Thursday, 18 September 2014

JALAN JALAN BUTA

BLIND TRAVEL

Bismillahir rahmaanir rahiim   
                 
BLIND TRAVEL, sekilas mendengar nama ini saya berpikir bakalan melakukan jalan-jalan buta, bisa jadi jalan-jalannya sambil ditutup matanya. Eh ternyata saya salah, blind travel yang diadain sama anggota FIM (Forum Indonesia Muda), mereka bikin acara jalan-jalan tapi kita ngga dikasih tahu jalannya kemana, tanpa tujuan, pas hari H baru deh dikasih clue kemana kita akan pergi dengan dana yang terbatas. Saat itu saya diajakin temen ikut acara itu, dan langsung pengen ikut, kayaknya seruuu…

H-1, pihak panitia menginformasikan barang-barang apa saja yang harus saya bawa pas hari H, salah satunya kita kudu bawa sleeping bag dan pake sepatu. Duh makin kepo gw jangan-jangan jalan-jalannya ke gunung, tapi gak tau gunung apa.


***

Sampai pas hari H ternyata temen saya yang ngajakin acara itu malah cancel #getoklisfa -_-

Tapi karena dari awal saya penasaran banget sama acara ini, maka saya tetep maksa pengen ikut, tak apalah sendirian dan ga ada satupun temen yang dikenal, siapa tahu temen-temennya seru. (ngarep)

Saya menuju gambir jam 6 pagi, karena emang meeting pointnya disana, saat itu udah mulai rame, saya agak canggung kenalan sama temen-temen baru. Saat itu beberapa temen memang keliatan rempong, ada yang bawa carrier segala, dengan segala pesiapan naik gunungnya, saya malah mikir kalo saya bakalan salah kostum.

Nah pas udah kumpul semua kita menuju MONAS yang masih sepi pengunjung, ya maklum masih pagi. Disana kita kenalan satu sama lain, dan panitia geje suruh kita joget sambil nyanyi dangdut itu hal yang harus dipatuhi sebelum ikut acara ini.

Duh maluuuuu… gw pemalu gitu orangnya.

Tapi daripada gak ikut, maka saat itu saya berdiri di tengah temen-temen yang jumlahnya 20an orang. Sok cool dengan pura-pura batuk. Dan…

“Jug gijag gijug giijag gijuk, kereta berhenti. Jug gijag gijug gijag gijug, hatiku gembiraaa…” saya nyanyi dangdut sambil joget, saat itu gw ngerasa tingkat kecantikan gw turun beberapa derajat. OMG!

Nah, setelah acara jogged dan nyanyi itu. Kita langsung bikin kelompok dengan cara gambreng? Tau gambreng kan? Hom Pimpa Alaihim Gambreng. Maka saat itu saya mendapatkan 2 orang teman seperjalanan lain, Namanya: Iqbal yang langsung diketuk palu sebagai ketua tanpa proses pemilihan, namanya juga cowok satu-satunya, nah satu lagi Ririn yang bertugas mendokumentasikan hasil perjalanan dari awal sampai akhir, sedangkan saya bertugas sebagai tukang nulis ajalah. Kita juga ditemani fasil Avel yang tugasnya mengawasi kita selama perjalanan, dia pula yang menyita harta benda kita kayak dompet, ATM, dll.

Disana kita juga dikasih baju kebangsaan blind travel, hati gue makin gak karuan pas menerima amplop yang isinya ongkos dan tujuan perjalanan. Pertama kali gw buka amplop ada tulisan: KALIAN HARUS MENUJU MENARA SIGER, PELABUHAN BAKAUHENI

Ya Ampuun, ternyata ke lampung. Pas gw liat ongkos yang di kasih panitia. OMG 25.000! tiba-tiba muncul pertanyaan di kepala: Cukup gak eaaaa?

Tarikkk Nafasss... Sabar dulu ya, soalnya sepanjang tulisan ini gw akan ceritain penderitaan gw, kalian pasti seneng kan ngeliat gw menderita? Jahat! Tega!

Nah, karena setiap orang pegang uang 25.000 dan harus sampai di menara siger paling lambat jam 6 sore. Jujur aja saya bingung, meskipun udah pernah ke lampung, tapi uang 25.000 cuma cukup sampai pelabuhan merak doang. Lah trus dari merak ke bakau naik apa? Berenang gitu?

Akhirnya kami memilih beberapa opsi:
1. Naik bis dari gambir langsung ke lampung => Ngecek ongkos, dan ternyata 120.000, uang kurang banyaaaak banget!
2. Ke kampung Rambutan => Naik Bis ke Merak => Naik Kapal ke Bakauheni
3. Jalan kaki ke Tanah Abang=> Naik Kereta ke Merak=> Naik Kapal ke Bakauheni
4. Ke Kantor polisi, minta bantuan.
5. Nebeng mobil orang di jalan.
6. Jalan kaki ke lampung

Agggghrrr... puyeng!

Akhirnya saat itu kita semua ngontak temen-temen yang ada di jakarta buat minta bantuan mereka, kali aja mereka bisa nganterin. Tapi ternyata mereka hanya bisa membantu lewat doa. -_-

Dengan memastikan estimasi biaya yang paling murah, saya mengusulkan buat jalan kaki ke stasiun tanah abang dari gambir. Karena setahu saya ada tuh kereta jurusan merak dan ekonomi. Akhirnya temen-temen saya yang belom tau wilayah ikut aja ajakan saya, kita jalan kaki, mereka sih nanya, jalan kakinya jauh gak? Saya jawab, nggak kok paling 15 menit, tapi ternyata udah hampir satu jam belom sampe juga. Duuh!jadi gak enak, yang lain udah pada kepanasan gitu.

Salah satu temen bilang gini:
“Ibukota ternyata lebih kejam daripada ibu tiri.”
Saya nyengir aja.
Fasil juga nanya ke saya:

“Ni, gak ada angkot emangnya ke tanah abang?”
“Ada sih, naik bis.”
“Emang ongkosnya berapa?”
“2000an paling, tapi kan lumayan kita bisa ngirit.”
“2000 doang” -_-

Sampai juga kami di stasiun tanah abang. Tapi jangan seneng duluu, masih banyak penderitaan selanjutnya. Huhu...

Tulisan ini gw akhiri dengan sebuah pertanyaan:
Apakah grup ini bisa menuju lampung dengan uang yang pas pasan? Ataukah mereka menyerah dah membiarkan uang mereka dibelikan es cendol dan mereka pulang ke rumah masing-masing. Apa yang akan mereka lakukan? Saksikan terus hanya di Silet! *Ucapdengankata-kataFeniRose

Bersambung...


Temen-temen baru di blind travel :D



Salam Petualang


Erny Binsa

16 comments:

  1. Blind travel ? kya'y pernah denger .

    di tunggu kak kelanjutannya , penasaran . seru atau ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang pernah, kan barusan udah lo baca -__-"

      kiarin blind date...
      seru yah, tantangannya ada, jalan2 tu nggak cuman jalan2 ajah tapi ada keseruan yang gue rasa nggak bakal bisa dilupain deh. cuman akhirnya bikin panas arana nih :)

      baru liat lagi teh, sampe logo BEnya masih yang dulu itu hahaa..

      Delete
    2. Triyan: Pernasaran, seru atau ... (titik-titiknya apaan? -_-

      Tofik: Jiaaah blind date, kencan buta dong.. serem ah kayanya
      betul bingiiitzz...
      eh iyaaa gw udah 6 bulan gak ngepos, emang ada ya logo baru BE sampe gw aja gak tau... hhuhuhu...

      Delete
  2. pasti seru tuh perjalanan kayak gitu, gue juga pernah blind travel, tapi ceritanya g kayak gitu, ceritanya gue naik motor, entah menuju ke tujuan akhir, tapi lewat jalur yg sebelumnya sama sekali g gue kenal. bener2 buta sama jalur yg mau dilaluin. perjalanan kyk gitu ngabisin banyak waktu, tapi seru kalo dah sampe tujuan akhirnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa seru tuh kalo bawa motor, apalagi cuma punya duit 10rb di kantong, bensin abis, pulsa abis, duit abis, merana bgt! :D
      Selamat ya pernah blind travel jg :D

      Delete
  3. Seru banget tuh perjalanan kayak gitu..
    Penasaran sama cerita selanjutnya gimana bisa sampe lampung.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.... makasih udah mau nungguin, masalahnya akoh belom nulis lanjutannya :D

      Delete
  4. Jadi musafir banget ya. Uang 25 ribu untuk ke profinsi lain? gak kebayang juga sih. dan itu gak boleh pake uang pribadi yak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa... gak boleh. kan dompet kita di sita :(

      Delete
  5. Kenapa gue jadi tiba2 pengen jalan2, keren dan seru petualangannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaudah ke luar rumah aja, trus jalan deh! haha makasih :D

      Delete
  6. mbak, kok ada gue ada saya yaa?? mungkin biisa diedit dan pilih salah satu hehehehe...wahh maubanget tuh kapan kapan ajakin dong mbaaaak...kayaknya asik kayak yang di tipi tipi gituuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mey, kayaknya gw lagi labil.. hehehe...
      Iya insyaAllah, soalnya gw jg diajakin, dan yang ngajak malah ngga ikutan -_-

      Delete
  7. Blind travel? Ini kayak challenge juga ya. Bayar gak sih buat masuk jadi pesertanya? Jadi penasaran kayaknya bakal seru minta ampun.

    15 menit jalan tapi hampir 1 jam jalan belum nyampe-nyampe dan ibukota disalahin. X))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyee itu salah gw, gue gak nyalahin ibukota tp ibutiri... :D

      Delete
  8. suka banget sama jalan jalan ya sis ????

    ReplyDelete

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...