Skip to main content

Perlengkapan yang Harus dibawa Saar Mendaki

Perlengkapan yang mesti dibawa
            Lo ke gunung cuma modal kaki sama aja lo nganter nyawa ke sana, selain latihan fisik lo juga harus memiliki persiapan perlengkapan yang perlu dibawa ke gunung, kalo lo ga punya ya minimal minjem atau nyewa.

1. Tas Carrier/Ransel
            Jangan coba-coba lo ke gunung bawa koper, karena hasilnya lo bakal nyusahin diri lo sendiri. Nah gue bakal jelasin fungsi dari tas carrier, yaitu buat menyimpan barang-barang, (-_- nenek-nenek tua juga tau!). Dan pengalaman gue kalo lo bawa tas gunung maka beban lo bakal lebih ringan daripada bawa karung buat simpen barang. Nah triknya supaya lebih enteng adalah lo masukkin ke dalam tas barang-barang yang paling enteng dulu baru deh yang paling berat lo simpan di atas. Kenapa? Fungsinya adalah beban tas tersebut tertumpu dipundak bukan di pinggul jadi langkah kaki lo bakal lebih enak buat melangkah, sehingga kita gak bakal cepet capek. Inget ya! bawa tas carrier atau ransel hukumnya Fardu’ain.

2. Tenda
            Tenda juga perlengkapan wajib yang harus lo bawa, dia adalah pengganti rumah lo di gunung. Kalo lo ga punya tenda lo bisa pinjem atau bisa disewa, harganya sekitar Rp. 30.000-Rp. 40.000. Tapi inget, jangan coba-coba lo nyewa tenda nikahan.

3. Jaket
Tau sendirikan yang namanya gunung itu dingin? Nah jadi bawalah jaket! Udah gitu aja.

4. Sepatu/sandal gunung
Kalo lo niat mau naik gunung, jangan coba-coba pake sandal jepit atau sepatu cross.

5. Jas Hujan
Nah, kalo jas hujan ini hukumnya juga wajib dibawa, kita nggak pernah tau gimana cuaca yang akan terjadi diatas gunung, bisa hujan bisa panas, berubah-ubah, seperti hati kamuuuu… :p

6. Pakaian ganti
Kalo dipikir-pikir ngapain juga ya bawa pakaian ganti? Mandi juga kagak disana. Tapi lebih baik bawa buat ganti ketika mau solat, masa ia kita solat tapi baju kita kotor.

7. Kompor dan peralatan masak
Jangan harap di atas gunung ada alfamart, KFC, AW, lo gak bakal nemuin itu semua di atas gunung, catet! Makanya kompor itu wajib kecuali kalo kalian pada puasa -_- tapi inget jangan sampe bawa kompor gas yang ada di rumah juga kaleee sama gas 3 kg, kalian bisa beli parafin atau pake kompor yang kecil, plis gak usah nyusahin diri sendiri.

8. Matras
Gunanya buat alas dalam tenda atau masak masak diluar tenda.

9. Sarung tangan
Untuk melindungi tangan dari goresan saat menjelajah hutan belukar

10. Masker
            Bukan masker buat mutihin kulit kayak di tivi tivi ya, init uh biasanya buat menutup hidung dan mulut, fungsinya supaya gak katahuan kalo mulut kita bau.

11. Senter
            Senter juga sangat penting, apalagi kalo lo summit pas pagi hari menjelang subuh, gue lebih rekomendasikan lo pake senter kepala jadi lo ga usah ribet-ribet buat pegang. Dan inget satu hal, lo bawa senter jangan lupa bawa baterainya.

12. Kaos kaki
            Cuaca dingin paling asik kalo malam pake kaos kaki, dan saat pendakian juga kaos kaki mencegah kaki lo dari goresan-goresan.

13. Trash bag/kantong plastik sampah
            Kebanyakan pendaki ga ada yang mau bawa turun lagi sampah miliknya dan malah ditinggal disana. Gue harap lo ga seperti itu, jadilah pendaki yang baik, yang gak hanya mau menikmati keindahan alamnya tapi juga menjaganya.
           
14. Pisau
            Sebenernya ada gunung yang gak izinin lo bawa pisau saat mendaki, karena khawatir lo bakal nebang-nebang sembarangan, maka patuhilah. Tapi kalo ada gunung yang ngga ada syarat harus ngga bawa pisau lo bisa manfaain pisau itu buat masak atau bikin pasak.

15. Obat-obatan pribadi
           
16. Tisu/tisu basah

17. Rain cover

18. Logistic
            Makanan perbekalan buat di gunung, nanti gw certain lebih detail diwaktu yang lain.
           

Kayaknya segitu dulu deh, nanti kurangnya gw tambah lagi kalo inget. Oke guys, siap buat mendaki!!! angkat ranselmu! 



Salam Petualang




Erny Binsa

Comments

  1. aaaak, header pemandangannya indah bangeeeeet!
    Keren nih, mengedukasi. bookmark ah. siapa tau aku ke gunung.. walaupun di kalimantan nggak ada gunung yang bisa di daki sih. tapi siapa tau aja berguna.. thanks tipsnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih kukuh.... :D mudah-mudahan bermanfaat...

      Delete
  2. Lengkap banget alatnya... alat yg paling keren adalah "tisu basah" -_-

    Oh ia jangan lupa bawa.. hati yg bersih.. biar di perjalanan ttp semangat dan selamat

    Suatu kita saat kita akan mendaki bersama dan dijadiin film 6 cm.. (kelanjutan film 5cm)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa emang keren itu... tisu basah... -_-

      cuma nambah se cm doank... -_-

      Delete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. Sebenarnya gw seneng kalo kamping2 gitu,tp kalo mendaki kayanya ntar aja deh kalo udah punya baju Ironman jadi aman dari mara bahaya :D
    Semangat !!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. dimana korelasinya yak? ngaruh gituu... -_-

      Delete
  5. lengakap banget. kayaknya kamu udah berpengalaman banget mendaki ya

    ReplyDelete
  6. Sebagai pencinta panorama keindahan alam Indonesia, gue sangat merasa gagal.
    Karena sampai saat ini pun gue belum pernah namanya mendaki gunung. Mungkin kendalanya temen gue kebanyakan suka tempat wisata yang bagus dijadikan obyek foto dan nggak mau cape kali, ya. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang kalo lu sendiri sukanya yang kayak gimana...?

      #bukankode

      :D

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah singgah. Silakan berkomentar :)

Popular posts from this blog

Seperti Hujan yang Jatuh Ke Bumi (Review)

Boy CandraKategori Fiksi (Novel)Penerbit Mediakita288 halamanRp. 65.000


Aku pernah belajar merelakanmu berkali-kali. Melepasmu pergi mencari cinta yang lain. Membiarkan kesempatan memilikimu hilang untukku. Sebab kamu berhak bahagia; meski sesungguhnya aku tidak bahagia dengan keputusan itu.
Kupikir hidup akan baik-baik saja. Semua harus berjalan seperti sedia kala. Kamu dengan seseorang yang dipilihmu. Aku entah dengan siapa,sendiri atau dengan yang lain. Aku mulai mencoba memberikan hatiku pada seseorang yang lain. Kubiarkan siapapun menggantikanmu. Namun, aku keliru. Melupakanmu ternyata tidak pernah semudah itu.
. . . Ini adalah pertama kalinya saya membaca karya Boy Chandra. Entah kenapa saya tertarik ketika melihat covernya dan tulisan belakang buku tersebut. Sebelumnya karena memang penasaran sih, by the way kenapa di setiap bukunya ada kata senja atau hujan? Kenapa yah?
Mulai baca BAB awal saya suka dengan gaya Boy Chandra bercerita. Di sana saya berkenalan dengan salah satu tokoh b…

Sepenggal Kisah di Pedalaman Baduy

Saya selalu menikmati sebuah perjalanan, dan beberapa pekan yang lalu saya menuju pedalaman Baduy. Sebenarnya untuk tahun ini perjalanan ke Baduy tidak ada dalam daftar list yang akan saya kunjungi. Namun, entahlah. Saya juga tidak menyangka bisa sampai disana.

            Suku Baduy terbilang unik dan berbeda dari lainnya. Mereka masih menjunjung tinggi adat istiadat dan saya memberi jempol untuk orang-orang yang masih bertahan dengan kehidupan di Baduy khususnya Baduy Dalam.

            Sebelum menuju Baduy Dalam kami diperkenalkan dengan seorang bapak-bapak bernama Mang Alim. Beliau suku Baduy asli dan kami akan bermalam di rumahnya. Mang Alim mewakili suku Baduy Asli, Suku Baduy Dalam memakai baju warna putih, memakai ikat kepala, jalan tidak memakai sandal. Mereka berbahasa sunda.

            Sebelum keberangkatan menuju Baduy, Mang Alim memberikan petuah sebelum melakukan perjalanan sekitar 2 jam dari Desa (Saya lupa nama desanya) sebut aja desa itu.

TRAGEDI PULAU DOLPHIN

Tragedi Pulau dolphin
Bismillahir rahmaanir rahiim
Udah lama banget ga nulis ya… gak produktif banget nih gak pernah posting tulisan.. -__-
Alhamdulillah karena saya abis jalan-jalan jadi saya jadi ada bahan buat ditulis. Sebenernya sih bahan banyak ada di mana-mana malah, masalahnya saya males ke toko bahan. Apalah apalah…

Pulau dolphin adalah salah satu pulau di sekitar pulau seribu. Mau kesana kudu transit dulu ke pulau harapan yang jaraknya 3-4 jam dari muara angke. Siap-siap mabok…
Beberapa kali pula saya dan teman-teman merencanakan ke pulau tapi hasilnya nothing alias gak pernah jadi. Kali ini saya tekadkan kalau perjalanan ini harus tetap jadi, berapapun orang yang ikut. Alhamdulillahnya terkumpul sekitar 11 orang yang ikut perjalanan ke pulau lumba-lumba yang pada kenyataannya ga ada lumba-lumbanya adanya malah ikan lepuh. #eh
Kita berangkat sekitar jam 8 pagi dari muara angke, kapal mulai berangkat. Karena sudah penuh kita kebagian duduk di belakang deket mesin, silahkan men…