Thursday, 22 November 2012

Skenario yang Indah, Hari yang Sesuatu (Part 2)


1 November 2012
Pukul 05.00

Kami udah pada bangun trus sholat subuh, ka fia memilih nyapu dan saya kembali tidur, masih ngantuk, kan harus mempersiapkan tenaga untuk perjalanan kembali ke Jakarta *Alasan*

Saat saya keluar saya ngeliat Dude, motor saya kedinginan lupa dimasukin. Ya Allah, pagi itu Dude meriang, buktinya  keluar keringat dingin T_T saya langsung ngambil kunci dan manasin tapi mati lagi mati lagi, duh kenapa ini? Saya hanya bisa berdoa semoga Dude cepet sembuh dan nganter kita balik ke Jakarta, Plis...

Sebelum pulang saya tidak lupa pesanan kakek kami di Jakarta, yaitu untuk motoin kakek nenek di Kampung. Dengan bakat fotografer yang pas-pasan (emang pas-pasan bisa dibilang berbakat ya?)saya foto kakek nenek, berharap nanti kakek kami di jakarta bakal cemburu ngeliat kemesraan Kakek Nenek di Kampung.
Jiahahahaha....

Pukul 08.00

Kak Fia pegang kendali motor, sementara itu kesempatan saya untuk baca materi kuliah sepanjang perjalanan. *tumben*
Menuju daerah Rumpin ka Fia mulai berceloteh,

“Er, sepi banget sih. Kok tumben lu gak teriak-teriak atau nyanyi-nyanyi, kek gitu. Gue jadi ngantuk, sekarang tukeran lu yang bawa motor," yah padahal lagi asik baca, tapi sebagai teman yang baik akhirnya saya gantian.

Perjalanan ini lumayan panjang, saya juga bawa motor dalam keadaan ngantuk, antara sadar nggak sadar, baru kali ini mengendarai motor sengantuk ini, sementara tugas lain sudah menunggu. Kak Fia harus sudah sampai di sekolah sebelum jam 10. Sampai di daerah Ciputat saya mulai nggak kuat dan minta gantian lagi, baru juga mau ngomong eh terdengar suara ‘Bletak’ Suara helm beradu, tanda-tanda yang dibonceng molor. Akhirnya sampai jam 10 lewat di kemanggisan. Yeah...

Pukul 10.30

Saya langsung menuju kantor, ngeliat uang sisa di jaket ada 700 perak. Alhamdulillah bensin masih penuh. Kembali saya tancap gas ke Mampang, kurang dari setengah jam saya sudah sampai di sana, hanya ada Kak Erik di Kantor, saya ngeluarin toples isi keripik pisang oleh-oleh dari bogor.

“Ya ampun, kamu kok mukanya merah?” tanya Kak Erik. “Masa sih, iya ini aku baru pulang dari Bogor, 3 jam perjalanan.”

“Hah, Ciyusss? Kamu baik banget erny, aku terharu perjuanganmu membawakan aku keripik pisang ternyata berat sekali... Makasih banyak Erny,” *mulai deh lebay...

“Plis deh... Eh Kak, aku mau pamit ke Ciputat sekarang mau ketemu Mbah Lina buat ngurusin cairin uang gaji.”

“Oke deh, hati-hati...”

***

Pukul. 12.30

Saya sampai di Ciputat, pas banget depan UIN. Langsung nelpon Mbah, dan saya di suruh masuk ke tarbiyah buat sholat dulu. Saya cek lagi uang dikantong. Wah masih tetep 700 perak, kirain bisa nambah. Untung bayar parkir di UIN 500 perak jadi uang saya masih sisa 200 perak. Setelah menemui Mbah saya langsung ke Bank Mandiri di UIN, trus menuju aula buat ngitung-ngitung. Uhuy gajian... Tapi, sayangnya semua uang gajian buat bayar kuliah, nasip. Saya balik lagi ke Mandiri buat setor uang kuliah. Gak peduli deh sama tatapan satpamnya yang seakan pengen bilang

‘ebuset kamu lagi kamu lagi.’

Saya kembali mengantri, gak ada hal yang bisa saya lakukan. Sementara saya melihat seseorang di depan saya sepertinya kenal. Kayak anak FLP deh, saya sok gak kenal berharap ditegor duluan tapi orangnya gak negor-negor. Akhirnya saya yang negor duluan.

“Kamu anak FLP ya? Angkatan 8, anak sastra, kan?” tanya saya, saya cuma berharap ada teman ngobrol saat mengantri, saya yakin banget anak ini anak FLP, titik. Udah sok kenal gitu tiba-tiba orang itu ngomong.

“Bukan, salah orang kali Mbak,” Ih nyebelin, saya mencoba kembali cool seakan nggak terjadi apa-apa, padahal dalam hati pengen banget mengutuk diri jadi batu, Malu...

Setelah itu saya harus kembali berkutat pada tugas nyari-nyari Bank, yang pertama ketemu Bank Muamalat buat kirim insentif majalah. Tadinya pengen cari Bank BCA dan BSM juga, tapi nggak ada. Saya memutuskan untuk kembali ke kantor sambil cari-cari Bank di Jalanan.

***

Pukul. 14.00

Saya sampai di lampu merah pejaten villace, saya tidak tahu sejak kapan di sana banyak banci berkeliaran. Saya sempat takut, saya paling gak bisa ngeliat yang namanya banci atau ondel-ondel. Serem... Tiba-tiba salah satu dari mereka mendekati saya sambil nyanyi ala ayu ting ting, sementara saya komat-kamit baca ayat kursi dalam hati. Saya ingat masih ada sisa uang 200 perak di kantong, akhirnya saya memutuskan untuk memberikannya pada banci itu. Trus masa bancinya kayak sebel gitu...

“Ih... Apaan nih, Dasar buaya darat!” Huaaaa bukannya bilang makasih malah ngatain gue...

***

Pukul 15.30

Saya sampai di Kantor setelah sebelumnya menuju BSM dan cari minuman di jalan, perut saya kriuk-kriuk. Laper... -_-
Di kantor ada Kak Erik dan Marini. Hari itu benar-benar saya habiskan di jalan, istirahat juga cuma ishoma doang. Masih ada tugas yang harus diselesaikan. Saya harus ke Pasar Rebo untuk rapat redaksi media hikmah jam 5 tepat, dan jam 7 harus sampai kampus di Cipulir.
Sehabis Ishoma saya kembali siap-siap menuju Pasar Rebo.

“Erny, mau kemana lagi?” tanya kak Erik.

“Mau ke Pasar Rebo kak, tau gak jalan alternatif yang deket?”

“Dasar kau wanita jalanan!” setelah itu kak Erik ngasih rute yang saya gak ngerti, bodo ah.

Saya berangkat jam setengah lima.
Sampai di Pasar Minggu tiba-tiba hujan deras. Sekarang yang harus diselametin bukan cuma kamera si Kakek tapi juga laptop kantor yang saya bawa. Saya buka jas hujan type tukang ojek ini dan langsung meluncur lagi.

***

Pukul 17.15

Saya sampai di kantor Hikmah, pas banget dengan berhentinya hujan. Hm... sesuatu banget deh. Kantor sudah mulai sepi, saya bertemu dengan direkturnya yang tiba-tiba ngomong.

“Kamu yang suka ngetreck itu ya?” Saya kaget dong, masa tiba-tiba ngomong gitu, mana masih basah kuyup.

“Hah, nggak kok, Pak.”

“Ada apa ke sini?”

“Mau rapat redaksi sama Kak Erik dan pak Agus.”

“Oh, masuk aja dulu,” saya masuk nafas sebentar, masih ngos-ngosan, sumpah dah. Dan ternyata belum ada Kak Erik. Saya memutuskan untuk menelpon karena selepas magrib saya harus kuliah dan perjalanan lumayan panjang.

“Kak Erik dimana?”

“Saya lagi diperjalanan menuju rumpus nih, Er,”

“Hah kok Rumpus? Emang ketemunya di ciputat? Lah saya ke Kantor Hikmah.”

“Oh erny gak tau ya, trus gimana nih.”

“Yaudah saya langsung ke sana sekarang deh.”
Saya siap-siap mau jalan lagi, tapi direkturnya ada perlu sama saya. *sok jadi orang penting*

“Mbak Erny buru-buru, ya?”

“Iya, Pak.”

“Saya boleh minta waktunya lima menit aja,”

“Hm... boleh deh,” Saya dengar Pak direktur berbicara, ngerti gak ngerti deh. Intinya saya suruh buat konsep tentang apa gitu dan bantuin buatin blog dan
twitter.

“Gimana Mbak, ngerti?”

“Saya masih belum paham, Pak,” trus Pak direktur ngejelasin lagi.

“Belum kebayang, Pak,” Haduhhhhh gue lola banget sih....

Akhirnya waktu yang cuma diminta 5 menit tadi jadi setengah jam T_T  Selepas magrib di sana saya langsung buru-buru ke kampus, gak jadi ke ciputat.
Ngeeeng....

***

Pukul. 18.15
Saya ngebut tanpa kendali dari Pasar Rebo sampai Cipulir, yang bikin sebel itu macetnya. Nggak peduli masuk aja lewat jalur busway, saya udah punya jawaban kalo seandainya kena tilang.

‘Ih Pak Polisi, Saya tuh lagi buru-buru, gak ngertiin banget, sih!’ dan kayaknya malah bakal ketilang beneran deh gara-gara gue ngomong gitu.

Jam 19.30 akhirnya sampai di Kampus, berbarengan dengan datangnya Dosen. Alhamdulillah nggak telat... Fyuh... Tapi ternyata saya kuliah sampai jam setengah sepuluh malam sehingga harus membatalkan janji untuk datang ke Ciputat. Maaf yaa....


Dan satu pelajaran yang saya ambil hari itu adalah, bahwa sebanyak apapun rencana kita atau impian yang ingin kita capai, kita memiliki batasan, batasan tenaga, batasan waktu, batasan materi, dan lain-lain. Tetapi, di setiap perjalanan kita yang melelahkan, Allah selalu mengizinkan kita untuk sejenak beristirahat. Senang banget waktu sampe di rumah dan bisa bernafas lega...


Mengharukan, Kan??? Silakan kalo pada mau bilang ‘WOW’


Erny Binsa



Persinggahan Nila
4 November 2012

No comments:

Post a Comment

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...