Ramadhan Pertama Tanpa Emak


                Siang tadi saya belanja sesuatu ke warung dekat rumah. Lalu seorang ibu-ibu bertanya sama saya.

                “Erny, nanti teraweh di rumah?” Ibu itu tetangga saya. Biasanya setiap Ramadhan tiba di rumah memang selalu buat tempat Sholat Tarawih. Imamnya tidak lain adalah Emak. Tapi, kini Emaknya sudah pergi menghadap Allah. Lantas siapa yang mau diamanahi menjadi Imam?

                Saya menggeleng kepala. Mungkin tahun ini saya akan solat tarawih di Masjid atau di rumah sendirian. Selesai buka puasa biasanya saya memang tidak pernah keluar rumah, sudah menjadi hal yang biasa solat berjamaah dengan Emak. Emak suka melarang kalau saya tarawih di masjid apalagi kalau bareng teman-teman, bisa enggak khusyu’ katanya. Tapi kali ini sudah berbeda.

                Dan barangkali saya harus belajar menyesuaikan diri dengan keadaan, bahwa mungkin sekarang memang sudah waktunya di bulan ini saya menghadapi kenyataan tanpa Emak. Di rumah tidak seperti dulu lagi, masakan Emak yang paling enak, kalau saya kebagian tugas cuci piring sehabis berbuka atau sahur, paling kalau lagi mau yaaa bantuin Emak masak meskipun malah jadi ngerecokin akhirnya.

                Apalagi sahur nanti, hm... sudah tidak terdengar lagi suara merdunya mengaji. Jurus paling ampuh membangunkan saya sahur, kalau enggak mempan suara mengaji Emak akan lebih kencang lagi, pokoknya sampai benar-benar bangun. Kalo enggak bangun juga sudah pasti memercikkan air ke muka saya. 

                Dan saya tidak akan menemukan lagi masa-masa seperti itu, saya harus bisa menjadi mandiri apapun yang terjadi. Teringat perkataan teman saya saat datang takziah.

                “Er, gw inget banget terakhir ketemu Emak Haji bulan puasa kemaren. Emak nyuruh gw supaya puasa tahun ini yang paling baek, soalnya belum tentu ramadhan  tahun besok gak ketemu lagi. Eh Emak haji malah pergi duluan,” saya cuma bisa tersenyum aja mendengar celotehnya. Kali ini memang puasa ramadhan pertama tanpa Emak. 

Hm... Ya sudahlah, not life must go on.

Intinya harus lebih baik meski tanpanya, beliau pun tidak akan senang jika saya hanya berdiam diri, mengutuk diri, i was never alone. Bagaimanapun keadaan saya kini, saya hanya berharap Allah memeluk saya erat, semoga Allah selalu meridhoi setiap langkah kita.

Besok puasa, mari kita sama-sama berlomba dalam kebaikan teman-teman...


20 Juli 2012

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Seperti Hujan yang Jatuh Ke Bumi (Review)

Pertama Kali Mendaki Gunung Merbabu

TRAGEDI PULAU DOLPHIN