Tuesday, 11 August 2015

TRAGEDI PULAU DOLPHIN

Tragedi Pulau dolphin

Bismillahir rahmaanir rahiim

Udah lama banget ga nulis ya… gak produktif banget nih gak pernah posting tulisan.. -__-

Alhamdulillah karena saya abis jalan-jalan jadi saya jadi ada bahan buat ditulis. Sebenernya sih bahan banyak ada di mana-mana malah, masalahnya saya males ke toko bahan. Apalah apalah…


Pulau dolphin adalah salah satu pulau di sekitar pulau seribu. Mau kesana kudu transit dulu ke pulau harapan yang jaraknya 3-4 jam dari muara angke. Siap-siap mabok…

Beberapa kali pula saya dan teman-teman merencanakan ke pulau tapi hasilnya nothing alias gak pernah jadi. Kali ini saya tekadkan kalau perjalanan ini harus tetap jadi, berapapun orang yang ikut. Alhamdulillahnya terkumpul sekitar 11 orang yang ikut perjalanan ke pulau lumba-lumba yang pada kenyataannya ga ada lumba-lumbanya adanya malah ikan lepuh. #eh

Kita berangkat sekitar jam 8 pagi dari muara angke, kapal mulai berangkat. Karena sudah penuh kita kebagian duduk di belakang deket mesin, silahkan menikmati. Saya tidak tahu apa yang terjadi di dalam kapal karena 3 jam itu saya habiskan dengan tidur sampe ileran, ketika bangun lagi dan belum ada tanda-tanda sampe di pulau, saya pun tidur lagi.  Hmm indahnya dunia…

Setidaknya kalau dibawa tidur saya kan gak perlu ikut sahut sahutan kayak orang yang mabok di kapal sakit dikocok-kocoknya perut. Makanya, minum dong antimo!

3 jam perjalanan, sampailah kita di pulau kelapa! What?? Pulau kelapa? Bukannya seharusnya kita ke pulau harapan? Apa jangan-jangan kita salah naik kapal? Haduh gimana nih… Temen-temen yang lain mulai panik. Gak banget kan kalo tersesat di pulau, secara disini ga ada angkot yang bisa puter balik.

Saya mulai bertanya ke sekitar. Mereka hanya menjawab dengan menunjuk saya. Maksudnya apa sih! Dengan tampang yang di cool coolin akhirnya saya berjalan, dan bertanya lagi. Wah ternyata kita gak tersesat. Hanya tempat pemberhentiannya aja yang beda. Kalo begini caranya transjakarta bisa minder. Setelah berjalan cukup jauh sambil gendong carier segede gaban saya dan teman-teman mulai mencari perahu kecil yang menampung kami ke pulau dolphin.

Seorang laki-laki tua menghampiri kami dan mulai bertanya dengan ramah.
“Mau kemana neng?”
“Mau ke pulau dolphin, Pak.”
Ternyata beliau adalah pengemudi perahu kecil. Sebut saja Pak Bahari, setelah kenalan dan tukeran nomer hape… cieee cieee… -_-  mulai deh nih krik krik… kita akhirnya klik meminta jasa pak bahari antar jemput ke pulau dolphin + Snorkelingnya.

Setelah makan dan solat zuhur, kami langsung diantar Pak Bahari ke Pulau Dolphin. Acara hari ini bakalan santai santai secara kita gak kebagian snorkeling hari ini, alhasil besok paginya baru bisa snorkeling.

Sampai di pulau dolphin kita langsung cari lahan buat pasang tenda. Tenda sudah terpasang, kita langsung masak alakadarnya. Beberapa orang dari kami memutuskan duluan ke bibir pantai. Beberapa saat kemudian karena gak sabar pengen nyebur saya udahin aja masaknya dan nyusul teman-teman lainnya. Baru juga beberapa saat tiba di bibir pantai eh yang lain malah udah pada udahan. Konyol banget kan? Gak asik!

TRAGEDI BULU BABI
Akhirnya saya main sama Aulia. Belum juga lima menit tiba-tiba Aulia kesakitan kakinya, gak ngerti juga sih yang pasti dia meraung-raung gitu, siapa yang gak panik. Pas saya cek kakinya Aulia ternyata kena bulu babi, udah banyak banget lagi. Aduh, gue harus ngapain?

Saya panik, nyusulin teman-teman yang lain. Langsung manggil saudara saya..
“Ummi, Aulia kakinya kena kesusuban.”
“Kesusuban apaan?”
“Ga tau, kayaknya bulu babi.”
Saya dan ummi langsung kembali ketempat Aulia, Ummi mencoba mengorek susubannya pake peniti, Aduh apa yah bahasa yang lebih indah dari mengorek. -_- Aulia masih teriak kesakitan sementara bulu babinya belum bisa diatasi.
Kami meminta bantuan orang-orang sekitar. Salah seorang mendatangi kami.
“Mas, tolong teman kami kena bulu babi.”
“Digigit aja mba atau ngga dikencingin.”
“Serius?”
“Iya serius, coba aja gigit yang kenceng mba kakinya.”
Ummi tanpa ba bi bu langsung gigit kakinya Aulia, Aulia masih teriak kesakitan. Akhir mas-mas tukang kapal tersebut nolongin dengan menggebuk-gebuk kakinya Aulia.
“Sini mba saya liat. Ada sandal gak atau kayu?”
“Buat apaan?”
“Buat dipukul-pukul mba.” Ummi langsung kasih sandal jepit. “Waduh nggak mempan kalo sandal ini.” Masnya langsung minjem sandal temannya, gak nanggung-nanggung sandal gunung. Saya cuma nelen ludah aja, Selamat yah Aulia dicium bulu babi.

TRAGEDI IKAN LEPUH
Masih belum selesai melihat Aulia dipukul-pukul tukang kapal. Salah seorang teman menghampiri dan bilang kalau Mas Jupri kakinya kena ikan lepuh. Seumur-umur saya baru denger ada ikan namanya lepuh. Karena itu saya jadi tau kalau ikan lebuh adalah ikan yang paling berbahaya dan mematikan di lautan. Kalau telat penanganan sampai 2 jam maka orang yang kena ikan lepuh bisa meninggal dunia dan jika racunnya menjalar bisa sampai ke jantung.

(Sumber: google.com)

Innalillahi, masalah bulu babi belum selesai datang masalah baru. Saya menuju tenda dan melihat Mas Jupri sudah dibopong menuju kapal untuk dibawa ke Rumah Sakit di Pulau Harapan. Perjalanan sekitar 1 jam, semoga cukup waktu untuk mengobati lukanya. Saat itu Ariri menemani Mas Jupri kembali ke pulau harapan (Biar senang dah namanya gue sebut.)

Kita semua bersembilan kembali ke tenda, sibuk dengan pikiran masing-masing. Saya juga belum habis pikir kejadian seperti ini bisa terjadi sama kita. Ada apa dengan liburan kali ini?

Akhirnya kami memutuskan untuk kembali ke pulau harapan dengan menelpon Pak Bahari untuk menjemput kami. Katanya sih iya mau dijemput… katanya… Kami siap-siap dengan merobohkan tenda dan packing untuk kembali ke pulau harapan. Tapi, tapi, tapi… Sudah hampir magrib begini apa iya Pak Bahari bisa menjemput? Secara lautan kan lagi pasang-pasangnya kalau sore menjelang malam. Untuk meyakinkan kami kembali nelpon Pak Bahari. Dan betul aja jawaban Pak Bahari.

“Saya ga bisa jemput sekarang, besok pagi saya saya jemputnya, lautnya pasang. Nanti temannya yang sakit saya bantu disini.”

Alhamdulillah pikir saya. Tapi saya nggak mau menerima kenyataan kalau tenda udah rubuh… huhuhu… pasang lagi deh. Sepanjang malam kami habiskan untuk searching tentang ikan lepuh, di dalam internet gak ada satupun yang bilang ikan ini baik, mereka cuma bilang ikan ini pembunuh nomor satu di lautan. Selain itu kita bakalan tertipu sama bentuknya yang mirip karang. Jadi, gak bisa bedain deh mana ikan lepuh mana karang. Kembar mereka!

Keesokan harinya kami berkemas dan denger kabar kalau snorkelingnya tetep jadi karena sudah dibooking. Beberapa teman ada yang trauma dan takut turun ke lautan, takut kayak Mas Jupri… wkwkwk…

Sambil menunggu kapal datang kami main dipinggir pantai, sambil berhati-hati takut ada ikan lepuh. Hadeuh kayaknya ikan lepuh ini jadi topik utama tulisan saya kali ini.

Sekitar jam Sembilan lewat banyak Pak Bahari, bersama Mas Jupri dan Ariri menjemput kami. Mas Jupri udah siap dengan pelampungnya, padahal kakinya masih bengkak loh. Mau nyebur juga dia ternyata, kirain udah kapok.

Akhirnya kita jadi snorkeling… Nyebur langsung ditemenin ikan-ikan, Aih berasa banyak temen.
Pulang snorkeling kami menuju rumah Pak Bahari untuk MCK, terburu-buru takut ketinggalan Kapal. Karena denger-denger kapalnya jalan sekali di jam tertentu, kalau telat dikit aja harus naik kapal keesokan harinya. Tega banget!

Udah gitu di kapal ga dapet tempat duduk di dalam jadinya di atas kapal deh, mana paling depan pula. Maksudnya kayak titanic titanic gitu? Hohoho Siap-siap perut di kocok-kocok selama 3 jam kedepan. Tapi seperti biasa, saya mah dibawa tidur ileran aja. :D


-Sekian-

Ending yang maksain banget!

Pelajaran: Ada resiko dalam setiap perjalanan. Bukan akhir yang kita tuju dalam setiap perjalanan tetapi proses.

Terimakasih buat teman seperjalanan yang udah bisa ikut dan ngeramein
For: Ummi, Cucun, Popo, Pidun, Ka Indah, Aulia, Bani, Awiwi, Mas Jupri, Ka Azam. ^_^
Terimakasih spesial buat Pak Bahari... ciyeee ciyeee...


Perpustakaan Nasional, 10 August 15

Salam Petualang



Erny Binsa






50 comments:

  1. Anu... anu.... ceritamu seru banget! Waw, aku gak pernah bisa bayangin buli babi nancep di kaki.trus digebuk-gebukin. Dikorek, dipeniti... ya ampyuunn...
    kasihan temen yang kena ikan mematikan itu. Syukur yaa cepat penanganan... wahh... aku ikut tegang!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... saat itu juga gue cuma bisa melongo... kok bisa kita ngalamin kejadian begini yak... mungkin karena lupa cuci tangan kali... :D

      Delete
  2. kasian banget sihh .. tapi sumpah gue ketawa gak berhenti baca itu tragedi bulu babi . kirain gue mau serem :v

    ReplyDelete
  3. dan itulah kenapa gue gak pernah mau nyebur ke laut ...banyak bahaya mengintai....
    bisa jadi pengalaman aja deh....
    ngeri juga bayangin bulu babi nancep di kaki...
    salam kenal :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi sampe sekarang belom pernah nyebur? cobalah sekali-kali... bayanginnya yang indah-indah ajaa... :D

      Salam kenal jugaaa...

      Delete
  4. kebiasaan saya mah, kalo denger atau baca tulisan tentang bahayanya hewan mematikan bikin "I don't wanna live on this planet anymore" hahahah lebay yak....
    pengalaman liburannya ini.. hadeh... gak tau deh, kayaknya kalo saya ikut, ngga bisa nentuin apakah ini menyenangkan atau ngga, tapi senorkling kayaknya, asik.. ngga tau juga, saya alergi liat ikan, hahaha.. apalah apalah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini sih kalo menurut gue pengalaman campur aduk... meskipun tegang tapi tetep seruuu... wkwk

      Delete
  5. pengalaman yang sungguh luar biasa sekali :v mau liburan malah jadi petaka buat temen , untung lu selamat yah. btw keren juga tuh pulau dolphin jadi pengen main kesana dehh kali kali. bisa kali ya ongkos biaya yang harus dikeluarkan berapa? dari dulu gue emang pengen banget tuh ke pulau seribu .
    btw salam kenal ya gue dari PinoBlog :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kemaren sih 300 ribu gan! udah semua-muanya dah...
      :D

      Delete
  6. syukur kalau temen gk kenapa-kenapa
    bahaya juga tuh kalau telat penanganan racunya itu..

    tapi saya salut meski dihantuin sama horornya ikan itu masih aja itu ikutan berenang lihat-lihat ikan di bawa laut. emangnya sama rumah sakit itu udah boleh keluar ya pasiennya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa masih bisa berenang soalnya kan kakinya nggak dibelah cuma di suntik tetatus.. abis dia gak berani kalo kakinya dibelah kan biar racunnya keluar... alhasil pulang-pulang jadi bedrest beberapa hari dan terapi lintah...

      Delete
    2. waduh, jadikayak terlalu memaksakan diri itu sih.

      Delete
    3. hahaha dia yang rasain mas... yang penting happy

      Delete
  7. Malas ke toko bahan, soalnya gak mau bikin rumah (?)

    Liburannya gak baca doa sih makanya kena sial mulu, sudah kena bulu babi, ikan lepuh. Masa mesti dikencingin dulu, terus habis dikencingin durinya keluar gak ya?

    Sebentar ikan lepuh akan jadi mahluk femes, lagi dibahas disini soalnya. Baru tau juga ada yang namanya ikan lepuh *googling.. Terus temennya gimana sekarang sudah sehat belum? Oh ya salam kenal ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha,,, seinget gue sih udah baca doa bro... doa makan!
      Semenjak kejadian itu juga gue baru tau yang namanya ikan lepuh itu -_-

      Delete
  8. dari dulu gue nggak pernah ngeh tentang bulu babi. Itu tuh bulu babi beneran ya mbak ? ato cuma sebutan aja ?
    ikan sepuh itu jug, beeh. Parah deh kayaknya banyak banget tantangannya kalo mau ke pulau dolphi, Walaupun viewnya bagus sih. Tapi ngerinya itu -,-
    btw kalo kesana, abis brp duit mbak ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebutan mas brow .. lagian ngapain bulu babi asli ada di laut :v , oh itu teh polau yang kirain teh bukan siah

      Delete
    2. Iya namanya bulu babi... beda sama babi yak -_- bentuknya juga beda, coba cek google aja.

      Kesana abis 300ribu semuanya.. makan, nenda, snorkeling...

      Delete
  9. Baru tau aku kalo ada pulau Lumba-lumba ini di pulau seribu, emg gapernah ksana jg sih._. Namanya pulau lumba2, tp ga ada lumba2nya, jd kenapa dinamain pulau lumba2 ya? Mstinya dinamain pulau Lepuh aja gtu, kan sesuai. Wkwk. Aku jg brutau kalo ada yg namanya ikan lepuh, udh gtu mematikan pula :( Kirain aku Ikan lepuh itu ikan yg bkin kita melepuh. Haha. Duh apasi-_-

    Aku jg bingung ini trmasuk liburan yg menyenangkan atau mungkin mnegangkan, karna tragedi bulu babi dan ikan lepuhnya aja udah bkin panik. Kyaknya sih ini trmasuk liburan yg menegangkan ya? Ada ada aja daah.. Udh gtu pembawaannya asik pula, bkin ngakak drtd bacanya! :D Apalagi pas kena bulu babi tuh, ksian amat temennya jd dipukul2 pake sendal. sendalnya yg berat pula. wkwk. Sbenrnya gak baek sih ya tertawa diatas penderitaan orglain, tapiii... kocak! :'D Untung aja gak dikencingin :)

    Ohya sama dong kak, aku jg suka mabok prjalanan, biasanya naek mobil, aku jg senengnya tdr di mobil, jd pas bangun udah nyampe gituu.. Kalo bangun tp blm nyampe ya aku tdr lagi. wkwk. Kalo naek kapal kira2 aku mabok gak ya? Gak tau deh, blm prnah naek kapal yg jauh2 gtu, aku prnahnya naek kapal buat keliling di laut ancol doang, itupun msh SD.

    Aku jg blm prnah snorkling, jd takut ketemu ikan lepuh ama bulu babi deh kalo gini crtanya :(
    Hebat ya itu Mas Jupri, udh kena ikan lepuh tp gak kapok jg. Hmm.. Kereen!

    Itu foto yg trakhir kok aku ngeliatnya serem ya? Rame gitu pada diatas kapal, takut nyebur aja :(

    Btw, salam kenal ya kak! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe kali ini termasuk liburan yang menegangkan plus menyenangkan.. campur aduk... kita jadi banyak belajar dari pengalaman ini.. .. Kapan-kapan harus coba ya Lu naik kapal dan snorkeling... Hidup cuma sekali jangan sia-siakan... wahahahah

      Delete
  10. maenya pada gag hati-hati nih. untung aja ada yang nganterin ke rumah sakit tu.
    kalo sampe gag ada angkutan kan bahya banget tu *ngeri*
    kalo maen harus hati-hati lagi biar gag kejadian yang gag diinginkan

    ReplyDelete
  11. wah baru berkunjung lagi kesini teh Er..

    Enak juga yah liburan di panta gitu, rame-rame lagi. tapi paling enaka si berdua bereng doi hehe

    aku rasa bulu babi itu obatnya bulu sapi kak Er hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Paling enak berdua bareng doi? -_-
      Mo ngapain nyebur berdua gitu?

      Iya kok lu tau aja sih, Pik!

      Delete
  12. wah, sama kyak topik. gue juga baru main juga nih, ka. hahaha

    bentar deh, gue baru pertama kali denger tentang pulau dolpin deh. dan ini terletak deket pulau seribu brrti di jakarta'' juga dong? tapi serem juga sih ya, pertama udah kena bulu babi, trus yg kedua kena ikan lepuh. itu bisa kena ikan lepuh gara'' digigit atau gmna deh, ka? masih bngung. terus disana masih bisa searching internet? lah canggih. pas gue ke sempu kayaknya udah ga ada sinyal sama sekali. foto'' pas snorklingnya kurang nih, ka. hahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ini masih wilayah jakarta... kerenkan jakarta masih ada tempat beginian... wkwkwk
      Disana malah internet lancar jaya...
      Iya poto-potonya di kamera temen jadi cuma pasang yang ada di HP ajaaa

      Delete
  13. Aku baru tahu kalo ada nama pulau Dolphin hahhaa tapi kok gak ada lumba-lumbanya ya hmmm
    Eh btw kenapa pas tragedi bulu babi si Aulia tidak dikencingi aja? hahaha
    Pasti sakit tuh ditepuk2 pakai sandal gunung :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengennya sih dikencingin... Tapi tapi tapi.... ah sudahlah...

      Delete
  14. Akhirnya, setelah gak jadi beli bahan (baju) untuk ngepost lagi. Terbitlah post yang bikin gue kesemsem sendiri. "Iya... Sendiri."

    Pertama baca petualangan ke pulau, jadi inget kisah menyeramkan di pulau2 gitu. Meskipun nonton film, sih.

    Kisah bulu babi dan pak Bahari begitu tragis. Kira2 pak bahari dimarahin istrinya gak, ya? Ditelepon awewek gitu. Hahahaha.

    Mungkin kisah kalian gak akan usai. Pak bahari akan selalu menunggu kehadiran kalian lagi.

    Salam buat pak bahari, jangan didelete nomor hapenya. Biar ciye2nya dapet..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha.... masih disimpanlah nomornya... lumayan kan kalo kita datang lagi ada yang nemenin... wakssssss

      Delete
    2. Ciyeee memulai kenangan bareng pak bahari... Aciye... :D

      Delete
    3. yaelah udah punya istri, bro... -_-

      Delete
  15. Aku baru tau lho, ada pulau Dolphin. Wkwk emang nggak pernah jalan-jalan sih.
    Seru banget ceritanya! Pas dicium bulu babi, itu teh gimana? Kok bisa nyampe dikencingin? Jadi bingung sendiri. -.-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak ngerti juga... intinya sih di air kencing itu ada zat yang bisa bikin mati bulu babinya... katanya sih gituu..

      Delete
  16. temen gue juga pernah kena bulu babi, dihancurin pake gebug kayu, trus dikencingin biar ilang
    untung kena bulu babi ny di kaki, coba bayangin kalo di muka
    kan ga enak banget bayanginnya

    :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo dimuka yang ada cakepnya ilang nanti... :D

      Delete
  17. 2 tragedi yang seremin juga ya, apalagi yg kena ikan lepuh macam begitu...mbak isna ke kepulauan seribu kok ga ngajak2...enak ya liburan banyak temennyaaaa..kenalin dooong ajak akuuhhhh hehehehe..
    Oh iya yg jawaban kemarin, aku di lombok abis kira2 2,5 juta buat pesawat, sisanya oleh2..kalo di sananya sih karena temen aku kerja di sana jdi transportasi sama akomodasi freeeeeeee hehehehehe..dan dananya bersumber dari kerjalah mbaaaaaaakkkkk 😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya aku juga baru tahu kalo ikan lepuh ternyata ikan paling mematikan di dunia... mau gak dikenalin sama yang jomblo?

      lumayan mahal juga yak... wkwk

      Delete
  18. Ngeri banget sih. Bulu babi, ikan lepuh. Yaampun. Semoga aku bisa ke sana juga deh. Nabung ah. Seru ya kayaknya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru dan terjangkau kok... apalagi kalo rame-rame lebih hemat budget

      Delete
  19. Wah baru denger nih tentang Pulau Dolphin, beneran ada Dolphinnya ga? Wkwkwk. Gua biasa ke sana cuma ke Tidung, Pulau Pramuka, atau Pulau Putri. Btw boleh saran ga? Fontnya diganti donk, sakit mata bacanya...tulisan sambung susah dibacanya, coba ganti pake fontnya yg sans serif...

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue sih gak liat tuh... hahaha yang ada malah ikan lepuh bukan dolphin... iya kalo itu kan biasanya pake sewa homestay, ada juga pulau pulau dikepulauan seribu yang kemping pake tenda, jadi berasa anak pantainya...

      oh iyaaa... biasanya gue gak pake font yang ini sih... wkwkwk
      tengkyu sarannya...

      Delete
  20. Keren ya pemandangannya... jadi pengen kesana. Btw, bulu babi emang serem sih... kalo ikan lebuh aku belom tau... seberbahaya itu ya? berarti hebat dong indonesia, banyak jenis ikan yg unik... trus itu si mas juprinya gmn? mudah2an gpp...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ikan lepun lebih berbahaya daripada bulu babi, soalnya virusnya bisa langsung nyebar dalam waktu satu jam ke dalam tubuh dan bisa ke jantung kalo telat penanganannya... kayaknya itu ikan ada dimana-mana deh, gak cuma di indonesia aja.. tp jadi ngeri bgt kalo mau berenang...

      Delete
  21. ngeri ya yang namanya ikan lepuh itu, eh itu apa emang ikannya kayak batu begitu ya, jadi gampang banget dong ya kalau berkamuflase, apalagi tuh ikan mematikan lagi, baru tau saya kalau ada ikan yang mengerikan begitu ya.


    btw, folow balik ya, salken, saya baru pertama ke sini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa... ikan itu emang mirip karang laut, hampir ga ada bedanya.. kalo ikan ini merasa ada yang ganggu dia gak bakal bergerak kayak batu.. makanya kalo udah keinjek bisa bahaya...

      Delete
  22. kayanya ni di post udah lama tapi cukup informatif tentang bawah lautnya,
    kalo boleh kasih saran kalo snorkle dimanapun itu terumbu karang, ikan dan lain sebagainya cukup dinikmati aja ya jangan disentuh apalagi diinjak, selalin meminimalisir kejadian kecelakaan juga ngejaga aalam bawah laut . terimakasih sedikit gambarannya tentang dolphin biar bisa lebih hati hati

    ReplyDelete

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...