Thursday, 17 January 2013

Fantastic Adventure

Kemarin bisa jadi hari bersejarah buat saya, hari itu saya udah janjian mau nemenin saudara kembar saya Lisfa buat liputan di Bekasi, makanya semua tugas kantor saya selesaikan dari pagi karena berharap bisa ikut, bulan januari ini saya belum naik kereta dan saya kangen banget.

Sampai jam 11 siang tiba-tiba Mbah Lina mendadak pengen ikut, grrhh... anak ini selalu menakjubkan,  mendadak pengen ikut padahal dari kemarennya udah diomongin.

Sayangnya kamera yang harus dibawa untuk liputan justru ada ditempat kakek kami Yudistira yang sekarang lagi sakit, radang tenggorokan katanya, sampe berdarah-darah katanya, lebay...

Akhirnya ba'da zuhur saya langsung ke tempat kakek di ciputat buat ngambil kamera, sementara Mas Fatul & Mbah Lina beli makan dan langsung menuju stasiun kereta Tanah Abang, niatnya kami akan bertemu mereka lagi di stasiun. Saya melaju dengan kecepatan extra, nemuin Kakek diciputat langsung menuju Stasiun tanah abang.

Di tengah jalan tiba-tiba motor saya (Dude) goyang-goyang ala gangnam style, ngecek ban depan belakang, ternyata kempes ban belakangnya, baiklah kudu cari tukang tambal ban dulu karena harus di tambal, setelah itu saya langsung jalan lagi, dapat sms dari Mas Fatul
"Kamu dimana? nanti kerumah dulu, nitip motor sama tas di sana, oh iya tolong mintain sendok 3 ya sama orang rumah."
Hadeuh ini anak, masa saya tiba-tiba grusuk-grusuk dateng ke rumahnya trus minta sendok coba?

Perjalanan ke rumah Lisfa, entah apa yang saya pikirin saat itu, yang jelas saya gak tenang selama perjalanan dari ciputat ke tanah abang itu, tiba-tiba....
"Bruuuuuuuuuuuuuk...." Masya Allah saya nabrak motor di depan saya yang ngerem mendadak. Sandal yang dipake orang dimotor itu mental jauh sampe masuk selokan, untung bukan orangnya yang mental, saya dan motor di depan saya minggir, jalanan jadi macet mendadak, ternyata bukan cuma banjir yang bikin macet, tapi saya juga. Berkali-kali saya minta maaf.
"Pak, maaf ya pak saya nggak sengaja."
"Iya gak apa-apa, tuh coba cek motornya," Saya ngecek keadaan motor saya, cuma bengkok dikit bagian depannya, masih sehat walafiat.
"Gak apa-apa Pak, Sekali lagi maaf ya pak, sendal bapak sampe hanyut ke selokan," bapaknya hanya senyum-senyum, huaaaa untung yang ditabrak pengertian, gak pake minta ganti rugi secara sendalnya ilang sebelah, saya juga heran kenapa sendalnya yang mental, padahal yang ditabrakkan motor.

Saya kembali fokus melanjutkan perjalanan, dalam hati meringis. kayaknya gue gak usah ikut liputan aja deh, mau pulang. Tapi tekad untuk naik kereta di bulan januari ini lebih besar daripada sekadar pulang ke rumah. Sampai di rumah Mas fatul saya langsung berjalan kaki ke stasiun tanah abang karena emang letaknya gak terlalu jauh. Pas ketemu kedua sahabat saya yang lagi ngejogrok lesehan di stasiun saya langsung ngadu kejadian itu mereka malah ketawa-ketiwi.
"Duh, belum juga sebulan di servis itu motor, udah nabrak lagi. hahaha..."
Kegalauan saya siang itu terhenti saat disuguhi nasi bungkus dihadapan saya, aih... kalian memang pengertian. Siang itu kami makan siang di stasiun tanah abang, gak peduli diliatin orang yang lalu lalang.

Menuju Bekasi...
Setelah beli tiket kereta, saya berebutan ingin memilikinya, saya suka mengoleksi tiket-tiket kereta, busway, dll. Sayangnya semuanya sama si Fatul tuh, diambil semuanya, maruk.
Sambil nunggu kereta datang, mata saya berkeliling.
"Eh, hari ini banyak yang pake baju ungu."
Mas Fatul tiba-tiba ngecek sekeliling sambil mulutnya komat-kamit, pekerjaan gak pentingnya dimulai, ngitungin orang berbaju ungu. -_-

Jam 3 sore, kereta baru sampai dan harus transit di manggarai baru ke bekasi, kami harus nunggu lagi, sekitar jam 4 kereta baru datang dan jam 5 kurang kita sampai di stasiun bekasi. Pertama kalinya nih saya ke bekasi naik kereta, biasanya naik bus. Seru juga ternyata.

Dari stasiun kami harus ngangkot lagi menuju tempat liputan, tiba-tiba hape Mas Fatul yang ada alamatnya mati, lowbat, ah gimana nih, kita udah naik angkot tapi gak tau mau turun dimana coba, kan aneh. Kami memutar pikiran, karena ternyata bukan hape Fatul aja yang mati tapi hape Mbah Lina juga, sementara hanya nyimpen nomor orang yang mau diwawancara ya di 2 hape itu, setelah berdoa di dalam angkot, akhirnya pertolongan Allah datang, hape Mbah Lina nyala meski udah sakaratul maut, nyatet nomor hapenya lalu langsung nelpon ke orangnya, gak mungkinkan udah jauh-jauh dari Jakarta harus kembali pulang gak dapat apa-apa. 

Nah, pas diangkot tiba-tiba macet. et dah gak di jakarta gak di bekasi kok sama aja. Gara-gara kelamaan diangkot, akhirnya kami memutuskan untuk turun dan jalan kaki sampai tujuan.
"Masih jauh loh, neng. Kira-kira 1 km lagi," kata supirnya
"Yakin nih kita turun, nanti kalo kita turun trus mobilnya jalan gimana?"
"Ah, gak ada tanda-tanda roda berputar kok. Kita belum sholat, cari masjid terdekat aja dulu."
Keputusan sudah bulat akhirnya kami jalan kaki cari masjid setelah itu baru ke tempat tujuan. Gak disangka ternyata kita berjalan gak terlalu jauh, padahal kata supirnya 1km, tapi hanya beberatus meter doang kok. Kami sampai di rumahsakit Zainuttaqwa, tempat dimana kami harus turun mobil sedangkan mobil yang kami tumpangi pasti masih macet.
Sempat nanya-nanya ke orang.
"Pak perempatan nain dimana ya?"
"Oh, udah kelewatan neng, itu disana."
"Yahhh... "

Di Masjid...
Sambil menunggu magrib di sana, kami gak bisa sempat sekalipun foto karena baterai kamera tinggal satu, hanya cukup untuk moto narasumber. Kami mulai rempong diskusi di Masjid, gak tau mau kemana, katanya sih rumahnya ngelewatin perempatan nain catnya warna ijo. Selepas magrib kami kembali berjalan lagi, putar balik ke arah mobil macet tadi.
"Eh itu ijo tuh, jangan-jangan itu rumahnya."
"Itu, warung jualan mie ayam, erny."
"Ih siapa tau..."
Sampai diperempatan nain lagi, kita masih linglung, dan tau gak sih masa si Lisfa gak tau siapa nama orang yang mau diwawancara coba? mau nanya juga bingung, rumahnya bapak siapa? 
"Bu, tau rumahnya orang yang punya sanggar matahari?"
"Siapa dek?"
"Duh siapa ya namanya,"
"Itu bu, yang ngurusin anak-anak jalanan di deket stasiun bekasi."
"Oh, iya tau, rumahnya mah disana, di rumahsakit Zainuttaqwa," Hah kita kan abis darisana.
"Di sebelah mananya rumah sakit, Bu?"
"Sebelahan kok."
Grhhh.... Kami balik lagi ke rumah sakit itu.

Sampai Tujuan. Pengen nangis berurai airmata rasanya setelah mengetahui kenyataan  kita udah sampe. Sampai jam 8 kita disana, sekarang bingung untuk pulang kembali Jakarta, masih ada kereta gak yaaa...
Tapi, Mas Fatul meyakinkan kalo kereta ke Tanah abang masih ada sampe jam 9 malam. Naik angkot lagi ke stasiun bekasi, eh kelewatan gara-gara keasikan ngobrol, jalan kaki lagi. Lari-larian ke stasiun supaya keretanya gak keburu jalan, soalnya tinggal kereta terakhir yang tersisa. Gak tau lewat mana, kami mengikuti rel kereta api sampai menemui stasiun.
"Ya Ampun, kita kerja sampe begini banget,"
"Hm... Gimana kalo jadi reporter berita harian ya, kita aja cuma majalah sampe segininya."
"Iya, kita belum ada apa-apanya."
Hm... salut deh sama reporter berita harian, juga reporter televisi apalagi, keren banget mereka, coba deh kalo liat televisi apalagi musim banjir begini, mereka turun ke jalan, ujan-ujan, becek-becekan demi ngasih informasi untuk masyarakat. Ah kok tiba-tiba pengen ngerasain kayak gitu juga... #ngayal#

Kami mesen tiket dan lagi-lagi tiketnya dikuasain sama Mas fatul, curang ih dia mah gak mau bagi-bagi, kita naik ke atas gerbong kereta khusus wanita, keadaanya sepi banget, kereta terakhir stasiun bekasi baru berangkat jam 9 lewat.

Tiba-tiba kita kelaperan di gerbong kereta commuter line, tau sendiri kagak ada tukang jualan. Tapi kesepian itu kami isi dengan nyanyi-nyanyi sambil motret-motret. Ini hasil foto yang berhasil saya ambil.
 Tuh kan penumpang keretanya cuma sedikit :D

Yaelah, berasa ini kereta milik sendiri.










Gara-gara kelaperan, akhirnya Mas Fatul mencari tukang kerupuk di gerbong sebelah sambil lari-lari, dan akhirnya dapatlah 2bungkus kerupuk, ditambah kecap pedas Mbah Lina yang selalu ada di ransel ajaibnya. Malam itu, kami pesta kerupuk di gerbong kereta.

Karena tujuan kami ke tanah abang, mau gak mau harus kudu mesti transit di stasiun manggarai, saya tiba-tiba parno gak karuan.
Saya  : Eh, kan stasiun manggarai tuh angker ya, ada filmnya kan?
Lisfa  : Iya, kalo mau selamat gak boleh ngomong kalo kita ada di atas keretanya.
Mbah Lina: Trus kalo batuk gimana?
meneketehe...

Eh tapi pas di stasiun manggarai gak seseram yang saya kira, kadang-kadang tuh film horor suka lebay banget dah, sampai akhirnya keretanya datang gak ada apa-apa tuh. hahaha...
cuma mbah lina cemas, karena setelah di tanah abang dia masih melanjutkan perjalanan ke stasiun pondok ranji, kudu beli tiket lagi, sendirian pula. Eh pas di loket ternyata kereta berangkat jam 23.30, malem banget. Mau sampe jam berapa coba? Sementara waktu menunjukkan pukul 22.30. Akhirnya mbah lina ikut kami pulang ke rumah Lisfa, saya ngambil motor dan nanti Mbah Lina nganter saya pulang lalu biar motor saya dibawa pulang sama mbah lina, aduh kok puyeng deh nyeritain kronologinya.

Perjalanan naik motor, saya ambil kendali, motor goyang lagi lebih parah dari sebelumnya. Hiks, harus cari bengkel ini malam. setelah ketemu bengkel ternyata harus ganti ban dalem. Ah dude, dude, kamu ini kadang-kadang menyusahkan, kalo emang mau bocor harusnya liat waktu dan tempat kek. Sambil nunggu saya dan mbah Lina memutuskan makan dulu, akhirnyaaaa... galau saya kembali hilang. Setelah itu pulang deh... Hari yang sesuatu.












60 comments:

  1. wahh.. what a hectic day ya mbaaak
    aku bacanya sampe berasa ikutan hectic hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... coba deh dicoba sendiri dan rasakan sensasinya... wkwk

      Delete
  2. kunjungan perdana sobat, sambil baca2 :)
    visit n koment back ya dblogq :)
    skalian follow blogq y nanti ak folback

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke, insya Allah..

      terimakasih sudah mampir

      Delete
  3. hahahaha untungnya bapak yang elu tabrak gak marah hahaha, kalo marah bisa tumpeh-tumpeh lu hahaha, terus sandal yang nyemplung got elu ambilin kagak tu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, alhamdulillahnya itu bapak-bapak baek, gak tau deh kalo segala pake minta ganti rugi. Tuh sendal hanyut di selokan.. :D

      Delete
  4. di kereta yang kayaknya keren n modern gitu ada pedanag asongan juga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah kagak ada, kebetulan ada pedagang yang pengen pulang, dia gak niat dagang tapi barang dagangannnya disimpan di pojokan gerbong, jadinya kita beli deh... :D

      Delete
  5. sadis juga bawa motornya, untung yang mental itu cuma sendalnya aja, ga kebayang kalo yang mental itu orangnya atau motornya, pasti bakalan tambah rumit urusannya.

    buntus terus ban dalamnya, untung masih ada bengkel yang buka padahal udah malem banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, syukurlah Allah masih sayang sama saya... :')

      He eh, biasanya mereka pada ngambil tarif beda kalo udah malem gitu, untuknya abang bengkelnya juga baek, ah sesuatu.

      Delete
  6. wah.. jadi pengen naik kereta lagiiiiii.
    disini nggak ada keretaa :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah, naiklah kan seru loh...
      eh emang kamu ada dimana?

      Delete
  7. Motor adalah sahabat perjalanan : sama saja dengan manusia yang punya suka duka

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, bukan sahabat lagi tapi udah saya jadiin soulmate saya... xixi

      Delete
  8. hahahaaa...berasa milik sendiri keretanya..so unyu

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... satu gerbong isinya cuma kita doang gimana gak kayak milik sendiri? hahaha kan emang unyuuuu :p

      Delete
  9. enak banget keretanya sepi bisa tidur tiduran deh #eh

    ReplyDelete
  10. kok tumben keretanya sepi. dapet kereta jam brapa tu. tumben banget dah

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini sepi gara-gara kereta terakhir, jam sembilan malem..

      Delete
  11. Er, kamu kembar? Kembar beneran? Apa kembar-kembaran? *salahfokus*

    ReplyDelete
    Replies
    1. menurut kakak kembar beneran apa kembar-kembaran? coba ikuti kata hati... :p

      Delete
  12. ini, kayak bukan kereta indonesia -__-

    ReplyDelete
  13. kereta gitu ada pedagang asongan? emangnya boleh ya? bukannya cuma kereta krl aja yg boleh ya? hehe

    ReplyDelete
  14. weww...asik tu naek commuter line palagi yg khusus wanita...palagi kalo bukan jam2 kantor...comfortable ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. he eh, indahnya dunia. berasa milik sendiri itu kereta.. :D

      Delete
  15. wahh...motornya bisa goyang gangnam style jg yahh... :D

    ReplyDelete
  16. ya allah untung bocil gak bisa bawa motor. baca pas bawa motornya aja udah begidik begini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. belajar bawa motor dong cil, eh jangan dibawa berat, mending belajar mengendarai.. eaaa

      Delete
  17. walah, nama motornya dude yak?

    nama motor gue bebe..
    beberapa hari yang lalu..
    punya kelakuan yang sama, sama dude..

    dalam dua kali 2 kali ganti ban dalem :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. ih kok tauuuuuuuuuuuuuuuuu?
      tau darimana?

      wah tos dulu dongg... penyakitnya sama ternyata.

      Delete
  18. keretanya enak amat itu ga mesti desek desekan ya -_- kalo gue di sana saat itu pasti gue udah tidur hehe

    ReplyDelete
  19. wahh,, sy jg pernah mbak,, pulang hiking dr jatinangor,, pake motor,, ditengah2 jalan ban dalemnya kempes,, owalaahhhhh,, terpaksa mampir makan,, untg duitnya msh ada,, ehhehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gimana kalo gak ada duit yaaa? bisa dorong sampe rumah tuh.. wkwk

      Delete
  20. keretanya kok sepi banget githu? kamu sewa ya... hehhee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya namanya juga kereta malam terahir, gimana gak sepi.

      Delete
  21. itu kereta api apa pesawat sih? kok kliatannya nyaman bgt?
    mana sepi lagi. Kalo aku, pasti udah ketiduran xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kalo sepi begitu emang enak banget rasanya, tentram, damai, sejahtera, gak ada bau badan. hehehe...

      Delete
  22. motornya dude ? kok mirip siapa ya ? *hening*
    eh itu bengkel tengah malem masih ada, jangan-jangan bengkel keramat haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apanya yang mirip?

      Iya, untung masih ada, sebenernya udah putus asa duluan. Tukang bengkal pahlawanku.. :D

      Delete
  23. pasti enggak banget tuh kalo malem2 bannya rusak :|
    untung masih dapet tukang reparasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang gak banget, tapi kita mana bisa prediski kalo bakal pecah ban. Nasip...

      Delete
  24. wah, banyak banget tantangannya ya..
    udah jadi kereta pribadi tu.. enak banget.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, itu yang bikin seruuuuuu....

      Hahaha... Mau ikutan yuk..

      Delete
  25. keren banget ukhti jalan jalan teruuuuus...pingin banget bisa begitu :( kapan ya akuu...kereeeen!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... ini bukan jalan-jalan, ini kerja tapi ya sambilan gak ada salahnya.. :D

      Delete
  26. bener2 sesuatu bgt deh harinya mbak.. Tapi gak kapok kan kalo kayak gitu lagi? Hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... Gak kapok, hari yang begini justru yang ditunggu-tunggu, bisa jadi bahan cerita pula.. :D

      Delete
  27. Cetarr membahana petualangannya mbaaaak!
    Berarti kudu baca doa perginya lebih banyak lagi ituh! -___-
    Trus, pagi-pagi wajib ngecas hp, jadi gak jadi runyam begonooooh *puk puk*

    Mudah-mudahan jadi petualangan yang menyenangkan, tapi klo bisa jangan kejadian lagi yaaaa *pijit mbak Erny*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... banyak fansnya syahrini nih yang komentar di blog saya. Duh saya gak punya hape... :(

      Aamiin, makasih udah dipijitin... :D

      Delete
  28. aduh, kasihan itu bapaknya.
    kalo ibu-ibu yg ketabraknya pasti udah rempong ya minta ini-itu. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, gak enak juga karena udah ngilangin sendalnya. Betul juga ya, untung yang ditabrak ga rempong

      Delete

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...