Monday, 4 December 2017

4D3N TRIP JOGJA: Menyusuri Goa Pindul, Sungai Oyo, dan Goa Putri


Catatan perjalanan ini lanjutan dari Trip Jogja sebelumnya, kalian bisa baca disini (TRIP JOGJA BAGIAN 1)

Day 3: Sabtu, 26 Agustus 2017

Jam 4 pagi alarm kami udah sahut-sahutan, tapi bangunnya jam malah jam 5. Setelah solat subuh, kami sibuk packing kecuali gue yang memilih buat tidur lagi. Tetapi tetap aja gue kelar duluan packingnya, setelah kelar packing dan mandi gue pun memutuskan untuk tidur lagi. Hahaha enggak berfaedah banget emang dah hidup gue.

Jam 7 pagi kami mulai angetin motor dan siapin google maps, ini adalah perjalanan pertama gue di Jogja naik motor ke tempat yang asing. Maaf ya kalo agak norak dikit, yang penting kan noraknya enggak banyak. Destinasi kami hari ini adalah Caving di Goa Pindul, sekitar 2 jam perjalanan dari penginapan kami di daerah keraton. Perjalanannya lumayan menantang, naik turun gitu dan agak serem emang.

Sebelum sampai di Goa Pindul, ada orang yang menawarkan diri mengantarkan sampai lokasi goa pindul, gratis katanya! Kelihatannya juga resmi, secara mereka berpakaian emang seperti bagian dari goa pindul. Kami mengikuti orang itu dari belakang sekitar 10 KM perjalanan lagi akhirnya sampai juga.

Sejujurnya gue agak kecewa, karena biaya yang udah gue siapin jauh beda sama paket wisata di sana. Budget kami cuma 75 ribu/orang sesuai dengan searchingan website yang tertera, tetapi kita malah di kenakan biaya 150 ribu untuk 3 paket wisata. Goa Pindul, Sungai Oyo, dan Goa Putri. Udah gitu kalau mau pakai jasa kamera harus bayar lagi sekitar 200ribuan kalo enggak salah, akhirnya gue memutuskan untuk foto sendiri menggunakan hape dan sarung HP anti air. Hihihi...

Petualangan Goa Pindul

Jadi gini Gaes, menurut informasi yang gue dapatkan. Goa pindul itu pintu masuknya banyak, jalur resminya ada 9 . Wajar saja kalau setiap tempat berbeda harganya, tergantung pintu mana kalian masuk. Nah kebetulan pas gue kebagian yang agak mahal. Meskipun begitu menurut gue harga segitu enggak ada apa-apanya dibandingkan pengalaman dan keseruan yang gue dapatkan di sana.


Selamat datang di Goa Pindul


Setelah sarapan kami menunggu guide kami datang, beruntung kami juga enggak digabung dengan grup lain. Jadi kami bertiga ditemani satu pemandu. Sebelumnya kami memakai pelampung dan disiapkan ban untuk masing-masing orang, kemudian perjalanan menyusuri Goa Pindul pun di mulai. Meskipun hanya berempat (sama guidenya) kami tetap rame, ngomong mulu sampe capek, nanya terus mengenai sejarah goa pindul, padahal mah entah ngerti apa kagak dijelasin guidenya.

Cuma kelihatan siluetnya... :D

Kami mulai masuk ditarik sama guidenya masuk ke dalam goa, terus dijelasin sejarahnya yang gue sendiri lupa apa itu. Huhuhu... Keasyikan main ciprat-cipratan air sih. Semakin ke dalam semakin gelap. Jadi di dalam goa itu punya tingkat kegelapan yang berbeda-beda, ada yang terang, semi gelap, dan gelap gulita. Makanya kita butuh senter buat penerangan.

Lucunya nih, di dalam goa itu banyak kelelawar lho, ada yang masih bayi pula. Setiap menemukan mereka gue selalu menyapa, “Halo kelelawar, kalian enggak pada kegelapan apa?” Gue takut sebentar lagi itu kelelawar akan berubah jadi Batman, terus dia ngeliat gue, trus dia jatuh cinta, trus gue dilamar, trus kita menikah dan bahagia selamanya. Mulai ngawur.

Pokoknya satu kata yang bisa menggambarkan goa pindul itu, “SERUUUUU!”

Sampai di Ujung Goa


Menyusuri Sungai Oyo

Gue pikir dari Goa Pindul ke Sungai Oyo itu bisa dicapai dengan jalan kaki. Ternyata kami disiapkan mobil pick up menuju Sungai Oyo, gue sih senang aja yang penting enggak perlu bayar lagi. Perjalanan ternyata sebentar tetapi enggak secepat waktu naik andong ke Borobudur yah! Di atas mobil pick up itu kami habiskan untuk sharing, menikmati pemandangan sekitar dan akhirnya gue ngeliat pohon kayu putih lho. Tahu kan? Kayu putih? Yang ada lagunya, ‘minyak kayu putih digosok ke badan, bendera merah putih tandanya menang’ gituuu...
Berasa kambing gak sih?

Ayo siap-siap menyusuri sungai oyo
Jangan sok cakep deh! Bodo ah...

Setelah mendengar intruski dari guide yang kocak itu, kami langsung terjun ke sungai, eh maksudnya masih pakai Ban, soalnya sungainya lumayan dalam katanya. Gue berasa ada di sungai amazon tapi versi indonesianya, suasananya masih asri banget! Kanan kiri banyak bebatuan. Oh iya sungai ini lumayan panjang sekitar 4 KM, tetapi juga lumayan santai jalannya. Bukan jalan sih tapi ditarik sama guidenya, mungkin badan kami pada kegedean jadi guidenya keberatan gitu.

yang penting bahagia Gaeees....

Ada yang udah pernah main kesini??

kalau musih hujan mungkin airnya bisa lebih tinggi lagiii...


Seneng banget! Kita udah kayak bocah, lagian siapa sih orang yang gak suka main air kalo begini caranya? Selain pemandangannya kita juga dapat banyak pengetahuan lho. Sang guide banyak bercerita nama-nama batu, sejarahnya.

“Neng itu disitu namanya air terjun pengantin, kalau ketetesan airnya nanti cepet dapat jodoh,” katanya.

Oh yaaa?

Dengan bodohnya gue ngikutin. Padahal gak ada air yang turun dari situ. Enggak lama kemudian si guidenya nyiramin air ke muka gue. Ternyata gue dikerjain, wah ngajak becanda apa ngajak berantem ini orang?

Di tengah perjalanan banyak orang yang terjun dari batu besar ke sungai. Kita dengan santai pengen ikutan juga, gue juga pengan bisa mengalahkan rasa takut gue, gue pasti bisa. Tetapi pas sampai di atas, ya Allah ini dengkul berasa lemes banget. Perasaan tadi enggak setinggi ini deh, gimana kalo gue kelelep terus enggak keluar ke permukaan, dan pertanyaan-pertanyaan lainnya. Gue pengen loncat tapi gue takut.

Ka Mawaddah udah lompat duluan, gue berdoa dulu, gemeteran, yakinin diri gue kalo gue pasti bisa. Soalnya kalo gue enggak memaksa diri buat lompat suatu saat gue mungkin bakal menyesal, kenapa gue enggak berani coba? Kenapa gue takut? Bodo amatlah dengan pikiran kayak gitu, akhirnya gue lompat tanpa aba-aba...

Jebuuuurrrr....

Pelampung gue copot!

OMG!

Eh gak jadi copot deng, ternyata masih di badan gue. Wkwk...

Akhirnya gue bisa! Gitu aja gue seneng lho, biarin!

Ini Ka Mawaddah yang lompat, gue gak kebagian potonya... huhuhu

Gimana kalo kita menatap masa depan aja? 
Segeeeeer...



Legaa setelah lompat dari tebing batu...

Et dah kenapa ini mas-mas guidenya malah selfie di HP gue.. :D

Kita kembali berjalan, dan perjalanan 4 KM menyusuri sungai oyo pun selesai.
Selamat tinggal Sungai Oyo, semoga suatu saat kita bisa berjumpa lagi.

Bermain di Sungai Bawah Tanah 
(Goa Putri/Goa Sarirejo)

Saat itu memang wisata goa putri menjadi pilihan, kami dikasih helm dan senter. Nah guidenya udah beda lagi, tetapi guide sebelumnya tetep ikut buat motoin kita di dalam goa walaupun hasilnya gitu, burem. Sebelum masuk ke dalam goa gue menemukan keanehan Gaes. Masa katanya kita bakal ke goa putri tetapi tulisannya malah Goa Sarirejo, gue enggak tahu mana yang bener. Udah gitu sepi banget, kayaknya yang masuk ke goa itu cuma rombongan kita doang.
Katanya kita ke goa putri tapi kenapa namanya Goa Sarirejo? Kenapaaaa?
 Sebelum masuk seperti biasa, kita di briefing dulu, karena ada beberapa hal yang dilarang. Kami mulai masuk ke lorong gelap itu, cuma ada suara genangan air yang menetes-netes, sama suara guidenya yang memantul, alhasil malah gak kedengeran. Semakin ke dalam goa berasa makin pendek, gue jalan jongkok, dengkul sama muka ketemu saking sempitnya, untung aja muat. Kemudian, kita bisa berjalan di sana, terkadang badan kami ngambang karena airnya terlalu dalam. Suasanya menyeramkan, mencekam, tetapi kalian harus coba.


Kira-kira begini suasananya...

Emang agak sempit, untung aja gue muat

Gimana kalian mau coba?


Setelah badan kami mulai capek akhirnya sampai juga di mulut goa dan kami kembali ke basecamp Goa Pindul. Kami mandi, solat, makan siang, dan bersiap untuk perjalanan berikutnya.



Salam Petualang,



Erny Binsa

Thursday, 23 November 2017

(4D3N) Trip Jogja, Have Fun in Borobudur & Alun-alun Kidul



Lagi-lagi ini adalah rencana solo traveling yang gagal. Hahaha... Ujung-ujungnya gue malah jalan bertigaan sama temen. Kalau biasanya dulu gue ke Jogja karena ada kerjaan atau sambil liputan kali ini gue emang pengen pure liburan, tanpa harus mikirin kerjaan ataupun lain hal. Gue pengen punya waktu buat diri gue sendiri.

Setelah menyusun itinerary, nabung, beli tiket kereta dari jauh-jauh hari, terus booking penginapan, akhirnya sampai juga kami di Jogja. Dan gue pun bersyukur karena enggak harus sendiri ke sini, karena semakin banyak temen yang ikut tentu saja budget gue jauh lebih murah. Wkwk... Bukan itu juga kok, tetapi karena ada mereka gue jadi bisa gila maksimal.
Kalau gitu, langsung aja ya kisah menyedihkan ini di mulai.

Day 1: Kamis, 24 Agustus 2017

Gue berangkat ke stasiun senen jam 8 malam, kalo enggak salah keretanya berangkat jam 10an deh. Gue orangnya gak suka ribet bawa barang yang harus ditenteng-tenteng, lebih baik gue bawa ransel besar atau carier tapi barang-barang gue masuk semua ke situ. Kecuali barang berharga ya, kita harus jago nyimpennya.

Selama perjalanan ini cuma gue habisin buat baca buku, makan cemilan, ngobrol, niupin bantal leher yang dibawa Firdha tapi kempes lagi dalam 5 menit (gitu aja terus sampe pagi), dan akhirnya kami tertidur.


Day 2: Jumat, 25 Agustus 2017

Pagi-pagi kami udah disambut sama matahari terbit dari jendela. Enggak lupa kami juga udah mengelap iler-iler yang menempel di pipi bekas tidur pulas semalam (Eh ini perlu diomongin gak sih? Hahaha). Sekitar jam 6 pagi kami sampai di Stasiun Lempuyangan, tujuan pertama kami adalah penginapan, gue bersyukur karena sepagi itu kita udah bisa cek in dan disambut hangat sama mas-mas yang ganteng (tapi sampe sekarang gak tau itu orang jomblo atau enggak).

Destinasi pertama kami adalah Borobudur. Ini keinginan Ka Firdha dan Ka Mawaddah ya. (Gue manggil Kk karena mereka ini Kk Kelas gue Cuy, biar sopan dikit!). Sebenernya gue udah pernah ke Borobudur sebelumnya sama temen yang berbeda juga, kita liat apakah sensasinya akan tetap sama pemirsa?

Saat itu gue nginep di deket keraton Jogja, jadi kita jalan kaki dan tanya-tanya trans Jogja terdekat. Ya, begitulah demi menghemat budget kita emang ngeteng ke sana. Kita naik trans Jogja cuma Rp. 3.600 trus turun di terminal Jombor, dari sana baru deh naik bis ke Borobudur, harganya Rp. 20.000 sekali jalan. Kayaknya udah berapa kali tidur ya gue di bis itu dan enggak sampe-sampe.

Sekitar 2 jam perjalanan kita sampai di terminal Borobudur, terus langsung ditawarin naik becak atau andong ke tempat wisatanya. Sejujurnya gue itu lupa-lupa inget, kayaknya dari sini kita hanya perlu jalan kaki aja, tapi akhirnya kami malah memutuskan naik andong dengan harga Rp. 20.000 (kalo gak salah) lo tau gak sih, kita lagi asik-asiknya naik kuda liat perjalanan belum sampe 2 menit kita udah sampe! Udah sampe gaes, gue ulangin. Perasaan gue baru naro pantat deh tau-tau udah disuruh turun. Huhuhu...


Ngapain Aja Kita di Borobudur?

Biar enggak dibilang no pict hoax... Hahaha...

Sisi lain dari borobudur, batu-batunya tersusun rapi


Disambut dengan payung terbang... owowww

Payung payung apa yang bisa terbang? Coba tebak! 

Enggak tahu kenapa payung ini harus dibegituin, tapi kok bagus yah. :D

Jadi katanya, Borobudur ini tuh termasuk satu dari tujuh keajaiban dunia lho? Percaya gak? Tapi sih katanya udah bukan keajaiban lagi, gue juga gak tau sih alasannya apa, kalau kalian mau cari tau ya silahkan. Gue enggak menyangkal kalau Borobudur emang warisan dunia, gue enggak kebayang sih, kok ada ya orang yang mau mengukir itu batu-batu terus nyusun-nyusun sesuai dengan sejarah yang terjadi, ya walaupun gue sendiri gak tau makna dari ukiran itu apa? Tapi menurut gue itu keren. Oh iya sekedar informasi sekarang biaya masuk candinya Rp. 40.000/orang.

Ini nih yang gw bilang, batuan ini disusun gak pake lem lho... amazing


Jadilah bangunan ini.... Borobudur.
Apalagi banyaknya susunan batu itu dibangun tanpa ada perekat apapun lho, bingung enggak lu kenapa itu bisa nempel dan enggak jatuh, secara itu kan juga lumayan tinggi. Nah dari atas candi borobudur ini kita bisa melihat gunung merbabu, merapi, sumbing, dan sindoro yang mengapit candi ini. Gue sih cuma menyarankan kalau kalian mau ke sini mending agak sorean deh, soalnya panas. Hehehe... Bukan hanya sekedar panas sih alasannya, tetapi waktu sore itu kalian bisa melihat sunset yang Indah dari balik pegunungan itu... Aaahhh itu pasti indah banget!

Mungkin ada yang bilang, lu ke jogja ngapain main ke candi? Kayak enggak ada tempat yang lebih bagus deh. Coba ke gunung kidul pantainya bagus. Iye gue mau ke sana juga terus elu mau apa? Jadi, perjalanan itu bukan tentang destinasinya. Tetapi tentang kebersamaannya, tentang belajarnya, tentang sejauh mana kita bisa menahan ego kita. Itu menurut gue jauh lebih penting dibanding destinasinya. Hihihi sotoy ya gue.

Maafkan kami kadang suka enggak jelas

Yang ini juga, mohon maaf... hahaha

Ambil foto ini lumayan lama, soalnya banyak orang lewat di belakangnya. Nunggu sepi baru deh klik!

Belajar moto, dan begini hasilnya...

Gue pun bingung gaes kenapa harus kayak giniii?

Kita di Borobudur sampe jam 2 dan kembali pulang ke penginapan. Kali ini kami memutuskan jalan kaki ke terminal, biar enggak keki lagi kalau naik andong, eh tau enggak sih? Masa kita ketemu lagi sama abang-abang supir dan kenek yang kita tumpangin, akhirnya pulang bareng mereka lagi. Kali ini Ka Mawadah beraniin diri buat nawar.

“Mas, tadi kan kita udah naik trus sekarang naik lagi. 50ribu ya bertiga ke terminal jombor?” tanpa banyak cingcong, akhirnya dikasih. Uhuy baik bener dah. Nah di dalam bis itu ternyata ada penumpang sepasang Bule yang kebingungan secara enggak ada yang paham termasuk abang keneknya yang tiba-tiba minta tolong ditransletin bahasa inggris. Plis, salah orang mas... Akhirnya gue serahin ke Ka Firda yang englishnya lebih baik dari gue dan ternyata diapun menyerah.

Sepanjang perjalanan kami kembali tidur, enggak tau kenapa tidur di bis kok enak ya? atau karena gue aja yang pelor? Entahlah itu masih misteri. Kami sampai di penginapan sekitar jam 5, sebelumnya beli cemilan dulu karena udah kelaparan. Istirahat sebentar, mandi, solat, dan siap-siap perjalanan lagi.

Suasana Malam Alun-Alun Kidul

Selepas Isya, kami siap-siap berangkat ke Alun-alun kidul. Kali ini kami sewa motor yang memang udah disiapin sama mas-mas ganteng itu. Murah kok, satu hari cuma 50rb-70rb kebetulan kita sewa sampai 2 hari. Coba deh bayangin kalau kita sewa mobil itu sekitar 400ribu sehari, selama masih ada yang murah ngapain juga harus yang mahal. Inget  gak ada pepatah yang mengatakan, bersusah-sudah dahulu bersenang-senang kemudian. Apa hubungannya coba sama tulisan ini? bingung kan lu?

“Kenapa kita harus sewa motor? Kenapa enggak sewa sepeda aja?” tanya Ka Mawadah.

Woi, Jogja itu gede, destinasi kita jauh-jauh, dan waktu kita terbatas cuma tiga hari. Gue pikir dia bakal protes kenapa enggak sewa mobil? Ternyata dia malah ngajakin yang lebih susah, naik sepeda. Ya Allah, tabahkanlah hati hambamu ini... Aamiin.

Lanjut ya ...

Kami menuju Alun-alun kidul bermodalkan google maps (terima kasih google map, tanpamu kami hanyalah butiran debu jalanan yang terombang-ambing tak tahu arah). Ternyata lokasinya juga deket dari penginapan kita, enggak sampai 10 menit kita udah sampai.

Sebelumnya gue udah pernah ke Alun-alun dan jauh banget bedanya, perasaan dulu enggak serame ini deh. Udah banyak orang jualan, banyak sepeda yang dimodif jadi mobil atau bus. Sumpah ini kreatif banget, meskipun gue enggak naik sih. Hahaha... tentu saja yang terkenal di sini tuh pohon beringin kembar itu. Perlu gue ceritain gak nih kisahnya? Pasti bakalan panjang banget jadi gue ringkas aja ya.

Konon pada zaman dahulu kala... Et dah kelamaan banget yak? Intinya tuh, pohon ini dianggap mistis dan mitosnya kalau kalian bisa melewati jalan di antara pohon kembar itu dengan mata tertutup[ berarti kalian punya hati yang suci dan bisa terkabul hajatnya. Inget yak, ini cuma mitos lho! Gue sendiri enggak percaya, cuma gue penasaran aja kenapa gak bisa melewatin pohon itu. Apakah hati gue terlalu kotor. OMG hati gue kotor!

Setelah iseng-iseng, sebuah tragedi terjadi. Kacamata gue hilang gaes! Kami bertiga mencari-cari kacamata gue yang jatuh di lapangan itu, entah jatuhnya di mana. Akhirnya ketemu dalam keadaan patah dan kotor. Syedddiiiih... Akhirnya karena udah malam dan gak tahu ada optik terdeket, alhasil kami ke warung buat beli hansaplas supaya kacamata gue bisa ditambal. Beruntung, kacamata gue bisa kesambung lagi. Amazing!

Setelah menyambung kacamata di bawah pohon beringin, akhirnya kami mulai kelaparan dan makan di pinggir-pinggir lapangan. Seru sih, bisa sekaligus melihat langit, melihat lalu lalang orang lewat. Akhirnya kesampaian juga cobain kopi joss! Gue heran, apakah kopi jos itu cuma kopi hitam dicampur areng gitu? Abis keliatannya gitu sih, rasanya sama aja hanya agak lebih pahit dari biasanya.

Nah ini tempat makan kita, cuma meja meja kecil yang disusun. Kayak lagi belajar kelompok gak sih! 
 
Coba fokus ke kacamatanya gaes, itu kacamata ditambal pake hansaplas... jangan liat orangnya.

Kopi Joss yang enggak sesuai dengan ekspektasi gue... huhuhu

Ini bukan mobil, tapi sepeda lho... Coba aja naik!


Sebelum jam 10 malam kami akhirnya sudah kembali ke penginapan. Besok pagi, petualang yang sebenarnya baru akan di mulai!

Sunday, 1 October 2017

Tips Membuat Itinerary ala Erny Binsa


Ngomong-ngomong ini pertama kalinya gue buat itinerary sedetail ini! Jadi itinerary itu sendiri adalah rencana perjalanan dengan tujuan bisa meminimalisir budget dan gak buta jalan.

Sejak gue mulai menyukai dunia jalan-jalan dan naik gunung, gue enggak pernah bikin yang namanya itinerary dengan detail. Soalnya gue tipe orang random yang suka enggak jelas gitu mau ke mana, jadi lebih suka jalan  yang dadakan, ikutin perasaan aja. Maklum katanya cewek dikit-dikit terbawa perasaan. :p

Jadi, kalaupun gue bikin itinerary itu pasti cuma  dalam skala besar aja. Misalnya, waktu gue pergi ke Dieng yang awalnya cuma sendiri eh jadi rame-rame ujungnya. Gue cuma punya uang 500 ribu saat itu, bagaimanapun uang ini harus cukup untuk perjalanan 4 hari tiga malam di sana, gue enggak tahu gue mau ke mana, yang penting gue udah punya tumpangan tempat tinggal itu udah aman menurut gue. Mau pergi ke lokasi mana yah cuma ada di bayangan gue doang dan gue enggak tahu estimasi perjalanan gue dengan jelas. Gitulah pokoknya.

Nah, pas perjalanan ke Jogja bulan lalu. Gue punya temen seperjalanan yang sangat detail banget. Dia enggak mau kalau gue bikin asal-asalan, terlebih kalau kita enggak tahu medan yang pasti, jadi itinerary sangat penting buat pejalan kayak gue. Dari perjalanan kemarin gue banyak belajar sih, apalagi kalau perjalanannya jauh, kalau deket-deket mah enggak perlu sih menurut gue. Ya kali gue di Jakarta terus mau ke Kota Tua pake itin segala.

Beberapa hal yang udah gue catat mungkin bisa bermanfaat buat teman-teman yang baca, kalaupun gak ada manfaatnya yah gue bisa bilang apa... hahaha...

Hal yang penting saat buat itinerary gue bagi jadi 7 tips di bawah ini:

1.   Tentukan destinasi

Pertama kita  harus tahu dulu mau pergi ke mana? Misalnya ke Jogja. Nah, di sana kan banyak tempat wisata yang gak mungkin bisa kita kunjungin semua dalam waktu tiga hari. Kita bisa pilih lokasi wisata yang sesuai dengan keinginan kita, tetapi kalo berangkat bareng-bareng temen kita juga jangan egois untuk enggak mendengar pendapat mereka. Ini bukan perjalanan solo tetapi perjalanan bersama, jadi harus buang jauh-jauh ego kita.
Dalam waktu 4 hari 3 malam itu, kita memutuskan untuk ke beberapa tempat ini:
·        Candi Borobudur
·        Caving Goa Pindul
·        Pantai Nglambor (Gunung Kidul)
·        Bukit Bintang
·        Alun-alun
·        Taman Sari
·        Taman Pintar
·        Malioboro

Dari semua list ini kita bisa datang ke tempat ini, kecuali ke bukit bintang cuma numpang lewat aja sih. Paling tidak kita bisa tentuin dan punya gambaran pasti mau kemana.

2.   Perbanyak referensi

Kalau kita udah pilih destinasinya, kita harus banyak-banyak cari dan baca referensi. Ribet ya, mau jalan-jalan aja kudu pake referensi. Beruntungnya kita hidup di zaman yang udah mudah akses segalanya, mau cari apa tinggal browsing aja. Tetapi enggak semua hal bisa kita cari lewat searchingan google atau wikipedia, jodoh misalnya. Hahaha ...

Paling penting dalam mencari referensi itu, kita harus lihat tanggalnya, cari postingan terbaru, jangan tahun-tahun yang udah lampau karena bakal ngerepotin kita perihal biaya. Gue dulu pernah gitu soalnya. Liat postingan ternyata udah 4 tahun lalu dan harga transport udah beda, alhasil gue disemprot temen-temen gue... Hahaha lagian percaya aja ama gue.

3.   Pilih penginapan yang sesuai budget

Yup, kita mesti lihat dulu budget kita dan temen-temen yang diajak. Jangan sampai terlalu mahal buat mereka, kalau terlalu murah mah itu rezeki namanya. Nah, banyak banget pilihan penginapan yang bisa kita cari, dari kelas 1 sampai kelas 12 abis itu lulus terus kuliah kemudian menikah dan hidup bahagia. #tibatibagalau

Pilih penginapan itu perkara penting, kalau gue sendiri kalau ada yang bisa ditumpangin kenapa harus cari tempat sewa? Selain kita bisa silaturahmi kita juga bisa nambah temen main di sana. Bersyukur orang yang kita tumpangin itu bisa jadi guide sepanjang perjalanan. Masalahnya adalah kalau gak ada tumpangan maka mau gak mau harus cari hotel yang sesuai dengan budget, yang paling penting itu harus aman dan nyaman.

4.  Transportasi

Transportasi gak kalah penting, kita bakal naik apa ke lokasi wisata? Jalan kaki? Naik bis? Kereta? Atau pesawat? Nah, karena perjalanannya ke Jogja gue lebih suka naik kereta sih, ongkos juga sesuai dengan kantong. Apalagi kalau pesan tiket jauh-jauh hari, Jakarta-Jogja gue bisa dapat seharga Rp. 74.000 saja. Lebih murah dibanding naik bis yang enggak tahu sampe lokasi kapan.

Selain itu, kita juga harus udah tentuin ketika sampai di lokasi harus naik apa? Sewa mobil? Sewa motor? Atau naik angkutan umum? Jangan sampai kita kebingungan dan harus cari info lagi karena itu makan banyak waktu sih menurut gue. Sementara kalau kita udah tau mau ke mana dan naik apa gak perlu pikir lagi, tinggal cari dan berangkat deh.

5. Menu makanan

Biasanya dalam sebuah kota wisata, punya makanan khas yang pengen kita coba. Kita bisa diskusi mau kemana dan dimana kalian makan, tentunya juga harus disesuaikan dengan budget dan lokasi terdekat. Misalnya kita lagi ada di Gunung Kidul terus cari makannya di Borobudur, Bah keburu laper!  Sebenernya masalah menu makanan juga gue nggak bisa bilang selera kita bakal sama sih. Jadi suka-suka aja mau makan apa yang penting masih di satu tempat.

6.  To do list

Destinasi udah, penginapan udah, transport udah. Saatnya buat bikin to do list, kalau gue sendiri bikinnya di micr. Excel karena lebih mudah sih, eh waktu itu yang bikin bukan gue sih tapi temen gue jadi kerjaan gue cuma liatin aja. Kita mulai bikin dari hari keberangkatan sampai pulang, dibuat dengan sedetail mungkin.

Misalnya hari pertama: Cek in hotel dulu, kemudian berangkat ke Borobudur, estimasikan juga waktunya disana berapa lama, kemudian ishoma dimana? Pulang jam berapa? Dengan adanya estimasi waktu kita bisa tentukan destinasi berikutnya. Jadi intinya to do list itu membantu banget.

7.  Hitung budget 

Nah terakhir ini agak sensitif emang. Setiap orang punya budget yang beda-beda dalam melakukan perjalanan, kalau udah pasti semuanya maka menghitung budget jadi lebih gampang. Walaupun nggak pasti juga sih, mana ada sih yang pasti. Tetapi paling enggak kita udah punya gambaran yang jelas berapa biaya yang dikeluarin nantinya, paling nggak tuh yah gak jauh beda sama yang udah catat di todo list.
Ini dia conton itinnya 

Lanjutannya  :)

Akhirnya, gue menulis ini juga dan mulai merasa manfaat bikin itin di setiap perjalanan. Kalau yang gue rasakan itu manfaatnya gue nggak buta arah dan tahu apa yang bakal gue lakuin di sana, pastinya waktu kita nggak kebuang percuma. Meskipun terkadang gue juga suka sih jalan tanpa itin, apalagi kalo jalan-jalan sendiri dan dadakan, itu punya sensasi yang berbeda.

Sampai jumpa lagi... J


Kemanggisan, 02 Oktober 2017


Erny Binsa

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...