Pulang Kampung Part 1

Jreng... Jreng... Jreng... 
Alhamdulillah akhirnya jadi juga mudik. Tapi belum puaaaaasss.... masih kangen suasana di sana. Belum sempat ngerujak kelapa ah, gak seru.

Entah mengapa perasaan ini makin bebas saja, lega, menikmati suasana di sana itu benar-benar mengobati luka ini. Eh belum semua sih, masih ada yang tersisa, dikit.. xixi

Ngarep banget di sana bisa menikmati hujan, nyatanya malah enggak turun. Gimana nih, padahal kan Bogor itu julukannya Kota Hujan masa enggak hujan-hujan barang sedikit :( Tak apa deh yang penting sudah bisa menginjakkan kaki di sana. Saya sudah sangat bahagia. 


Dulu katanya saya lahir di desa ini... Tapi kasihannya sampai sekarang saya belum bisa mengerti bahasa Sunda dengan baik dan benar. Lieur euy...


















Subhanallah ya... Indah banget, selalu rindu dengan desa ini. 
Photo ini diambil tadi, cantik, kan?
Di sebelahnya ada satu-satunya Masjid. Kalau siang hari halamannya suka dipakai buat menjemur gabah beras. Jadi multi fungsi gini ya Masjidnya?












Banyak hal yang istimewa yang membuat saya betah tinggal di sini. Mau banget bisa tinggal di kampung, enggak apa-apa deh nanti belajar di pesantren bareng Sugi (sepupu). Katanya pesantren di sana memang belum begitu terurus. Adanya masih dekat rumah kakek masih tetanggaan gitu. Enak ya jadi kalau lapar tinggal pulang. Nah kasihannya di sana kadang santrinya makan hanya pakai sambal dan lalapan saja. Miris kan?  Tapi asyik, kan.. Saya juga suka sekali makanan bogor. Apalagi sambalnya, beuh... Dan satu lagi, Ikan asin...





Mantap kan.... xixixi

Eh tapi saya enggak suka ah sama Pete!












Sengaja ambil bunga ini, abis lucu aja, cerah kan warnanya? Kuning-kuning gitu.. ^^














Komentar

Posting Komentar

Terima kasih sudah singgah. Silakan berkomentar :)

Postingan populer dari blog ini

Seperti Hujan yang Jatuh Ke Bumi (Review)

Pertama Kali Mendaki Gunung Merbabu

TRAGEDI PULAU DOLPHIN