Sunday, 28 April 2013

Kenapa Saya Suka Jalan-jalan?


Pertanyaan aneh, kalo ditanya gitu semua orang juga suka jalan-jalan mah, refresing. Siapa yang nggak mau? Masalahnya kenapa?

Mungkin gara-gara keseringan jalan-jalan sendirian, itu pula yang menjadi alasan saya suka ke stasiun, suka sunset, suka sunrise, suka funbike, dan nyaris saya lebih milih jalan-jalan dibanding sekolah, dulu, sekarang saya mau coba atur waktu sebisa mungkin. Ada waktunya kuliah (karena sekarang udah kuliah), ada waktunya kerja, ada waktunya ibadah, ada waktunya jalan-jalan sendirian, jalan-jalan rame-rame, mendaki gunung, ke pantai, dan menulis.

Alasan saya jalan-jalanpun bukan hanya sekadar havefun, bukan sekedar jalan trus bikin postingan di blog, upload poto di jejaring social, biar temen-temen pada baca. Woi gue pernah ke tempat ini loh, gue pernah mendaki gunung diketinggian sekian loh, liat deh potonya keren-keren kan? Makanya lo pada kesana dong. Jujur, itu alasan yang dangkal banget. Yang ada justru saya akan tinggi hati dan pamer gak ada ujungnya.

Saya ingat perjalanan pertama saya naik kereta sendirian saat kelas 2 SMP, saat itu saya punya satu misi yang jarang orang tau, waktu itu saya naik kereta ekonomi dari tanah abang ke bogor. Kesan pertama adalah, bingung dan saya harus ngapain. Kereta penuh sesak saat itu, sampai di stasiun bogor saya tidak tau harus kemana. Celingak-celinguk kayak orang ilang.

Jadi saat itu ceritanya saya mau mencari seseorang, dan alamat yang saya dapat cuma satu kata. Bogor. Tanya ada embel-embel lainnya. Dan begonya, kota bogor kan gede banget, mau cari kemana coba? Toh masih di stasiunnya aja saya udah kebingungan. Saat itu, entah ada perasaan apa saya juga nggak paham, saya mulai merasa nyaman dengan kesendirian di tengah keramaian. Sendiri diantara orang-orang yang saya nggak kenal sama sekali. Entah perasaan macam apa ini. Saya suka dengan keadaan seperti ini sampai sekarang. Tapi dalam suasana tertentu.

Waktu di bogor, saya memutuskan pulang kembali ke Jakarta. Ah itu perjalanan luar biasa buat saya yang saat itu masih jadi bocah ingusan, saya sering menahan tawa kalo ingat saat-saat itu. Kok sebegitu bodohnya saya? Sejak saat itu, saya jadi sering jalan-jalan sendirian, tapi emang gak jauh-jauh, masih sekitaran Jabodetabek. Walau bagaimanapun saya ini sebenernya penakut, pengecut, gak ada berani-beraninya, cuma satu kata yang melekat dalam otak saya, saya orangnya NEKAT. Ada teman saya yang mengatakan, saya itu si Pengecut yang Nekat. Hahaha…

Sampai saat ini, saya mulai jarang jalan-jalan sendirian, biasanya bareng temen dan berencana dengan tujuan yang lebih jauh. Ah saya sebel sesuatu yang direncanain, gagal melulu. Kalo dulu saya setiap ada kesempatan selalu jalan kapan aja, gak peduli punya uang atau nggak. Sampai segede ini, saya jadi ketagihan jalan-jalan style backpacker. Alhamdulillah dikelilingin dengan teman-teman yang sehobi, seperjuangan, passion kita hampir sama, dan saya pikir kita adalah sekumpulan orang-orang yang kesepian yang tiba-tiba ngumpul dan merencakan banyak hal demi mencapai mimpi. Entahlah.

Kembali lagi ke perjalanan, Alasan pertama saya yaitu saya menemukan diri saya sendiri di setiap perjalanan, selepas melakukan perjalanan biasanya hati saya lega, plong tanpa beban, ada sesuatu yang berubah dalam diri saya, saya lebih banyak berpikir saat perjalanan terutama kalo sendirian. Dan saya merasa lebih dekat dengan sang Pencipta.

Alasan kedua, saya jadi tahu bagaimana karakter temen-temen saya, kalo kalian mau tau gimana sikap temen-temen atau pasangan kalian ajaklah seharian jalan-jalan, banyak tidak akan mengungkap karakternya, dia yang pembosan, dia yang egois, dia yang minta pulang mulu, dia yang suka menolong, ah banyak hal yang tidak terduga yang bakal terjadi.

Alasan ketiga, saya selalu mendapat pelajaran dari setiap perjalanan. Lebih tepatnya pelajaran tentang kehidupan, senyata-nyatanya dunia, saya yang nggak betahan di rumah bisa tiba-tiba kangen rumah.

Alasan keempat, berhubung saat ini saya masih sehat dan belum menikah, saya pikir inilah kesempatan saya untuk mengeksplorasi dunia luas. Hal ini yang bikin saya sadar akan kesehatan, kalo sakit saya belum tentu bisa kemana-mana. Masa-masa belum menikah ini saya pikir sebuah kesempatan buat saya, masih banyak hal yang pengen saya lakukan, saya impikan, yang ingin saya jelajahi, kalau sudah menikah nanti, beruntung suami saya nanti  juga suka jalan-jalan, kalo nggak? Ya nggak masalah buat saya, saya akan lebih banyak di rumah misalnya? Maka itu saya ingin kejar mimpi saya dulu sejak sekarang.

Alasan kelima, berbagi informasi dan inspirasi. Itulah tercipta adanya catatan-catatan perjalanan, tapi sepertinya saya belum cukup menginspirasi, maka itu informasi-informasi yang saya tahu selepas perjalanan saya tulis di jejaring sosial, bukan bermaksud pamer ya temen-temen, saya menganggap itu sebagai kenang-kenangan yang suatu saat biasa saya baca ulang, sebagai jurnal kehidupan saya di masa yang akan datang. J

Jadi, mungkin ada beberapa temen yang mengatakan: Jalan-jalan mulu lo, banyak duit ya?  Atau seneng-seneng mulu lo. Loncat sini loncat sana gak ada capeknya, sabtu minggu tuh waktunya istirahat kali.

Itu alasannya kenapa saya suka jalan-jalan. Makasih ya temen-temen udah mau baca dan bertahan sampai ending.



Salam


Erny Binsa



25 comments:

  1. Perjalanan/safar akan menguliti seseorang, demikian kata hikmah yang disampaikan oleh sahabat Rasul Shalallahu 'Alaihi wa Sallam, Umar bin Khattab Radiyallhu Anhu.

    "Jangan engkau merasa bahwa engkau telah mengenal saudaramu dengan baik, jika engkau belum pernah melakukan safar/perjalanan bersama saudaramu tersebut, atau sebelum engkau pernah bermalam bersama saudaramu. Perjalanan panjang/safar, akan memiliki banyak hikmah dalam ukhuwah dan kehidupan. Di sini kita bisa menguji, siapa diri kita sebenarnya, dan siapa dan bagaimana saudara kita yang sebenarnya."

    Jadi, bener banget poin kedua kamu erny :)

    saya pun sukaaaa jalan-jalan. Alhamdulillaah setelah nikah, dititipi suami yang suka jalan2 juga hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jazakillah kak Dini...
      Ternyata kakak juga suka jalan-jalan ya? keren kali dapat suami yang sehobi.. cucok kak.. ;D

      Delete
  2. setuju banget sama alasan yang kedua. kita bisa melihat karakter temen lewat jalan jalan :D
    aku juga suka jalan jalan sama temen. ya walaupun gak keluar dari kota bekasi, kalo jalan sama temen temen itu seru :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, itu hal pasti menurut saya, apalagi kalo safar panjang sampai menginap, beuh... akan lebih banyak karakter baru yang bermunculan... hehehe... dan insyaAllah kita akan lebih mengenal teman kita lebih dalam. ;)

      Delete
  3. kalau aku sih kak, aku suka jalan-jalan karena dengan jalan-jalan aku bisa melihat dan memperkaya pengetahuanku mengenai kota-kota mana yang aku kunjungi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya itu nilai plus lainnya dalam sebuah perjalanan... aku setuju.. ^^

      Delete
  4. Wiiih keren naik kereta sendirian gak ditemenin sapa2 ... Ke tempat yang asing lagi ...
    Iya, itu emang sebuah kesenangan sih ya...
    Elo suka jalan2 nyari banyak hal yang gak elo ditemuin dengan elo cuma ada di tempat yang itu2 aja ...
    Keren!
    Kalo gue tipe orang rumahan... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, orang emang punya persepsi yang berbeda mengenai kesenangan sih ya...

      Btw, elo gak bosen jadi orang murahan? eh rumahan maksud gue, piss...
      Emang di rumah ngapain aja? #kepo bisa kasih gue tips supaya betah di rumah?
      masalahnya gue kalo di rumah suka jenuh sama aktivitas yang itu lagi itu lagi, monoton.

      Delete
  5. Alasannya bs diterima sih kak, tapi gak semua orang bisa kaya kaka erni.

    Aku senin-jumat kerja.
    Kuliah selasa kamis,malem,
    sabtu kuliah full.

    Dan minggu waktunya istirahat :D ehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenapa nggak?

      Aku sama kok kayak kamu senin-sabtu kerja kuliah... tapi mungkin karena saya nggak betahan di rumah kali ya, jadi maunya melangkah kemana-mana... wkwk

      Delete
  6. ehhe.. jadi kalo udah menikah udah kagak jalan" lagi ya kak./

    apa suaminya sekalian diajak jalan jalan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya nggak juga, tergantung restu suaminya ngizinin atau tidak? kalo bisa jalan bareng-bareng mah asik banget kali. Tapi lain hal kalo ada suami yang ingin istrinya di rumah aja, mau gimana coba? pastinya patuhlah. :D

      Delete
  7. kalo jalan-jalannya pake motor, jadi namanya kenapa saya suka jalan-jalan naik motor *ehh...

    kalo pas perjalanan jalan-jalan yg aku sukai sih pas dapet view baru tentang satu hal yg sebelumnya belum pernah aku lihat, bisa itu tempat tongkrongan atau kondisi orang yg berlalu lalang ketika aku jalan-jalan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga suka kok jalan-jalan pake motor...
      Nggak tau kenapa ya setiap perjalanan selalu memberikan inspirasi... iya bener sih kayak apa yang kau bilang.. :D

      Delete
  8. Yap, alasan nomor 1, 4, dan 5. Samaaaa...karena dari misal naik gunung (walopun baru sekali doang), aku jadi merasa bermental lebih tangguh. Dan juga, bener banget mumpung masih muda, mumpung belum diganjal restu suami dan mertua, mari jalan jalan dulu sepuasnya, eksplor dunia luar dan lakukan apa pun yang kita inginkan. dan yang kelima, semua hal yang kita lalui lalu kita tulis, suatu saat bisa kita baca lagi, ah, bisa jadi semacam oto-biografi. bisa saja dibaca lagi 5 atau 10 taun ke depan bersama suami dan anak tentang masa muda itu. So Sweeet!! hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaaaa.... kamu beneeeeer... TOP deh...

      Delete
  9. Quote andalan saia..

    Sejatinya, manusia terlahir sebagai kaum pejalan, maka berjalanlah dari sekarang, lihatlah seluruh isi semesta ini sebelum Tuhan menghentikan perjalananmu untuk selama-lamanya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh gimana caranya ngeliat seluruh semesta ini?
      eh tapi kalo suruh keliling dunia misalnya, saya nggak mau ah kalo berjalan, capek kali nggak sampe-sampe.. :p

      Delete
  10. Bisa diterima. Tapi tidak bisa untuk semua orang lakukan nih. :D

    ReplyDelete
  11. Setiap perjalanan memiliki maknanya masing2 dan tergantung individu yg mengartikanny, sekedar bersenang2 atau mencari sesuatu yg lebih dr itu. :)

    salam kenal, berkunjung..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kamu benar... beda kepala beda isinya...
      terimakasih sudah berkunjung.. :)

      Delete
  12. halo mba! samaaa, sama banget pokoknya, aku juga suka jalan sendirian karena alasan itu. Oiya, Suka baca tulisan di blog mba, sampe ketemu postingan tahun 2013 gini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo juga.... :D
      Makasih yaaa udah baca dan ubek ubek blog ini... :D

      Delete
  13. aku suka jalan2..

    Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...