Lima Pencapaian yang Terjadi di 2017

Selamat akhir tahun semua ...

Sejujurnya saya bingung sih harus mulai tulisan ini darimana? Bahkan, saya jadi berpikir panjang 'Ngapain aja gue di 2017?'

Saat awal 2017 saya mencatat resolusi saya dan hasilnya? hmm... mungkin hanya 20% dari rencana itu yang berhasil terwujud. Sisanya? rencana Allah dan itu indah-indah. Alhamdulillah ...

Kalau dipikir-pikir 2017 itu benar-benar menguras perasaan banget, apa-apa bawanya ke hati. Jadi saya berharap tahun depan di 2018 ini, saya enggak cuma pakai hati tetapi pakai otak juga. hehehe...

Langsung saja ini 5 pencapaian versi saya di 2017.

1. Buka Kafe Stritpud





Alhamdulillah April 2017 kemarin saya bersama 2 orang teman berhasil membuka sebuah kafe kecil-kecilan. Sebenarnya dari kecil saya udah suka jualan sih, makanya saya punya cita-cita kalau saya mau jadi pedagang yang bisa menulis. Itu aja, simpel. Hehehe...

Saya merencanakan buka Stritpud itu sejak akhir 2016 dan berhasil buka di bulan April 2017. Cobaan datang satu-persatu, kalau diceritain di sini mungkin bakalan panjang. Kami sempat tutup di bulan Juni. Kemudian pindah tempat dan buka lagi di bulan Oktober, baru buka 2 bulan masalah kembali datang. 

Meskipun begitu, saya bersyukur karena sejak buka cafe. Saya bisa semakin dekat dengan teman-teman, terutama yang tergabung dengan Stritpud. Susah senang kita sama-sama, makan enggak makan kita sama-sama. Bersama mereka saya bukan hanya belajar tentang bisnis tetapi juga belajar tentang kehidupan. 

Saat Kafe ini dibuka posisi saya masih bekerja di sebuah komunitas pembelajar biMBA-AIUEO sebagai penulis. Tentu saja ini kayak perjuangan banget. Pagi-Sore saya harus bekerja, pulang kerja hingga malam saja jualan. Capek tenaga, capek materi, waktu habis begitu saja. Tetapi itu enggak sebanding dengan apa yang saya dapatkan.

Lewat kafe ini saya jadi belajar mengenal karakter teman-teman saya, oh ini ada yang baperan, ada yang terlalu perfeksionis, ada yang sembarangan, ada yang penuh pemikiran, ada juga yang kurang bertanggung jawab. Saya belajar bagaimana cara menghadapi mereka,nsaya belajar menyelesaikan masalah, saya belajar untuk tidak egois dan belajar peduli.

Memang bukan income yang saya dapatkan dari stritpud, tetapi saya bersyukur bisa bertemu dengan teman-teman yang baik.


2. Solo Backpacking ke Bandung





Sebenarnya kalau di resolusi penginnya pergi sendirian ke Jogja atau Dieng. Eh ternyata pas pergi ke sana ada teman yang mau ikut. Yaudah deh enggak jadi.

Alhamdulillah November lalu saya pergi sendirian, enggak jauh sih cuma ke Bandung. Ini juga sebagai kado ulang tahun saya sih, hehehe... Saya kadoin diri saya jalan-jalan. Cuma, karena waktu itu jalannya akhir bulan dengan budget yang menipis banget jadi perginya enggak jauh-jauh dari kota bandung.

Perjalanan ini bikin saya banyak mikir, saya senang bisa punya waktu untuk diri saya sendiri meskipun cuma 2 hari aja sih. Jadi saya di sana ngapain aja? cuma jalan kaki keliling-keliling ke tempat yang asing, makan yang enak-enak, pergi tanpa tujuan. Seruuu... menurut sebagian orang mungkin itu enggak jelas banget. Tetapi buat saya itu menyenangkan.

Apalagi perjalanan kali ini saya enggak 'melarikan diri' kok, kalau dulu kan saya niat jalan-jalan kalau mau melarikan diri, sekarang udah enggak lagi, saya lebih menikmati perjalanan saya kali ini. 

Saya penasaran tahun depan saya bisa solo backpacking kemana ya? Hehehe...

3. Membeli 50 Buku

Saya sendiri juga enggak paham kenapa membeli 50 buku bisa masuk ke resolusi saya tahun lalu. Meskipun begitu saya bersyukur karena bisa beli 50 judul buku. Mimpi saya adalah membangun perpustakaan di rumah yang bisa diberdayakan untuk masyarakat sekitar. Kalau dalam satu tahun saya bisa beli 50 buku, 10 tahun bisa 500 buku. 





Saya sendiri paham sih, kalau sekarang orang banyak juga yang suka bacanya lewat gadget, saya juga kadang-kadang baca ebook juga, enaknya lebih simpel dan mudah dibawa kemana-mana. Tapi di satu sisi saya juga sedih kalau kebiasaan baca buku malah jadi berkurang, perpustakaan jadi sepi, toko buku enggak laku. 

Makanya sebisa mungkin saya juga harus menargetkan diri saya untuk baca buku bukan baca e-book, meskipun sama-sama membaca juga sih intinya. Buat kamu yang suka baca buku pasti tau gimana perbedaannya. hehehe...


4. Menulis Cerpen Anak



Alhamdulillah saya bekerja di sebuah tempat yang bisa mendukung passion saya sebagai penulis di Majalah Sahabat biMBA. Saya banyak belajar menulis, kalau biasanya nulis fiksi dan ngeblog aja, sekarang belajar nulis berita, belajar nulis artikel, belajar SEO juga sedikit-sedikit, dan terakhir diberi kesempatan untuk menulis cerpen anak.

Biasanya saya kirim cerpen anak ke Majalah Bobo enggak pernah dimuat, hahaha... Eh di biMBA malah dibuat buku yang akan diperuntukkan puluhan ribu murid biMBA. Sebenarnya berkarya itu apalagi menulis bukan segi materi yang ingin dicapai, tapi dari segi bermanfaat untuk orang lain. 

Menulis cerpen anak adalah pengalaman baru buat saya, katanya sih mudah, katanya simpel hanya tinggal mempelajari bahasa anak-anak. Yap emang benar, tetapi juga kita harus memahami kata yang baik dan buruk, mengubah persepsi yang negatif menjadi positif. Apalagi buku ini dibaca oleh anak usia dini, mereka belajar lebih cepat dibanding orang dewasa. 

5. Buat Proyek Puisi Musikal

Saya jarang sih bikin puisi, kalau mau ya saya buat, terutama kalau lagi baper. Cerita awalnya cuma iseng-iseng aja belajar ngedit-ngedit video, masukin puisi yang saya tulis digabung instrumen. Trus jadi deh sebuah puisi musikal, enggak tahu kenapa malah jadi buat channel youtube. 


Saya cuma mikir aja awalnya, kalau tulisan saya ditulis aja tanpa dinikmati ya buat apa? Jadi saya cari cara dan ujung-ujungnya bikin video ini. Kalian bisa kasih saran dan masukan buat video ini yaa... Hehehe... 







Yap, mungkin segini aja sih pencapaian yang terjadi selama 2017 (menurut saya). Mungkin belum ada apa-apanya, masih banyak kurangnya, masih harus banyak belajar lagi. Semoga 2018 bisa lebih fokus mengerjakan apa yang saya suka, membaca lebih banyak, menulis lebih banyak, berpikir lebih banyak. 





Jakarta di Penghujung Desember



Erny Binsa


Komentar

  1. Ikut seneng, Teh. Aku juga ada rencana pengen buka cafe-cafe gitu, karena selain bisa buat nongkrong sembari minum, makan dan lain sebagainya. Di sisi lain untuk kopdar blogger juga bisa. Kemudian masalah buku, aku juga udah beli berapa ya. Mungkin sampe 50 ada, tapi belum aku tulis ceritanya..he. Aku penasaran sama buku ceritanya Happy Little Soul. Pengen baca secara langsung..he

    Lihat liburan ke Bandung, jadi kangen pengen kesana lagi, terakhir kesana 2015 lalu, semoga bisa kesana lagi.. aamiin..

    Keren nih nulis cerpen anak, di jaman now ini memang bagus nulis-nulis untuk anak, cerita anak dan lainnya. Terlebih mengandung nilai-nilai positif, terkadang sedih disaat melihat bacaan untuk anak tapi tidak mendidik. Ada soal untuk anak tapi ngawur gitu, dan rasanya nggak pantas..

    Asik, udah ngerambah ke youtube nih. Udah aku lihat semua juga videonya, Teh. Bagus-bagus. Btw, kalau ada suaranya, pasti lebih keren pasti, Teh.. Semoga kedepan bisa ya. Dan cafenya lancar, nulisn bukuya lebih produktif, dan terus berbagi dan menginspirasi lewat blog ini. Sukses selalu, Teh Erny..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan cafe-cafean kak, tapi cafe beneran aja.
      Happy little soul? seruuu... jadi belajar parenting bacanya.

      Semoga bisa ke Bandung lagi suatu saat, Aamiin....

      Ah iya, saya juga butuh waktu lama buat belajar menulis cerpen anak. Harus berkali-kali di revisi juga karena mungkin ada kalimat negatif, kayak malas, pemarah, bodoh. Itu sebisa mungkin dihindari. Jujur jadi banyak belajar sih.

      Kalau youtube cuma buat iseng-iseng aja, haha pake suara gak PD saya... :D

      Hapus
    2. Iya, maksudnya kafe beneran..aamiin..
      Iya, Happy little Soul itu..

      Aamiin, semoga disaat ke Bandung lagi cuacanya cerah. Waktu itu ke Bandung cuaca nggak mendukung euy. Pas ke Kawah Putih lagi.. Dinginnya nambah :D

      Oh, gitu. Iya sih, bener-bener harus belajar bener ya, Teh. Sebisa mungkin anak itu diajarkan bahasa yang bagus, sopan sejak dini. Terlebih dari apa yang dia baca.

      Yang penting banyakin keisengannya, Teh. Biar banyak dokumentasinya..he

      Hapus
    3. Hahaha... nah ituu... kadang kalau udah di jalan malah jarang motret. Terlalu asyik sendiri...

      Hapus
  2. Lho komentarku kok gak muncul -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ok ngetik lagi. Tadi komentar apa ya, hahaha

      Wahaha kota bandung, dulu aku belajar berani backpackeran sendiri juga ke bandung. Jadi kangen jalan jalan di braga dan sekitarnya. Dan aku jadi terinspirasi pingin menghadiahi diri dengan backpackeran sendirian juga. Pas banget lagi suntuk sama aktivitas yang membosankan.

      Wah mbak erny keren jadi penulis buku anak. Menurutku bahasa buku anak itu simple, tapi bikinya sulit. Sebab menyesuaikan logika anak2 gitu. Kerennn. Semoga makin keren lagi di tahun depan

      Hapus
    2. Hahaha nyesek yah, udah nulis komentar ternyata enggak muncul?

      Setuju kak, jalan-jalan sendirian itu seruu, berani melawan rasa takut sih intinya. Ayo kak dijadwalkan untuk perjalanannya. :D

      Alhamdulillah, dikasih kesempatan buat menulis yang beda. Aamiin Ya Rabb...
      Terima kasih... :)

      Hapus
  3. Ikut kaget pas baca kak Erny udah punya Cafe aja. Secarakan aku tau dulu kakak sibuknya ngapain aja. EH, taunya yang di blog aja, ya. XD Karena Cafenya masih cukup baru, aku mendokan semua dilancarkan rezekinya, ya kak. AMinnn

    Terus, pencapaian kedua itu aku seneng cara mengapresiasi diri. Tahun ini aku belum bisa. Padahal udah target, ya mungkin tahun depan deh. :)

    TErus, percapaian yang bikin aku salut lagi, kakak berhasil nulis Cerita sebanyak itu dan buat video yang lagi Hitz..

    Aku pengen belajar yang buat video itu kak. Kapan-kapan, kalo ada waktu aku email, ya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha emang tau saya sibuknya ngapain? Blog malah saya belum ada kemajuan ini. hihihi... Pengen juga bisa produktif di blog, entah kapan bisa konsisten.

      Kalau saya, kalau ada waktu buat sendiri ya sendirian pergi. Tetapi kalau enggak ada waktu yang cocok paling bikin kado sendiri, makan-makanan enak sendiri, nonton bioskop sendiri. Hahaha berasa jomblo enggak sih?

      Ayo ayo belajar sama-sama... :D

      Hapus
    2. Hahaha. Gak tau juga, sih. Kuylah kak, produktif kek dulu lagi. :)

      Bener banget, kalo sendiri ya harusnya emang sendiri. Nggak juga kalo gak dirasain. hahahaha

      Ajarin, ya kak..

      Hapus
    3. Masih mencoba nih... kebanyakan mikir malah enggak nulis-nulis... its me...

      Hapus
  4. Kamuuu kok banyak miripnya haha.. aku pun ingin buka perpus dan cafe, tapi nanti dulu, masih banyak yang harus kutabung.

    "Sebenarnya berkarya itu apalagi menulis bukan segi materi yang ingin dicapai, tapi dari segi bermanfaat untuk orang lain." Kalimatmu ini aku setuju bangeeet.. memang kita butuh materi buat kebutuhan hidup, nggak munafik, tapi kalau nggak ada manfaat untuk orang lain ya buat apa, hehe.. manfaatnya dulu diutamain, nanti materi bakal ngikutin kan ya :D

    Semangat terus ya nulis buku untuk adik-adik Indonesia. Semoga tulisanmu bisa menginspirasi mereka untuk jadi pribadi yang lebih baik di masa depan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga apa yang kita cita-citakan bisa tercapai ya Kak Zia, saya menyesal dari dulu enggak nabung ... Hihihihi...

      Benar kak, kalau yang dikejar materi enggak ada habisnya soalnya gak pernah merasa cukup. Pola pikirnya yang harus diubah. Tapi kan sekarang katanya apa-apa butuh duit, yah emang gak munafik juga sih.

      Aamiin...
      Terima kasih Kak Zia :)

      Hapus
  5. Beberapa pencapaianmu ada yang mirip denganku :)
    Serasa baca kisah sendiri haha.
    btw untuk puisi musikal itu coba dimasukin rekaman suaranya juga.
    jadi tidak hanya tulisan, pasti bakal menyentuh banget.
    Aku juga dulus eneng uploud video puisi di youtube, sayangnya itu puisi orang jadi aku kurang puas.
    jadilah sekarang aku ga pernah uploup puisi lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya enggak PD kalau pakai suara, jadi gimana gitu, lucu ajaa...

      Ayo kak bikin puisinya sendiri.. :)

      Hapus
  6. Bisnis kafe kelihatannya asik yaa, pengen juga nanti kalo uang udah bisa dihasilin dari diri sendiri. Hehe.

    Resolusi nya beli 50 buku? Woah, mantep kali. Keknya semua booklover punya keinginan punya perpus pribadi nih, dg cara beli buku banyak banyak hahaha. Tapi harus inget dompet juga nih :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... kalau saya udah di budgetin setiap bulan misalnua 100-200 ribu buat beli buku. Kayak semacam kebutuhan gitulah..

      Hapus
  7. Wah nulis buku
    waaah nulis cerpeen anaaak
    Waaaaaah selamat atas berbagai pencapaiannya di tahun 2017 ya mbak! Keren euy, salut.

    Moga di tahun 2018 makin banyak keinginan yang dicapai

    BalasHapus
  8. Enak banget ya bisa bangun kafe gitu. Itu saya baca menunya ada milkshake, roti bakar, dll. kafenya keren gitu lagi.

    Bukunya banyak banget udah 50-an gitu, itu udah dibaca semua ato yang lain masih ada yang belum kebaca? Coba beli buku Hujan, atau enggak Anak Rantau. Tapi bolehlah, semakin banyak baca juga kan makin membuka wawasan kita buat nulis, makanya ga heran juga, banyak penulis yang punya perpustakaan sendiri. Apalagi sekarang udah bisa buat cerpen anak, hebat.

    Bicara soal jalan-jalan, saya suka banget-banget-banget-banget buat pergi ke Bandung. Serius habis baca Dilan gitu, saya mau lihat Bandung itu kayak apa sekarang. But, untuk Me Time kayak ka Erny kayaknya gabisa deh, soalnya ga tau jalan disana. Semoga suatu saat bisa kesana ya ampun. Aamiin.

    BalasHapus
  9. Duh, bagi orang lain semua yang telah dicapai Mbak Erny adalah hal hebat. Buka kafe (semoga kelak tetap bisa dipertahankan agar beroleh kemajuan); jalan-jalan gaje ke Bandung (gaje juga asyik, kok, dulu kala lajang saya sering gitu, sendirian kelayapan, melihat banyak hal, meski ada rasa sepi); beli banyak buku yang bikin bookaholic mana pun pasti mupeng; menulis cerpen anak (emang gak mudah, baru tahu dari tulisan Mbak kalau gak boleh ada unsur kata sifat negatif, makasih, ya); bikin sesuatu yang baru dalam hidup kayak (proyek puisi musikalnya sayang tak bisa diakses karena jaringan lola, jadi maaf gak bisa tonton itu, apalagi saya tuli, hehe).
    Yah, semoga saja tahun ini akan bisa mencapai hal yang lebih baik. Seperti siapa tahu ada cerpen yang dimuat majalah Bobo, hehe.
    Tetap fokus dalam hal apa saja. Termasuk banyak tulis dan baca. Semangat.
    Salam kenal.

    Sekadar sara, dari kemarin saya berupaya isi komen tapi gagal karena faktor cuaca bikin sinyal lemah. Jadi, mungkin Mbak bisa bantu yang lemah sinyal dengan pajang foto yang tak terlalu besar ukurannya. Medium atau large sudah cukup. Hasil pengalaman saya kalau Blogwalking ke mana-mana. Maaf, ya, Mbak. Cuma saran agar memudahkan silaturahmi.

    BalasHapus
  10. sumpah ini keren banget..
    masih muda tapi karya banyak, buka kafe, menulis cerita anak. kece banget!!!
    malu rasanya, aku belum bikin apa-apa :(

    2017 sepertinya berwarna sekali, tadi baca postingan punya ponco juga gitu, dia melakukan hal-hal di luar kebiasaannya. kalian keren-keren.

    tapi dari segelintir prestasimu tadi, aku tertarik sama solo travellingmu. sekali lagi kamu bisa selangkah lebih dulu daripada aku. aku juga pingin solo travelling, tapi belum terealisasi. pingin mengeksplor tempat lain sendiri, pingin tau diriku ini bisa g? atau aku hanya anak manja yg butuh teman? semoga diberi kesempatan mencicipi solo travelling kayak kamu

    BalasHapus
  11. Goks! 50 buku? Luar biasa. Hehe
    tahun kemaren 0 buku yang gue beli, tapi klo baca sih beberapa buku dari minjem atau tahun kemarennya yang belum sempat gue baca. :)

    BalasHapus
  12. Mantap nih udah bisa nulis cerita anak yang dibukukan.. Kerjar terus target diterima cerpennya di majalah Bobo.

    Kalo taun kemarin udah sukses beli 50 buku, gimana kalo 2018 ini tambah 75 buku.. Pasti cepet banyak :D

    BalasHapus
  13. Wuidih 50 buku. Saya tahun kemarin gak sampe setengahnya haha. Punya cita-cita bikin perpustakaan juga, buku-buku yang dibeli ya emang buat dipinjemin ke teman. Biar gak mubazir. Asal dipulangin aja haha.

    Eh ka Erny masih jadi wartawan gak sih? dulu wartawan majalah gitu kan? hehe

    BalasHapus
  14. mbak, impiannya sama :') aku juga pengen buka kafe, aku udah ngoleksi buku, aku juga pengen belajar nulis, aku juga pengen nulis cerpen anak. serius, sama banget. tapi aku cuma masih kecapai satu impian aja. inspirasiku banget nih, semoga aku bisa juga :)))

    kemarin pernah ke bandung juga, tapi nggak sendirian, nginep di tempat temen, soalnya kalo sendirian belum berani wkwk lemah. keren sih di bandung. betah banget aku :D

    BalasHapus
  15. Mbaa.. kontak sy untuk diskon 40% untuk buku-buku baru dari berbagai penerbit yaa.

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah singgah. Silakan berkomentar :)

Postingan populer dari blog ini

Seperti Hujan yang Jatuh Ke Bumi (Review)

Pertama Kali Mendaki Gunung Merbabu

TRAGEDI PULAU DOLPHIN