Thursday, 22 November 2012

Skenario yang Indah, Hari yang Sesuatu Part 1


Bismillahir rahmaanir rahiim...


31 Oktober 2012
Pukul. 07.15

Hari Rabu pagi sebenarnya saya sudah ada agenda untuk ke Bogor, menghadiri pernikahan sepupu saya. Semua pekerjaan yang dibutuhkan kantor saya selesaikan hari selasa. Tapi, apa boleh buat, rencana tinggal rencana yang menentukan, kan Allah. Saya harus menemui Bos dulu rabu pagi.

Pagi-pagi saya baru mulai packing barang, ngurus ini itu, rempong banget pokoknya, juga ngeliat sisa duit di dompet. Kira-kira cukup gak ya?

“Kenapa, Teh? Ada duit gak?” tanya Ummi, beliau tante saya namun saya sering memanggilnya Ummi.

“Hm...” Sebenernya ada tapi... 64.700 cukup gak nih buat ke luar kota?

“Nggak ada? Tar Ummi cariin dulu, tapi ummi gak ada uang kecil, nih,” Belagu amat

“Yaudah Mi, gak usah uang kecil yang gede juga gak nolak.”

“Enak aja, tinggal selembar nih buat Arra jajan.”

Akhirnya saya pamit, gak jadi dibagi duit soalnya gak ada recehan. Saya langsung menuju rumah Mbah Lina yang sedari tadi udah nunggu, dan langsung menuju Radio Dalam. Di sana sempat nyasar-nyasar nyari teman kami yang lagi liputan, setelah jalan kaki ngos-ngosan akhirnya sampai di tempat tujuan, tidak lupa kami langsung dikasih makanan bergizi ‘Herbal life’ yang harus kami habiskan sampai titik darah penghabisan.

***

Pukul. 10.00

Setelah itu kami langsung ke tempat Bos, setelah urusan selesai kembali ke kantor buat absen. Tapi sebelum ke kantor kakek kami ngajakin makan dulu, ngajakin doang kagak mau bayarin. Berhubung saya dan mbah Lina juga laper akhirnya kami makan.

“Eh kita makan di jawa timur aja ya, Mbah?” tanya saya masih mengendarai motor.

“Jauh amat, kemahalan diongkos itu mah. Ongkos ke sana aja muahal,” rasanya pengen ngejitak ini orang.

Mbah langsung teriak ke kakek. “Dis, Erny ngajakin makan di Jawa Timur...”

“Asik, dibayarin ya...”  Dasar! Teman-teman tidak berperikemanusiaan. Tahu sendiri, kan? Gajiku cuma Lima koma, tanggal lima udah koma.
Setelah makan saya kasih uang secukupnya.

“Aku cuma punya uang segini tolong tambahin,” *nyengir tanpa dosa*

***

Pukul 12.00

Sampai kantor langsung sholat zuhur dan saya langsung capcus lagi untuk ngejemput temen yang mau nemenin saya ke Bogor. Prediksi saya kalau jalan jam 1 dari kemanggisan paling nggak habis asar sudah sampai di Bogor.

Saya langsung tancap gas, perjalanan tumben nggak macet  dan saya memutuskan untuk mengendari lebih cepat, tiba-tiba kepala saya seperti tertarik ke belakang, Oh tidak, helmnya terlepas di kepala saya, langsung jatuh mengenai mobil orang, dan mendarat di jalur busway. Saya menghentikan motor ke pinggir jalan, bingung. Saat itu saya ada di Jl. Gatot Subroto, mana mobil kenceng-kenceng lagi mau ngambil helm yang jatuh susah jadinya. Berharap banget ada yang mau nolongin kalo cewek saya jadiin sodara, kalo cowok saya jadiin imam di setiap sholat saya *Tsah.... modus* Tapi sayangnya, gak ada yang nolongin. Hiks...

Perasaan saya jadi nggak enak, mungkin gara-gara lupa baca doa naik kendaraan. Baru jalan aja udah begini, saya melanjutkan perjalanan jemput teman saya di sekolah, tapi sebelumnya saya menuju ruang guru untuk mengurus sesuatu, cukup lama saya di dalam. Sampai menjelang pukul dua lewat kami baru berangkat.

***

Pukul. 14.30

Karena niat kami pengen kondangan, maka kami harus cari kado dulu.

“Kak, uangku tinggal 50.000 sama 700 perak. Beli kadonya barengan ya, trus kalo bisa ini uang cukup dipake buat kado, bensin, makan, dll.” *Minta digetok*
Kami berhenti dulu di daerah parung untuk beli kado sampai asar, pas mau berangkat tiba-tiba hujan. Saya ngecek keadaan, nadahin tangan ke langit.

“Nggak begitu gede kok, lanjut aja yuk ntar kemaleman.”

“Ada barang berharga nggak?”

“Nggak ada, cuma bawa diri doang eh iya bawa kamera temen,” saya baru inget bawa kamera, ini permintaan si kakek, dia pengen banget saya motoin nenek di kampung, wakakakak. Pengen rujuk.

“Yaudah diselametin dulu kameranya,” saya nurut.
Setelah semua siap kami langsung berangkat hujan-hujanan, sampai di bogor hampir magrib. Muka-muka demek baru datang, sambitlah... eh sambutlah... Acara udah rame, Sugi, sepupu saya yang menikah itu hanya senyum ngeliat saya dan Kak Fia. Setelah salaman kami langsung masuk rumah nenek, capek. Sampai menuju malam pesta masih lumayan ramai dipadati penduduk, eh tiba-tiba mati lampu. *Penyakit mulai datang* tapi alhamdulillah nggak lama.

***

Pukul. 21.00

Setelah selesai acara, saya dan Kak Fia menuju rumah Sugi, mau tanya-tanya seputar pernikahannya. Dan ternyata mereka kenalan lewat sms hanya kurun waktu dua hari hingga kemudian memutuskan menikah, awalnya sih sering ngeliat jarak jauh aja sekadar itu, tapi setelah tahu nomor hape Sugi tiba-tiba pengen datang buat ngelamar. Aduuhh jadi pengen ngasih nomor hape, ke siapa ya? >_

Masih di kamar Sugi, tiba-tiba Kak Fia ngomong.

“Er, tau nggak. Kata orang kalo kita ngambil bunga melati orang yang nikah, jodoh kita akan cepet dateng lho. Tapi jangan ketahuan.”

“Ah itu kan cuma mitos, jangan percaya kak.”

“Tapi, bener loh. Contohnya aja temen kak Fia.”

“Cuma kebetulan aja kali,” tanpa sengaja tangan saya mengambil bunga melati di atas kasur Sugi, Mencium wanginya.

“Katanya nggak percaya tapi diambil.”

“Heh ini buat wangian doang tau!”

***

Pukul berapa ya? Nggak sempet ngecek jam

Acara malam masih dilanjut dengan adanya layar tancap, terdengar  suara mulai ramai. Penasaran juga sebenernya.

“Er, kita nonton, Yuk.”

“Emang filmnya apa?”

“Dawai asmara kayaknya, ada suara Ridho Roma.”

“Suaranya kok jelek banget.”

“Telinga lu yang bermasalah.”

Belum selesai sampai situ, karena kami hanya bisa mendengar suara layar tancapnya dari dalam rumah jadi hanya bisa menduga-duga.

“Kak, yakin itu film dawai asmara? Kok aneh ya, suaranya beda.”

“He eh, lama-lama kok malah jadi suara si Pitung, ya?”  nggak lama kemudian terdengar lagu india.

“Lho kok jadi india, jangan-jangan film  india. Aneh banget deh perfilman di kampung itu, bisa ganti channel.”

“Mending tidur deh, besok pagi kita harus pulang.”

Berlayar ke Pulau kapuk........



Kisah ini masih ada lanjutannya, Part 2 nya lebih menderita lagi. Siap-siap yaa... Siap-siap terharu... :)



Jum’at, 2 November 2012

No comments:

Post a Comment

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...