Sunday, 24 April 2016

Sebuah Kisah Tentang Kesetiaan


Setia, adalah alasan kecilku untuk tetap mencintaimu...
Itu tulisan yang ada di cover buku berjudul “Jika Hujan Pernah Bertanya”

Jujur, saya udah lama nggak baca buku dengan diksi yang dalam. Eh pas baca buku ini ditemenin lagu kahitna yaudah deh makin kebawa perasaan.

Cerita dalam buku karya Bang Robin Wijaya. Yup dia emang ahlinya dalam meramu kata-kata romantis. Seperti dalam buku ini, awalnya saya tertarik karena lihat judul dan sinopsis, isinya begini:

“Bukankah tempat untuk mencintai secara pasti hanyalah hati? Bukankah dari ratusan kriteria yang aku cari sebagai sempurna sebenarnya hanya perlu satu saja? Aku bukan mencari sesuatu yang lengkap tapi pelengkap.”

Begitulah sebagian sinopsisnya yang saya kutip. Membuka halaman awal saya sudah disuguhi dengan puisi yang syarat makna, bikin meleleh...

Dalam buku ini ada beberapa cerita jadi bukan novel, meskipun kisah pendek tapi saya cukup puas dengan caranya menulis cerita. Secara umum memang isinya tentang kesetiaan, kisah cinta terpendam, kisah cinta yang tak terbalas, yah begitulah... Kalau saya jadi si “Tokoh” pasti udah terluka. Memang tidak semua cerita berakhir dengan indah, kan?

Oke, saya deskiripsikan sedikit kisah dari beberapa judul yang menurut saya berkesan:

Pertama, Jika Hujan Pernah Bertanya
Saya suka kisah ini karena filosofi tentang awan dan hujan itu diibaratkan sesosok manusia. Katanya: “Kesetiaan seperti awan. Menemani hujan sepanjang zaman, tak tergantikan.” Latar dari cerita ini juga di amsterdam, jadi bisa sambil ngebayangin jalan-jalan kesana ketemu cowok kece kayak ‘Philip’ (Tokoh dalam cerita). Hihihi...

Kedua, Afternoon Delight
Kisah ini tentang persahabatan, memang sih kisah tentang sahabat yang saling jatuh cinta udah banyak beredar di mana-mana. Kisahnya mengenai dua orang sahabat yang sudah bertahun-tahun bersama, sekolah bareng, berbagi kisah tentang mimpi-mimpinya di masa depan, trus harus berpisah karena suatu keadaan. Sampai ketika si sahabat perempuan memilih menikah dengan lelaki lain. Tapi, meskipun si cowok nggak bisa bersama sahabatnya itu, dia gak pernah bertanya alasan si cewek pergi dan menghilang. Dia tetap setia meski hanya seorang sahabat.

Ketiga, Di Satu Sudut Ruang Itu
Dari semua kisah dalam buku ini, saya paling suka kisah yang ini. Ada baristanya, ada capucino dan mengambil latar di cafe kopi. Kisahnya tentang seorang bartender yang selalu hafal kebiasaan pelanggannya, mulai dari kopi kesukaannya, warna bajunya, pelanggan yang hanya datang di hari Rabu. Sampai di ending cerita ada twistnya, romantisnya juga dapet banget.
Masih banyak lagi kisah dalam buku ini yang gak kalah romantis deh. Meskipun buku ini udah terbit dari 2011, kemana aja saya baru baca sekarang? Ayo baca!


Salah satu percakapan dalam buku "Jika Hujan Pernah Bertanya"



Jakarta, 25 April 2016

Erny Binsa

36 comments:

  1. Aku samaan seperti kamu deh. Suka banget sama buku buku yang punya makna yang dalam. Mungkin yang punya jiwa sastra yang tinggi, atau kepekaan bahasa yang tinggi pula, mendengar judul 'Jika Hujan Pernah Bertanya', pasti udah kebayang isi dari bukunya ini, yang 'tidak biasa'.

    Suka sekali yang namanya buku. Sampai' petugas Gramedia udah hafal tuh, hari-hari aku singgah dulu di gramedia, dan hafal pula rak-rak buku fiksi dimana aku sering mojok haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah ada temennya... Iya, kebanyakan buku sastra susah dimengerti tapi ini gak gitu kok, lebih mudah dipahami. Ia kan dari judulnya bikin baper...

      keren, Peter...

      Delete
  2. Gue juga suka nih kalau ada tulisan-tulisan yang pemilihan katanya dalam, gue juga suka nulis dengan kata-kata demikian, walaupun cuma puisi, gak berbentuk cerita kayak punyanya Robin Wijaya.

    Liat halaman yang discan itu gue berasa baca bukunya pidibaiq haha. kayaknya menarik isi bukunya Jika hujan pernah bertanya ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kalo gue sendiri agak kesulitan memahami puisi. Entah kenapa... hehehe

      Wah lu juga yang review buku Dilan yah? gue jadi pengen baca si Dilan ituuu...

      Delete
  3. Gini deh kalau g suka baca novel, muehehehe.. Pas baca sinopsisnya cuman manggut-manggut sambil terkesima sama pemilihan kata-kata yang jujur aku tak sanggup menaruhnya dalam hati *eeaaaa

    Suka sih kalau baca review buku gini, tapi kalau mulai membacanya kayaknya belum. Aku suka sama novel-novel panas dengan bahasa bergairah *halah* kayak punyanya ayu utami

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah kagak usah ditaruh di dalam hati, Pit! soalnya yang di dalam hati suka nyakitin... wkwkwk

      Hahaha,,, btw saya juga suka bukunya ayu utami... :p

      Delete
  4. Mmmm sebenernya ga terlalu suka sama buku yang begituan. Tapi aku punya sih buku yg isinya kata-kata puitis.
    Eh itu sebenernya novel apa buku yg isinya kata2 puitis?
    Saranku, coba baca bukunya moammar emka atau kurniawan gunadi. Atau malah udah oermah baca semua? Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini bukan novel, jadi kayak kumpulan cerpen tapi kisahnya seluruhnya tentang kesetiaan gitu dengan ending yang beda.

      Wah kalo moammar emka itu idola gue... gue udah baca buku-bukunya, kebanyakan kumpulan puisi, trus bukunya kebanyakan dari pengalaman pribadinya. kata-katanya juga dalem banget dan ngejeb... kalo kurniawan gunadi suka sama cerpen-cerpennya... huah...

      Delete
  5. Novel karangan Robin Wijaya ya? Penulis cowok itu memang jago banget lah kalau meramu kata-kata romantis dalam sebuah buku. Aku dulu sempat baca karyanya yang novel judulnya 'Roma' dan memagn keren sekali.

    Jadi buku ini semacam kumpulan beberapa ceria cinta gitu yaa. Bagus lah, soalnya kita bisa menemukan ending yang berbeda-beda dari satu buku. Kisah cintanya juga pasti beragam. Kayaknya aku penasaran sekali dengan cerita yang 'Afternoon Delight' meskipun cerita cinta nya mainstream, tapi aku masih penasaran aja kenapa kok si cewek justru milih menikah dengan cowok lain.

    Review nya ngomong-ngomong keren juga nih ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kisah begitu udh banyak cuma gaya bahasa dan caranya bercerita aja yang nggak biasa...

      tengkyuh mas zamzam... :D

      Delete
  6. Novel romance ya ini?? bener tuh kata PIPIT, kalau kata2 dalam novelnya tak sanggup diterima di hati hhe.

    tulisan di covernya aja bikin aku baper dah hhe. kayaknya penuh makna nih novel

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan novel, ini kumpulan cerita...
      kalo nggak diterima hati, siapa yang bakal neriman? :D

      Delete
  7. hmmm. kurang suka sama novel yang terlalu puitis kayak gini. karna gue orangnya to the point xD
    jadi kalo baca yang terlalu puitis seperti ini kudu diulang-ulang biar ngerti maksud pembicaraanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurut gue ini sih gampang di pahami, gak terlalu nyastra yang harus dicari maknanya. Tergantung pembaca juga sih.. :D

      Delete
  8. Aku ga tau robin wijaya, katanya aku kampung bangt deh. Kalau diliat dari yg kamu tulis kayanya bagus ya, dan emanh menarik banget buat dibaca. Ini salah satu dilist yg harus dicari.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... kan nggak semua penulis kita kenal, Say...
      Saya baru pertama kali juga baca karyanya, asik kok gaya bahasanya.. :)

      Delete
  9. waahhh... buku terbitan di leu prio..
    apa kabar ya buku ku disana. kagak ada yg beli kayaknya

    aku juga suka dengan buku buku model begini.
    pertama bikin baper. soalnya ada kisah cinta ttg sahabat gitu. jadi ngerasa kayak baca kisah sendiri. hahaha
    kedua, tulisannya nyastra, tp bisa di mengerti. kan ada juga tuh buku yg nyastra tp tulisannya harus di baca 3 kali dulu aru bisa di mengerti.

    fyi aku juga punya buku robin wijaya, waktu itu menang kuis,judulnya "tulisan d atas pasir" kalo nggak salah.

    lha, udah punya dari tahun 2011 tapi baru di baca atau beru beli nih bukunya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya awalnya buku ini terbit indie, tapi diterbitin mayor juga.
      kebetulan gw baru beli ini buku, cetakan 2014 sih, tapi emang terbit pertama 2011. hehehe... telat banget...

      Delete
  10. Wah Robin wijaya, aku pernah baca yang roma. Dan itu nyesek sih.

    Tapi untuk sekarang, aku belum baca novel romance puitis lagi. Lagi demen yang kocak macam dylan.

    Aku rekomendasi novel dylan karya pidi baiq. akan ada sudut pandang yang baru soal romantisme.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaaah... aku malah belum baca...

      pengen banget baca itu, waktu itu nunda-nunda terus pengen beli. Eh banyak rekomendasiin ini, kan jadi penasaran.. -_-

      Delete
  11. sadissssss
    kata-katanya masukk ga pake permisi😂😂😂
    dari reviewnya kayaknya baper-able gitu yak..
    ini bukunya semacam bukunya eka kurniawan gitu yak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... masuk kemana tuh kata-kata?
      Iya mirip tapi beda gaya penulisannya... hehehe

      Delete
  12. Penulis nya belum hafal sekali di kepala, baru denger. Kayaknya baca buku ini bisa baper tingkat apa yaa :D. Puitis dan romantis.

    Boleh lah ngecek buku ini kalo ke gramed :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang baper ada tingkatannya yah? kok gw gak tau...

      Silahkan di cek semoga masih ada...

      Delete
  13. Keren bukunya, ya walau belum pernah baca sih. Itu buku kayanya baperable banget ya, diksinya juga sadis gitu. Kadang pas baca cerpen atau novel yang diksinya bagus gitu bikin ngiri, kapan bisa bikin yang kayak gitu.

    Itu filosofi awan dan hujan cocok banget ya, gak kepikiran sampai sana nih.
    Terus yang afternoon delight itu juga bikin baper, emang kalo sahabatan antara cewe dan cowo hampir mustahil, pasti diantara salah satu pasti ada yang suka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa bikin kayak gitu asal banyak juga baca buku kayak gitu... soalnya pernah denger kalo tulisan kita berasal dari apa yang kita baca... katanya sih...

      bagus lho filosofinya, cool...

      Delete
  14. Beuuuh kata-katany dalem banget. -,-
    Yang kedua kayanya sakit banget deh. Pengalaman sih sahabatan antara cewe-cowo itu mustahil kalo gak sampe saling suka. Tapi ya.... hahaha
    Boleh juga nih jadi referensi bacaan nanti. Pasti keren nih. Tapi terbitnya udah lama juga ya.
    Nice post ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa sih, memangnya kalo sahabatan cewek cowok pasti ada rasa suka ya? hihihi nggak pengalaman sih...

      di gramed ada yang terbaru kok, covernya juga beda...

      Delete
  15. dari kutipan cerita yang ada di gambar terakhir sih pujangga banget yak. dari cover, bagus juga warna dan gambarnya. bagus mbak reviewnya, hihihi.

    ReplyDelete
  16. Kayaknya romantis dan dalem banget ya. Gue suka yang pertama si, yang ibaratkan kesetiaan itu dengan awan dan hujan. Apalagi latarbelakang di amsterdam. Pasti pada melelah gitu lah ya..

    Oh iya, ngomong2 buku ini penulisnya sapa ya? Gue gak tau nih.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perasaan udah gw tulis deh di atas... penulisnya Robin Wijaya

      Delete
  17. Wah-wah... Ini cerita yang bisa bikin baper gitu ya Erny? Keknya kalo ada kesempatan gue pengen baca juga. Soalnya, dari judulnya aja, udah nyes gitu.

    NGomongin soal sastra yang penulisannya dalem gitu, gue boleh dibilang suka. Tapi, bacanya harus tepat waktu. Sendiri, di hamparan ombak pantai dan ditemani segenggam tangan kisah masa lalu. Keknya bakalan klop banget.

    Terus, dirimu udah baper belom, kelar baca ini?

    ReplyDelete
  18. Ini kumcer ya?
    Wah baca review buku ini aku merasakan dejavu secara ydah lama banget gak baca novel yang mendayu dayu gitu. Belakangan aku lebih suka baca novel.... Novel... Gak ada! Hahahaha belakangan gak pernah baca novel hahaha. Jadi kangen sama genre lama

    Tapi entah mengapa aku gak terlalu suka kumcer, menurutku kurang tuntas gitu ceritanya, macem ngantung gitu. Bikin gregetan.

    ReplyDelete
  19. Buku sastar bikin punyeng. Kadang puitis adalah hal yang tak saya suka dan benci. Bagaimana cara mencintai jika dalam merangkai kata masih sangat sulit? Gue pernah baca bukunya Robin Wijaya yang lain. Kalau ngga salah judulnya VERSUS. Keren bahasanya!

    ReplyDelete
  20. Romance teenlit kah? Dulu pernah suka dan ngoleksi banyak buku-buku yang sejenis itu. Seru sih, galau-galau an gitu. Tapi kalo sekarang-sekarang emang lagi suka baca buku-buku filsafat.

    ReplyDelete

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...