Monday, 24 December 2012

Sepotong Kisah Negeri di Atas Awan (3) #Mengejar Sunrise#


Saya udah terbiasa ngeliat sunset di pantai, tapi kalo ngeliat sunrise di atas gunung, seumur-umur baru sekali, pas di Dieng doang. 

Pas pulang hujan-hujanan dari Kompleks Candi Arjuna, Ka Rizky yang udah tahu jalan ngasih kita pilihan buat besok, Mau ke Puncak Sikunir atau ke Puncak Pakuwaja? Secara keindahan lebih keren di Pakuwaja tapi perjalanannya lebih jauh, kita harus bangun jam 2 pagi kalo pengen sampe di puncak pakuwaja pas matahari terbit. Kami sepakat untuk ke puncak pakuwaja, dan berharap besok gak hujan.

Pagi itu, kami sudah nyiapin senter, air minum, kamera, alat sholat, yang akan dibawa sepanjang perjalanan. Pukul 2 lewat kami masih nunggu guide yang belum datang, cuaca pagi itu emang dingin banget, temen-temen juga udah siap dengan jaket tebalnya, sarung tangannya, nyaris ketutup semua, waduh gimana nanti kalo di luar negeri trus kenalan sama salju? Bisa beku kali ya...

Gak lama kemudian Mas Wawan dateng, ini nama guide yang bakal nganter kita ke puncak, tapi kok naik motor? Masa guidenya bawa motor? Trus kita lari-lari gitu buat ngikutin? Gak lucu ah.

Ternyata Mas wawan ini sengaja bawa motor buat nganter kita-kita, biar gak kesiangan sampe di puncak, berhubung kita berdelapan orang makanya kita kudu ngantri sambil jalan santai ke tempat tujuan. Mas Wawan cuma bisa bawa dua orang. Iyalah gila aja kali kalo bawa semuanya.
Sialnya saya dapet bagian terakhir bareng Lisfa, awalnya sih seru banget jalan rame-rame, tapi pas tinggal berdua doang, duh suasananya udah kaya lagi main spot uji nyali, gak ada lampu, senter yang kita bawa juga udah sakaratul maut, hidup mati hidup mati. Gak ada orang juga, haduuuh.  Untung gak lama kita ngerasin kayak gitu, kalo lama saya udah siap banget buat lambai-lambai tangan ke arah kamera sambil ngomong.
“GAK KUAT- GAK KUAT, SAYA NYERAH! Seketika Mas Wawan datang, Ah Mas Wawan emang pahlawan.

Sampai di jalan bebatuan, saya bertemu lagi dengan teman-teman saya. Mas Wawan markir motornya, saya pikir bakal dibawa ke atas gunung. Katanya butuh waktu sekitar 2-3 jam jalan kaki untuk sampai di puncak, dan ternyata banyak banget orang yang pengen liat sunrise di puncak pakuwaja, baru kali ini saya liat perjalanan ke gunung bisa macet, kirain jakarta doang yang bisa begitu.  Kami cuma bisa sabar nunggu, denger-denger sih yang udah sampe setengah jalan ada yang sakit tapi gak mau minggir, ih bikin orang kesel aja deh!

Ka Yudis yang ada di depan saya mulai gak sabaran, orang di depannya dilewatin, bahasa kerennya nyelak. Saya juga ikut-ikutan, meski diliatin orang ah bodo amat. Jauh-jauh ke Dieng gak ngeliat Sunrise tuh percuma, justru Sunrise ini adalah hal utama yang pengen kita temui. Jejak Ka Yudis udah terlebih dulu, disusul ka Lina, dan saya mencar ditengah-tengah kerumunan orang yang gak saya kenal.

Gak lama kemudian ada Mas Wawan yang juga ikutan nyalip, saya ngikutin dari belakang, ngikutin jalan sesatnya naik turun sawah, tapi akhirnya terbayar sudah karena saya gak telat sampai di puncak. Yang saya heran adalah Ka Yudis, kakek di depan kami yang jalan duluan justru gak ada di tempat, kemanain itu orang? Nyasar? Di gunung? Gak Keren banget!

Sampai puncak pas banget momen yang keren adalah saat matahari mulai muncul, dada saya bergetar, Indah banget... Subhanallah saya gak berhenti bertasbih. Sementara semua teman saya udah pada kumpul di puncak, hanya Ka Yudis yang belum kelihatan batang hidungnya, dia yang jalan duluan dia yang belakangan sampe, mana kamera dipegang dia. Semua teman-teman udah pada teriakin dia, akhirnya sampai juga dia dengan wajah lusuh kayak baju belum dicuci sebulan.

Setelah itu langsung deh dengan momen foto-foto, sebagian ada yang sholat, ah baru pertama kali saya ngerasain sholat di atas gunung. Subhanallah, sesuatu.

Ini dia yang sering di sebut Negeri di Atas Awan....


 Ini poto pas Matahari terbit, matahari yang kita tunggu-tunggu akhirnya kita dapatkan. :)

Siluet... Bersama temen-temen. Gimana? Cool, kan?


Ini Saya lho... (Gak ada yang nanya ya? yaudahlah cuma kasih tau doang)

Negeri di Atas Awan (Dieng Plateau)


Nah, kalo poto di atas Ka Rizky dan sebelahnya Mas Wawan yang jadi guide kami.

Setelah ngeliat sunrise yang indah banget, kami melanjutkan perjalanan menuju puncak pakuwaja dari dekat. Cuacanya semakin dingin nih.
Mulai bernarsis ria. Seperti biasa yang namanya gunung, kalau kita teriak bakal ada gemanya, serasa ada yang ngikutin ucapan kita. Kami berteriak gak karuan, melepas beban, mengosongkan pikiran.
Sampai ketika saya berteriak "KACAAAAANG....."
Tiba-tiba ada yang menyahut,
"TELUUUUUUR..."
Et dah korban iklan
Tiga wanita galau, eh gak deng. Sedang asik menikmati suasana.
Beranjak turun dari Pakuwaja, pura-pura menanam sayur.
Nah, jadi pas awal menuju puncak saya ngeliat ada orang-orangan sawah gitu, pengen banget poto sama orang-orangan sawah, eh akhirnya kesampaian juga.
Siluet... Menuju pagi hari... :)
Lagi-lagi, demen banget poto melayang gini..
Istirahat sebentar, sambil mandangin lagit di perjalanan turun.
Well, terimakasih atas perjalanan ini. Bersama kalian berdelapan, banyak kisah yang bisa saya kenang.
Huaaaa udah turun gunung aja, melewati banyak persawahan dan bukit-bukit
Alhamdulillah, akhirnya sunrise bisa kami dapatkan. Puas rasanya melihat keindahan alam di negara sendiri. Suatu saat saya ingin kembali ke tempat ini.
Duh, teman-teman, perjalanan belum selesai. Kami masih melanjutkan perjalanan lagi, ditunggu part 4nya ya, sebagai episode terakhir di Dieng.
ditunggu yaaa...


Salam manis dari temanmu


Erny Binsa

Thursday, 20 December 2012

Travelling Alone or Together?

Bismillahir rahmaanir rahiim...

Pernah jalan-jalan?
Boong yang bilang gak pernah. Buat saya jalan-jalan itu penting, bukan sekadar buang-buang uang sehingga kita dianggap orang yang hedonis, jalan-jalan itu gak perlu pake uang, yang penting punya kaki untuk berjalan.

Buat saya melakukan perjalanan atau berpetualang itu ibarat mencari ilmu, meyusuri tempat-tempat yang kadang bikin kita tergugah, berkata wow bahkan sambil koprol, tuh kan mulai kemana-mana deh ini tulisan.

Travelling enjoy  the experience (bener gak tuh tulisannya) artinya perjalanan adalah menikmati pengalaman. Ada yang bilang katanya buku itu adalah jendela dunia, sedangkan perjalanan adalah pintunya. Aniway, Kalo bisa lewat pintu ngapain juga lewat jendela? #ajaransesat#

Tapi sebenernya bukan itu yang mau saya bahas sekarang, saya sering melakukan perjalanan sendirian, bersama teman, bersama keluarga, dan lain-lain. Kalo di tanya kalian lebih suka jalan-jalan sendiri atau bersama-sama? Ayo jawab! Saya pribadi menyukai keduanya, namun ada perbedaan yang menarik untuk di ulas, ini dia teori sotoy saya.
Cekidot!



Jalan-jalan sendiri
  1. SAYA BEBAS
Bebas ngapain neh? Ya, ngapain aja. Pokoknya judulnya suka-suka. Saya bisa mengatur jadwal dan waktu sendiri, dan ke tujuan mana saya mau pergi gak ada yang ngelarang.

2.  KOREKSI DIRI
Ini yang paling penting buat saya, kadang kalo lagi jalan-jalan sendiri, ada sesuatu dari diri saya yang lain, saya bisa mengenal diri saya lebih dekat, jarang-jarang saya berdialog dengan hati, mendengar kata hati, juga berpikir tentang banyak hal yang gak bisa saya dapatkan kalo lagi rame-rame. Sensasinya berbeda.

3. MENIKMATI NYASAR
Jujur deh, saya mending nyasar sendiri daripada ngajak oranglain. Kadang-kadang suka gak enak kalo temen yang saya ajak jalan malah nyasar. Dulu pernah ada pengalaman temen saya marah-marah sama saya gara-gara saya sebagai petunjuk jalan malah lupa jalan, muter disitu-situ aja, makanya saya lebih seneng nyasar sendiri, jadi gak ngerugiin temen yang saya ajak.

4. NGOBATIN STRES
Kalo lagi stres saya bisa pergi ke tempat-tempat yang sunyi, mau marah kek, mau nangis kek, mau melakukan apapun itu terserah, sepulangnya perasaan jadi lega. Hoho sisi melankolis keluar.

5. CEPAT & NYANTAI
Saya kalo sendiri suka berjalan cepat tapi lebih nyantai dan ringkas tanpa harus nunggu. Lebih banyak mengeksplorasi sekitar, puas poto-poto sekitar, puas memandang keindahan alam selama apapun tanpa ada yang ngomong “Er, pulang yuk!”

6. RESIKO BESAR
Memang tidak dipungkiri, melakukan perjalanan sendiri itu resikonya lebih besar, seluruh tanggung jawab ada di diri kita sendiri. Kalo ada masalah gak ada yang nolongin. Kasihan ya?

7.  KETERBATASAN
Kok? Iya, karena sendiri saya kadang juga takut kalo jalan yang terlalu jauh, terlebih ke tempat asing yang belum pernah saya kunjungi. Kalo gak nekat, saya gak akan pergi kemana-mana. Tapi kan perempuan? Nah, itu dia keterbatasannya gak usah saya jelasin.

8.  KETEMU TEMEN BARU
Kalo selama perjalanan jauh nih, semisalnya waktu naik kereta, saya lebih suka baca buku selama perjalanan. Jadi temennya buku? Iya dong, buku kan teman perjalanan yang baik. Namun, gak jarang saya pernah juga dapat temen baru yang bener-bener baru, itulah yang dinamakan teman seperjalanan, hanya sekadar basi-basi, mengetahui arah tujuan kita begitu pula sebaliknya.




JALAN RAME-RAME 

1. LEBIH ASYIK, LEBIH SERU

Gak harus merasakan sepi dan sendiri. Bisa sama-sama melakukan aktivitas seru bareng-bareng, bisa bincang-bincang mengenai banyak hal selama perjalanan dan bikin waktu gak kerasa, eh udah sampe.

2. ADA HIBURAN
Kalo jalan bareng-bareng gak mungkin kan pada diem-dieman? Kecuali kalo ada masalah selama perjalanan itu. Kita akan banyak dapat hiburan, becanda, bercerita pengalaman masing-masing, asik mendengarkan yang satu ngomong, terus yang satu nimpalin, lalu ketawa bareng-bareng.

3.  MENGIKAT UKHUWAH
Pergi bersama-sama bisa saling tolong menolong, saling mendukung satu sama lain, mempererat ikatan ukhuwah antar sesama, ini penting untuk perjalanan masa depan. Yang periang bisa menghibur yang murung, yang kuat membantu yang lemah, dan lain-lain mikir sendiri.

4.  MEMAHAMI KARAKTER
Dengan jalan bareng, kadang saya jadi mengerti sedikit demi sedikit karakter orang. Ada yang ngeluh mulu minta pulang, ada yang egois, ada yang penakut, ada yang gak mau diajak susah, ada yang, ah macem-macem. Karakter mereka bener-bener kebuka disini, buat saya itu bonus, karena saya bisa lebih tahu banyak tentang teman-teman.

5.  LEBIH AMAN
Kalo bareng-bareng, resiko lebih ringan daripada jalan sendiri, senggaknya ada teman berbagi kesusahan. Gak bakal ada yang berani ngeroyok orang kita juga mainnya kroyokan.

6.  LAMA NUNGGU
Belum jalan udah kelamaan nunggu, ini sering banget. Lama mandi, lama dandan, lama di kamar mandi, kadang geregetan. Berjalan rame-rame juga jadi lambat, yang satu ketinggalan di belakang, yang satu jalan kecepetan, yang satu asyik menikmati pemandangan dan lain-lain, sementara perjalanan belum sampai. Jadi lebih lama, kan? Tapi harus ingat, gak ada sejarahnya ninggalin temen hanya karena mereka gak bisa mengikuti kecepatan kaki kita. Gak peduli lama nunggu, pergi bareng maka harus pulang bareng.

7.  BEDA PERSEPSI
Ini kadang yang jadi masalah, ada yang suka sok tau pinginnya ke sana, ada yang pingin beli oleh-oleh dan belanja, ada yang cuma duduk aja nunggu temennya belanja, ada yang cemberut aja. Ada juga yang pengen buru-buru, ada juga yang santai. You nowlah...


Tuh banyak kan? Itu pengalaman yang saya dapatkan ketika jalan-jalan sendiri atau sama-sama, ada kelebihan dan kekurangan masing-masing.
Siapa bilang yang namanya jalan-jalan hanya senang-senang aja? Itu pendapat yang salah, kadang banyak hal penting yang bisa kita dapat, gak sekadar kesenangan semata, tapi perjalanan bisa mengubah banyak hal, mengubah pikiran, mengubah sikap tentang makna hidup menjadi lebih baik jika kita memahaminya. Jalan-jalan itu bukan hanya untuk orang yang punya uang, kalo kita orang miskin justru kita harus banyak jalan-jalan.

Mau sendiri atau sama-sama, terserah aja, yang penting bisa melakukan perjalanan.
Mau jauh mau deket, terserah aja, yang penting bisa menikmati perjalanan.
Mau jalan kaki atau naik kereta, terserah aja, akan banyak keajaiban yang kita dapatkan selama perjalanan.

perjalanan akan mempertemukan kita pada hal-hal baru yang gak kita dapatkan di bangku sekolah.

Ayo jalan-jalan, jangan di rumah terus. Ada juga yang pernah bilang begini:
“Kalau kita berkutat dengan kekhawatiran soal keamanan dalam travelling, maka kita tidak akan kemana-mana. Masuklah ke dalam kamar, kunci pintunya,  tidur manis di kasur empuk, dan kita akan aman.” Tapi, kerjaan kita kan gak cuma tidur doang.




Pondok Lakah, 20-12-2012 (Tanggal Cantik)
 

Salam manis dari temanmu

Erny Binsa

Wednesday, 19 December 2012

Negeri di Atas Awan (2) Kompleks Candi Arjuna

Ini kisah lanjutan perjalanan Dieng Plateau, setelah mengeksplorasi telaga warna kita langsung mencari penginapan yang strategis dan murah, biar deket kemana-mana. Karena selama perjalanan kita banyak menghabiskan waktu jalan kaki.


Di perjalanan mencari-cari penginapan berjalan kaki, Rizky selaku Leader dari Kompas Khatulistiwa yang udah tahu jalan dan pernah ke Dieng bilang gini. Orang-orang yang tinggal di Dieng itu pipinya merah-merah kayak pake blash on karena suhu udaranya yang dingin, eh pas ketemu sama penduduk asli sana emang bener lho
 

Ini dia penampakannya, anak-anak kecil asli dieng yang kami temui, kalo diliat pipinya emang merah merona...

Setelah berjalan cukup jauh, akhirnya kami menemukan penginapan. Sekadar informasi, penginapan di sana harganya gak mahal kok, ada yang 70ribu, 80ribu, 100ribu/kamar/hari. Coba kalo dikalulasiin misalnya kalian sekamar bertiga, kan bisa pada patungan

Jam 11 kita dipenginapan, istirahat sebentar, jam dua kita harus keluar lagi untuk menuju candi arjuna. 



#CANDI ARJUNA#

Cuaca di Dieng kurang mendukung awalnya, gerimis, akhirnya kami memutuskan untuk makan dulu makanan khas Dieng, namanya mie ongklok (aneh bukan?) Penampakannya sih mirip-mirip mie ayam, tapi rasanya beda, kuahnya lebih kental dar memakai rempah-rempah khas dieng yang belum pernah saya makan sebelumnya, yang kayak beginian gak ada di Jakarta, penasaran? beli gih di Dieng!
Mie Ongklok, sekaligus tempat di mana kami makan...

Selesai makan, hujan yang datang semakin gede awalnya cuma gerimis doang, destination kami ke candi arjuna bisa gagal kalo terus nunggu hujan yang gak kelar-kelar, kami sepakat untuk tetap mengambil langkah menuju Candi Arjuna, ada beberapa teman yang membawa Jas Hujan, sementara yang gak bawa bisa beli, harganya 5ribu rupiah saja, warnanya bisa milih, udah gitu bisa dipake seumur hidup.

 
Dan ternyata, gara-gara semua pada pake jas hujan begitu, perjalanan kami jadi semakin berwarna. Dilihat dari sudut pandang manusia normal, kita semua udah kayak alien deh.  

Tempat ini adalah pendopo yang kita singgahi sebentar, letaknya deket pintu masuk candi arjuna.

Konon, pendopo tempat kami poto-poto itu biasa digunakan sebagai temat untuk meletakan sesaji dalam upacara keagamaan, juga tempat peristirahatan raja dan bangsawan. Wah wah wah... Diomelin gak ya kita moto-moto di sini 


Sampai juga di kompleks candi arjuna, di sini terdapat 5 buah candi. Ada Candi Arjuna, Candi Semar, Candi Puntadewa, Candi Srikandhi, dan Candi Sembadra. Sebenernya saya lupa tapi saya nyontek di gugel. Nah yang ada di foto tersebut Candi Arjuna, kenalan gih, anaknya baik kok.  

Maaf ya saya lupa lagi ini ada di candi apa, pokoknya masih di daerah candi arjuna. Otak saya emang lelet dalam hal hafal menghafal nama Candi, lupa nyatet pas di perjalanan kemaren makanya jadi begini. Kami ketemu sama gatot kaca-gatot kacaan di sana, ternyata gak seganteng yang saya kira.  


 Masih Candi Arjuna... Pada gegayaan bareng KOMPAS KHATULISTIWA, di sini Kakek kami Yudistira harus mondar mandir buat ngecek kamera soalnya pake tripod

Ini foto juga pake tripod, pas berdelapanEntah udah berapa kali lompat-lompat gak jelas demi mendapat foto yang keren. Dan ini dia yang paling oke menurut kita. Pada terbang semua... 


Kawasan Candi Arjuna
 

Penampakan alam dari candi Arjuna...


Kami melakukan perjalanan sampai menjelang malam, dan harus kembali ke penginapan, sayangnya hujan besar kembali melanda. Teman-teman udah pada menggigil kedinginan. Nyari angkot buat ke sana harus jalan kaki dulu ke depan jalan yang jaraknya lumayan jauh. Ternyata ada orang baik hati yang mau nampung anak-anak hilang ini pake mobil pick up. Huaa... ini keberapa kalinya saya nebeng pick up orang. Kali ini sensasinya beda, yang pertama malam hari, yang kedua hujan. Lengkap sudah!

Hoho plis deh, sempet-sempetnya motret-motret...

Akhirnya mobil tersebut berhenti tepat di depan penginapan kita. Asik gak pake jalan lagi, sekarang waktunya istirahat karena petualangan belum selesai...



Salam manis dari temanmu



Erny Binsa











LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...