Wednesday, 9 January 2013

Perjalanan Dadakan ke Pantai Karnaval (Ancol)

Selamat sore semuanya... ini adalah kisah perjalanan saya bersama ketiga orang sahabat saya. Entah kenapa mereka semua bisa membuat perjalanan saya tidak garing, terlebih kita sama-sama suka backpakeran, sama-sama suka nulis, sama-sama satu kantor, dan sama-sama yang lainnya.

Sore itu selepas asar, tanggal 28 Desember 2012, emang telat banget sih nulis ini tapi sayang banget rasanya kalo perjalanan ini terlewat begitu saja tanpa ada sedikitpun jejak kecuali foto, maka itu saya berniat menuliskannya.
Dan ini dia yang ikut dalam perjalanan :
  1. Lisfa: Gadis 20 tahun bergolongan darah B, jilbaber berkacamata yang suka warna ungu dan anti sama pink, suka travelling, misterius, dan aneh.
  2. Mbah Lina: Wanita asal solo yang menjadi atasan kami di kantor, jabatannya redaktur, jutek, tapi kalo diajak backpaker mah nomor satu.
  3. Kakek Yudistira: fotografer yang dengan senang hati motoin cucunya, entah karena khilaf atau emang gak ada model lain. Konon, kakek kami sudah menemukan tulang rusuknya yang hilang.

Seperti biasa, saya dan sahabat saya yang biasa dipanggil Mbah Lina selalu menyukai sesuatu yang spontanitas, dadakan, perjalanan kali ini memang dadakan banget, kebetulan ada Kakek dan Lisfa dikantor, saya mengajak mereka menikmati senja di pantai, kalo melihat isi dompet saya sih isinya cuma ada 20ribu doang, maklum akhir bulan emang gitu. Tapi tetep nekat ngajak jalan coba.

“Ayo kita ke Ancol, pake ID Pers biasanya gratis kok,” kata saya sotoy.
“Serius lo?” Kakek mastiin.
“Iya, dulu gue pernah kesitu sendiri, trus ditanya dari media bukan? Gue bilang aja iya, trus kasih liat ID pers, eh gue gratis deh!” saya bilang gitu sambil cengar-cengir.
“Yaudah ayooo...” Mereka pada percaya kalo perjalanan kali ini cuma modal bensin doang.

Mereka akhirnya ikut dalam perjalanan, meski sempat ngomel-ngomel, kebiasaan deh selalu dadakan kalo mau pergi! yaelah masih daerah jakarta ini, tanpa direncanainpun kita masih bisa kelilingan.

Kami jalan dari mampang menuju ancol, sayangnya Kakek kami itu hanya bawa satu helm, tau sendiri daerah jakarta utara banyak polisinya, saya pernah ditilang disitu, tanpa banyak cingcong kami tetep jalan dengan modal nekat, si Kakek katanya mau beli helm di jalan. Baiklah, saya yang sok tau jalan memandu jalan, liat-liat kalo ada polisi dijalan, saya bisa kasih tanda-tanda.

Sampai menuju harmoni suasana benar-benar menegangkan, banyak polisi. Hingga akhirnya kita menemukan toko helm, yeah... Kakek mencari helm yang pas dengan kepalanya, secara kepalanya kecil karena badannya juga kecil, ngaruh gak sih?

Sampai di mangga dua, macet! Eh ada tukang rujak, saya mendadak ngidam, dan belilah mangga 4 buah buat ngerujak di pinggir pantai.
Perjalanan ini gak sampai satu jam kita udah sampai di Ancol, dan tau gak sih, tau gak sih, kita gak ditanya dari media atau gak? Lagian sih kebanyakan ngarep. Terpaksa kita kudu bayar deh, dan habislah gue bakal dimaki-maki. “Mana? Katanya gratis?” deuh, kalo sendiri sih bisa gratis, lah ini bawa rombongan.

Di pintu masuk.
“Mbah Lina atau Kakek talangin dulu dong, gak ada uang kecil nih,” songong! Kabar baiknya saya dapat talangan akhirnya, saya selamat! Hore, tetep bisa masuk ancol.

Di dalam sana sempet kelilingan cari pantainya karena saya agak lupa, saya biasa ke pantai karnaval karena tempatnya lebih bersih, ada jembatannya, dan gak terlalu rame meskipun agak jauh dari pintu masuk. Seperti biasa, kita langsung kalap poto-poto.

 
Ini hasil jepretannya Kakek, fotografer kami yang paling baik sedunia kalo kata Lisfa, padahal mah kata gue gak baik-baik amat. :D
Sayangnya, di sana kita gak dapat sunset. Sempat kecewa karena cuaca gak bersahabat, mendung! Dan gerimis kecil-kecil, tapi kita tetap menikmati panorama indah di sana. Gak tau kenapa saya gak pernah bosan datang ke pantai, mau sendiri kek, mau berdua, atau rame-rame sekalipun, saya selalu menikmati.

Kalo kata Kakek, kami bertiga ini cucu-cucu durhaka! Gak tau kenapa, padahal kita semua baik loh, mungkin itu karena si kakek sudah tua, jadi mulai pikun. Ini yang jadi model cucunya semua, pada lecek semua itu muka. Pulang kerja, langsung cabut ke pantai, beginilah jadinya.
Kakek kami juga gak mau kalah, selain suka moto dia juga suka dipoto, gak konsisten banget ya. Tukang poto mah moto aja kerjaannya.

Kedua saudara saya Mbah Lina, Lisfa, dan kakek kami.

Kita di sana sampai magrib, lalu sholat magrib dulu. Yang paling saya sebel kalo ke ancol itu gak ada masjidnya, Cuma ada sepetak rumah panggung biasa yang tidak teratur batasan wanita dan lelakinya, malah kadang-kadang yang perempuan di depan lagi sholat nyampur sama lelaki di sebelahnya, pokoknya gak nyaman banget, udah gitu sempit pula tempatnya.

Setelah itu kita berempat langsung menuju tempat yang dari awal sudah menjadi target. Pasir putih... Lagi-lagi kita kalap lari-larian, tendang-tendangan di pasir, teriak-teriakan, gak peduli diliat orang, lagian tempatnya juga gak begitu rame.
Di pepasiran itu, setelah sibuk lari-larian tiba-tiba Lisfa bilang seperti gambar di atas itu, kebetulan kita sama-sama pecinta novel Tere-Liye. Gara-gara Lisfa bilang gitu, kita sepakat buka sepatu dan sendal masing-masing tapi masih tetep pake kaos kaki coba, apa bedanya?




Kalo udah main pasir paling asik nulis-nulis di atas pasir, dan sampai akhirnya keingetan kalo perut kita laper banget belom pada makan siang sementara yang ada cuma rujak mangga yang dibeli di jalan. Tau sendirilah makan di ancol itu muahaaal, harganya bisa berkali-kali lipat dari harga aslinya, gak lagi-lagi deh jajan di ancol. Makanya setiap mau ke ancol kudu bawa bekal sendiri dan berhubung perjalanan kali ini mendadak banget, gak sempet beli makan. Ya sudah makan rujak aja.

Hari sudah menunjukkan jam 8 malam, itu tandanya kita harus pulang, masih ada sedikit rasa sesal karena gak ngeliat sunset, hiks! Tapi seenggaknya kebersamaan bersama sahabat tidak pernah ternilai harganya. (Awas aja mereka pada besar kepala kalo pada baca tulisan ini)

“Eh, kenapa kita gak kesini pas malam tahun baru aja?”
“Gak! Gue gak mau, rame, macet, yang ada gak bisa pulang, mending di rumah aja deh.”
“Iya kalo di Jakarta pasti macet, kita ke subang aja yuk!” Lisfa ngajak kesana, dia gak tau apa ya temen-temennya belom pada gajian, ke ancol aja gue ditalangin.


Gak lama ngobrol-ngobrol sambil jalan, saya yang lagi nenteng kamera sambil moto sekeliling tiba-tiba berhenti, kaki saya kram, tidak bisa digerakin, trus cari tempat buat istirahat sebentar.
“Makanya, kamu jangan loncat-loncatan mulu,” saudara saya Lisfa menasehati.

Kita jalan lagi menuju parkiran motor, kami sempat berhenti lagi, memandang langit, eh tak di sangka ada pesta kembang api.


Duh, belom tahun baru udah pada pasang kembang api. Tapi lumayanlah, bisa ikut ngeliat juga tanpa harus ngeluarin modal. Malah kadang saya yang mikir, ini orang-orang pada gak sayang apa ya uang banyak cuma dipake buat beli kembang api yang dipasang gak sampe 15 menit, setelah itu udah





Seperti biasa, kita selalu mengabadikan perjalanan dengan moto siluet diri sendiri, sandal-sepatu yang kita pake, dan hasilnya seperti di atas itu.  

Sepulang dari Ancol, kita memutuskan untuk mampir makan di Kota Tua, yeah, ini ke 4 kalinya saya ke Kota tua di bulan Desember. Ujung-ujungya tetap aja pulang malam. -_-


Mampang, 8 Januari 2013


58 comments:

  1. Wheww.. Pemandangan nya Keren banget sist :D
    *bukan orang nya xD
    wkwkwk

    peace :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, setuju deh sama kamu... :D
      #meringis

      Delete
  2. cieeh nulis nulis nama di pasir cieee

    itu yg boleh masuk pake tanda pengenal pers mahasiswa (majalah kanpus) bisa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... Cieee mau ikutan gak? cieee...

      Gak tau deh, coba aja. Dulu gue masuk gratis emang pas lagi ada acara besar di ancol, emang lagi rezekinya. :D

      Delete
  3. Ah ... indah sekai ... pantainya.

    Persahabtan kalian juga indah (^,^)b.

    Saya kira Kakek itu kakek-kakek beneran :3

    Jadi ngiri :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih...
      :D
      Hahaha, itu kakek jadi-jadian kok.
      Ngiri kenapa coba?

      Delete
  4. wah kaki kamu kram ya? pasti gejala jerawat itu hahaha, kok bisa kram sih pasti gara2 kena ari laut haha, wah nulis nama di pasir kayak film2 romantis ajah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apa hubungannya yaaa? >_<
      Gak juga sih, emang kebetulan lagi pengen kram aja kali. :D

      haha iya dong...

      Delete
    2. emang kaki yang keren banget

      Delete
  5. ngiri kalau baca cerita perjalanan di blog....gue juga pengen berpetualang, backpacker, bepergian atau apapun itu namanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan pake ngiri, ayooo jalan-jalan, banyak pengalaman yang bakal lo dapet :D

      Delete
  6. wah sendal-sendal juga ikut terjepret ya, alay tu sendal

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... itu pemotretan yang disengaja... :D

      Delete
  7. tulisan yg di kayu jembatan itu.... keren tapi tidak pada tempatnya... mereka yg nulisin itu pasti belum tahu tentang tata tertib ... eyaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, sayang banget. jembatan di sepanjang jalan di dermaga pantai jadi tercemar gara-gara itu, bukan cuma satu tulisan itu aja lho tapi masih banyak lagi.

      Delete
    2. kalo banyak tulisan nampaknya musti nurunin para mapala deh, secara kalo mapala itu mahasiswa pecinta alam, mereka kudu mau dong ngejaga alam yg ternodai tulisan2 tak bertanggung jawab

      Delete
    3. Jiahhh... gak gitu-gitu amat, yang penting mah kesadaran sendiri :D

      Delete
  8. keren-keren fotonya...
    semoga kebersaaanya juga selalu ada dihati :p

    ReplyDelete
  9. seru ya, bareng2 jalan2 gitu ama temen2...
    miss that moment, soalnya temen2 gw jauh2 semua skrg, pada mencar2 di kota2 dan propinsi2 yg berbeda2..T.T
    keep up that good friendship..:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, seru banget...
      Loh, cari teman yang lain. Pasti juga banyak temenlah disekitar lu, masa iya gak ada sama sekali. Atau ajak ketemuan temen-temennya, ngumpul disuatu tempat yang keren, pasti seru apalagi udah lama gak ketemu.. :D

      Thanks...

      Delete
  10. pulangnya jam berapa tuh?
    emang, perjalanan yg ngak di rencanain itu lebih seru..
    aku sama temen-temenku juga gitu.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pulangnya jam 10an deh kayaknya, udah gak inget waktu kalo lagi jalan... :D

      Betul, kadang direncanain malah gak jadi-jadi mulu.. :)

      Delete
  11. aku pengen jalan-jalaaaan...
    mesti aku ngiri gitu kalo baca tulisan kamu..
    soalnya aku ga boleh jalan-jalan jauh-____-"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo jalan-jalan.... Kenapa gak boleh gitu? jangan yang jauh-jauh, yang deket-deket aja, yang penting jalan, yang penting langkahkan kaki melihat dunia.. :D

      Delete
  12. itu pasti seru ya kakak, oh iya gua juga pengen nih ke Kota Tua .
    Kota Tua kaya gimana sih ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kota tua itu, kotanya udah tuaa... :D
      Nanti kapan-kapan gue tulis tentang kota tua deh... :)

      Delete
  13. Replies
    1. Iyaaaa... Jakarta jangan dilihat macetnya aja.. :D

      Delete
  14. Gak dapet sunset nya ya... Sayang sekali..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, langitnya mendung. Tak apalah yang penting kebersamaannya itu loh.. wkwk

      Delete
  15. seruu banget ih, liat fotonya :O envy :3

    ReplyDelete
  16. Sebelumnya salam kenal di kunjungan perdana ini......

    Wah seru banget tuh petualangan yang tak kan pernah terlupakan......

    ReplyDelete
    Replies
    1. Okay, salam kenal juga...

      Iya, kenangan sepanjang masa.. :D

      Delete
  17. wah,,,senangnya jalan2....
    saya juga punya teman yang selalu motret,,kami selalu berlima krn berhubung kos2an kami dekat dan kuliah d jurusan yg sama. tman sy jg sempat foto siluet,,,tp hnya berempat yg satunya gak ad.... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah kasihan yang satu gak kedapetan, kenapa gak minta tolong orang lain aja? :D

      Delete
  18. kkarena sambil diceritakan... ternyata fotoku jadi menarik dilihat hahaa... keren ceritanya. banyak cerita tentang gw lagi >_< maacih

    ada kata kata yang gak banget deh: kata lisfa aku kakek terbaik, tapi menurut gw (erni) gak baek baek amat +_+ sial

    ReplyDelete
    Replies
    1. cama-cama, kek...

      Lah itu kan kenyataanya, eh eh berarti lu mengakui dong kalo lu tuh kakek-kakek... Yey...

      Delete
  19. ini tulisan bikin ane envy -_-
    ada foto nya segala lagi :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. duh envy itu anak mana sih? sering banget disebut deh, padahal saya gak kenal sama itu anak.. -_-

      Delete
  20. salam kenal , kunjungan pertama,


    foto kaki rame2 ngelingkar nya ngingetin masa muda saya dulu, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke... salam kenal juga...

      Hehehe... memang sekarang udah gak muda lagi ya mas? wkwk

      Delete
  21. wow, keren ya mbak... kapan ya bisa ke ancol..

    jalan kaki dari medan bisa mati ditengah jalan nih,, hahahha

    salam kenal ya, walau beda grup blogger, tapi sesama blogger harus tetap silaturahmi..
    berhasil jadi member ke 61, kalau berkenan folbek ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo kalo ke Jakarta jangan lupa main ke Ancol... :D
      Lah jalan kaki kapan sampenya, gak sampe amcol malah sampe ke rumah sakit... :p

      Oke, salam kenal juga, iya setujuuu...
      Baiklah... :D

      Delete
  22. Ada mbah dan .. kakek? :D
    Wah keren2 foto2nya. Jilbabers ini keren2 juga, suka dengan style kalian :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... Itu panggilan buat sahabat-sahabat saya kak.. :D

      Makasih, kakak satu-satunya orang yang suka sama style kita deh, yang lain nganggapnya aneh.. :D

      Delete
  23. weleeehh pastinya seru banget kalau main bareng teman-teman kompak kita,,
    artikelnya juga bagus menarik,, salam blogger dan blogwalking..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, makasih udah mampir. Salam... :D

      Delete
  24. pemandangannya indah sekali.

    sangat memberikan kenangan yang indah ya, kalo bisa pergi liburan bersama teman2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal gak ada sunset waktu kemarin kita datang kak.. :D

      Iya betul banget, kenangan sepanjang masa.. :)

      Delete
  25. Namanya pergi ke pantai ane paling suka.

    Salam sukses selalu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah ke pantai belum di tahun 2013 ini? cobain dong..

      Okay...

      Delete
  26. Walaupun cuma ke pantai ancol, tetap aja seru ya rame-rame, apalagi gak terlalu ramai pengunjung, serasa pantai milik pribadi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya... Ini juga dadakan, gak ada rencana sama sekali.

      Kebetulan pas kesananya hari kerja bukan weekend jagi gak terlalu rame.. :D

      Delete
  27. Terimakasih kaka sudah berbagi cerita,aku mau nanya juga sekalian boleh ? Jadi besok aku mau ke pantai ancol pake busway buat ke pantainya dari pintu gerbang naek apa ya ? Ada jasa apa kalo boleh tau.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Asty... makasih juga udah mampir kesini... di ancol sekarang ada shulternya kok... semacam busway juga dan gratis ke tempat yang kamu tuju, semisal ke dufan. ke putri duyung, pantai karnaval, kamu tingggal naik bus tersebut.. nanti coba kamu tanya halte terdekat dr pintu masuk busway sama orang sekitar... have fun yaaa... :D

      Delete

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...