendaki gunung, ke pantai, dan menulis.

Alasan saya jalan-jalanpun bukan hanya sekadar havefun, bukan sekedar jalan trus bikin postingan di blog, upload poto di jejaring social, biar temen-temen pada baca. Woi gue pernah ke tempat ini loh, gue pernah mendaki gunung diketinggian sekian loh, liat deh potonya keren-keren kan? Makanya lo pada kesana dong. Jujur, itu alasan yang dangkal banget. Yang ada justru saya akan tinggi hati dan pamer gak ada ujungnya.

Saya ingat perjalanan pertama saya naik kereta sendirian saat kelas 2 SMP, saat itu saya punya satu misi yang jarang orang tau, waktu itu saya naik kereta ekonomi dari tanah abang ke bogor. Kesan pertama adalah, bingung dan saya harus ngapain. Kereta penuh sesak saat itu, sampai di stasiun bogor saya tidak tau harus kemana. Celingak-celinguk kayak orang ilang.

Jadi saat itu ceritanya saya mau mencari seseorang, dan alamat yang saya dapat cuma satu kata. Bogor. Tanya ada embel-embel lainnya. Dan begonya, kota bogor kan gede banget, mau cari kemana coba? Toh masih di stasiunnya aja saya udah kebingungan. Saat itu, entah ada perasaan apa saya juga nggak paham, saya mulai merasa nyaman dengan kesendirian di tengah keramaian. Sendiri diantara orang-orang yang saya nggak kenal sama sekali. Entah perasaan macam apa ini. Saya suka dengan keadaan seperti ini sampai sekarang. Tapi dalam suasana tertentu.

Waktu di bogor, saya memutuskan pulang kembali ke Jakarta. Ah itu perjalanan luar biasa buat saya yang saat itu masih jadi bocah ingusan, saya sering menahan tawa kalo ingat saat-saat itu. Kok sebegitu bodohnya saya? Sejak saat itu, saya jadi sering jalan-jalan sendirian, tapi emang gak jauh-jauh, masih sekitaran Jabodetabek. Walau bagaimanapun saya ini sebenernya penakut, pengecut, gak ada berani-beraninya, cuma satu kata yang melekat dalam otak saya, saya orangnya NEKAT. Ada teman saya yang mengatakan, saya itu si Pengecut yang Nekat. Hahaha…

Sampai saat ini, saya mulai jarang jalan-jalan sendirian, biasanya bareng temen dan berencana dengan tujuan yang lebih jauh. Ah saya sebel sesuatu yang direncanain, gagal melulu. Kalo dulu saya setiap ada kesempatan selalu jalan kapan aja, gak peduli punya uang atau nggak. Sampai segede ini, saya jadi ketagihan jalan-jalan style backpacker. Alhamdulillah dikelilingin dengan teman-teman yang sehobi, seperjuangan, passion kita hampir sama, dan saya pikir kita adalah sekumpulan orang-orang yang kesepian yang tiba-tiba ngumpul dan merencakan banyak hal demi mencapai mimpi. Entahlah.

Kembali lagi ke perjalanan, Alasan pertama saya yaitu saya menemukan diri saya sendiri di setiap perjalanan, selepas melakukan perjalanan biasanya hati saya lega, plong tanpa beban, ada sesuatu yang berubah dalam diri saya, saya lebih banyak berpikir saat perjalanan terutama kalo sendirian. Dan saya merasa lebih dekat dengan sang Pencipta.

Alasan kedua, saya jadi tahu bagaimana karakter temen-temen saya, kalo kalian mau tau gimana sikap temen-temen atau pasangan kalian ajaklah seharian jalan-jalan, banyak tidak akan mengungkap karakternya, dia yang pembosan, dia yang egois, dia yang minta pulang mulu, dia yang suka menolong, ah banyak hal yang tidak terduga yang bakal terjadi.

Alasan ketiga, saya selalu mendapat pelajaran dari setiap perjalanan. Lebih tepatnya pelajaran tentang kehidupan, senyata-nyatanya dunia, saya yang nggak betahan di rumah bisa tiba-tiba kangen rumah.

Alasan keempat, berhubung saat ini saya masih sehat dan belum menikah, saya pikir inilah kesempatan saya untuk mengeksplorasi dunia luas. Hal ini yang bikin saya sadar akan kesehatan, kalo sakit saya belum tentu bisa kemana-mana. Masa-masa belum menikah ini saya pikir sebuah kesempatan buat saya, masih banyak hal yang pengen saya lakukan, saya impikan, yang ingin saya jelajahi, kalau sudah menikah nanti, beruntung suami saya nanti  juga suka jalan-jalan, kalo nggak? Ya nggak masalah buat saya, saya akan lebih banyak di rumah misalnya? Maka itu saya ingin kejar mimpi saya dulu sejak sekarang.

Alasan kelima, berbagi informasi dan inspirasi. Itulah tercipta adanya catatan-catatan perjalanan, tapi sepertinya saya belum cukup menginspirasi, maka itu informasi-informasi yang saya tahu selepas perjalanan saya tulis di jejaring sosial, bukan bermaksud pamer ya temen-temen, saya menganggap itu sebagai kenang-kenangan yang suatu saat biasa saya baca ulang, sebagai jurnal kehidupan saya di masa yang akan datang. J

Jadi, mungkin ada beberapa temen yang mengatakan: Jalan-jalan mulu lo, banyak duit ya?  Atauseneng-seneng mulu lo. Loncat sini loncat sana gak ada capeknya, sabtu minggu tuh waktunya istirahat kali.

Itu alasannya kenapa saya suka jalan-jalan. Makasih ya temen-temen udah mau baca dan bertahan sampai ending.



Salam


Erny Binsa

Thursday, 8 October 2015

Aku Tidak Ingin Menjadi Pahlawan

Bismillahir rahmaanir rahiim

Apa kabar guys?

Berhubung sekarang saya balik lagi kerja di majalah, trus saya mau berbagi sesuatu dari apa yang udah saya baca sebagai referensi. Jadi kemaren saya cari referensi tentang hari pahlawan dan keluar beberapa artikel, ada salah satu artikel yang bikin saya tergugah dan bakal saya ceritain disini.

Langsung aja yaa...


Jadi ada seorang murid perempuan, anggaplah namanya Putri. Nah Putri selalu mendapat peringkat 23 dari 50 siswa di sekolahnya. Makanya Putri selalu dijuluki dengan panggilan nomor tersebut, tapi Putri nyantai aja anaknya, dia gak marah sedikitpun.

Lalu saat lagi kumpul keluarga besar, orangtua mereka membuka topik pembicaraan, masing-masing anak ditanya tentang apa cita-citanya. Tentu saja anak-anak menjawab ada yang mau jadi Polisi, Dokter, Pilot, dll Sementara disaat sesi tanya jawab itu Putri lagi asik ajak main sepupu kecilnya. Akhirnya mereka menyadari kalau hanya Putri yang belum ditanya, karena didesak akhirnya Putri menjawab:

“Ketika aku besar nanti cita-citaku yang pertama adalah menjadi seorang guru TK, memandu anak-anak bernyanyi, menari dan bermain-main.”

Demi menunjukkan kesopanan semua orang tetap memberikan pujian, lalu bertanya cita-cita keduanya. Putri menjawab:

“Aku mau menjadi seorang ibu, menggunakan kain celemek bergambar doraemon dan memasak di dapur, kemudian membacakan cerita untuk anak-anakku dan membawa mereka ke teras rumah untuk melihat bintang.” Semua sanak keluarga hanya saling pandang tanpa tahu harus berkata apa.

Sampai dirumah ayah Putri mengeluh pada istrinya, apakah istrinya membiarkan Putri hanya menjadi seorang guru TK?

Putri anak sangat penurut. Dia ikut les belajar, buku pelajaran dan buku latihan dikerjakan terus menerus tanpa henti. Sampai akhirnya tubuh kecilnya tidak bisa bertahan lagi, Putri terserang flu berat dan radang paru-paru

Pada saat pembagian rapor, entah mengapa hasilnya masih tetap saja di peringkat 23.

@@@

Pada suatu minggu Putri sekeluarga berekreasi bersama teman sekantor ayahnya, semuanya membawa keluarga. Dan di sepanjang perjalanan ada yang bernyanyi, ada yang memperagakan kebolehanny, sementara Putri tidak memiliki keahlian khusus, ia hanya bertepuk tangan dengan sangat gembira.

Sampai di lokasi Putri malah sibuk mengawasi makanan di dapur, merapikan kotak makanan yang miring, mengelap wadah sayuran. Putri sibuk sekali seperti seorang pengurus rumah tangga cilik.

Ketika malam hari ada kejadian tidak terduga. Dua orang anak lelaki bertengkar, si jenius matematika dan ahli bahasa inggris berebut sebuah kue. Tidak ada dari seorangpun yang mau mengalah. Para orangtua membujuk mereka namun tidak berhasil. Terakhir Putri yang berhasil melerainya dengan merayu mereka untuk berdamai.

Saat perjalanan pulang jalanan macet, anak-anak mulai terlihat gelisah. Putri membuat guyonan dan terus membuat orang-orang semobil tertawa tanpa henti. Tangannya juga tidak pernah berhenti mengguntingkan berbagai bentuk binatang kecil dari kotak bekas tempat makanan. Sampai ketika turun dari mobil. Setiap orang mendapatkan guntingan kertas hewan shionya masing-masing, mereka terlihat begitu gembira.

@@@

Selepas ujian semester wali kelas menelepon Ibu Putri. Pertama mengabarkan kalau Putri masih mendapat peringkat 23. Tetapi beliau mengatakan ada satu hal yang aneh, hal yang pertama kali ditemukannya selama lebih dari 30 tahun mengajar. Dalam ujian bahasa ada sebuah soal tambahan yaitu:

“SIAPA TEMAN SEKELAS YANG PALING KAMU KAGUMI DAN APA ALASANNYA?”

Semua teman sekelasnya menuliskan nama : PUTRI

Mereka bilang Putri senang membantu orang, selalu memberikan semangat, selalu menghibur, enak diajak berteman, dan lain-lain.

Wali kelas Putri memberi pujian:
“Anak ibu ini kalau bertingkah laku terhadap orang benar-benar nomor satu.”

Suatu ketika Ibu Putri bercanda dengan Putri.
“Suatu saat kamu akan jadi pahlawan.” Kata Ibu Putri.

Putri menjawab
“Bu guru pernah mengatakan sebuah pepatah, ketika pahlawan lewat, harus ada orang yang bertepuk tangan di tepi jalan. Ibu, aku tidak mau jadi pahlawan, aku mau jadi orang yang bertepuk tangan di tepi jalan.”

Tentu saja orangtua Putri terkejut mendengarnya, ia begitu tergugah dengan anak perempuannya. Di dunia ini banyak anak yang bercita-cita menjadi seorang pahlawan. Namun, Putri memilih untuk menjadi anak yang tidak terlihat tetapi ialah yang mengokohkan.

Mengapa anak-anak kita tidak boleh menjadi seorang biasa yang berhati baik dan jujur?

(Dikutip dari sebarkanlah.com dan diedit tanpa mengubah isi cerita)

@@@

Kira-kira begitu isinya temen-temen,bagaimana menurut kalian? Jujur aja saat bacanya saya tertegun dan jadi banyak mikir gitu deh. Makanya kisah ini saya dokumentasikan di blog ini biar ngga hilang.. hehehe

Jakarta, 30 September 2015
Erny Binsa


Friday, 2 October 2015

TR (Trail Run) Gunung Gede

Train Run biasa disebut sama pendaki gunung adalah TekTok yang artinya lari ke puncak gunung tanpa ngecamp.  Nah jadi pengalaman TekTok saya ini baru sekali waktu ke puncak gunung gede, sampe di puncak kita harus turun lagi. Dan itu juga gak sambil lari-lari pas naiknya kecuali pas turun.
Saat itu kami berlima mencoba untuk TekTok. Mereka adalah...

·         Lisfa: Dia udah sering TekTok sebelumnya, jadi meski anak ini kecil tapi lincah banget dan awalnya emang dia sih yang ngajakin TR.

·         Pidun: Dia tuh anaknya suka aneh, kalo saya ga ikut jalan dia gak mau ikutan juga, makanya setiap naik gunung kalo ada dia pasti ada saya. Kayaknya ini anak emang nggak bisa hidup tanpa saya. Hahaha

·         Ayen: Ini pengalaman pertama saya naik gunung bareng sama anak alay ini. Dia emang baru pertama kali mendaki dan langsung tektok coba. Meskipun ada orang yang bilang kalo Ayen dan Awiwi mending ga usah TR karena belum pengalaman. Tapi dia membuktikan kalo dia sanggup sampai puncak tepat waktu.

·         Awiwi: Sama kayak Ayen, dia juga sempat diremehkan. Tapi dia juga buktiin bisa sampai ke puncak dan nungguin saya yang paling lama melangkah ke puncak.

Kami berangkat sabtu malam, kumpul di kampung rambutan. Awalnya Lisfa ngeliat Awiwi dan Ayen salah kostum, mereka pake sepatu biasa dan pake celana bahan, dll. Iya Lisfa emang perfeksionis banget, sementara saya cuma bilang. Gpp kok gak masalah. Lagian saya naik pake rok aja gak ada yang ngelarang kok.

Sempat ada perselisihan kecil sih, tapi saya sih cuek aja. Yang ada ujungnya pada berantem abis itu gak jadi jalan, sepanjang jalan saya isi dengan dengerin musik sama cekikikan sama Pidun. Sekitar tengah malam kita udah sampe di warung mang idi, kita nunggu pagi disana. Anehnya saya gak bisa tidur, padahal kudu bangun pagi, alhasil saya malah makan mie instan sama Lisfa.

Jam 7 pagi kita siap melangkah. Barang-barang yang gak penting saya titipin di warung mang idi, saya cuma bawa air sama cemilan aja. Sebenernya saya agak bingung sih karena ternyata kita lewat jalur ilegal, saat itu kita malah beli tiket menuju curug cibeureum. Kata Lisfa sih sebelumnya dia begitu yaudah saya ngikut aja dah.

Berangkat jam 7 pagi kita harus sudah sampe puncak gunung gede jam 12 siang. Kami mulai melangkah, masih dalam kondisi saya lumayan ngantuk juga. Awalnya kita jalan bersama, tapi karena TR dan berpegang teguh pada waktu, Lisfa berangkat duluan disusul Ayen, Awiwi, saat itu saya sama Pidun jalan terakhir. Sampai di pos panyangcangan (kayaknya sih) kita kumpul lagi. Nggak lama istirahat kita berangkat lagi. Lagi-lagi kami terpencar-pencar lagi.

Kita bertemu lagi di pos air panas, istirahat sebentar lalu jalan lagi, saat itu Lisfa, Ayen dan Pidun berangkat duluan. Saya dan Awiwi belakangan. Sampai di pos kandang badak ternyata mereka tidak ada, saya rasa udah langsung berangkat ke Puncak. Tinggal saya sama Awiwi, kita berangkat saat itu waktu udah jam 11, saya nggak yakin bisa sampe puncak jam 12.

Kita lanjutin melangkah. Saya mulai payah dan banyak istirahat di jalur ini. Kesalahan saya sebelumnya adalah saya nggak latihan dulu, atau olahraga.. hihihi... Saat itu saya bilang ke Awiwi kalo dia duluan aja ke puncak, trus dia bilang slow aja kita sama-sama ke puncak, ga usah mikirin waktu. Terharuuuu...

Akhirnya kita sampe di puncak gede jam setengah satu, telat setengah jam dari waktu yang ditentuin. Ok! gak masalah baru pertama kali saya TR ke gunung. Yang lain saya liat pada tidur. Pertama kali sampe si Lisfa, yah dia emang cewek strong dan udah beberapa kali TR. Ayen sampe nomor 2, akhinya dia bisa membuktikan kalo dia bisa TR meskipun belum ada pengalaman mendaki, Ayen sampe beberapa menit setelah Lisfa. Ketiga Pidun, menurut pengalamannya sih dia ditinggal Lisfa dan Ayen, akhirnya jalan sendiri, ngomong sendiri, trus meluk-meluk pohon, ketara banget kan jomblonya. Terakhir adalah saya dan Awiwi, meskipun sebeneranya saya yakin kalo Awiwi bisa sampe duluan ke puncak tanpa harus nungguin saya.

Kita sampe di puncak dan saya langsung tidur, indahnya dunia. Baru beberapa lama sampe Lisfa minta anterin saya ke surya kencana buat ambil air, et dah bujug gak liat apa saya baru sampe, akhirnya saya tolak, saya takutnya kalo udah turun ke surya kencana saya gak bisa naik lagi ke puncak gede. Persediaan air kita emang tinggal sedikit, akhirnya saya saranin buat ambil di kandang badak aja.



Kita cuma ambil beberapa poto, kemudian ketemu artis yang dulu pernah main Islam KTP, Lionil Hendrik wah ternyata dia pendaki juga. Tapi pas ketemu saya masih ngebayang-bayang aja sih, kayaknya pernah liat dimana ya? Siapa ya dia? Hahaha... kita nggak poto bareng sih maklum masih pada capek banget alhasil lebih milih tidur dari pada minta poto artis.
Ini si lionil hendrik itu... ^_^

Jam 1 Lisfa dan Pidun turun duluan, mereka sih bilang jam 4 kudu udah sampe di bawah. Mereka turun saya lanjut tidur, Ayen sama Awiwi poto-poto. Sekitar jam setengah 2 kita baru turun, turun gunung emang lebih mudah daripada naik tapi jangan samain turun gunung everest. Kita mah apa atuh. Terakhir kali saya turun dari gede ke pondok seladah sekitar 40 menit itu juga lari, padahal kalo naik bisa 2 jam. Saat itu target saya paling lambat jam 5 udah sampe di warung mang idi.

Saat itu saya bertiga dengan Awiwi dan Ayen. Kita bertekad gak ada yang saling ninggalin temen, alhasil sepanjang perjalanan saya bareng-bareng mereka, gak lupa poto-poto, dan kita nggak mikirin waktu harus sampe jam sekian, nah lagi-lagi kaki saya mulai bermasalah, pertama karena saya pake sepatu, sebenernya saya nggak biasa pake sepatu apalagi ke gunung, alhasil kaki saya sering kram. Alhamdulillahnya Awiwi dan Ayen masih nemenin saya... Huaaa gak tau deh kali harus sendirian ditengah hutan begini.

Sepanjang perjalanan turun karena kaki saya gemeteran jadi perjalanan terhambat. Ini semua gara-gara saya. Kita sampe di pos panyangcangan jam 5. Perjalanan masih panjang, apalagi perjalanan makin gelap dan kita gak ada yang bawa senter, alhasil cuma ngandelin cahaya handphone. Eh bersyukur ada yang nolongin kita dan minjemin senter buat perjalanan turun. Alhamdulillah. Kita sampe di pos, ada Lisfa dan Pidun nunggu di depan mushola.

Ada sedikit masalah sih disini, tadinya Lisfa dan Pidun mau nyusulin kita dan pinjem senter sama petugas, dan akhirnya ketahuan kalo kita gak punya simaksi. Tapi masalah itu teratasi soalnya kita kabur. Wkwk...

Sampai di warung mang idi kita istirahat sebentar dan melanjutkan perjalanan pulang ke jakarta dengan kaki pegel-pegel, Awiwi dan Ayen memutuskan nginep sehari lagi di warung mang idi.

Begitulah kisah kita Tektok ke Gunung Gede, mungkin suatu saat akan coba lagi tapi lewat jalur resmi dan gak ilegal kayak waktu itu, nanti kalo kenapa-kenapa di gunung siapa yang mau tanggung jawab coba. Makasih atas pengalaman berharganya guys... J







Jakarta, 3 Oktober 2015
Erny Binsa


Tuesday, 29 September 2015

Pelajaran berharga dari Film “Everest”

Sebenarnya ini catatan latepost, hehehe... cuma kayaknya seru kalo ditulis. Sekitar 2 mingguan yang lalu film ini baru keluar, saya dan teman-teman langung nonton film ini dihari pertama film ini keluar. Kebetulan temen-temen saya yang lain juga pecinta alam, jadi pas diajak nonton ini pada mau aja.

Film Everest itu sendiri adalah film kisah nyata dari pendakian gunung everest pada tahun 1996 yang banyak memakan korban. Saya juga baru tahu kalo sebelum film ini tayang udah ada bukunya yang berjudul “Into thin Air” yang ditulis langsung sama orang yang selamat dari tragedi everest “John Krakauer”. Abis nonton filmnya saya jadi pengen baca bukunya. #beliinplis

Kalo kita nonton film 5CM tentang pendakian gunung semeru, kita pasti pengen langsung ke Semeru. Tapi berbeda kalo kita nonton Everest, kayaknya bakalan banyak yang bilang nggak untuk ke everest.

Film ini awali dari Rob Hall yang lagi pamitan buat ke gunung everest, gunung tertinggi di dunia. Saat itu istrinya lagi hamil tua trus ditinggalin. Huhuhu...

Rob Hall itu pemandu pendakian, saat sampai di Nepal dan pos pendakian ia bertemu kliennya Doug Hansen, Jon Krakauer,Yasuko Namba, dan Beck Weathers. Rob Hall juga bertemu dengan pemandu pendakian lain yaitu Scott Fischer dan Anatoli Bukreev.

Jadi saat itu ada 3 Tim yang akan ke puncak gunung everest. Disana mereka harus beradaptasi dahulu selama beberapa minggu, karena cuaca disana dingin bersalju. Ketika cuaca dirasa sudah baik mereka melanjutkan perjalanan ke puncak, namun karena cuaca tidak menentu mereka harus kembali lagi ke pos dan kembali mendaki, perjalanan sempat terhenti karena tidak ada tali sehingga harus dipasang dulu, belum lagi saat melewat jembatan yang bawahnya jurang, extrem banget.
Suatu ketika mereka bercerita apa alasan mereka mendaki gunung everest jawabannya bermacam-macam, ada yang mencari jati diri, ada yang sudah mendaki 6 puncak tertinggi di dunia dan ini adalah puncak ketujuh yang akan di daki, ada lagi yang bilang kalo dia datang kesini diongkosin anak didiknya yang ingin melihat guru mereka berdiri di atas puncak.

Perjalanan masih berlanjut, disini terlihat sekali sisi egois beberapa pendaki. Ada yang kekeuh gak mau pake oksigen, padahal oksigen itu penting melihat kadar udara di atas puncak sangat minim.

Saat itu mereka mulai summit, diperjalanan demi perjalanan, selangkah demi selangkah dilakukan untuk menaklukan puncak tertinggi dunia. Gunung Everest.

Tragedi demi tragedi mulai terjadi, pertama saat doug merasa tidak bisa melihat. Alhasil ia menunggu di tengah perjalanan sementara yang lain melanjutkan perjalanan. Hingga akhirnya mereka bisa sampai ke puncak. Mereka saling berpelukan, hanya sekitar 5 menit mereka dipuncak padahal mendakinya berhari-hari berminggu-minggu. Mereka kembali turun, turun gunung ternyata lebih sulit dibandingkan saat naik. Saat itu terlihat beck yang masih berusaha menuju puncak, padahal Rob Hall sudah bilang kalau sudah saatnya mereka turun. Tetapi beck tetap kekeuh karena puncak sudah di depan mata. Akhirnya terpaksa Rob hall mengantar Beck menuju puncak. Perjalanan turun yang seharusnya jam 2 siang pun harus molor beberapa jam. Saat itu Doug juga yang memiliki masalah pada matanya langsung mengikuti TiMnya turun ke pos.

Perjalanan turun lebih berbahaya daripada mendaki, saat Rob Hall dan Beck menuruni tebing-tebing yang curam dan dilapisi es, kebayang kan licin dan dinginnya. Saat itu Rob dan Beck sedang berada di zona kematian, zona kematian memang terkenal zona yang paling berbahaya di everest, banyak orang yang meninggal disini. Mereka berdua kehabisan oksigen dan saat itu terlihat awan hitam mengelilinginya, saat itu juga turun badai salju.

Beberapa pendaki yang turun sebelumnya banyak yang meninggal karena badai, dan hanya beberapa yang bisa dieksekusi.

Saat Rob ingin mencari oksigen, Beck menjatuhkan dirinya ke dalam jurang ia tidak ingin menyusahkan Rob untuk turun ke pos saat itu memang beck sudah tidak sanggup lagi.

Scott Fischer menyusul Rob, setelah ia ketahui bahwa beck sudah tiada. Mereka harus menunggu hingga badai selesai, persediaan oksigen juga sudah habis, mereka tidur semalaman badannya beku semantara Scott fischer mengalami hipotermia, ia membuka bajunya dan jatuh ke dalam jurang.

Hanya tinggal Rob di puncak gunung, tubuhnya beku namun ia masih hidup. Nah disini kisah romantisme Rob dan istrinya dimulai. Saat itu Istri Rob memberikan semangat kepada Rob agar ia menggerakkan tubuhnya dan turun. Melalui HT yang ia bawa dan tersambung ke pos pendakian. Tetapi pada akhirnya Rob meninggal di zona kematian gunung everest.

Saat itu saya hanya menghela nafas panjang, film yang dari awal sudah menegangkan akhirnya saya bisa bernafas juga.

Korban selamat yaitu john krakuer mengaku sangat menyesal karena mendaki everest. “Pendakian gunung everest adalah kesalahan terbesar yang pernah terjadi dalam hidup saya, saya berharap tidak akan pernah lagi kesana,” saat itu john menderita Post Traumatic Stress Disorder (PTSD). Tetapi ia senang karena sudah bisa membagi pengalamannya melalui menulis buku.

Seperti kata Anatoli Boukreev“Manusia selalu mencoba bersaing dengan gunung dan gununglah yang selalu menjadi pemenang.”


Jakarta, 30 September 2015
Salam petualang

Erny Binsa










LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...