Ibu Hamil Harus Selalu Bahagia




Katanya kalau lagi hamil kita harus selalu bahagia karena itu pengaruh ke janin kita. Kalau ibunya sedih, nanti bayi yang ada di perut ikutan sedih. Itu yang dikatakan beberapa orang teman, keluarga, hingga suami juga bilang gitu. Oke, saya pasti bisa.

Tapi ternyata kenyataannya enggak semudah itu. Sebab bahagia itu enggak bisa dipaksa. Ada masanya sedih juga, baper, sensitif, sampai nangis. Saya juga enggak paham kenapa? Saya mikirnya dulu sebelum hamil saya enggak se-sensitif ini. Kadang kalau merasa dicuekin saya bisa langsung sedih. Dulu saya orangnya cuek lho.

Contohnya waktu saya telepon si Aa terus dia enggak angkat telepon saya, padahal saya tahu dia lagi sibuk urus tamu-tamunya. Abis itu saya matiin teleponnya terus nangis sambil peluk bantal sampai saya ketiduran di kamar. Pas bangun saya kayak langsung tersadar gitu. Apaan sih kok kayak bocah banget? Cuma karena enggak diangkat teleponnya aja sampai nangis seakan digebukin orang sekampung. Ngomong-ngomong saya enggak ceritain ini ke Aa, malu... Abis ini pasti dikata-katain wkwk...

Dalam kegiatan sehari-hari juga gitu, kalau udah badmood itu bisa seharian enggak hilang-hilang. Orang-orang pun jadi kena sasaran, saya diam atau agak ketus gitu, enggak mau kalah terhadap suatu hal, dan berujung merasa bersalah karena udah menyakiti hati orang lain.

Dulu sehabis nikah saya juga enggak masalah tuh ditinggal berminggu-minggu. Ya karena sudah kesepakatan juga, kan? Saya kerja dan dia juga kerja. Tapi sekarang baru juga ditinggal 5 hari saya udah merasa kesepian. Meskipun si Aa selalu menguatkan juga, “Sabar, Aa kan di sini kerja. Harus profesional. Inget biaya lahiran enggak murah lho.” Iya sih emang enggak enggak murah, tapi kan kita bisa pakai BPJS. :D

Bukan cuma itu aja, rutinitas harian juga mulai berubah karena hampir setiap hari saya mual, kadang pusing, dan enggak nafsu makan. Apalagi kita sebagai calon ibu dituntut buat makan-makanan yang bernutrisi. Jadi ada rasa bersalah saat makan terlambat atau makan sedikit, alhasil sedih lagi. Ujung-ujungnya minta maaf, “Maaf ya dek bunda lagi enggak nafsu makan, maaf ya dek bunda hari ini lagi sedih.”

Saya enggak mau terus-terusan begini kan? Sedih sih wajar aja tapi saya enggak mau berlarut-larut. Jadi kalau rasa sedih itu tiba-tiba datang, saya coba alihkan dengan zikir, bacakan ayat Al-Quran, dengar podcast, baca buku, atau menulis. Ini memang enggak mudah, tapi saya akan berusaha. Bukan berusaha buat bahagia sih tapi lebih ke menikmati proses hamil yang sudah diberikan Allah pada saya. Ini adalah anugerah terindah dalam hidup saya dan suami. Jadi harus disyukuri.

Curhat di 9 Minggu kehamilan.

Salam
Erny Binsa


Komentar

  1. Semangat yaa mbak.. 😄 be the happiest mommy, smg sllu dinikmati stiap proses kehamilannya..dan smg aku ketularan hamil jg habis berkunjung kesini heheh😁😍aamiin

    BalasHapus
  2. Meski ngga hamil juga harus selalu bahagia sih. Kalo kata Pidi Baiq,"Jangan bersedih. Sebab kita hadir di dunia oleh orang tua yang bersenang-senang."

    BalasHapus
  3. Semangat terus mbak, semoga bisa terus bahagia ya di sepanjang kehamilannya. Sesekali menurutku menuangkan emosi selain bahagia boleh kok, asal jangan keterusan aja. Kan hidup ini harus seimbang :)

    BalasHapus
  4. Baarakallaah mbak atas kehamilannya. Jadi ingat tahun waktu hamil trimester satu, rasanya nano-nano banget hehe.... yip, meski banyak keluhannya harus tetap dinikmati ya mbak.

    BalasHapus
  5. Semoga tetap sehat ya, Teh. Disaat lahiran nanti selamat. Dan selalu sempatkan bercerita di blog ini :)

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah singgah. Silakan berkomentar :)

Postingan populer dari blog ini

Seperti Hujan yang Jatuh Ke Bumi (Review)

Pertama Kali Mendaki Gunung Merbabu

TRAGEDI PULAU DOLPHIN