Skip to main content

Negeri di Atas Awan 4 # Kawah Sikidang

Melanjutkan catatan yang kemarin, saya hampir lupa kalo perjalanan ke Dieng Plateau belum selesai saya tulis. Untung keinget lagi. Saya emang orangnya pikunan. Fyuh...

Sebelumnya saya udah buat 3 postingan tentang Negeri di Atas Awan, siapa tau ada yang belum baca dan pengen baca bisa disini.

Sepulang dari mengejar Sunrise di Gunung Pakuwaja, kami gak berhenti sampai disitu, perjalanan masih berlanjut, destination selanjutnya kami menuju Kawah Sikidang, lagi-lagi jalan kaki. Nenteng ransel, dibagian ini saya kebagian pegang kamera sepanjang jalan, gara-gara fotografernya kecapean, ngegerutu pula.
"Gue nih kalo sendirian, kagak sama rombongan gue udah naik ojek deh!" mood jeleknya keluar, haloo backpaker begini? dasar MANJA! Mandi Jarang. (peace, bisa dibunuh gw kalo orangnya baca)

Selama perjalanan ini saya asik jeprat-jepret, sementara rombongan ada di posisi depan, pengen cepet-cepet sampe. Saya lagi belajar moto iseng foto beginian. 

Akhirnya setelah melewati perjalanan lumayan lama, sekitar jam 10an kita baru sampai di Kawah Sikidang, sementara perut udah keroncongan minta diisi, kami mampir dulu di sebuah rumah makan dan banyak makan gorengan disitu, buat sarapan.

Eh eh gak disangka di sana kami bertemu dengan anak gimbal. Katanya sih anak gimbal itu adalah titisan nenek moyang mereka. Mereka tuh disebut anak istimewa soalnya jarang-jarang ada yang rambut gimbal disana, bukan keturunan tapi bawaan sendiri. Dan katanya lagi anak gimbal ini membawa keberuntungan. 
Salah satu anak gimbal yang kami temui disana, pasti jarang sampoan deh!

Habis sarapan kami bersiap-siap lagi ke Kawah Sikidang, sebelumnya jangan lupa siapkan masker soalnya sampai sekarang kawah ini masih aktif dan sepanjang perjalanan hanya ada hamparan tanah tandus ditambah kepulan asap yang meluap-luap. Hati-hati kalo berjalan disana kudu liat-liat tanahnya kadang banyak lobang bekas kawah.

Mendekati kawah saya melihat ada tempat penyewaan kuda dan motor, seketika saudara kembar saya mulai kumat autisnya.

Lisfa    : Erny, ayooo ngetrack disana, nyewa motor. Kamu kan biasa ngetrack
Saya   : Aku gak bisa pake motor kopling
Lisfa   : Yah.... *kecewa
Saya   :  Tenang aja, nanti pulang dari sini aku mau belajar naik motor kopling.

Lisfa   : Nanti kesini lagi kami harus udah bisa ya... #pengenbangetkesanalagi
Saya   : Insya Allah...
(Dan alhamdulillahnya, saya sekarang udah bisa dong dikit-dikit, pinjem motornya sama temen)
Menuju Kawah Sikidang, gersang euy...

Ini dia penampakan Kawah Sikidang di Dieng Plateau

di Kawah ini tuh panasnya berasa banget, pas banget buat yang suka ngegalau nih, saya rekomendasiin buat terjun ke sana. Hahaha...

Bersama para sahabat backpacker, mengeksplore kawah sikidang
 Kumat deh, para petualang ini.. -_-
 
di bukit deket kawah sikidang

Beranjak dari Kawah Sikidang, maka tujuan kita selesai sudah. Mulai dari Telaga Warna, Candi Arjuna, Sunrise di Gunung Pakuwaja, dan berakhir di Kawah Sikidang. Pengalaman yang gak bakal terlupakan.

Saya dan teman-teman kembali ke penginapan, jalan kaki lagi, sebenernya sih kalo udah biasa jalan mah gak jauh-jauh banget, paling satu jaman lebih juga udah sampe, gak tau deh lebihnya berapa. Sepanjang perjalanan wajah-wajah para petualang ini udah kuyu, lemes, lesu, lunglai, lengkap deh. Apalagi sebentar lagi akan mengalami kenyataan kalo kita akan pulang ke Jakarta, Oh no.... Cepet banget ya...

Masih diperjalanan menuju penginapan, kalo buat saya pribadi sangat menikmati ditengah lelahnya kaki dan tubuh yang minta haknya untuk istirahat, suasana di sana gak akan terlupakan, awannya bagus, tempatnya adem, sepanjang jalan banyak gunung-gunung dan pemandangan alam yang keren.
 

Ini udah mau sampe penginapan, deket candi arjuna



Ini Foto si Mbah Lina, pas pulang dari kawah eh nemu beginian.


di depan sekolah, awalnya si kakek sendirian, eh tiba dikerubutin anak-anak SD. Ciyeee.. (-_-)

Eh iya, jadi sebelum sampai bener-bener kepenginapan, saya dan teman-teman mau makan dulu di jalan. Sampi di tempat makan saya mesen makanan yang berkuah, soto daging kalo gak salah. Nah ada minuman khas Dieng, biasa disebut Purwaceng, namanya aneh ya? awalnya saya mau mesen itu tapi saya kurang suka minuman yang aneh-aneh, makannya nanti saya icip-icip aja sama Lisfa yang mesen itu. Penampilan minuman tersebut gak kalah anehnya, warnanya putih keruh kalo saya liat lebih mirip air kobokan, ah sayang banget gak sempet dipoto. Kalo kata Lisfa sih rasanya enak tapi buat saya biasa aja. :p
Tapi, buat kalian yang pengen coba silahkan aja, sayangnya gak sempet dipoto gimana bentuk minuman itu.

Ah cepet banget rasanya perjalanan kali ini. sampai dipenginapan kami langsung mandi dan siap-siap pulang, Hiks. Pengen guling-guling sambil teriak gak mau pulaaaaaaaaaaaang....
Selesai packing teman-teman masih penasaran sama sumur jalatunda, dan pengen kesana. Gara-garanya mitosnya sih kalo cuci muka disana bisa bikin awet muda gitu, hoho... Akhirnya beberapa temen pada cuci muka disana sementara saya dan beberapa teman lainnya nunggu di Bis.

Kita pulang... setelah menghabiskan long weekend di Dieng, Wonosobo. Suatu saat kalo ada rezeki pengen rasanya kembali ke tempat itu. Banyak pengalaman yang saya dapatkan di sana, teringat perkataan seseorang bahwa perjalanan adalah salah satu mata pelajaran yang tidak bakalan kita temukan di ruangan bernama kelas.

Hanya satu jalan yang tidak bisa ditempuh: hanya tepian langit















Salam Backpacker
Erny Binsa

Comments

  1. hiiii itu potho yg terakhir enggak napak tanah, jangan2 jangan2.... copongg...

    :D

    tuh anak gimbal pasti suka musik reggae...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahha plis deh....

      Kayaknya sih iya, tapi kok mukanya keliatan galau yak? wkwk

      Delete
    2. pasti enggak punya permen tuh, mangkanya jadi galau

      Delete
  2. kayaknya cerita kakak satu ini jalan-jalan terus deh.. pengen..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya pecinta travelling...
      Jarang-jarang kok, tapi memang setiap bulannya udah ada jadwal sendiri kalo mau jalan-jalan... :D
      Yuk ikutan..

      Delete
    2. mau mau...
      berapa kali sebulan mbak?

      Delete
    3. biasanya setiap weekend, tapi kalo jalannya jauh kudu siapin tanggal merah dulu

      Delete
  3. Endingya teriak guling guling aja
    "gak mau pulang!" Hahahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ending yang buruk... nanti kesana lagi yok kapan-kapan... :D

      Delete
  4. wah asikk ya mbak, jalan2 mulu, apa ngga pusing mikiri budget nya tuh, whehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... Pusing sih pusing, kan pas gajian udah disisihin dulu dana buat jalan-jalannya. :D

      Delete
  5. Mau jawab pertanyaannya: Mauuu doong :D

    Hahaha, suatu saat kita backpackeran ke tepian langit ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh, ayok kapan? siapkan bekal dari sekarang... :D

      Delete
  6. asik nih travelling terus, pemandangannya indah banget lagi.

    ReplyDelete
  7. wah nanti kaka bisa jadi bolang nih :D #wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ini aja udah jadi bolang (bocah ilang):D

      Delete
  8. ciyeee yang abis traveling... bikin envy aja :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cie yang envy,, envy anaknya siapa sih? disebut mulu, kenalin napa.. :D

      Delete
  9. gersang tapi kok adem gitu yah? kok bisa yah? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gersang tapi udaranya tetep dingin.. gak tau deh kanepa, aneh yaaa...

      Delete
  10. wah pemandangan alamnya.
    liat dari foto aja udah seger

    ReplyDelete
  11. saya jadi pengen jalan2 sama kamu kak erny.. motretnya jagooo..

    ReplyDelete
  12. selalu takkjub sama tempat2 yang dikunjungi,

    tulisannya keren, :)

    ReplyDelete
  13. gue ada sodara juga di Dieng, rumahnya sekarang jadi home stay gitu...

    jadi inget kalo di Dieng itu mau ambil air wudhu pas subuh tuh godaannya berat banget, aernya dingin bangeeeeeeeeeeett.. :D

    ReplyDelete
  14. kirain td di semeru,, hehehheeee,, aq prnah ke kawah,, tangkuban perahu tapinya,, hohooho

    ReplyDelete
  15. subhanallah ka..
    AAAAAAAAAA MAU BANGET KESANA :(

    ReplyDelete
  16. klo kpanasan,bawa aja AC biar adem..hihi
    #apaseh??

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah singgah. Silakan berkomentar :)

Popular posts from this blog

Seperti Hujan yang Jatuh Ke Bumi (Review)

Boy CandraKategori Fiksi (Novel)Penerbit Mediakita288 halamanRp. 65.000


Aku pernah belajar merelakanmu berkali-kali. Melepasmu pergi mencari cinta yang lain. Membiarkan kesempatan memilikimu hilang untukku. Sebab kamu berhak bahagia; meski sesungguhnya aku tidak bahagia dengan keputusan itu.
Kupikir hidup akan baik-baik saja. Semua harus berjalan seperti sedia kala. Kamu dengan seseorang yang dipilihmu. Aku entah dengan siapa,sendiri atau dengan yang lain. Aku mulai mencoba memberikan hatiku pada seseorang yang lain. Kubiarkan siapapun menggantikanmu. Namun, aku keliru. Melupakanmu ternyata tidak pernah semudah itu.
. . . Ini adalah pertama kalinya saya membaca karya Boy Chandra. Entah kenapa saya tertarik ketika melihat covernya dan tulisan belakang buku tersebut. Sebelumnya karena memang penasaran sih, by the way kenapa di setiap bukunya ada kata senja atau hujan? Kenapa yah?
Mulai baca BAB awal saya suka dengan gaya Boy Chandra bercerita. Di sana saya berkenalan dengan salah satu tokoh b…

Sepenggal Kisah di Pedalaman Baduy

Saya selalu menikmati sebuah perjalanan, dan beberapa pekan yang lalu saya menuju pedalaman Baduy. Sebenarnya untuk tahun ini perjalanan ke Baduy tidak ada dalam daftar list yang akan saya kunjungi. Namun, entahlah. Saya juga tidak menyangka bisa sampai disana.

            Suku Baduy terbilang unik dan berbeda dari lainnya. Mereka masih menjunjung tinggi adat istiadat dan saya memberi jempol untuk orang-orang yang masih bertahan dengan kehidupan di Baduy khususnya Baduy Dalam.

            Sebelum menuju Baduy Dalam kami diperkenalkan dengan seorang bapak-bapak bernama Mang Alim. Beliau suku Baduy asli dan kami akan bermalam di rumahnya. Mang Alim mewakili suku Baduy Asli, Suku Baduy Dalam memakai baju warna putih, memakai ikat kepala, jalan tidak memakai sandal. Mereka berbahasa sunda.

            Sebelum keberangkatan menuju Baduy, Mang Alim memberikan petuah sebelum melakukan perjalanan sekitar 2 jam dari Desa (Saya lupa nama desanya) sebut aja desa itu.

TRAGEDI PULAU DOLPHIN

Tragedi Pulau dolphin
Bismillahir rahmaanir rahiim
Udah lama banget ga nulis ya… gak produktif banget nih gak pernah posting tulisan.. -__-
Alhamdulillah karena saya abis jalan-jalan jadi saya jadi ada bahan buat ditulis. Sebenernya sih bahan banyak ada di mana-mana malah, masalahnya saya males ke toko bahan. Apalah apalah…

Pulau dolphin adalah salah satu pulau di sekitar pulau seribu. Mau kesana kudu transit dulu ke pulau harapan yang jaraknya 3-4 jam dari muara angke. Siap-siap mabok…
Beberapa kali pula saya dan teman-teman merencanakan ke pulau tapi hasilnya nothing alias gak pernah jadi. Kali ini saya tekadkan kalau perjalanan ini harus tetap jadi, berapapun orang yang ikut. Alhamdulillahnya terkumpul sekitar 11 orang yang ikut perjalanan ke pulau lumba-lumba yang pada kenyataannya ga ada lumba-lumbanya adanya malah ikan lepuh. #eh
Kita berangkat sekitar jam 8 pagi dari muara angke, kapal mulai berangkat. Karena sudah penuh kita kebagian duduk di belakang deket mesin, silahkan men…