Little Venice Kota Bunga, Really Small Town #OneDayTrip



Sepertinya udah lama sekali saya enggak menulis kisah perjalanan, padahal tahun lalu saya lumayan sering jalan. Ngakunya sih gak ada ide nulis kalo gak backpacking, eh giliran udahan jalan-jalannya malah pura-pura amnesia. Dasar manusia banyak alasan! (Nunjuk diri gue sendiri!)

Belum lama ini saya diajak Ka Pia yang biasa dipanggil Popo sama adek-adeknya, dia ngajak saya pergi ke Puncak dalam rangka kasih kado buat ponakannya yang baru lahir, dengan diiming-imingi jalan-jalan ke kota bunga! Saya mau! Saya ikut! Itu yang pertama kali saya ucapkan. 

Pertama saya udah lama enggak ke puncak.
kedua perjalanannya gak pakai nginep.
ketiga saya emang lagi butuh refresing. (perasaan tiap hari dah butuh refresingnya!)

Meskipun perjalanannya enggak pake nginep, tetap aja ujung-ujungnya saya nginap di rumah Ka Pia di malam sebelum perjalanan. Saya takut aja bakal kesiangan apalagi timingnya malam minggu dan artinya kemungkinan besar saya begadang sampai pagi, alhasil bisa enggak jadi berangkat. So, meskipun saya nginap tetap aja sih tidurnya di atas jam 12 malam. Lupakan! Hidup saya memang kadang gak bisa diprediksi.

Subuh-subuh kita udah bangun, udah solat, udah mandi, udah sarapan, jam 6 kita berangkat! Yup kali itu kita berangkat berdua pakai motor dari Jakarta ke Puncak. Ka pPa yang bawa kendali motor, saya bagian supporter aja nanti kalo dia capek baru deh gantian bawa motornya.

Tujuan utama kita tentu saja ke Kota Bunga
Trus ke rumah ponakannya Ka Pia? 
Nggak jadi sodara-sodara! 
Karena ternyata mereka malah pada mau ke Jakarta. -_-
#Kokkeselyah

Eh tapi saya enggak jadi kesel sih, itu artinya kita akan punya banyak waktu buat jalan-jalan! Harusnya saya senang dong! Yeay!

Kenapa kita mau ke Kota Bunga?

Jawabannya adalah karena kita belom pernah ke sana! 
Trus liat foto-foto di internet baguuuuuus banget! Kayak di luar negeri! 
Katanya kaya di Venice di Itali, saya juga kurang tahu Venice itu sebelah mananya kali Ciliwung. Pastinya itu banyak rumah-rumah istana seperti di negeri dongeng! 

Katanya ...

3 Jam perjalanan akhirnya kita sampai juga di sana, seperti biasa pasti ada nyasar-nyasarnya, perjalanan kurang nikmat tanpa nyasar. Wkwk... 
Sampai di sana sudah banyak motor dan mobil yang terparkir! Saya pikir wisata kota bunga ini pasti sudah terkenal banget, masih pagi aja banyak pengunjungnya.

Kita membeli tiket masuk seharga Rp. 25.000/org. Saya udah membayangkan bakal se keren apa di dalam sana, pas masuk kita pakai gelang dulu, udah kayak pasien rumah sakit. Sebelum keliling-keliling kita duduk dulu di pinggir danau sambil liat perahu-perahu yang di desain sedemikian rupa, biar mirip kayak di luar negeri. 

Eh iya buat naik perahu itu kita mesti bayar lagi sesuai dengan perahu yang mau dinaikin, buat harganya saya juga nggak tau, coba dah gugling atau datang langsung biar enggak penasaran sama harganya.

Kemudian saya pinjem kamera temen saya dulu, secara dia bawa dua kamera kan mubazir kalo nggak dipake satunya. Hihihi... 

Meskipun gak ada skill fotografi saya tetap nekat moto-moto, masalah hasil itu nggak penting, yang penting adalah prosesnya. Alesan mulu ya saya!

Inilah tempat kumpul berbagai macam kapal, kita bebas mau naik yang mana, harganya juga beda-beda.


Ka Pia yang lagi nunggu pangeran kuda putih lewat



Galau amat Neng!
Nah ini jembatan menuju rumah-rumah model istana gitu, jadi kapal yang lewat bisa lewat kolongnya.

Belom dateng-dateng juga... >_<
Setelah melewati danau kita melihat ada sebuah kapal besar yang tertengger di pinggir danau, anehnya kapal itu nggak jalan, ternyata emang sengaja biar para pengunjung bisa naik ke dalamnya, but saya lebih menikmati melihat dan moto dari kejauhan, gak ada niat buat naik juga sih. Begitu juga Ka Pia yang sibuk sama kameranya. Begitu dia mah kalo udah pegang kamera saya dicuekin. -_-

Ini dia penampakan dari kapal di pinggir danaunya, kita bisa masuk ke sana, free.
Kita lanjut perjalanan, sempat ada perdebatan sengit antara kita mau lewat jalan bawah atau atas. Eh ujung-ujungnya sama aja! Menuju ke tempat yang sama! Kan malu udah debat! Kalo saya itung-itung enggak sampai 15 menit kita muterin tempat itu, moto-moto, melewati jalan setapak dan eng ing eng ... ternyata gerbang masuk ke rumah-rumah itu masih di kunci!

Kok pakai dikunci segala sih! Gimana sih nih petugasnya! Saya sempat kesel juga sih, dan ternyata saya salah! Memang tempat wisatanya hanya sampai sebatas gerbang yang dikunci itu. Alhasil kita balik lagi, cari tempat teduh di bawah pohon trus ngemil deh!

Yup, bisa dibilang kota bunga itu tempat wisata yang enggak gede-gede banget! Sesuai sama judulnya Little Venice, kota wisata yang sangat sangat small. Setelah saya ingat-ingat lagi memang foto-foto yang ada di internet itu hanya di situ-situ aja, mungkin pengambilan angle fotonya aja yang beda.
Nggak bisa dipungkiri tempatnya emang bagus, cuma ya itu karena kecil aja.

Menara-menara pencakar langit

Cuma bisa lihat dari kejauhan tanpa bisa masuk nemuin pangeran.. -_-

Kasihan abang-abang pembawa kapal, jadi orang ke tiga.

Maaf ya kalo hasil fotonya seadanya... wkwkwk

Salah satu bangunan yang katanya mirip Venice itu.. ^^

Little Venice Kota Bunga ini memang diisi dengan bangunan-bangunan yang bukan Indonesia banget! Meskipun begitu saya kurang puas karena tempat ini terlalu kecil, mau foto di bangunan itu juga harus antre. Mungkin karena sebenarnya tempat ini semacam Villa gitu, kemudian karena bagus alhasil dijadikan tempat wisata, begitu sih menurut beberapa artikel yang saya baca.

Oke fix! 

Saat itu Ka Pia juga iseng moto-moto orang yang lagi prewedding di sana dari kejauhan. Setelah kita puas poto-poto, udah puas ngemilnya, udah puas muterin tempatnya, tapi jam masih menunjukkan jam 11.00, gak asik banget kan kalo kita langsung balik ke Jakarta.

Akhirnya kita melanjutkan perjalanan lagi ... Kemana kita hari itu? Tunggu postingan berikutnya yah. 


Salam Petualang


Erny Binsa

Komentar

  1. keren banget yaa tempatnya.. Jadi pengen ke sono :3

    BalasHapus
  2. keren banget tempatnya ya ampun.. aku pengen naik perahunya, karena kayaknya asik buat foto-foto. Sama pengen foto di samping bangunan kayak kafe itu, kayak di eropa ya..

    Makasih tulisannya, bisa jadi tujuan wisata kalo ke kota bunga hehe

    BalasHapus
  3. WOW!! Keren banget tempatnya..
    Okkk... kota bunga bakal aku masukin ke daftar tempat2 yg pengen aku kunjungi.. :D

    BalasHapus
  4. Kalo soal foto itu gak ada yang jelek. Semua tergantung angle dari pemotretnya. Tapi, kalo ngeblur ya udah pasti jelek.

    Sering liat di film tentang Venice, keren sih kalo aslinya :D. Indonesia juga ada deh sepertinya Venice, di Palembang, Sungai Musi itu pernah dapat julukan Venice of the east. Bener ga ini? aku pernah dengar doang :D

    Jadi, refresingnya udah selesai? Apa perlu refreshing lagi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap setuju!

      Dan bener banget kalo julukan Sungai Musi itu Venice of the east karena dibilang sungai yang romanstis dan termasuk kota tertua di Indonesia

      Hapus
    2. Kalah romantis nih aku sama sungai.

      Semoga aku bisa jalan-jalan juga tahun ini, pengen banget mengexplore Pekanbaru, lalu mengexplore Riau. Biar orang lebih banyak mengenal Pekanbaru.

      Hapus
  5. Gokil!

    Kapan ya, saya bisa jalan - jalan kesana dalam waktu dekat ?
    Butuh refreshing (padahal baru habis jalan - jalan)..

    Saya ngakak foto yang captionnya "Kasihan abang jadi orang ketiga" HAHAHAHA!

    BalasHapus
  6. aaaaaa, tempatnya bagus sekaleeeeee jadi ingin kesana
    itu tepatnya di daerah mana ya?
    trus akses jalannya gimana? susah gak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gampang kok, cuma karena gue waktu itu naik motor jadi lebih gampang lagi nyari tempatnya. dan nggak harus nunggu tutup buka, secara kalo di puncak bawa mobil ada sistem tutup buka.

      Hapus
  7. wuiiihhh keren banget tempatnya.

    btw.........aku klo mau jalan jalan itu paling kesel kalo nyasar. apalagi klo udah sampai tempat tujuan tapi bingung mau ngapain. semacam malmingan keluar rumah tapi jomblo, ku pernah malmingan tahun baru 2017 tapi gk ada kawan.......huhahaha sedihnya T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok tebalik ya, gue kalo nyasar malah seneng, jadi tahu jalan baru.. :D

      Hapus
  8. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  9. Kota Bunga itu di mana? Di Puncak? Jujur, namanya gua baru pertama denger hahaha. Kalo liat bangunan-bangunannya, memang mirip sama Little Venice di Macau, walaupun ini terlihat seperti versi outdoor nya haha. Ternyata di Indonesia udah bermunculan tempat seperti ini ya? Aduh, gua ketinggalan berita banget...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa ini di puncak, arah ke cianjur sih lebih tepatnya. Gue juga baru tau gara-gara dikasih tau temen.. wkwk...
      Ngomong-ngomong ini emang outdoor kok..

      Hapus
    2. Iya, kalo di Macau itu indoor rasanya, di dalem mall-mall gitu. Mungkin mereka mikir, kalo indoor, lebih gampang bersihinnya kali ya. Kalo di luar kan kena debu dan air hujan gitu hehehe

      Hapus
  10. gue gak nyangka ternyata dipuncak ada tempat villa seperti itu, awalnya gue berpikir lokasinya di luar negeri gak taunya di negara sendiri di indonesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dulunya penginapan tapi sekarang udah dijadiin tempat wisata

      Hapus
  11. Kok bagus ya tempatnya gw gak pernah diajak ke snaaaaa okeeee fixxxx byeeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woy, lu aja jarang ke sini.. gimana mau diajak coba -_-

      Hapus
  12. widihhh keren banget tempatnya di indonesia ada tempat kayak gitu ndak ya ? yang paling aku suka itu ada sungai terus naik prahu suka banget aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo ayo dateng... bingung juga sih naik perahu itu apa enaknya yaaa.. :D

      Hapus
  13. Meskipun tempatnya kecil, keren juga tempatnya. Gue juga baru tahu tempat ini. Mungkin karena gue kurang jauh ya mainnya. Haha.

    Ditunggu cerita selanjutnya tentang Little Venice! :D

    BalasHapus
  14. Sungai yang dihimpit gedung itu emang kayak Venice banget. Kebetulan semalam saya baru pulang dari Venice (nonton filmnya James bond 007) dan emang mirip. Ehe.. ehe...

    Ini kenapa fotonya dari jauh semua...Hahaha eh terus bunganya mana? :3

    BalasHapus
  15. Iya nih, tempatnya bukan indonesia bnget. Berasa di luar negeri itu. Hehe..

    Jangan kasih tau itu di Indonesia seharusnya. Terus upload semmua sosial media. Bilang aja lagi petualang di luar negeri. pasti banyak yang gak tau. HAHA

    BalasHapus
  16. Asli !
    berkali kali gue pengen kesini tapi ga pernah nemu moment yang tepat.
    Gue sering seraching tentang 'istana' ini di google dan postingan mu melengkapinya teh Erny..

    Nextime aku harus kesini ! mau prewedding hehe yakali

    BalasHapus
  17. Beneran jadi kepengen kesini deh, walaupun kecil dan akhirnya bikin cepet bosen, mungkin bisa mampir ke tempat wisata yg terdekat dari situ sih.

    BalasHapus
  18. sumpah lagi hits banget ya nih spot.. daebak..

    BalasHapus
  19. Ya ampun Indonesia ada kayak gininya, dikira beneran Itali, pengin banget naik perahu2nya itu hahaa

    BalasHapus
  20. wah wah bagus juga ya pemandangannya,hitung hitung refreshing juga sih nih. Eh tapi gue suka tuh dengan view menara "pencakar langit" nya . GREAT.

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah singgah. Silakan berkomentar :)

Postingan populer dari blog ini

Seperti Hujan yang Jatuh Ke Bumi (Review)

Pertama Kali Mendaki Gunung Merbabu

TRAGEDI PULAU DOLPHIN