Tuesday, 13 December 2016

#NgomonginBuku “Apapun Selain Hujan” Berdamai dengan Masa Lalu



Judul Buku                 : Apapun Selain Hujan
Penulis                       : Orizuka
Penerbit                     : Gagas Media
Tahun Terbit               : 2016
Jumlah Halaman         : 288 halaman

Rasanya udah lama saya nggak mengulas buku yang saya baca, entah kenapa untuk karya satu ini saya merasa mendapat gairah untuk menuliskannya. Yup, buku ini tamat saya baca dalam waktu 2 hari di sela-sela mengisi hari libur. Meskipun sejujurnya saya belum banyak baca karya Orizuka, malah dulu mikirnya kalau Orizuka ini penulis Jepang dan ternyata saya ketipu sama nama pena-nya, unik ya namanya.

Bab awal novel ini bercerita tentang seorang tekwondoin yang tanpa sengaja ‘membunuh’ lawannya di arena pertandingan. Saya senang dengan BAB awal yang menyentak seperti ini, to the point pada permasalahan tokoh utama dan tentu saja bikin penasaran. Bagaimana ‘dia’ akan menjalani hidupnya? Apalagi lawannya tersebut adalah sahabat terbaiknya.

Kejadian itu berlangsung saat hujan, mungkin karena itu judul novel ini “Apapun Selain Hujan”. Setiap hujan Wira (si tokoh utama) selalu teringat sahabatnya Faiz, yang mati di tangannya. Alhasil setiap hujan datang Wira selalu merasa mual, trauma, dan mengingatkannya tentang luka dalam tersebut.

Dalam novel ini, tokoh utama dibuat sangat kuat, dalam arti saya sebagai pembaca seakan mengerti gimana perasaan Wira. Memutuskan untuk melarikan diri, pergi sejauhnya, meninggalkan mimpinya barangkali menjadi sesuatu hal yang wajar dilakukan. Tentu saja Wira memiliki alasan yang kuat untuk itu.

Kepribadian Wira juga berubah drastis sejak kejadian itu, menjadi tertutup, penyendiri, ia juga membatasi diri dalam berteman. Sampai akhirnya ia dipertemukan seorang gadis yang sama-sama tekwondoin, bernama Kayla. Nah, di novel ini Kayla digambarkan tipe cewek tekwondoin yang sangat percaya diri, berani menyerang duluan dalam artian suka kasih kode-kode ke Wira. Menurut saya itu perpaduan karakter yang pas dan bikin tulisannya jadi semakin manis romantis.

Kehadiran Kayla dalam kehidupan Wira membuka sedikit demi sedikit luka dalam Wira, tentang cinta pertamanya, tentang impiannya, tentang hujan, tentang masa lalu yang susah payah ingin dilupakan, tentang persahabatan. Nah, kalau saya ambil kesimpulan dari novelnya bisa ditarik benang merahnya, sejauh apapun kita ingin melupakan masa lalu, sepahit apapun masa lalu, kita tidak akan pernah bahagia kalau kita tidak bisa berdamai dengan masa lalu.
Karena kita ada sekarang, atas jasa masa lalu kita.

Kira-kira itu pelajaran yang saya dapatkan saat membaca buku ‘Apapun Selain Hujan’

Baiklah meskipun alurnya terkesan lambat tapi saya sangat menikmati gaya tulisan Orizuka, dia meracik tulisan yang mudah dipahami, menampilkan karakter terbaik, karakter pendukung juga tidak sekadar numpang lewat atau tempelan saja tapi ada humor di dalamnya. Untuk idenya sendiri, Nmeskipun sudah banyak novel tentang hujan tapi saya sangat terhibur dengan cara Orizuka bercerita dan novel ini sukses bikin saya baper.

Nah, buat temen-temen yang suka novel romance. Saya rekomendasikan novel-novel karya 'Orizuka'
\o/


Jakarta, 13 Desember 2016
Salam,




Erny Binsa

Monday, 10 October 2016

Tragedi 9 Oktober 2016

Entah darimana seharusnya kisah ini bermula...

9 Oktober 2016, adalah hari bersejarah buat gue, Catet! Kenapa gue bilang bersejarah? Iya, soalnya banyak tragedi!

Pertanyaannya adalah: Kenapa harus ada tragedi dulu baru ngeblog? WOI, INGET INI BLOG UDAH BULUK MALAH MAKIN BULUKAN AJA DAH!

Sebelum mulai nulis tarik nafas dalam-dalam supaya nggak nyesek-nyesek amat... :p

Sungguh pembukaan tulisan yang gagal -_-

Langsung aja deh, kronologi kejadian di hari Minggu, 09 Oktober 2016
08.00: Siap-siap berangkat ke akad nikahan temen, sendirian! Fiks...

10.00: Pulang ke rumah. Trus siap-siap lagi ke nikahan temen, sendirian! jangan bilang gue jomblo, gue cuma single!
Kenapa kok mau sih kondangan sendirian? Emang ada yang salah, yang penting kan makan. zZzZ padahal dalam hati meringis.

12.30: Berangkat ke Gramedia Matraman sama Febri, niatnya nyari tas, trus dari rumah udah kuatin hati supaya nggak tergoda buku-buku di sana. Ternyata hati gue nggak cukup kuat menahan beban ngeliat buku tapi nggak beli. Apalagi ada pesta buku, trus murah-murah harganya dari gocengan, kadang gue mikir ini jualan buku apa gorengan? Tapi gue seneng sih! wkwk...

Beberapa buku yang gue beli

15.30: Siap-siap solat ashar dan niatnya sih mau ke Taman Suropati, eh salah! Niatnya makan crepes di Taman Suropati. Saat di perjalananan udah ditemani gerimis, Perjalanan ke Taman Suropati malah tersesat ke Taman Menteng. Nanya orang daan.... ketemu! tapi putar baliknya jauh banget. Pas sampe di sana.... Sepiiii.... Seperti nggak ada kehidupan.... Nggak ada motor-motor terparkir, nggak ada suara-suara musik biola yang biasa banyak orang pada latihan, Trus gue taro motor di mana nih? udah gitu tulisannya dilarang parkir semua pula, kan gue orangnya taat peraturan! kadang-kadang sih.

Alhasil Febri nanya sama polisi yang lagi duduk-duduk, dan diminta parkir motor di Masjid Sunda Kelapa. Eh ujung-ujungnya malah nyasar lagi!

Bodo ah, cari destinasi lain.

17.30: Akhirnya tujuan diganti jadi ke MONAS, alasannya sih pengen makan crepes di MONAS! Bisa bayangin nggak, gimana nasip crepes yang  berjam-jam diabaikan itu. Pasti udah sama kayak hidup gue, nggak garing lagi. Crepesnya udah berubah judul menjadi kebab.
Sampai di MONAS, kita berdua lari-larian di tengah hujan, ngikutin Febri yang sok tau malah ujung-ujungnya makin jauuuuh... 
ini lah crepes yang berubah menjadi kebab, jangan liat isinya yah... kasian dia... :(

Beberapa ornamen di MONAS
satu lagi...
lagi- lagi...

5 menit di puncak monas cuma selfie doang
18.00: Antre tiket lumayan lama, sampe di museum kita makan crepes yang udah alot, lanjut solat magrib, keliling-keliling, dan antre lagi ke puncak monas... Lebih dari satu jam kita antre pas sampe atas cuma gitu-gitu aja, akhirnya turun lagi dan antre lagi. Trus pulang deh...

Eits... belom kelar, lewat suit suitan kita memutuskan untuk pulang jalan kaki atau naik kereta odong-odong sampe parkiran, alhasil karena gue menang suit akhirnya itua naik kereta odong-odong deh!

di tengah perjalanan, gue mulai meraba-raba kantong kanan kiri, ngobok-ngobok tas! Adakah bahasa yang lebih baik daripada ngobok-ngobok? kasih tau gue plis!

HP gue hilang! OMG!
Perasaan tadi gue pegang deh, kok di tangan gue udah ngga ada!
Pas turun gue langsung nanya Febri, ternyata dia juga nggak tau... Hadeuh ini mah udah tanda-tanda hilang. Udah coba di miscall tapi udah nggak aktif. Yaudahlah yaa...

Akhirnya gue pun pulang dengan sejuta kenangan... 
Emang bener gue kehilangan HP, tapi yang paling sedih adalah Games Gardenscape gue udah di level 132! dan gue udah ngebangun 3 taman! nggak percaya kalo gue harus memulai dari awal lagi... >_<

Dan lagi-lagi gue kehilangan HP, gue ngga terlalu sedih sedih sih karena suatu saat yang namanya HP bisa dibeli pake duit dan bisa ganti dengan yang lebih bagus. Yang paling sedih adalah saat kita kehilangan sesuatu tapi sesuatu itu ngga bisa kembali lagi meskipun kita punya banyak duit. 


Gitu aja sih ceritanya... :D

MONUMEN NASIONAL

10-10-2016
(Sambil nunggu bikin kartu baru di Indosat Ooredoo)


Salam,
Erny Binsa
























Thursday, 28 April 2016

Touring ke Tanjung Lesung (1)

Kemping di gunung? Udah biasa. Gimana kalo kemping di pinggir pantai? Buset emang bisa? Emang gak kelelep ombak. Wkwk bisa bisa merinding disko secara gue baru ngerasain sekali doang waktu ke pulau dolphin dan asli gw langsung jatuh cinta.

So, ceritanya waktu gw ke pantai carita gw n fren gak sengaja liat ada plang menuju tanjung lesung, disitulah timbul rasa penasaran pengen kesana. Apalagi pas searching di internet airnya biru kayak air rendeman cucian dikasih blao (masih jaman?) Ngeliat begitu siapa yg nggak terpanah asmara coba.

H- beberapa hari gw mulai ngajak temen-temen buat ikutan konvoi pake motor ke tanjung lesung, ya seperti biasa diawali dengan ke rumah nenek gw dulu di bogor, trus ke cikoneng. Emang pas banget long weekend.

Dari beberapa orang yang gw ajak terkumpulah 5 orang, awalnya sih banyak yang ikut tapi biasa seleksi alam. Hahaha… eh om bagas sama aji nyusul pake kereta. Gw sempet bertanya-tanya, gimana ceritanya mw konvoi pake motor tapi malah naek kereta -,-

Sempet ada sedikit konflik kecil yang hampir menunda perjalanan kita, dan itu wajar menurut gw, beda kepala beda isi beda pemikiran. Nah disinilah sikap kedewasaan kita diuji. Sotoy banget gw. :D

Sebelum berangkat gw jemput lisfa ke rumahnya, gw liat dia udah mulai siap dengan tas carriernya. 

"Lu mau ngapain, Lis?" 

"Lah katanya mau kemping, jadi gw bawa alat-alat kemping."

"Oh, yaudah." (Gw ga tau apa lagi yg harus gw omongin)

"Oh iya, tendanya ga ada, udah abis dipinjem."

"Jiah gimana mau kemping?" Saat itu gw sibuk cari pinjeman tenda, kalopun ada suruh ambil dulu ditempat yg lumayan jauh. Gw nyerah dan terpaksa ga bawa tenda. Beuh gw bawa spring bed jg nih!

"Gw bawa kompor gak nih?" Tanya lisfa.

"Bawa aja." kata gw.

"Tapi ga ada gasnya." Huaaa pengen garuk garuk tembok rasanya.

Cusss kita berempat berangkat ke bogor. (Gw, lisfa, popo, pidun) dan ketemuan sama Awiwi di leuwiliang. Di pasar leuwiliang kita belanja buat masak dan bakar bakaran. Sementara om bagas dan aji masih di kereta. Entah bagaimana nasib mereka nanti karena sore sore udah jarang ada angkot menuju tempat nenek. Dan bener aja, pas mereka naek angkot ternyata diturunin di pinggir jalan padahal jalanan ke rumah nenek gw masih jauh dan ga ada penerangan. Akhirnya sodara gw dan awiwi jemput mereka. Sedangkan kita cewek-cewek asik leyeh-leyeh didapur. 

Besoknya kami mengunjungi curug cikoneng, sekaligus ngelantik Aji jadi pasukan cikoneng. Hahaha...
Penampakan Curug Cikoneng

Kebesokan harinya lagi, om bagas dan aji pulang duluan ke rumah mereka masing masing. Mereka ga bisa ikutan ke tanjung lesung, bukan karena gak mau ikut tapi karena ga ada motor yang bisa menampung mereka. Kalopun mereka ngangkot gw gak yakin bisa sampe toh gw juga belom tau daerah sana. Bisa-bisa nyasar ke Zimbabwe.

Yah begitulah, kadangkala ada saat dimana keinginan kita gak bisa terpenuhi karena sebuah kondisi. Siapa sih kondisi itu? Rese banget!

Jadi mana nih cerita trip ke tanjung lesung?

To Be Continue . . .
:D

Salam Petualang
Erny Binsa



Sunday, 24 April 2016

Sebuah Kisah Tentang Kesetiaan


Setia, adalah alasan kecilku untuk tetap mencintaimu...
Itu tulisan yang ada di cover buku berjudul “Jika Hujan Pernah Bertanya”

Jujur, saya udah lama nggak baca buku dengan diksi yang dalam. Eh pas baca buku ini ditemenin lagu kahitna yaudah deh makin kebawa perasaan.

Cerita dalam buku karya Bang Robin Wijaya. Yup dia emang ahlinya dalam meramu kata-kata romantis. Seperti dalam buku ini, awalnya saya tertarik karena lihat judul dan sinopsis, isinya begini:

“Bukankah tempat untuk mencintai secara pasti hanyalah hati? Bukankah dari ratusan kriteria yang aku cari sebagai sempurna sebenarnya hanya perlu satu saja? Aku bukan mencari sesuatu yang lengkap tapi pelengkap.”

Begitulah sebagian sinopsisnya yang saya kutip. Membuka halaman awal saya sudah disuguhi dengan puisi yang syarat makna, bikin meleleh...

Dalam buku ini ada beberapa cerita jadi bukan novel, meskipun kisah pendek tapi saya cukup puas dengan caranya menulis cerita. Secara umum memang isinya tentang kesetiaan, kisah cinta terpendam, kisah cinta yang tak terbalas, yah begitulah... Kalau saya jadi si “Tokoh” pasti udah terluka. Memang tidak semua cerita berakhir dengan indah, kan?

Oke, saya deskiripsikan sedikit kisah dari beberapa judul yang menurut saya berkesan:

Pertama, Jika Hujan Pernah Bertanya
Saya suka kisah ini karena filosofi tentang awan dan hujan itu diibaratkan sesosok manusia. Katanya: “Kesetiaan seperti awan. Menemani hujan sepanjang zaman, tak tergantikan.” Latar dari cerita ini juga di amsterdam, jadi bisa sambil ngebayangin jalan-jalan kesana ketemu cowok kece kayak ‘Philip’ (Tokoh dalam cerita). Hihihi...

Kedua, Afternoon Delight
Kisah ini tentang persahabatan, memang sih kisah tentang sahabat yang saling jatuh cinta udah banyak beredar di mana-mana. Kisahnya mengenai dua orang sahabat yang sudah bertahun-tahun bersama, sekolah bareng, berbagi kisah tentang mimpi-mimpinya di masa depan, trus harus berpisah karena suatu keadaan. Sampai ketika si sahabat perempuan memilih menikah dengan lelaki lain. Tapi, meskipun si cowok nggak bisa bersama sahabatnya itu, dia gak pernah bertanya alasan si cewek pergi dan menghilang. Dia tetap setia meski hanya seorang sahabat.

Ketiga, Di Satu Sudut Ruang Itu
Dari semua kisah dalam buku ini, saya paling suka kisah yang ini. Ada baristanya, ada capucino dan mengambil latar di cafe kopi. Kisahnya tentang seorang bartender yang selalu hafal kebiasaan pelanggannya, mulai dari kopi kesukaannya, warna bajunya, pelanggan yang hanya datang di hari Rabu. Sampai di ending cerita ada twistnya, romantisnya juga dapet banget.
Masih banyak lagi kisah dalam buku ini yang gak kalah romantis deh. Meskipun buku ini udah terbit dari 2011, kemana aja saya baru baca sekarang? Ayo baca!


Salah satu percakapan dalam buku "Jika Hujan Pernah Bertanya"



Jakarta, 25 April 2016

Erny Binsa

Wednesday, 6 April 2016

Dibalik Nama Tanah Surga

Bismillahir rahmaanir rahiim...

Kali ini gue gak ngomongin tanah surga judul film tapi tanah surga ini adalah sebuat tempat yang berlokasi di Bogor, Puraseda. Yup ini adalah kampung halaman gue, jadi sebenernya Tanah Surga ini adalah nama pemberian gue sendiri, kenapa bisa gue sebut Tanah Surga?

Jadi Tanah Surga ini adalah sekumpulan tanah yang terbentang luas, yang pasti bukan tanah kuburan ya. Kalau dilihat-lihat tanah yang luasnya em,,,, gak ngitungin sih gue  pokoknya luas. Dari Tanah Surga kita bisa ngeliat keseluruhan desa Puraseda Purasari. Tempatnya sendiri nggak terlalu jauh kalo dari kampung halaman gue, beda kalo berangkat dari Jakarta bisa-bisa 4 jaman. Tau dah jaman apaan aja, keburu tua kan?

Udah gitu tempatnya juga mudah dijangkau karena adanya di pinggir jalan, kan seru... Asiknya lagi, nggak terlalu banyak orang disini jadi suasananya agak tenang, Sebenernya sih lebih seru lagi kalo buat dipake main layangan atau main bola, hehehe... Saking sepinya disini kadang cuma gue sama teman gue aja yang ada disini. Entah udah berapa kali gue menginjakkan kaki di tanah ini. Tanah Surga...

Emang sih, tanah surga ini gak bakalan seindah surga beneran, malah pernah ada yang bilang, "Ini tanah surga yang lo maksud, Er?" Mungkin menurut kebanyakan orang yah biasa aja, tapi kalo menurut gue yah.. sama... hehe... Nggak deng, ada sensasinya aja kalo mandangin alam dari sini. Padahal keluarga gue malah bilang kalo itu bukanlah tanah surga, tapi hanyalah sebuah tower. Baiklah...

So, Inilah kenangan gue selama beberapa kali ke tanah surga... :)

Yup, kira-kira inilah tanah syurga yang gue maksud...

Masih di tempat yang sama, Tanah Surga



Di poto dari angle yang berbeda
Terakhir kali saya kesini, masih berkabut
Ini masih berkabut juga.. hati-hati longsor

 Sebenernya bukan poto ini yang mau dipajang... -_-

Kesini dengan teman-teman yang berbeda


Kalo udah kumat suka beginilah -_-


Yah... Kali ini gue hanya nulis sekelumit aja sih.. Hehehe... Sekadar menghilangkan rasa kangen dengan kebersamaan bareng temen-temen yang pernah ikut kesini. Semoga kalian juga bisa merasakan dan melangkahkan kaki ke tempat ini.. :)

Salam Petualang


Erny Binsa




Friday, 1 April 2016

Misteri Perjalanan ke Curug Cibereum

Bismillahir rahmaanir rahiim...

Haiii... Apa kabar semuah? udah lama nggak ngeblog nih, terhitung postingan terakhir tahun 2015 dan sekarang udah 2016 lewat banyak. Parah ini blog gak pernah diurusin, kasihan kamu blog.. puk puk..Kali ini gue akan berbagi kisah tentang perjalanan gue yang masih anget, bukan anget-anget tai ayam yah! Inget!


Seperti biasa perjalanan ini bisa dibilang dadakan karena malam hari sebelum keberangkatan baru diputuskan. awalnya kan mau ke papandayan tuh trus gak jadi trus jadi lagi trus nggak jadi lagi, udahlah ya ntar sakit hati kalo ngomongin papandayan mah.


Nah, karena berhubung gue udah bikin kecewa anak sepupu gue yang namanya Arra (biasa gue panggil Cucun), dia yang udah packing ternyata gak jadi pergi, akhirnya dia bilang mau ke TMII aja kan bisa keliling nusantara tuh. Tapi malamnya pas latihan musik si Rifki malah ngajakin ke Puncak (Cibodas/Curug Cibereum), yaudah deh destinasinya berubah lagi. #labil -_-


Malam itu gue habiskan waktu buat searching-searching rute perjalanan dan realitanya rute perjalanan gak selamanya bener. CATET YAH! CATET!


Paginya gue dan Ara langsung menuju stasiun tanah abang. Kita janjian sama Rifki di Stasiun Bogor. kereta lumayan penuh kita berdiri di gerbong kereta, cekikikan berdua Ara biar gak bete dan kita baru dapat tempat duduk di stasiun cilebut, Satu stasiun sebelum Bogor! Yeaaay!! -_-


Turun kereta kita langsung cari Rifki karena kita ada di kereta yang sama cuma beda gerbong aja, gak lama nongol deh tuh orang. Sampai di Bogor sekitar jam 10 pagi kita langsung cari makan buat sarapan dulu, padahal udah makan roti di jalan. Maklum orang Indonesia kalo belom makan nasi artinya belom makan. Kita mampir beli soto mie bogor di dekat stasiun sambil nontonin pencopet dikejar-kejar orang. Ini serius loh!


Saat itu Ara nanya sama gue,"Teh perjalanan kita kok gini banget ya?" tanya dia saat ngeliat pencopet itu. Gue hanya menjawab."Yah, begitulah hidup," sambil menikmati soto mie bogor di stasiun.Kita kembali melanjutkan perjalanan dengan naik angkot C03 warna hijau menuju Terminal Baranangsiang, gue menikmati sampai nggak terasa gue ketiduran di angkot dan kelewatan deh. meskipun kelewatan nggak jauh dari sana kita dianterin balik sama sopir angkotnya, wah baik banget dia, masih jomblo gak ya? :?:


Sampai di terminal menurut informasi kita harus naik Elf L300 ke arah Cipanas, katanya sih mobilnya warna putih dan udah jelek gitu, gue sih gak bisa ngebayangin bakal gimana gue di Elf nanti. Tapi kenyataannya kita serasa di PHPin sama Elf L300 itu... kan ngeselin. Udah berkali-kali saya nanya sama kondektur di terminal baranangsiang, mereka cuma ngomongnya "Tunggu aja, Neng. Biasanya mangkal di sana."


Kita nunggu nyaris jadi orang gila di terminal, Ara mulai ngomong sendiri, Rifki diem aja, trus gue harus gimana dengan keadaan ini? Hayati lelah nunggu yang nggak pasti (edisi curhat colongan).


Sekitar dua jam kita di terminal gak ada tanda-tanda itu mobil bakalan dateng. Yaudah akhirnya kita keluar terminal dari cari angkot disana. kita nanya sama orang dia bilang naik angkot dulu ke Ciawi, abis itu lanjutin angkot ke cipanas. Aduh... kenapa nggak dari tadi aja kesana. abisan kan kesel gue baca di internet cuma L300 satu-satunya mobil yang bisa membawa kita ke Cibodas.

Menunggu angkot ke Ciawi

Nunggu angkot kita langsung capcus menuju Ciawi, naik angkot nggak begitu lama, kita langsung pindah angkot lagi. Cukup lama kita duduk diangkot nunggu penumpang sampe penuh dan kayaknya nggak ada yang mau naik, akhirnya kita putuskan untuk selfie dulu... eh malah kondekturnya ikutan selfie padahalkan nggak di ajak tau... -__-

Selfie bareng abang kondektur

hampir setengah jam itu mobil gak jalan-jalan dan tidak ada tanda-tanda akan nambah penumpang. Keki banget kan? Sungguh menunggu adalah hal yang paling nyebelin. Nggak lama kemudian sang supir dengan wajah tidak berdosa meminta kita untuk pindah ke Elf L300 itu, wah ternyata Elf itu emang ngetemnya di Ciawi bukan di Baranangsiang, uhh nungguin sampe tua juga nggak bakal lewat.


Seperti yang gue duga ternyata di dalam mobil memang penuh banget nyaris gak bisa duduk, sang kondektur memaksa penumpang dengan keji untuk masuk ke dalam, secara Elf ini emang agak lama juga kalo nunggu jadi terpaksa kita naik. Kurang lebih dua jam kita sampe di Cibodas dengan ongkos Rp. 30.000/orang, lumayan bikin tepos dan turun-turun baju gue udah basah karena saat itu hujan dan kaca mobilnya rusak. Yah, beginilah nasip.


Di Cibodas kita nginep di Warung Mang Idi, rumah makan yang emang menyediakan tempat istirahat. Sampe-sampe kita langsung makan dan ngemil-ngemil sambil main jempol-jempolan. Tau gak mainan apa? Yah susah dijelasin disini, pokoknya seruuu...

Pintu gerbang menuju curug cibereum

Entah apa maunya ini anak, gue pun gak ngerti

Paginya kita udah siap-siap untuk menuju ke curug cibereum, seperti dejavu rasanya pernah trail run atau mendaki gunung gede pangrango. tapi kali ini kita cuma main ke curugnya aja karena belom pernah kesana, kita udah niat banget bakalan mandi disana. 

Perjalanan paling asik kalo udah lewat jembatan ini

Kebanyakan foto selama perjalanan

Ehm... ini gak alay kan?

Perjalanan sekitar satu-dua jam kita udah sampe di curug, gak terasa karena sepanjang perjalanan kita becanda mulu. Sampai disana gue mulai menyadari bahwa realita memang tidak semua sesuai dengan ekspektasi. Baru sampe pinggiran curug kita udah menggigil kedinginan, boro-boro nyebur, kita cuma asik foto dan menikmati pemandangannya hari itu.

Kira-kira begini penampakan curug cibereum

Begini jadinya karena gak jadi mandi

Cuma bisa mandangin air dari jauh, gak berani nyebur

Sampai di pos kita langsung mandi, selesai mandi tiba-tiba hujan. Yah lagi-lagi seperti sia-sia kita mandi karena ujung-ujungnya basah lagi. Yah begitulah hidup ini gak bisa ditebak kayak isi hati kamu... Sebenernya perasaan kamu gimana sama aku? (Tiba-tiba melodrama)


Kita nggak lama disana dan kembali turun lagi karena mengejar waktu buat pulang. Padahal saat itu masih siang tapi gue harus balikin si Ara yang notabennya gue culik buat ikut backpackeran, yah gue emang suka gitu orangnya, suka nyulik-nyulik orang.


Oke, mungkin sekian yang bisa gue ceritain, karena gue takut ini tulisan bakal kemana-mana kalo dilanjutin. Pesan gue dari tulisan ini cuma satu "JANGAN PERNAH NAIK ELF300 DARI BARANANGSIANG."

Salam Petualang

Erny Binsa

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...