Skip to main content

Negeri di Atas Awan (2) Kompleks Candi Arjuna

Ini kisah lanjutan perjalanan Dieng Plateau, setelah mengeksplorasi telaga warna kita langsung mencari penginapan yang strategis dan murah, biar deket kemana-mana. Karena selama perjalanan kita banyak menghabiskan waktu jalan kaki.


Di perjalanan mencari-cari penginapan berjalan kaki, Rizky selaku Leader dari Kompas Khatulistiwa yang udah tahu jalan dan pernah ke Dieng bilang gini. Orang-orang yang tinggal di Dieng itu pipinya merah-merah kayak pake blash on karena suhu udaranya yang dingin, eh pas ketemu sama penduduk asli sana emang bener lho
 

Ini dia penampakannya, anak-anak kecil asli dieng yang kami temui, kalo diliat pipinya emang merah merona...

Setelah berjalan cukup jauh, akhirnya kami menemukan penginapan. Sekadar informasi, penginapan di sana harganya gak mahal kok, ada yang 70ribu, 80ribu, 100ribu/kamar/hari. Coba kalo dikalulasiin misalnya kalian sekamar bertiga, kan bisa pada patungan

Jam 11 kita dipenginapan, istirahat sebentar, jam dua kita harus keluar lagi untuk menuju candi arjuna. 



#CANDI ARJUNA#

Cuaca di Dieng kurang mendukung awalnya, gerimis, akhirnya kami memutuskan untuk makan dulu makanan khas Dieng, namanya mie ongklok (aneh bukan?) Penampakannya sih mirip-mirip mie ayam, tapi rasanya beda, kuahnya lebih kental dar memakai rempah-rempah khas dieng yang belum pernah saya makan sebelumnya, yang kayak beginian gak ada di Jakarta, penasaran? beli gih di Dieng!
Mie Ongklok, sekaligus tempat di mana kami makan...

Selesai makan, hujan yang datang semakin gede awalnya cuma gerimis doang, destination kami ke candi arjuna bisa gagal kalo terus nunggu hujan yang gak kelar-kelar, kami sepakat untuk tetap mengambil langkah menuju Candi Arjuna, ada beberapa teman yang membawa Jas Hujan, sementara yang gak bawa bisa beli, harganya 5ribu rupiah saja, warnanya bisa milih, udah gitu bisa dipake seumur hidup.

 
Dan ternyata, gara-gara semua pada pake jas hujan begitu, perjalanan kami jadi semakin berwarna. Dilihat dari sudut pandang manusia normal, kita semua udah kayak alien deh.  

Tempat ini adalah pendopo yang kita singgahi sebentar, letaknya deket pintu masuk candi arjuna.

Konon, pendopo tempat kami poto-poto itu biasa digunakan sebagai temat untuk meletakan sesaji dalam upacara keagamaan, juga tempat peristirahatan raja dan bangsawan. Wah wah wah... Diomelin gak ya kita moto-moto di sini 


Sampai juga di kompleks candi arjuna, di sini terdapat 5 buah candi. Ada Candi Arjuna, Candi Semar, Candi Puntadewa, Candi Srikandhi, dan Candi Sembadra. Sebenernya saya lupa tapi saya nyontek di gugel. Nah yang ada di foto tersebut Candi Arjuna, kenalan gih, anaknya baik kok.  

Maaf ya saya lupa lagi ini ada di candi apa, pokoknya masih di daerah candi arjuna. Otak saya emang lelet dalam hal hafal menghafal nama Candi, lupa nyatet pas di perjalanan kemaren makanya jadi begini. Kami ketemu sama gatot kaca-gatot kacaan di sana, ternyata gak seganteng yang saya kira.  


 Masih Candi Arjuna... Pada gegayaan bareng KOMPAS KHATULISTIWA, di sini Kakek kami Yudistira harus mondar mandir buat ngecek kamera soalnya pake tripod

Ini foto juga pake tripod, pas berdelapanEntah udah berapa kali lompat-lompat gak jelas demi mendapat foto yang keren. Dan ini dia yang paling oke menurut kita. Pada terbang semua... 


Kawasan Candi Arjuna
 

Penampakan alam dari candi Arjuna...


Kami melakukan perjalanan sampai menjelang malam, dan harus kembali ke penginapan, sayangnya hujan besar kembali melanda. Teman-teman udah pada menggigil kedinginan. Nyari angkot buat ke sana harus jalan kaki dulu ke depan jalan yang jaraknya lumayan jauh. Ternyata ada orang baik hati yang mau nampung anak-anak hilang ini pake mobil pick up. Huaa... ini keberapa kalinya saya nebeng pick up orang. Kali ini sensasinya beda, yang pertama malam hari, yang kedua hujan. Lengkap sudah!

Hoho plis deh, sempet-sempetnya motret-motret...

Akhirnya mobil tersebut berhenti tepat di depan penginapan kita. Asik gak pake jalan lagi, sekarang waktunya istirahat karena petualangan belum selesai...



Salam manis dari temanmu



Erny Binsa











Comments

  1. huaaa... makin seruuu..

    btw, tuh fotho-fhotonya ding! kereeen... eh, sebenarnya berapa orang sih para petualang kocak ini???

    ReplyDelete
  2. Hehehe... Ini juga belum semuanya, Sist... :D

    Semuanya ada delapan orang, rameeee....

    ReplyDelete
  3. Waaaah, seru banget ukht...
    :)

    ReplyDelete
  4. Hehehe... Iya Alhamdulillah...

    Makasih sudah mampir... :)

    ReplyDelete
  5. pada narsis semuaaaaa hihi seru :D

    ReplyDelete
  6. Iya nih, semuanya pada gak tau malu... :p

    ReplyDelete
  7. Foto-fotonya kereeen. paling suka foto berjas hujan yang lagi pada berbaris bak deretan spesies evolusi manusia *kabur ah...*

    ReplyDelete
  8. Hehehe makasih kakak sudah mampir... :D

    Xixixi itu alien nyasar dari planet pluto.. :p

    ReplyDelete
  9. kalo baca negeri di atas awan itu gue jadi keinget novel 5cm. pengen banget gue ngerasain ada disana. :D

    ReplyDelete
  10. Ihiy... iya, betewe gue juga pengen banget ke Mahameru, udah nonton filmnya belum? kereeen!

    Eh makasih lho udah mampir.. :)

    ReplyDelete
  11. udah dong :P

    cocok buat yang katanya "benci" sama negara ini. Buat numbuhin nasionalis lagi. Novel sama film yang paling keren yang pernah gue tahu.

    ReplyDelete
  12. Iya keren banget, temen gue aja sampe nonton 3 kali saking serunya itu pilem. Kalo gue mah sekali aja cukup, maklum mahasiswa.. :P

    Sepakat, ini film paling keren...

    ReplyDelete
  13. warna warni jas ujannya pengennnn... ikutan jalan2...

    jadi teringat jaman muda hihihi,
    sekarang udah emak2

    ReplyDelete
  14. Mbak Nophi: Ayo beli di Dieng, harganya cuma 5000 loh...

    Bukannya justru enak ya, jalan-jalannya bisa sama keluarga, sama suami dan anak-anaknya... :D

    ReplyDelete
  15. WAAAAAAAAAA HEBAAAAAAAAAT!!
    Backpacker toh.
    AAAAAA MAU IKUUUUUUT!!
    Dari dulu pengen banget ngerasain backpacker kaya gini, tapi ga boleh sama orang tua. Katanya di Jakarta aja nyasar, mau sok-sok ikutan jalan-jalan T.T
    *curhat*

    ReplyDelete
  16. @O T R L: Wah sayang banget ya, padahal seru loh. Backpakeran keliling jakarta juga oke tuh, banyak tempat bagus kok. Gak usah jauh-jauh dulu yang penting niatnya tetep berpetualang dan dapet restu orangtua. Kalo nyasar? Gampang, anggap aja nyasar adalah bagian dari rencana... wkwk

    ReplyDelete
  17. mie ongklok ya? Kelihatannya enak... Tapi kayak soto sih..

    ReplyDelete
  18. semuanya narsis..hhahahahaa suka foto-foto dan bergaya hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kebetulan yang datang ini orang-orang aneh semua, sok fotogenik.. wkwk

      Delete
  19. penuh warna bener tuh... tapi kok aneh ya, hujan belum reda tapi pelanginya udah pada muncul ... hhha

    ReplyDelete
  20. Mienya keliatan enak u,u

    Asik deh Kak..
    Kalo aku ga bakal dikasi ortu..
    Di Mataram aja masih sering nyasar..
    HAHAHAHAHAHAHA

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, cobain deh Va kalo kamu kesana... :D

      Haha... saya juga karena kerjaan, ini liburan sekaligus liputan lebih tepatnya nemenin temen liputan.

      Aih mataram, pengen kesana, pengen ngerasain nyasar di sana.. :D

      Delete
  21. scene yang kayak alien, itu scene favorit saya! hahahaha

    ReplyDelete
  22. wah... kayaknya seru tuh...
    yang jalan berurutan make jas ujan itu kayak video klip peterpan :D

    ReplyDelete
  23. Seru banget tuh kayaknya :D
    jadi makin kepingin jadi traveler :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, seruuuuuu banget...

      Ayo, kapan lagi mengeksplore negeri sendiri.. :D

      Delete
  24. seru sih kalo liat orang-orang pada jalan ke tempat-tempat keren di Indonesia, pengen banget deh :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo Hen... lu harus langkahkan kaki ke tempat-tempat itu. :D

      Delete
  25. SERUnya kebangetan kak :'D asyik banget bisa seneng-seneng sama temen kayak gitu :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget-banget... Cetar membahana badai pokoknya...

      Gih gandeng teman-temannya, ajak travelling... :D

      Delete
  26. Wuiihhh,,,photo mie ongklok bkin tiba2 lpeeerrr...
    #Ngilerr
    Ohya,,ini knjungan perdanaku ksni.. lam kenal ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... Enak loh, beda sama mie mie yang ada di kota. Bumbunya its amazing... :D

      Okay, makasih udah berkunjung. Salam kenal juga..

      Delete
  27. kayaknaya ada cowok yg cakep tuh!
    lucu banget kalo yg lain cewek trus dia hanya cowok seorang. hahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Manah cowok yang cakep? kagak ada.

      Eh itu temenku yang cowok ada 2 orang tau... :p

      Delete
  28. keren sekali perjalanannya ke candi arjuno. hahah saya seneng kalo poto2 dengan pose2 kreatip gitu hohohohoh, jan pngen kesana aku..... pengen pol

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih...
      Ayo kesana Mas, gak nyesel deh. Ciyusss...

      Delete
  29. senangnya seru-seruan... :)
    itu tmpatnya kyaknya dingin yak? soalnya ad kabut2 gimana gitu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dingin banget, pas mendaki aja harus pake jaket dobel, sama sarung tangan dan kaos kaki. Kalo pagi berasa di Jepang, keluar asap dari mulut kita.. hahaha

      Delete
  30. seru yaa..
    ini yang motoin siapa mbak?gantian kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... Iyah...
      Ini yang foto temen saya, tapi karena pake tripod jadi bisa kepoto semuanya. :D

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah singgah. Silakan berkomentar :)

Popular posts from this blog

Seperti Hujan yang Jatuh Ke Bumi (Review)

Boy CandraKategori Fiksi (Novel)Penerbit Mediakita288 halamanRp. 65.000


Aku pernah belajar merelakanmu berkali-kali. Melepasmu pergi mencari cinta yang lain. Membiarkan kesempatan memilikimu hilang untukku. Sebab kamu berhak bahagia; meski sesungguhnya aku tidak bahagia dengan keputusan itu.
Kupikir hidup akan baik-baik saja. Semua harus berjalan seperti sedia kala. Kamu dengan seseorang yang dipilihmu. Aku entah dengan siapa,sendiri atau dengan yang lain. Aku mulai mencoba memberikan hatiku pada seseorang yang lain. Kubiarkan siapapun menggantikanmu. Namun, aku keliru. Melupakanmu ternyata tidak pernah semudah itu.
. . . Ini adalah pertama kalinya saya membaca karya Boy Chandra. Entah kenapa saya tertarik ketika melihat covernya dan tulisan belakang buku tersebut. Sebelumnya karena memang penasaran sih, by the way kenapa di setiap bukunya ada kata senja atau hujan? Kenapa yah?
Mulai baca BAB awal saya suka dengan gaya Boy Chandra bercerita. Di sana saya berkenalan dengan salah satu tokoh b…

Sepenggal Kisah di Pedalaman Baduy

Saya selalu menikmati sebuah perjalanan, dan beberapa pekan yang lalu saya menuju pedalaman Baduy. Sebenarnya untuk tahun ini perjalanan ke Baduy tidak ada dalam daftar list yang akan saya kunjungi. Namun, entahlah. Saya juga tidak menyangka bisa sampai disana.

            Suku Baduy terbilang unik dan berbeda dari lainnya. Mereka masih menjunjung tinggi adat istiadat dan saya memberi jempol untuk orang-orang yang masih bertahan dengan kehidupan di Baduy khususnya Baduy Dalam.

            Sebelum menuju Baduy Dalam kami diperkenalkan dengan seorang bapak-bapak bernama Mang Alim. Beliau suku Baduy asli dan kami akan bermalam di rumahnya. Mang Alim mewakili suku Baduy Asli, Suku Baduy Dalam memakai baju warna putih, memakai ikat kepala, jalan tidak memakai sandal. Mereka berbahasa sunda.

            Sebelum keberangkatan menuju Baduy, Mang Alim memberikan petuah sebelum melakukan perjalanan sekitar 2 jam dari Desa (Saya lupa nama desanya) sebut aja desa itu.

TRAGEDI PULAU DOLPHIN

Tragedi Pulau dolphin
Bismillahir rahmaanir rahiim
Udah lama banget ga nulis ya… gak produktif banget nih gak pernah posting tulisan.. -__-
Alhamdulillah karena saya abis jalan-jalan jadi saya jadi ada bahan buat ditulis. Sebenernya sih bahan banyak ada di mana-mana malah, masalahnya saya males ke toko bahan. Apalah apalah…

Pulau dolphin adalah salah satu pulau di sekitar pulau seribu. Mau kesana kudu transit dulu ke pulau harapan yang jaraknya 3-4 jam dari muara angke. Siap-siap mabok…
Beberapa kali pula saya dan teman-teman merencanakan ke pulau tapi hasilnya nothing alias gak pernah jadi. Kali ini saya tekadkan kalau perjalanan ini harus tetap jadi, berapapun orang yang ikut. Alhamdulillahnya terkumpul sekitar 11 orang yang ikut perjalanan ke pulau lumba-lumba yang pada kenyataannya ga ada lumba-lumbanya adanya malah ikan lepuh. #eh
Kita berangkat sekitar jam 8 pagi dari muara angke, kapal mulai berangkat. Karena sudah penuh kita kebagian duduk di belakang deket mesin, silahkan men…