Catatan Menuju Ramadhan


Waktu cepat banget berlalu. Malah saya enggak nyangka kalau bulan Ramadhan sudah di depan mata, Subhanallah...

Tadi sore saya main ke lapangan dekat rumah, sekedar jalan-jalan naik sepeda, ngiter-ngiter bareng bocah-bocah yang tinggal di sekitar rumah. Salah seorang dari mereka bakar petasan, bikin kaget aja.

Tiba-tiba temannya nyeletuk.

"Eh kok udah pasang petasan? Kan, belom bulan puasa?" 
Aaya nyengir. Emang petasan cuman buat bulan puasa doang?

"Gak apa-apa nanti bulan puasa beli lagi."

Dan yang ada di pikiran saya adalah (kenapa harus ada tradisi bakar-bakar petasan di bulan puasa?)

Saya sih enggak mungkir, waktu zaman saya kecil juga hobi main petasan malah sampai jualan , Biasanya pada banyak yang beli pas habis magrib, habis tarawih, dan habis sahur.

Dulu, jualan petasan memiliki keuntungan yang menjanjikan, khusus buat saya waktu SD. Sekarang? Saya kan udah insyaf.

Gak tau juga saya insyaf beneran atau karena trauma, soalnya dulu waktu jualan tuh petasan disimpan di dalam kardus terbuka. Yang bikin trauma tuh entah sengaja atau udah niat, teman saya melempar petasan tepat di dalam kardus yang isinya dagangan saya. Kontan tuh petasan meledak semua dan menyisakan perih yang menyayat kalbu, huhuu... Seketika bangkrut.


Teringat setahun lalu, seorang anak minta pasangin petasan sama bapaknya soalnyakan tuh anak terlalu kecil dan gak berani. Dengan sok cool, orang tuanya siap-siap nyalain korek api, menaruh petasan di tangan kirinya, kalo gak salah namanya petasan 'Suiiit' tapi bentuknya lebih besar lagi.
Saya mah taunya Suit itu temenan sama hompimpa.

Ketika sudah mulai terlihat asapnya tibalah petasan itu lari secepat kilat ditambah suaranya yang memekikkan telinga. Dan tahukah kalian sodara-sodara?

Itu bapak-bapak yang masang petasan jempolnya hilang, beneranh ilang. Tragis memang. Kejadian itu tepat di malam takbiran. Gak keren banget kan pas halal bihalal jempolnya ilang ketika ditanya kenapa ilang? gara-gara petasan, masa petasan disalahin?

Dan kejadian itu benar-benar bikin saya bergidik dan gak mau lagi berurusan sama petasan, kalo kata Emak mah sama aja sama bakar duit soalnya kan tuh petasan dibeli pake duit.

Belum akibat yang akan kita dapat. Seperti bapak tadi jempolnya hilang, dagangan saya yang bangkrut (masih disebut), ya pokoknya puasa lebih indah tanpa petasan-petasan yang bikin berisik meskipun asik juga sih.. halah... :D

Bulan ini pasti pedagang petasan bisa pulang kampung deh.. xixi...


kamis, 19 Juli 2012

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Seperti Hujan yang Jatuh Ke Bumi (Review)

Pertama Kali Mendaki Gunung Merbabu

TRAGEDI PULAU DOLPHIN