Skip to main content

Birthday Memorable Mbah Lina




Bismillahir rahmaanir rahiim...

Catatan biasa yang sayang kalau dibuang... :D
Mudah-mudahan menghibur....

Beberapa waktu sebelum hari H. Saya dan teman-teman kantor asik diskusi. Bukan diskusi sebagaimana mestinya orang kantoran, tapi aksi jail untuk ngerjain Mbah Lina pas ulang tahunnya. Waktu itu di kantor cuma ada saya, Marini, dan Kak Erik. Sementara Lisfa dan Ka Yuku kuliah, dan Mbah Lina ngurusin skripsi.

Kak Erik           : Eh Mbak Lina kan mau ulang tahun nih, kita kerjain yuk?

Saya               : Ngerjain apa ya? Yang kira-kira bikin Kak Lina goodmood terus sepanjang waktu.

Kak Erik           : Gini, kita acak-acak kantor. Kita datang pagi-pagi sebelum mbak lina datang trus kita berantakin kantor, kita ambil semua laptop, printer, semua barang penting di kantor. Trus kita semua pergi ke giant deh sampe siang, gimana?

Marini              : Ide bagus...

Saya                : Tapi, kita kasih kado apa nih?

Kak Erik            : Kita kasih kartu ucapan aja...

Marini              : Apaan isinya kak?

Kak Erik           : Ya, ucapan “Selamat Ulang Tahun Mbak Lina,” eh eh tapi kartu ucapannya gak usah beli, kita bikin sendiri aja.

Saya                : Ih, kok gak modal banget sih.

Kak Erik            : Trus apa dong?

Saya                : Hm, kita kasih calon suami aja buat mbak Lina, gimana?

Kak Erik            : Erny, pliisss... aku tuh belum bisa berlaku adil. Nanti gimana istri aku di rumah, dia pasti sedih banget.... (Saya lirik-lirikan sama Marini, dasar orang gilaaaa)

Saya                : Kak Erik, yang minta Kak Erik jadi calonnya ka Lina itu siapaaa?

Kak Erik           : Oh bukan ya... hehehe....

Marini              : Aku setuju sama ka Erny, kita kasih calon suami aja. Nanti kita paketin lewat TIKI ke rumah mbak Lina....
Semuanya setujuuuu...

Satu kantor obatnya abis.... (-_-)

***

Selanjutnya... Hari H tinggal beberapa hari lagi, saya dan Lisfa nyiapin kue. Sementara temen-temen juga udah pada dibilangin untuk datang lebih awal ke kantor. Dan masih mikirin untuk rencana besok. Kak Erik mulai merencanakan sesuatu kepada kami saat nggak ada kak Lina.

Kak Erik                      : Besok nggak ada yang telat yaa...

Okay.... tapi Marini gak bisa ke kantor soalnya ada kuliah. Jadilah rencana ini kami berempat yang bergerak. Pas hari H saya ke rumah Lisfa pagi-pagi banget, niatnya mau nganter ke sekolah dulu buat nganter proposal tapi nggak jadi. Akhirnya main aja di rumah Lisfa sampe jam setengah 8 trus langsung ngambil kue dan menuju kantor. 8.30 saya berdua sampe kantor. Kak Erik ngabarin kalau dia datang telat karena istrinya sedang sakit, sementara ka Yudistira ketiduran    -_- hadoooooohh bisa-bisa gagal total nih. Sampai di kantor ternyata saya lupa bawa kunci kantor (duh saya emang pelupa).

Akhirnya saya dan Lisfa minjem kunci ke kantor pusat, lari-larian kayak di kejar macan. Langsung acak acak kantor, ngebuka-bukain laci kantor, ngambil barang penting di kantor dengan hati yang gak karuan, panik.... Takut ka Lina keburu dateng... Sementara orang-orang ngeliat saya dan Lisfa heran.

“Mau pindahan ya, Mbak? Jangan lari-lari Mbak nanti keserimpet,” Saya cuma cengar cengir aja...

Trus kami menuju parkiran buat ngumpet.

Lisfa                : Er, kantor dikunci?

Saya                : Iya

Lisfa                : duh, kenapa dikunci?

Saya                : Emang kenapa?

Lisfa                : nanti ketahuan. Cepet buka kuncinya...

Saya balik lagi ke lantai atas sambil lari-lari buat ngebuka pintu kantor dan balik lagi ke bawah.
Alhamdulillah...

Lisfa                : Er, Apple udah di bawa?

Saya                : Udah dong...

Lisfa                : Kamera? Nikon? Laptop?

Saya                : Udaaaahh...

Lisfa                : Printer?

Saya                : *cengarcengir* Lupaa.....

Lisfa                : Ambil..........

Saya                : Gantian kamu gih yang ambil.... *Panikbangetsumpah

Akhirnya Lisfa lari-lari lagi ke atas buat ngambil printer.

Fyuuuhh.... Suasana mulai hening, saya ngumpet dikantin sambil ngeliatin kalau-kalau kak Lina lewat, pengen banget ngeliat kak Lina Panik. Nyatanya malah kami yang pada panik. Waduh...

Saya sms Kak Yudistira
Kau dimana? Cepetan, Panik nih!!
 Dan gara-gara saking paniknya saya malah nge-send itu ke kak Lina. Kacau... dan kak Lina Cuma ngejawab pendek
Hm...
Huhu... Mudah-mudahan nggak curiga.

Di tengah kepanikan nunggu, sampe es teh manis yang kita pesan udah habis. Kak Lina atau Kak Yudistira belum juga nongol. Makin deg-degan. Jam 9.30 Kak Yudistira datang, gak lama Kak Lina juga datang.... Huaduuh. Kak Lina naik ke kantor sementara kami bertiga ngumpet di belakang mobil sambil ngecek keadaan. Lalu menuju pusat informasi buat ngasih tahu kalo kita lagi ngerjain kak Lina.

Kami balik ke parkiran mobil, kak Lina kok nggak panik yaaaa? Kok malah kita yang panik? Kak Lina kok nggak nelpon kita... duh... Gak lama kemudian ada dua orang berbaju batik masuk ke kantor, gak tau siapa?  Gawat...

Yudistira         : Eh itu ada dua orang masuk kantor, siapa yaa?

Lisfa                : Waduh nggak tau, trus gimana nih?

Yudistira         : Kalian belum bilang sama kantor Nariba?

Saya dan Lisfa            : Belum......

Yudistira         : Duh, kenapa gak bilang? Yaudah kita ke atas sekarang. Siap-siap itu si Lina baru keluar

Dengan sigap kami langsung lari-larian lagi, saya ngambil kue yang dititipin di parkiran. Trus nyusul menuju kantor, ngos-ngosan...
Sampai di dalam kantor terlihat ada Pak Jo dan Bu Dewi, kaget ngeliat kita lari-larian.

Pak Jo              : Ya Allah.... Kalian ini, Cepet susul Lina, mau di aduin ke kantor pusat nih..

Jujur, saya dan teman-teman kelagepan, bingung.... Niat mau nyusul ke kantor nariba eh ka Lina duluan sampe kantor. Pas ngeliat kami di depan pintu, cengengesan sambil bawa kue. Kak Lina nangis...... wkwkwkwk..... Ternyata jagoan bisa nangis juga. Kita ketawa ngikik sambil dipukul-pukul kak Lina. Wuahahahaha....  Gara-gara hal ini bukan cuma kantor Muzakki yang heboh, tapi bikin heboh satu gedung.

Ye, ye, ye... Berhasil Hore... #Nyanyialadora

MBAH..... Maaf yaaaa....

SELAMAT MENATA ULANG SETIAP SUDUT HALAMANMU, MBAH LINA.... :D 


Erny Binsa

Comments

Post a Comment

Terima kasih sudah singgah. Silakan berkomentar :)

Popular posts from this blog

Seperti Hujan yang Jatuh Ke Bumi (Review)

Boy CandraKategori Fiksi (Novel)Penerbit Mediakita288 halamanRp. 65.000


Aku pernah belajar merelakanmu berkali-kali. Melepasmu pergi mencari cinta yang lain. Membiarkan kesempatan memilikimu hilang untukku. Sebab kamu berhak bahagia; meski sesungguhnya aku tidak bahagia dengan keputusan itu.
Kupikir hidup akan baik-baik saja. Semua harus berjalan seperti sedia kala. Kamu dengan seseorang yang dipilihmu. Aku entah dengan siapa,sendiri atau dengan yang lain. Aku mulai mencoba memberikan hatiku pada seseorang yang lain. Kubiarkan siapapun menggantikanmu. Namun, aku keliru. Melupakanmu ternyata tidak pernah semudah itu.
. . . Ini adalah pertama kalinya saya membaca karya Boy Chandra. Entah kenapa saya tertarik ketika melihat covernya dan tulisan belakang buku tersebut. Sebelumnya karena memang penasaran sih, by the way kenapa di setiap bukunya ada kata senja atau hujan? Kenapa yah?
Mulai baca BAB awal saya suka dengan gaya Boy Chandra bercerita. Di sana saya berkenalan dengan salah satu tokoh b…

Sepenggal Kisah di Pedalaman Baduy

Saya selalu menikmati sebuah perjalanan, dan beberapa pekan yang lalu saya menuju pedalaman Baduy. Sebenarnya untuk tahun ini perjalanan ke Baduy tidak ada dalam daftar list yang akan saya kunjungi. Namun, entahlah. Saya juga tidak menyangka bisa sampai disana.

            Suku Baduy terbilang unik dan berbeda dari lainnya. Mereka masih menjunjung tinggi adat istiadat dan saya memberi jempol untuk orang-orang yang masih bertahan dengan kehidupan di Baduy khususnya Baduy Dalam.

            Sebelum menuju Baduy Dalam kami diperkenalkan dengan seorang bapak-bapak bernama Mang Alim. Beliau suku Baduy asli dan kami akan bermalam di rumahnya. Mang Alim mewakili suku Baduy Asli, Suku Baduy Dalam memakai baju warna putih, memakai ikat kepala, jalan tidak memakai sandal. Mereka berbahasa sunda.

            Sebelum keberangkatan menuju Baduy, Mang Alim memberikan petuah sebelum melakukan perjalanan sekitar 2 jam dari Desa (Saya lupa nama desanya) sebut aja desa itu.

TRAGEDI PULAU DOLPHIN

Tragedi Pulau dolphin
Bismillahir rahmaanir rahiim
Udah lama banget ga nulis ya… gak produktif banget nih gak pernah posting tulisan.. -__-
Alhamdulillah karena saya abis jalan-jalan jadi saya jadi ada bahan buat ditulis. Sebenernya sih bahan banyak ada di mana-mana malah, masalahnya saya males ke toko bahan. Apalah apalah…

Pulau dolphin adalah salah satu pulau di sekitar pulau seribu. Mau kesana kudu transit dulu ke pulau harapan yang jaraknya 3-4 jam dari muara angke. Siap-siap mabok…
Beberapa kali pula saya dan teman-teman merencanakan ke pulau tapi hasilnya nothing alias gak pernah jadi. Kali ini saya tekadkan kalau perjalanan ini harus tetap jadi, berapapun orang yang ikut. Alhamdulillahnya terkumpul sekitar 11 orang yang ikut perjalanan ke pulau lumba-lumba yang pada kenyataannya ga ada lumba-lumbanya adanya malah ikan lepuh. #eh
Kita berangkat sekitar jam 8 pagi dari muara angke, kapal mulai berangkat. Karena sudah penuh kita kebagian duduk di belakang deket mesin, silahkan men…