Trip Jogja, Have Fun in Borobudur & Alun-alun Kidul



Lagi-lagi ini adalah rencana solo traveling yang gagal. Hahaha... Ujung-ujungnya saya malah jalan bertigaan sama temen. Kalau biasanya dulu saya ke Jogja karena ada kerjaan atau sambil liputan kali ini saya pure liburan, tanpa harus mikirin kerjaan ataupun lain hal. Saya pengen punya waktu buat diri saya sendiri.

Setelah menyusun itinerary, nabung, beli tiket kereta dari jauh-jauh hari, terus booking penginapan, akhirnya sampai juga kami di Jogja. Dan saya pun bersyukur karena enggak harus sendiri ke sini, karena semakin banyak temen yang ikut tentu saja budget saya jauh lebih murah. Wkwk... Bukan itu juga kok, tetapi karena ada mereka, saya jadi gila maksimal.
Kalau gitu, langsung aja ya kisah menyedihkan ini di mulai.

Day 1: Kamis, 24 Agustus 2017

Kami kumpul di Stasiun Senen jam 8 malam, kalo enggak salah keretanya berangkat jam 10an deh. Saya orangnya enggak suka ribet bawa barang yang harus ditenteng-tenteng, lebih baik saya bawa satu ransel besar atau carier tapi barang-barang saya masuk semua ke situ. Kecuali barang berharga ya, kita harus jago nyimpannya.

Selama perjalanan ini saya habisin buat baca buku, makan cemilan, ngobrol, niupin bantal leher yang dibawa Firdha tapi kempes lagi dalam 5 menit (gitu aja terus sampai pagi), dan akhirnya saya tertidur.


Day 2: Jumat, 25 Agustus 2017

Pagi-pagi kami udah disambut sama matahari terbit dari jendela. Enggak lupa kami juga udah mengelap iler-iler yang menempel di pipi bekas tidur pulas semalam (Eh ini perlu diomongin gak sih? Hahaha). Sekitar jam 6 pagi kami sampai di Stasiun Lempuyangan, tujuan pertama kami adalah penginapan, saya bersyukur karena sepagi itu kita udah bisa cek in dan disambut hangat sama mas-mas yang ganteng (tapi sampai sekarang kita enggak tau itu orang jomblo atau enggak).

Destinasi pertama kami adalah Borobudur. Ini keinginan Ka Firdha dan Ka Mawaddah ya. (Saya manggil Kakak karena mereka ini Kakak Kelas saya, biar sopan dikit!). Sebenernya saya udah pernah ke Borobudur sebelumnya sama teman yang berbeda juga, kita lihat apakah sensasinya akan tetap sama pemirsa?

Kami menginap di dekat Keraton Jogja, jadi kita jalan kaki, dan tanya-tanya trans Jogja terdekat. Ya, begitulah demi menghemat budget kita emang ngeteng ke sana. Kita naik trans Jogja cuma Rp. 3.600 trus turun di terminal Jombor, dari sana baru deh naik bis ke Borobudur, harganya Rp. 20.000 sekali jalan. Kayaknya udah berapa kali tidur ya saya di bis itu dan enggak sampai-sampai.

Sekitar 2 jam perjalanan kita sampai di terminal Borobudur, terus langsung ditawarin naik becak atau andong ke tempat wisatanya. Sejujurnya saya itu lupa-lupa inget, kayaknya dari sini kita hanya perlu jalan kaki aja, tapi akhirnya kami malah memutuskan naik andong dengan harga Rp. 20.000 dan lo tau gak sih, kita lagi asik-asiknya naik kuda liat perjalanan belum sampai 2 menit kita udah sampai! Udah sampai gaes, saya ulangi. Perasaan saya baru naro pantat deh tau-tau udah disuruh turun. Huhuhu...


Ngapain Aja Kita di Borobudur?

Biar enggak dibilang no pict hoax... Hahaha...

Sisi lain dari borobudur, batu-batunya tersusun rapi


Disambut dengan payung terbang... owowww

Payung payung apa yang bisa terbang? Coba tebak! 

Enggak tahu kenapa payung ini harus dibegituin, tapi kok bagus yah. :D

Jadi katanya, Borobudur ini tuh termasuk satu dari tujuh keajaiban dunia lho? Percaya gak? Tapi sih katanya udah bukan keajaiban lagi, saya juga gak tau sih alasannya apa, kalau kalian mau cari tau ya silahkan. Saya enggak menyangkal kalau Borobudur emang warisan dunia, enggak kebayang sih, kok ada ya orang yang mau mengukir itu batu-batu terus nyusun-nyusun sesuai dengan sejarah yang terjadi, ya walaupun saya sendiri gak tahu makna dari ukiran itu apa? Tapi menurut saya, itu keren. Oh iya sekedar informasi sekarang biaya masuk candinya Rp. 40.000/orang.

Ini nih yang gw bilang, batuan ini disusun gak pake lem lho... amazing


Jadilah bangunan ini.... Borobudur.
Apalagi banyaknya susunan batu itu dibangun tanpa ada perekat apapun lho, bingung enggak lo kenapa itu bisa nempel dan enggak jatuh, secara itu kan juga lumayan tinggi. Nah dari atas candi borobudur ini kita bisa melihat gunung merbabu, merapi, sumbing, dan sindoro yang mengapit candi ini. Saya sih cuma menyarankan kalau kalian mau ke sini mending agak sorean deh, soalnya panas. Hehehe... Bukan hanya sekedar panas sih alasannya, tetapi waktu sore itu kalian bisa melihat sunset yang Indah dari balik pegunungan itu... Aaahhh itu pasti indah banget!

Mungkin ada yang bilang, lo ke jogja ngapain main ke candi? Kayak enggak ada tempat yang lebih bagus deh. Coba ke gunung kidul pantainya bagus. Iye saya mau ke sana juga terus lo mau apa? Jadi, perjalanan itu bukan tentang destinasinya. Tetapi tentang kebersamaannya, tentang belajarnya, tentang sejauh mana kita bisa menahan ego kita. Itu menurut saya jauh lebih penting dibanding destinasinya. Hihihi sotoy ya.

Maafkan kami kadang suka enggak jelas

Yang ini juga, mohon maaf... hahaha

Ambil foto ini lumayan lama, soalnya banyak orang lewat di belakangnya. Nunggu sepi baru deh klik!

Belajar moto, dan begini hasilnya...

Gue pun bingung gaes kenapa harus kayak giniii?

Kita di Borobudur sampe jam 2 dan kembali pulang ke penginapan. Kali ini kami memutuskan jalan kaki ke terminal, biar enggak keki lagi kalau naik andong, eh tau enggak sih? Masa kita ketemu lagi sama abang-abang supir dan kenek yang kita tumpangin, akhirnya pulang bareng mereka lagi. Kali ini Ka Mawadah beraniin diri buat nawar.

“Mas, tadi kan kita udah naik trus sekarang naik lagi. 50ribu ya bertiga ke terminal Jombor?” tanpa banyak cingcong, akhirnya dikasih. Uhuy baik bener dah. Nah di dalam bis itu ternyata ada penumpang sepasang Bule yang kebingungan secara enggak ada yang paham termasuk abang keneknya yang tiba-tiba minta tolong ditransletin bahasa inggris. Plis, salah orang mas... Akhirnya saya serahin ke Ka Firda yang englishnya lebih baik dari saya dan ternyata dia pun menyerah.

Sepanjang perjalanan kami kembali tidur, enggak tau kenapa tidur di bis kok enak ya? atau karena saya aja yang pelor? Entahlah itu masih misteri. Kami sampai di penginapan sekitar jam 5, sebelumnya beli cemilan dulu karena udah kelaparan. Istirahat sebentar, mandi, solat, dan siap-siap perjalanan lagi.

Suasana Malam Alun-Alun Kidul

Selepas Isya, kami siap-siap berangkat ke Alun-alun kidul. Kali ini kami sewa motor yang memang udah disiapin sama mas-mas ganteng itu. Murah kok, satu hari cuma 50rb-70rb kebetulan kita sewa sampai 2 hari. Coba deh bayangin kalau kita sewa mobil itu sekitar 400ribu sehari, selama masih ada yang murah ngapain juga harus yang mahal. Inget  gak ada pepatah yang mengatakan, bersusah-sudah dahulu bersenang-senang kemudian. Apa hubungannya coba sama tulisan ini? bingung kan lo?

“Kenapa kita harus sewa motor? Kenapa enggak sewa sepeda aja?” tanya Ka Mawadah.

Woi, Jogja itu gede, destinasi kita jauh-jauh, dan waktu kita terbatas cuma tiga hari. Saya pikir dia bakal protes kenapa enggak sewa mobil? Ternyata dia malah ngajakin yang lebih susah, naik sepeda. Ya Allah, tabahkanlah hati hambamu ini... 

Lanjut ya ...

Kami menuju Alun-alun kidul bermodalkan google maps (terima kasih google map, tanpamu kami hanyalah butiran debu jalanan yang terombang-ambing tak tahu arah). Ternyata lokasinya juga dekat dari penginapan kita, enggak sampai 10 menit kita udah sampai.

Sebelumnya, saya udah pernah ke Alun-alun dan jauh banget bedanya, perasaan dulu enggak seramai ini deh. Udah banyak orang jualan, banyak sepeda yang dimodif jadi mobil atau bus. Sumpah ini kreatif banget, meskipun saya enggak naik sih. Hahaha... tentu saja yang terkenal di sini tuh pohon beringin kembar itu. Perlu saya ceritain gak nih kisahnya? Pasti bakalan panjang banget jadi saya ringkas aja ya.

Konon pada zaman dahulu kala... Et dah kelamaan banget yak? Intinya tuh, pohon ini dianggap mistis dan mitosnya kalau kalian bisa melewati jalan di antara pohon kembar itu dengan mata tertutup, berarti kalian punya hati yang suci dan bisa terkabul hajatnya. Inget yak, ini cuma mitos lho! Saya sendiri enggak percaya, cuma saya penasaran aja kenapa gak bisa melewatin pohon itu. Apakah hati saya terlalu kotor. OMG hati gue kotor!

Setelah iseng-iseng melewati pohon itu, sebuah tragedi terjadi. Kacamata saya hilang gaes! Kami bertiga mencari-cari kacamata saya yang jatuh di lapangan itu, entah jatuhnya di mana. Akhirnya ketemu dalam keadaan patah dan kotor. Syedddiiiih... Akhirnya karena udah malam dan gak tahu ada optik terdekat, alhasil kami ke warung buat beli hansaplas supaya kacamata saya bisa ditambal. Beruntung, kacamata saya bisa tersambung lagi. Amazing!

Setelah menyambung kacamata di bawah pohon beringin, akhirnya kami mulai kelaparan dan makan di pinggir-pinggir lapangan. Seru sih, bisa sekaligus melihat langit, melihat lalu lalang orang lewat. Akhirnya kesampaian juga cobain kopi joss! Saya heran, apakah kopi joss itu cuma kopi hitam dicampur areng gitu? Abis keliatannya gitu sih, rasanya sama aja hanya agak lebih pahit dari biasanya.

Nah ini tempat makan kita, cuma meja meja kecil yang disusun. Kayak lagi belajar kelompok gak sih! 
 
Coba fokus ke kacamatanya gaes, itu kacamata ditambal pake hansaplas... jangan liat orangnya.

Kopi Joss yang enggak sesuai dengan ekspektasi gue... huhuhu

Ini bukan mobil, tapi sepeda lho... Coba aja naik!


Sebelum jam 10 malam kami akhirnya sudah kembali ke penginapan. Besok pagi, petualang yang sebenarnya baru akan di mulai!


Salam


Erny Binsa

Komentar

  1. Udah lama banget g ke borobudur, terakhir kesana jaman SMP, wkakakaka XD
    Mau kesana lagi tapi ogah ramenya, mau cari waktu biar kesana pas hari kerja aja, sekalian sepi!

    Aku juga habis dari jogja awal bulan ini, niatnya sih solo travelling, eh ada temen yang mau ikut, yo wes sekalian aja. Sebenernya g mau kemana2 di Jogja, cuman mau melarikan diri aja dari kepanatan tumpukan pekerjaan, biar fresh gitu lah. Btw jadi inget masih ada tanggungan, belom nulis waktu di jogja kemarin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah wah.... saya juga niat solo traveling itu karena ingin melarikan diri... Hihihi salah gak sih? :D

      Hapus
  2. Kayaknya dekorasi payung-payung gitu lagi kekinian banget ya. Hampir di tiap tempat wisata yg aku kunjungin pasti ada wkwk.

    Aku terakhir ke Borobudur tahun 2015. Padahal udah 2x kesana, tapi rasanya belum puas. Soalnya ikut travel gitu sih, jadi kayak diburu buru gitu huft. Padahal kan disana gak cuma liat candi aja, ada museum juga, ada pasarnya. Luas banget deh. Semoga suatu saat bisa kesana lagi sendiri biar puas kelilingin semuanya XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa,,, ke Jogja kalo enggak diniatin buat liburan malah susaaaah banget... Biasanya sambilan ada kerjaan jadi gak puas mainnya.

      Semoga ada kesempatan buat kesana lagi yaa...

      Hapus
  3. Enak juga yah, tapi emang ke Jogja itu ngga afdol kalo ngga ke Candi ama Malioboro. Eh, itu fotonya harus banget gitu yah. Dibalik foto bagus, terdapat fotografer yang tersiksa.

    Gue rencananya juga mau ke Jogja. Bulan depan sih. Mudah2an bisa main ke semua tempat keren~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... gue sendiri baru sadar saat difoto ternyata hasilnya malah begitu...

      Silahkan main-main... ditunggu ceritanya yaaa... :D

      Hapus
  4. Pengalaman itu memang guru terbaik kak. Kalo lupa-lupa ingat kadang gak baik juga. Gara-gara kurang ingat jarak dari terminal ke Borobudurnya, ya jadi keluar dah 20k walau tidak bisa dibilang sia-sia juga. Karena naik andong itu enak bgt rasanya, seperti jadi pengantin nikahan diarak keliling kota.

    Suer gua cuma bisa kesemsem dalam hati ngeliatin indahnya Borobudur, sambil mikir, kapan lah gua bisa kesana. Soalnya dlm keluargaku, cuma bapak yang udah pernah ke Borobudur. Itupun aku taunya karena beliau bawa oleh-oleh banyaak bgt ketika pulang dari Borobudur. Dan jadilah gua percaya kalau beliau pernah ke Borobudur. Kakak gak ada beli oleh-oleh dari sana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener sih naik andong itu enak, tapi enggak 2 menit juga kali... hahaha...

      Lumayanlah dapet oleh-olehnya kaan? semoga suatu saat juga bisa menginjakkan kaki ke sana.

      Hapus
  5. Oktober kemarin juga aku ke Borobudur, nganter tamu dari Lombok. Yah, jadi semacam tour guide gitu..he

    Kalau daerah alkid sih udah sering, karena setiap pagi aku lari disitu. Kadang sepedahan aja keliling Jogja, tapi tetep endingnya di alkid...he

    Di kopi jos juga enak kalau buat nyantai, tapi terkadang yang bikin gak nyaman itu pengamennya banyak bet..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuiiihhh mantap udah jadi guide ya kak... Kayaknya udah tau banget tentang jogja, iyalah kan tinggal di jogja.. :D

      Kopi jos yang saya minum enggak sesuai dengan ekspektasi sayaa... Ada rekomendasi tempatkah?

      Hapus
  6. Pengen ke Borobudur, sampe seusia ini aku belum kesana, uhuhu :3

    BalasHapus
  7. Wihh hebat. Itu dateng dari termunal langsung ke borobudur kak. Enggak bebersih dulu di penginapan. Gak cape juga abis perjalanan jauh?

    Kenapa gak dari hari pertama aja sewa motor kak? Kan jadi lebih efisien waktu. Aku kalo sendiri ke jogja sukanya gojek kemana2. Kalo temen gabisa anter dan nemenin. Tapi kalo berdua temen dari rumah sewa motor.

    Tapi jigjaa selalu ngangenin untuk dikunjungi. Gak peduli seberapa sering ke sana. Jadi iri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu bebersih dulu kok, mandi trus berangkat deh. Maklum udah tidur pulas pas di kereta.

      Pengennya juga gitu, tapi kan Borobudur itu udah beda kota dan saya belum ada SIM, jadinya cari yang aman aja deh.. hehehe

      Hapus
  8. Keren nih liburannya, duh jadi pengen liburan ke jogja juga, ya tapi kan aku tinggal di jogja sekarang hehe, iya paling asik emang klo ke jogja nyewa motor, jadi bisa kesana kemari sambil nikmatin suasananya. Mohon doanya juga supaya kondisi cuaca di jogja membaik, amiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeee kalo tinggal di jogja mah bisa main kapan aja atuuh... wkwk

      Hapus
  9. Wah, ku sudah lama tak ke jogja jadi ingin kesana lagi.
    dan berkali-kali ke jogja belum pernah menikmati malam harinya di alun-alun huhu

    semoga liburannya menyenangkan ya, ditunggu next postingannya tentang petualangan yang sebenarnya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah... petualangan berikutnya sudah di posting... :D

      Hapus
  10. Gak pernah ke jogja, gak pernah ke borobudur juga, pengeeeen... ajakin traveling juga dong kak, hehe.

    Dekorasi yang ada payung warna-warninya itu syaantiik banget deh, ah jadi makun pengen aja nih injak jogja

    Traveling memang selalu menyenangkan dan seru yakk , apalagi kalau travelingnya bareng pasangan eh teman2 maksud saya, makin seru dan asyik aja.

    😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yukk... mau kemana kita??

      Wah saya juga belom pernah ngerasain sama pasangan sihh...hihhi

      Hapus
  11. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  12. Waaaah main ke Jogja ya, yang belom main ke jogja sini main, ada banyak banget tempat-tempat keren..

    BalasHapus
  13. perjalanan yang menggugah jiwa. hihi.

    bangun bangun matahari muncul dari kaca kereta, wah gue ngebayanginnya seru. waduh iler nya segala diomongin. haha.

    btw gue juga pernah ke candi. tapi gue lupa borobudur atau prambanan yah. jaman sekolah dulu. haha.

    gue iri sama org yang bisa travelling. gue hasrat untuk jalan ke tem,pat wisata deket rumah aja males. hihi. yah semoga gue juga bisa kayak lo yg suka trevelling.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apanya yang menggugah? hahaha

      Waaaahh ternyata ada yah orang yang gak suka travelling.... wow...

      Hapus
  14. Blom pernah ke jogja apalagi ke borobudur, saya juga pengennya ke borobudur sendirian karena lebih tenang, tapi ntar bingung yang ngabadiin momen-momen saya disana siapa? masa selfie sendirian? kesannya jones banget :'v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengen jalan sendiri apa dalam rangka melarikan diri jugaa?? hehehe

      Hapus
  15. wehehehe, jadi rinud sama borobudur. Terakhir kesitu mungkin 5 tahun yang lalu, dan belum ada payung2 an. Padahal itu payung photogenic banget ya,argh. Teknik menawar yang cukup baik, hahaha. Mas-masnya sampe luluh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... Itu gunanya punya temen yang jago nawar... :D

      Hapus
  16. selamat datang di jogja. betul sekali pantai gunungkidul wajib didatengin, soalnya pantainya emang bagus2 (ehm promosi tempat sendiri) .. kalo jogja sih yg paling aku senangi justru bukan tempat wisatanya, tp makanannya hehehe. sarapan pagi sama soto sambil ngobrol sm temen ato siang2 minum es dawet..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo saya semuanya sukaaaa... Masih banyak banget yang belum dikunjungi, berasa jogja itu gedeee banget yaaakk... Makanannya enak dan muraah... :D

      Hapus
  17. Waaah, mbak Binsa ini jadi bikin aku juga pingin ngepost jalan jalan ku ke Borobudur lo. hahaha..aku juga ke Borobudur cuman langsung pulan karena rumahku dari situ cuman sekitar 2 jam saja. hehehe...kapan kapan mau nulis soal itu ahh..sama mau ke Jogja lagi akhir tahuun. Jogja emang andalan ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa iyaaa aku pernah liat fotonya, waktu ke jogja udah sama pasangan yaaa? hehehe ditunggu kisahnya...

      Hapus
  18. Dari dulu kepingin kesini nih, tapi gagal mulu gara-gara kerjaan
    Sering juga dipaerin sodara sama foto-fotonya pas lagi kesana
    Minggu depan mau ke Jogja, kan udah deket tuh sama Candi Borobudur semoga bisa mampir kesana
    Ukir kenangan baru bareng si Dia juga hehehe

    BalasHapus
  19. wahhhhhhh seruuu banget, ya!
    bisa pergi bareng temen apaagi banyak hal diluar dugaan yang terjadi.
    memang sih pada saat terjadi suka nyelekit atau bikin mood jadi down.
    tapi setelah di ceritain kembali, malah jadi benang merah dalam ceritanya.. :)
    dari bantal kepala yang suka kempes hingga kacamata yang hilang. memang kalau bepergian rame itu kalau nggak ada dramanya emang nggak seru.

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah singgah. Silakan berkomentar :)

Postingan populer dari blog ini

Seperti Hujan yang Jatuh Ke Bumi (Review)

Pertama Kali Mendaki Gunung Merbabu

TRAGEDI PULAU DOLPHIN