Skip to main content

Get Ready for Lampung

Hallooooooooooo...
Apa kabar?

Gila ya, akhirnya saya bisa mosting sesuatu lagi di blog ini, sebenernya tulisan ini udah saya buat sejak dua minggu yang lalu, sayangnya laptop yang saya pake gak bisa dipake internetan lagi, gak tau kenapa. Dan gara-gara itu juga semangan menulis saya jadi menurun, ngaruh gak sih? Udahlah ya ngaruh-ngaruhin aja.

Langsung aja kalo gitu... Semangat Membaca...


***

Alhamdulillah... akhir-akhir ini saya akan mencontreng salah satu resolusi saya di tahun ini yaitu ke lampung... Yes yes, ada yang mau ikut? Meskipun dalam resolusi itu tertulis mau mampir ke gunung krakatau tapi karena sekarang cuacanya lagi gak mendukung, makanya gak jadi dan dialihkan ke palembang, gak masalah dari jakarta-lampung-palembang. Aih... gak kalah seru kayaknya, saya udah ngebayangin saat kaki saya berdiri di jembatan ampera sambil mandangin sungai musi di malam hari, pasti kereeeeen, dan saya bersama temen-temen bakalan kalap poto-poto.

Perjalanan ke lampung memang udah direncanain sejak awal bulan lalu, tadinya mau ke solo tapi batal, akhirnya kita ke lampung ke tempatnya Kakek Tiro, dia udah bilang kalo mamanya udah dengan senang hati menerima kita. Terharuuuu, kita gak harus nyewa tempat kan di sana? Dapet makan juga kan? Gratis kan? Backpakeran kita bakalan lebih murah kan? Eh dijajanin juga kan? #mintadigetok#

Kemaren kita udah ngomongin bareng bakal kemana-kemana aja selama di lampung dan palembang, rencana berangkat hari kamis di majuin jadi hari rabu, rencana pulang hari minggu diundur jadi hari selasa, et dah mau puas-puasin di sana, sekalian kerja, kerja? Ho oh, liputan sekaligus liburan, hm... Januari yang indah, tapi tetep aja untuk februari ke depan saya kayaknya gak backpakeran, kecuali ke bogor, kecuali renang, kecuali ke kota tua, kecuali ke ancol, tuh kan gak niat backpaker aja kecualinya banyak banget. L saya mau fokus nulis mumpung libur kuliah, eh tapi bisa gak ya satu bulan tanpa bacpakeran? Sebenernya saya paling gak bisa menolak kalo diajak backpakeran, jauh atau deket, ada atau gak ada uang, selalu ada jalan, aneh ya? Tapi Alhamdulillah.

Nah, untuk seorang backpaker apalagi perempuan tuh paling susah dapat restu orangtua apalagi jauh-jauh nyebrang pulau. Yang terpenting adalah yakinkan mereka kalo niat kita baik, gak macam-macam.

Saya       : Pah, Erni mau ke lampung ya?
Papa      : Ngapain? Gak boleh bawa motor.
Saya       : *keselek* Ye, ke lampung mah gimana bawa motor kan nyebrang pulau.
Papa      : Mau ngapain?
Saya       : Liputan *alesan*
Papa      : Berapa hari?
Saya       : Seminggu doang, Pah.
Papa      : Hah, lama banget.
Saya       : Kan, sekalian ke Palembang.
Papa      : Sekalian aja gak usah pulang, cuacanya tuh lagi gak bagus, musim hujan, ntar kenapa-kenapa lagi di jalan.
Saya       : Nggak pah, pas berangkat ombaknya gak gede kok. *sotoy*
                 Jadi, besok Erni diizinin yaa, ntar erni bawain oleh-oleh. *merayu*
Papa      : (Kalah)
Yeeeeeesssssss...

Kalaupun jadi, ini akan jadi pengalaman pertama saya naik kapal yang gede. Awalnya sih Mbah Lina ngajakin naik pesawat, ih songong banget ya, meskipun nyari tiket murah sekalipun tetep aja bisa lebih hemat ngeteng, kita gak setuju naik pesawat, MAHAL!

Nah sebelum berangkat, jangan lupa ngelist barang-barang apa aja yang harus dibawa backpakeran. Penting gak penting saya akan kasih tau barang apa aja yang saya bawa selama backpakeran. Catet!

  1. Tas Ransel/Carrier
Ini paling penting banget-banget penting. I love ransel, saking seringnya pake ransel kadang saya gak liat tempat untuk bawa benda ini. Entah lagi backpaker, kerja, kuliah, bahkan kondangan.
  1. Sepatu/ Sandal Gunung
Karena niatnya mau backpakeran maka ini benda wajib yang harus kudu mesti dibawa.
  1. Baju ganti
Yaiyalah ini dibawa, gak mungkin kan bawa cuma satu stel yang dipake doang? Bawa baju juga jangan banyak-banyak, kalo ada kesempatan buat nyuci di tempat tujuan mungkin bisa bawa baju sedikit, tapi kalo buat saya sendiri kayaknyua gak sempet deh nyuci-cyuci, biarin aja cucian kotor menjadi oleh-oleh yang paling menyedihkan saat pulang.
  1. Baju Batik
Ngapain coba bawa-bawa baju batik? Nah, jadi ceritanya mulai sekarang sayadan teman-teman mau coba batik backpaker, jarang-jarang kan ada backpaker pake batik? Nah kudu dicoba.
  1. Alat mandi
Saya sih jarang bawa, paling bawa sikat gigi doang yang lainnya minta sama temen.. :p
  1. Alat Sholat & Al-Qur’an kecil
Ini buat jaga-jaga dalam perjalanan jauh, petualang yang baik adalah ia yang tidak melupakan Tuhannya di manapun ia berada.
  1. Buku Bacaan
Ini penting, teman seperjalanan yang paling baik adalah buku. Daripada waktu terbuang di jalan dan ketika sudah capek ngobrol, solusinya adalah baca buku atau tidur.
  1. Kaos Kaki yang banyak
  2. Jas Ujan
Bawa aja, penting nih musim hujan gini.
  1. Senter (Bisa dipake di bus di malam hari, soalnya biasanya gelap, kalo baca buku gak keliatan.)
  2. Obat-obatan (Hansaplas, betadine, conterpain, antimo, frescare, dan apapun kalo bisa dibawa aja.)
  3. Kamera
Wajib, Kudu, Mesti, Harus. Untuk mendokumentasikan perjalanan.
  1. Air minum, termos kecil, kopi, camilan. :D
  2. Duit (Gak udah saya jelasin kali yaaa... :p)
  3. Sunblok (biar gak item, tapi sih saya dasarnya emang udah item, mau gimana lagi?)
  4. Ada yang mau nambahin? 
Nah kalo bisa semua barang-barang tersebut harus muat dalam satu ransel atau carier, kenapa? Biar gak ribet. Udah bawa tas gede ditambah tentengan pula, ih rempong.
Anyway, itu dia yang saya bawa ketika backpack. Untuk selanjutnya tunggu aja ya cerita-cerita saya dan teman-teman  di lampung dan palembang nanti.

Ayo jalan-jalan, selagi kaki masih bisa melangkah, selagi badan masih sehat, selagi mata masih bisa melihat,  dan selagi hati kita belum mati.. :D







Comments

  1. Nggak bersambung???? Ckckckckck.... kurang gede tasnya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang sinetron pake bersambung-sambung? wkwkwk

      Huhhh kau juga pada nitip coba.. -_-

      Delete
  2. aku boleh ikutt?? :D
    wahh kepalembang nihh...
    udah komplit tuhh yang mau dibawa..
    muat gak ranselnya??

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh kalo mau, tapi sayangnya saya udah pulang... :D

      Wah alhamdulillah muat dong, satu tas harus cukup, itu prinsip.. walah...

      Delete
  3. nebeng dong nebeng...
    aku punya sodara nih disana. ikut ya... hehe
    barang bawaannya banyak banget. harusnya pake tas yang agak gede. biar muat :) *tampangpolos
    tapi itu juga tasnya udah gede sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hah nebeng? ayo dah jalan bareng-bareng aja... :D
      Sodaranya dimana? lampung or palembang?

      Et dah emang itu kurang gede yaaa? -_-

      Delete
  4. weehh gila aja, enak banget dibolehin travelling gtu, kalau aku pasti gak boleh dah, nah itu mau ke palembang, knpa gak sekalian ke pkanbru aja? ntar kita bisa ktmu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. dirayu atuh ibu bapaknya? kalo bisa ajakin jalan-jalan juga.. :D
      Wah tadinya mau kesana juga tapi terha;ang waktu dan dana.. wekekeke..

      Delete
  5. aiiih asik banget, kalo aku masih belum dibolehin adventure sendirian gitu,
    btw ntar ke banjarmasin dooong, biar bisa ke pasar terapung sekalian ketemu sama aku hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh saya gak sendirian loh ini, saya bertiga sama temen-temen. Ih mau banget ke banjarmasin, tunggu saya di sana yaaaa... :D

      Delete
  6. wah.. bawaannya banyak banget ya..
    tapi itu beneran muat di dalam satu tas itu? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAhaha, males nyuci-nyuci.
      Muat gak muat pokoknya harus dimuat muatin, ribet bawa tentengan.. :p

      Delete
  7. Wahhhh seru tuh, pengen deh ikut berpetualang kayak gtu.

    ReplyDelete
  8. Gadis Petualang :D
    Hp sama chargerannya gak dibawa mbak ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha....

      Kebetulan hape lagi rusak jadi backpakeran saya gak terganggu dengan hal-hal macam itu.. :D

      Delete
  9. wah, jadi ini baru persiapannya gitu ya? keren banget jadi backpacker gitu, aku jadi pingin, bangeeet :3

    iya bener, jangan sampai melupakan Tuhan dimana pun kita berada, toh juga karena Tuhan kita bisa berada dimana mana..hehe,,

    ditunggu cerita selanjutnyaaa:3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya say, ini baru persiapannya. Saya juga pengen tuh, soalnya backpakerannya masih deket-deket nih belum yang jauh-jauh.. :D

      Oke, makasih yaaa...

      Delete
  10. batik bacpacker ide unik tuh.. aku bukan seorang backpackeran yg naik2 gunung kayak embaknya sih, tapi sering berada diluar kegiatan outdoor

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru mau dicetuskan nih, harus ada yang berbeda. Eh betewe saya juga jarang naik-naik gunung kok, paling nggak saya emang gak begitu suka di dalam ruangan.. :D

      Delete
  11. Carriernya berapa liter tuh? :)

    ReplyDelete
  12. aku paling batik backpaker kayaknya jarang bgt kayak gt malah mungkin g ada ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum tau deh, tapi sih kayaknya emang belum ada batik backpaker.. :D

      Delete
  13. aaaaaaaaa ngiri pengen ikut, sekali-kali ajak dong .
    oh iya kapan mau ke kota tua ??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh pengen banget ngajak, tapinya kamu di mana? kita beda kota kan??

      Eh bulan ini saya udah dua kali ke kota tua, tapi lagi males nulis nih, kenapa yaaaa... :(

      Delete
  14. Ke Lampung Cobain ke Pulau Condong Kak !

    ReplyDelete
  15. Pulau Condong? dimananya lampung tuh?
    Insya Allah kalo nanti main ke sana lagi... :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah singgah. Silakan berkomentar :)

Popular posts from this blog

Seperti Hujan yang Jatuh Ke Bumi (Review)

Boy CandraKategori Fiksi (Novel)Penerbit Mediakita288 halamanRp. 65.000


Aku pernah belajar merelakanmu berkali-kali. Melepasmu pergi mencari cinta yang lain. Membiarkan kesempatan memilikimu hilang untukku. Sebab kamu berhak bahagia; meski sesungguhnya aku tidak bahagia dengan keputusan itu.
Kupikir hidup akan baik-baik saja. Semua harus berjalan seperti sedia kala. Kamu dengan seseorang yang dipilihmu. Aku entah dengan siapa,sendiri atau dengan yang lain. Aku mulai mencoba memberikan hatiku pada seseorang yang lain. Kubiarkan siapapun menggantikanmu. Namun, aku keliru. Melupakanmu ternyata tidak pernah semudah itu.
. . . Ini adalah pertama kalinya saya membaca karya Boy Chandra. Entah kenapa saya tertarik ketika melihat covernya dan tulisan belakang buku tersebut. Sebelumnya karena memang penasaran sih, by the way kenapa di setiap bukunya ada kata senja atau hujan? Kenapa yah?
Mulai baca BAB awal saya suka dengan gaya Boy Chandra bercerita. Di sana saya berkenalan dengan salah satu tokoh b…

Sepenggal Kisah di Pedalaman Baduy

Saya selalu menikmati sebuah perjalanan, dan beberapa pekan yang lalu saya menuju pedalaman Baduy. Sebenarnya untuk tahun ini perjalanan ke Baduy tidak ada dalam daftar list yang akan saya kunjungi. Namun, entahlah. Saya juga tidak menyangka bisa sampai disana.

            Suku Baduy terbilang unik dan berbeda dari lainnya. Mereka masih menjunjung tinggi adat istiadat dan saya memberi jempol untuk orang-orang yang masih bertahan dengan kehidupan di Baduy khususnya Baduy Dalam.

            Sebelum menuju Baduy Dalam kami diperkenalkan dengan seorang bapak-bapak bernama Mang Alim. Beliau suku Baduy asli dan kami akan bermalam di rumahnya. Mang Alim mewakili suku Baduy Asli, Suku Baduy Dalam memakai baju warna putih, memakai ikat kepala, jalan tidak memakai sandal. Mereka berbahasa sunda.

            Sebelum keberangkatan menuju Baduy, Mang Alim memberikan petuah sebelum melakukan perjalanan sekitar 2 jam dari Desa (Saya lupa nama desanya) sebut aja desa itu.

TRAGEDI PULAU DOLPHIN

Tragedi Pulau dolphin
Bismillahir rahmaanir rahiim
Udah lama banget ga nulis ya… gak produktif banget nih gak pernah posting tulisan.. -__-
Alhamdulillah karena saya abis jalan-jalan jadi saya jadi ada bahan buat ditulis. Sebenernya sih bahan banyak ada di mana-mana malah, masalahnya saya males ke toko bahan. Apalah apalah…

Pulau dolphin adalah salah satu pulau di sekitar pulau seribu. Mau kesana kudu transit dulu ke pulau harapan yang jaraknya 3-4 jam dari muara angke. Siap-siap mabok…
Beberapa kali pula saya dan teman-teman merencanakan ke pulau tapi hasilnya nothing alias gak pernah jadi. Kali ini saya tekadkan kalau perjalanan ini harus tetap jadi, berapapun orang yang ikut. Alhamdulillahnya terkumpul sekitar 11 orang yang ikut perjalanan ke pulau lumba-lumba yang pada kenyataannya ga ada lumba-lumbanya adanya malah ikan lepuh. #eh
Kita berangkat sekitar jam 8 pagi dari muara angke, kapal mulai berangkat. Karena sudah penuh kita kebagian duduk di belakang deket mesin, silahkan men…