Thursday, 20 December 2012

Travelling Alone or Together?

Bismillahir rahmaanir rahiim...

Pernah jalan-jalan?
Boong yang bilang gak pernah. Buat saya jalan-jalan itu penting, bukan sekadar buang-buang uang sehingga kita dianggap orang yang hedonis, jalan-jalan itu gak perlu pake uang, yang penting punya kaki untuk berjalan.

Buat saya melakukan perjalanan atau berpetualang itu ibarat mencari ilmu, meyusuri tempat-tempat yang kadang bikin kita tergugah, berkata wow bahkan sambil koprol, tuh kan mulai kemana-mana deh ini tulisan.

Travelling enjoy  the experience (bener gak tuh tulisannya) artinya perjalanan adalah menikmati pengalaman. Ada yang bilang katanya buku itu adalah jendela dunia, sedangkan perjalanan adalah pintunya. Aniway, Kalo bisa lewat pintu ngapain juga lewat jendela? #ajaransesat#

Tapi sebenernya bukan itu yang mau saya bahas sekarang, saya sering melakukan perjalanan sendirian, bersama teman, bersama keluarga, dan lain-lain. Kalo di tanya kalian lebih suka jalan-jalan sendiri atau bersama-sama? Ayo jawab! Saya pribadi menyukai keduanya, namun ada perbedaan yang menarik untuk di ulas, ini dia teori sotoy saya.
Cekidot!



Jalan-jalan sendiri
  1. SAYA BEBAS
Bebas ngapain neh? Ya, ngapain aja. Pokoknya judulnya suka-suka. Saya bisa mengatur jadwal dan waktu sendiri, dan ke tujuan mana saya mau pergi gak ada yang ngelarang.

2.  KOREKSI DIRI
Ini yang paling penting buat saya, kadang kalo lagi jalan-jalan sendiri, ada sesuatu dari diri saya yang lain, saya bisa mengenal diri saya lebih dekat, jarang-jarang saya berdialog dengan hati, mendengar kata hati, juga berpikir tentang banyak hal yang gak bisa saya dapatkan kalo lagi rame-rame. Sensasinya berbeda.

3. MENIKMATI NYASAR
Jujur deh, saya mending nyasar sendiri daripada ngajak oranglain. Kadang-kadang suka gak enak kalo temen yang saya ajak jalan malah nyasar. Dulu pernah ada pengalaman temen saya marah-marah sama saya gara-gara saya sebagai petunjuk jalan malah lupa jalan, muter disitu-situ aja, makanya saya lebih seneng nyasar sendiri, jadi gak ngerugiin temen yang saya ajak.

4. NGOBATIN STRES
Kalo lagi stres saya bisa pergi ke tempat-tempat yang sunyi, mau marah kek, mau nangis kek, mau melakukan apapun itu terserah, sepulangnya perasaan jadi lega. Hoho sisi melankolis keluar.

5. CEPAT & NYANTAI
Saya kalo sendiri suka berjalan cepat tapi lebih nyantai dan ringkas tanpa harus nunggu. Lebih banyak mengeksplorasi sekitar, puas poto-poto sekitar, puas memandang keindahan alam selama apapun tanpa ada yang ngomong “Er, pulang yuk!”

6. RESIKO BESAR
Memang tidak dipungkiri, melakukan perjalanan sendiri itu resikonya lebih besar, seluruh tanggung jawab ada di diri kita sendiri. Kalo ada masalah gak ada yang nolongin. Kasihan ya?

7.  KETERBATASAN
Kok? Iya, karena sendiri saya kadang juga takut kalo jalan yang terlalu jauh, terlebih ke tempat asing yang belum pernah saya kunjungi. Kalo gak nekat, saya gak akan pergi kemana-mana. Tapi kan perempuan? Nah, itu dia keterbatasannya gak usah saya jelasin.

8.  KETEMU TEMEN BARU
Kalo selama perjalanan jauh nih, semisalnya waktu naik kereta, saya lebih suka baca buku selama perjalanan. Jadi temennya buku? Iya dong, buku kan teman perjalanan yang baik. Namun, gak jarang saya pernah juga dapat temen baru yang bener-bener baru, itulah yang dinamakan teman seperjalanan, hanya sekadar basi-basi, mengetahui arah tujuan kita begitu pula sebaliknya.




JALAN RAME-RAME 

1. LEBIH ASYIK, LEBIH SERU

Gak harus merasakan sepi dan sendiri. Bisa sama-sama melakukan aktivitas seru bareng-bareng, bisa bincang-bincang mengenai banyak hal selama perjalanan dan bikin waktu gak kerasa, eh udah sampe.

2. ADA HIBURAN
Kalo jalan bareng-bareng gak mungkin kan pada diem-dieman? Kecuali kalo ada masalah selama perjalanan itu. Kita akan banyak dapat hiburan, becanda, bercerita pengalaman masing-masing, asik mendengarkan yang satu ngomong, terus yang satu nimpalin, lalu ketawa bareng-bareng.

3.  MENGIKAT UKHUWAH
Pergi bersama-sama bisa saling tolong menolong, saling mendukung satu sama lain, mempererat ikatan ukhuwah antar sesama, ini penting untuk perjalanan masa depan. Yang periang bisa menghibur yang murung, yang kuat membantu yang lemah, dan lain-lain mikir sendiri.

4.  MEMAHAMI KARAKTER
Dengan jalan bareng, kadang saya jadi mengerti sedikit demi sedikit karakter orang. Ada yang ngeluh mulu minta pulang, ada yang egois, ada yang penakut, ada yang gak mau diajak susah, ada yang, ah macem-macem. Karakter mereka bener-bener kebuka disini, buat saya itu bonus, karena saya bisa lebih tahu banyak tentang teman-teman.

5.  LEBIH AMAN
Kalo bareng-bareng, resiko lebih ringan daripada jalan sendiri, senggaknya ada teman berbagi kesusahan. Gak bakal ada yang berani ngeroyok orang kita juga mainnya kroyokan.

6.  LAMA NUNGGU
Belum jalan udah kelamaan nunggu, ini sering banget. Lama mandi, lama dandan, lama di kamar mandi, kadang geregetan. Berjalan rame-rame juga jadi lambat, yang satu ketinggalan di belakang, yang satu jalan kecepetan, yang satu asyik menikmati pemandangan dan lain-lain, sementara perjalanan belum sampai. Jadi lebih lama, kan? Tapi harus ingat, gak ada sejarahnya ninggalin temen hanya karena mereka gak bisa mengikuti kecepatan kaki kita. Gak peduli lama nunggu, pergi bareng maka harus pulang bareng.

7.  BEDA PERSEPSI
Ini kadang yang jadi masalah, ada yang suka sok tau pinginnya ke sana, ada yang pingin beli oleh-oleh dan belanja, ada yang cuma duduk aja nunggu temennya belanja, ada yang cemberut aja. Ada juga yang pengen buru-buru, ada juga yang santai. You nowlah...


Tuh banyak kan? Itu pengalaman yang saya dapatkan ketika jalan-jalan sendiri atau sama-sama, ada kelebihan dan kekurangan masing-masing.
Siapa bilang yang namanya jalan-jalan hanya senang-senang aja? Itu pendapat yang salah, kadang banyak hal penting yang bisa kita dapat, gak sekadar kesenangan semata, tapi perjalanan bisa mengubah banyak hal, mengubah pikiran, mengubah sikap tentang makna hidup menjadi lebih baik jika kita memahaminya. Jalan-jalan itu bukan hanya untuk orang yang punya uang, kalo kita orang miskin justru kita harus banyak jalan-jalan.

Mau sendiri atau sama-sama, terserah aja, yang penting bisa melakukan perjalanan.
Mau jauh mau deket, terserah aja, yang penting bisa menikmati perjalanan.
Mau jalan kaki atau naik kereta, terserah aja, akan banyak keajaiban yang kita dapatkan selama perjalanan.

perjalanan akan mempertemukan kita pada hal-hal baru yang gak kita dapatkan di bangku sekolah.

Ayo jalan-jalan, jangan di rumah terus. Ada juga yang pernah bilang begini:
“Kalau kita berkutat dengan kekhawatiran soal keamanan dalam travelling, maka kita tidak akan kemana-mana. Masuklah ke dalam kamar, kunci pintunya,  tidur manis di kasur empuk, dan kita akan aman.” Tapi, kerjaan kita kan gak cuma tidur doang.




Pondok Lakah, 20-12-2012 (Tanggal Cantik)
 

Salam manis dari temanmu

Erny Binsa

24 comments:

  1. meskipun saya termasuk orang yang senang menyendiri tapi kalo masalah travelling memang lebih suka bareng2 :D

    ReplyDelete
  2. setuju banget sama tulisan ini, semua ada kekurangan dan kelebihannya, contohnya kalo jalan sendiri itu ga bisa ada yang motoin kita, hihihi...
    walo ga nolak kalo harus jalan sendiri, tapi saya pribadi lebih seneng jalan sama temen-temen, gembel gembelan bareng kan lebih seru, hahaha :D

    ReplyDelete
  3. Oktavia: Hehe sama, aku juga gitu. Tapi kadang juga pernah travelling sendiri cuma gak jauh-jauh banget, gak sejauh kalo jalan bareng-bareng.. :D

    ReplyDelete
  4. Hana: Ah iya bener banget, harusnya itu jadi poin penting di sini. Ada yang motoin kita, hehe makasih udah diingetin.. :D

    Hoho iya, itu mah seru banget. Gak akan kebayar dengan apapun kebersamaannya... :)

    ReplyDelete
  5. Salam kenal.
    Wah jadi keingat waktu traveling keliling kampung..hehe.
    Jalan2 menumbuhkan inspirasi dan kepekaan.
    Salam.

    ReplyDelete
  6. Iya... salam kenal juga...

    Hihi seru tuh, travelling kan gak harus ke luar negeri, di kampung sendiri juga bisa jalan-jalan...

    Yups, sepakat...:)

    ReplyDelete
  7. saya belom pernah jalan2 sendiri kk.. harus ditemani mahrom, minimal 1.. jadi, selama saya traveling, selalu rame2 hehe

    ReplyDelete
  8. 50 : 50
    klo misalnya lagi kemah sendiri pasti ktakutan ckckck
    klo bareng temen bisa njerit bersama ckckck

    ReplyDelete
  9. Kalo disuruh milih pastinya milih yang rame-rame, apalagi jalan bareng keluarga. Pastinya lebih seruuu :D

    ReplyDelete
  10. Diniehz: Masa belum pernah sekalipun? Serius kamu? Jalan-jalan sendiri kan gak harus jauh-jauh say, yang deket-deket aja, yang jalan kaki.. hihihi...
    Iya tapi bener juga, kalo jalan jauh kudu ada mahromnya ya... :)

    ReplyDelete
  11. Amira: Jiahahha... Ngapain kemah sendiri, kalo yang memacu adrenali trus nginep-nginep lebih baik ajak temen-temen atau keluarga. Hihihi ngebayanginnya aja udah gimana gitu kalo kemah sendirian... :P

    ReplyDelete
  12. Ria Anggraini S: Mantap, jalan-jalan rame-rame emang selalu seru banget-banget... :)
    Makasih udah mampir kemari.. :D

    ReplyDelete
  13. wkwkwk menikmati nyasar -___-
    kalo nyasarnya dikota mah gpp kalo nyasarnya ditengah hutan :))))

    ReplyDelete
  14. pengen sih mendaki gunung sama teman-teman seperti di 5cm gitu :3

    ReplyDelete
  15. Bang Saico: Wehehehe... kan ada peta, bawa peta, bawa kompas. :p

    ReplyDelete
  16. Triyan: Keren... Eh tapi kalo mau mendaki gunung kudu nunggu hari cerah, untuk bulan penghujan ini biasanya ditutup. Bisa nabung tuh buat daki gunung... :D

    ReplyDelete
  17. Kalo disuruh milih mungkin kebih milih yang rame-rame tapi terkadang, juga butuh jalan-jalan sendiri ya kak :D

    ReplyDelete
  18. UlfakunDL: He em, selalu ada kelebihan dan kekurangan dari masing-masing pilihan. So, yang kita butuhkan itu yang kita jalani. Kalo lebih seneng rame-rame, No problemo... :D

    ReplyDelete
  19. Setuju sekali,
    Tapi kalau jalan2 lebih nikmat bareng2, karena ada hal2 baru yg bisa dinimkati bersama

    ReplyDelete
  20. Yup, tergantung sih, yang penting judulnya tetep jalan-jalan...

    ReplyDelete
  21. mau donk jalan-jalan hehehee
    aku termasuk tipe yg suka jalan bareng temen2 sih
    kalo sendirian serasa kayak orang ilang hehehee

    ReplyDelete
  22. Mei Wulandari: Ayo jalan-jalan... Jalan bareng temen-temen emang mengesankan, gak ada duanya. Bisa gila-gilaan bareng.
    sendirian kayak anak ayam kehilangan induknya.. :p

    ReplyDelete
  23. ukhuwah itu apa sih? apa cuma yg islam aja?

    ReplyDelete
  24. Ukhuwah itu ya persaudaraan, bikin nambah erat. Lho, saya gak bilang harus yang islam aja kok. :)

    ReplyDelete

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...