Wednesday, 17 July 2013

Buku Amaliyah Ramadhan

Bismillahir rahmaanir rahiim...


Tadi pagi saya iseng-iseng lagi cari-cari buku buat di baca (hehe dimana-mana buku mah buat dibaca ya?), gak tau kenapa saya malah ngutak-ngatik buku-buku zaman baheula yang udah lama banget, mau dibuang sayang. Suatu saat siapa tahu berguna, ya kan? meski orang rumah udah nyuruh buang itu buku karena bikin sumpek tapi saya tetep nyimpen. Lagian beli buku mahal masa berakhir tragis di tempat jual barang bekas kiloan, nyesek!

Eh saya nemuin buku kecil khusus bulan ramadhan, yang biasa dibagiin zaman sekolah dulu. Buku itu mencatat keseharian kita selama bulan puasa, seperti lembaran mutaba'ah gitu. Misalnya hari ini kita sholat gak? kalo solat trus di ceklist, hari ini ngaji gak? ngajinya sampai ayat berapa? trus ditulis. Hari ini puasa gak? kalo puasa di ceklist.  Dan taraweh di mana, penceramahnya siapa, imamnya siapa, tidak lupa ringkasan hasil ceramah plus tanda tangan ustadz. Ya Ampun...

Jadi inget status temen yang nulis status tentang buku amal Ramadhan yang dibikinnya hasil nyalin kopi paste, aduh, kok nyindir gw banget ya.. Soalnya saya dulu suka gitu. Berhubung waktu SD-SMP-MAN saya jarang banget ke Masjid, saya biasa solat taraweh di rumah jadi gimana bisa dapat isi kultuman itu Ustadz. Jadilah saya nyontek ke temen atau saya nyalin ceramahan ditivi-tivi, tanda tangannya juga dipalsuin.Hehe kriminal banget kan? menghalalkan segala cara. Tapi ya itu kan dulu. :D Makanya saya nyesel banget kolom agenda yang seharusnya kudu diisi dengan penuh tanggung jawab malah dimanipulasi dengan frontal.

Selain itu, saya udah berusaha mati-matian supaya buku amalan Ramadhan bisa terisi sempurna setelah itu dikumpulin deh pas habis lebaran, nggak jarang saya saling curhat ke temen. Bukunya udah diisi belum? ceramahnya udah dicatet belom? tanda tangannya? dan Alhamdulillah buku saya telah terisi, meski dengan perjuangan yang berat, yaitu kudu ngerayu temen yang baru pulang dari Masjid supaya hasil ceramahnya bisa dicontek dan ngabisin berlembar kertas hanya untuk ngejiplak tanda tangan Ustadz. Subhanallah kreatif yaa.. :D kreatif yang keblinger.

Setelah buku saya penuh, saya simpan baik-baik dan ketika masuk sekolah saya bawa. Tapi, apa yang terjadi teman-teman? itu buku yang saya buat dengan perjuangan, dengan tetes darah penghabisan nyatanya nggak dikumpulin. Kata gurunya kenang-kenangan buat muridnya, dongkol abis, sebel, tau gitu kan kita bikinnya nggak usah seribet itu. Tapi, nasi sudah berubah menjadi bubur, apalah daya. Kita hanya murid-murid yang sederhana, berusaha mengerjakan tugas guru sebaik mungkin. Meskipun dengan cara yang nggak wajar. 

Inget kejadian itu saya jadi ngakak sendiri, kalau kalian pernah begitu gak? apa jangan-jangan saya doang lagi? :D
Dan kejadian itu membuat saya berpikir, balasan orang yang pamrih mungkin seperti itu, hari-hari Ramadhan saya yang malah saya isi dengan kecurangan, saya begitu antusias kejar-kejaran ngisi buku amal ramadhan supaya dapat nilai bagus dari guru. Tapi sebenarnya itu salah banget, apalagi kalau dikerjainnya pake nyontek. Nyatanya teman-teman sekelas saya juga melakukan hal yang serupa, yaitu buku agande diisi dengan tidak jujur. Jangan dicontoh yaaaa...

Saya sadar banget, buku agenda yang seharusnya bisa membuat saya semangat beribadah dengan catatan-catatan kebaikan eh malah diisi dengan catatan dosa yang ditulis sendiri pula, miris yaa... :(


Persinggahan Nila,

Erny Binsa

20 comments:

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. Hahahaha, alhamdulillah dari SD sampe SMA gue gak pernah ngumpulin ini buku, alasannya sama semua, hilang atau tinggal di rumah nenek di kampung dan dibuang nenek. Meskipun gitu, gue tetep ngisi kok dan ibadahnya lancar hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih mendinglah kalo alasannya ilang mah, lah ini gurunya yang nggak mau nerima... nyesek tau...

      Delete
  4. hahaha dulu jaman ue SMP gua gitu...... merasa percuma banget semua dicatat, ketika akhirnya enggak dikumpulin, mending TTD nembak aja kan haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. dan itu udah pernah gue lakuin bang... :D

      Delete
  5. iya mbak, sama . gue juga dulu semangat banget ngisi nih buku, tapi pas masuk sekolah, nggak taunya nggak dikumpul. Agak kampret emang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yasudahlah... mungkin ini yang terbaik... :D

      Delete
  6. iyaiya bener, emang nyesek kita udah susah payah banting tulang buat ngisi buku kegiatan ramadhan eh malah gak dikumpul. guru kadang gak ngertiin perasaan kita -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebaaaaay.... aku sih bikinnya gak sampe banting tulang juga.. -_- biasa ajaah... :p

      Delete
  7. Alhamdulillah yah, ngabisin berlembar kertas buat ngejiplak tanda tangan ustadz. -__-"

    Masa lalumu, tinggalkan yang buruk, ambil yang baik:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf mbah... gak akan kuulangi lagi, nyesel banget, serius deh...

      Delete
  8. kalo aku udah di kiloin, bareng kardus dan buku bekas lainnya. gak pernah di isi tuh buku kaya begituan haha males

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata ada yang lebih cuek daripada gueee... -_-

      Delete
  9. waaaaaaaaaaah, sama banget nih..aku juga dulu waktu SD sampe SMP wajib nulisbegituan. tapi, dulu aku empat lima banget nulisnya. jadi rajin taraweh, rajin baca al qur'an di mesjid, kuliah subuh jga. bikin kangeeeeen :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak nyangka ya mey, ternyata hal begituan bisa bikin kita semangat ibadah... :)

      Delete
  10. Wahahahaha jd inget jaman sekolah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti udah lama banget ya itu bang? :p

      Delete
  11. kok samaan mbak? saya dulu jg kalo ngisi buku amalan pasti nyontek temen atau ga ya ngarang aja deh, tp bagus sih sebenernya bikin kita rajin ibadah ya walaupun ujungnya bohong jg :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, itu dia yang bikin miris... sedih rasanya kalo inget itu... :(

      Delete

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...