Skip to main content

Ada Apa di Tanggal 12-12-2012, Cekidot!

Jum'at Mubarok... Bagaimana kabarnya? SEHAT? Alhamdulillah....

Seharusnya catatan ini saya posting pas tanggal bagus kemaren 12-12-2012
Tapi sayangnya saat itu justru saya gak sempet pegang laptop, saking sibuknya... (Halah...)

Banyak banget orang yang Update status sekadar ngomongin tanggalan itu, buat saya sih sama aja, cuma masa gak ada janur kuning sih di sepanjang jalan? harusnya kan ada, sebagai tanda kalo tanggal kemarin tuh bagus banget.

Kemarin lusa saya dapat tugas liputan bareng temen-temen satu kantor. Sebelumnya udah dibagi-bagi siapa wawancara siapa? berhubung saya norak banget gara-gara baru sekali liputan di Studio televisi, saya cuma takut nanti pada kerubutin saya, trus minta tanda tangan dan foto bareng, gimana? Saya galau banget jadinya.
#Silahkan kalo pada mau muntah#

Akhirnya saya kedapatan buat wawaracara Vagetos sama Jarwo Kwat. Tapi, berhubung udah nunggu lama yang cari gak dateng-dateng juga, sebenernya ngarep banget bisa wawancara Vagetos karena suka buanget sama lagu religinya, Tapi ya sudahlah, yang penting udah bisa berbincang sama Pak Jarwo Kwat.

Siapa sih yang gak kenal sosok Pak Jalal di sinetron Para Pencari Tuhan? Dan saya ketemu langsung sama orangnya lagi ngengojrok di tangga ditemani seorang satpam. Awalnya Ka Erik yang ngeliat dan langsung kami serbu rame-rame. Halooooo Reporter macam apa maen kroyokan? Sebenernya bukan maen kroyokan sih, cuma kebetulan baru ketemu Jarwo Kwat doang jadi gak bisa mencar-mencar.

Sedikit obrolan basa-basi yang pertama saya tanyain sama Pak Jarwo, tapi bener deh, beliau itu emang darisananya udah lucu kali ya. Bukan hanya pas di layar televisi aja ngelucunya tapi juga di kehidupan sehari-harinya.

Saya  : Istrinya di rumah bagaimana, Pak? #gimana apanya? dodol!#
JK     : Alhamdulillah istri saya masih satu.
Saya  : Gak ada niat mau nambah, Pak?
JK     : Ah, nggak. Satu aja gak habis kok.
Saya  : Wah, syukurlah...
JK     : Saya juga punya istri satu sudah lebih dari cukup, satu di Jakarta, satu di Bandung, Satu di.....bla bla bla
#ebuseeet...........
Hahaha... saya ngakak abis bincang-bincang sama artis komedian yang satu ini.
Saya  : Ada pesan untuk masyarakat, Pak?
JK     : Hm... Apa ya, jadilah diri sendiri jangan menjadi orang lain kecuali di sinetron. Hehehe...
Saya  : Sip, Gak boleh pura-pura ya, Pak..
JK     : Betul, karena pura-pura itu di dalam tempurung..
Saya  : Itu mah Kura-kura...
JK     : Oh iya, iya. Maksudnya itu. Hehehe...
-_-

Sebenernya masih banyak sih perbincangan lainnya, cuma ya gak mungkinlah saya paparkan di sini. Nanti buat majalah apa toh??

Sebelum kami kembali, kami juga sempat minta poto bareng. Eh bentar deh, yang minta poto bareng itu Pak Jarwo Kwat apa kita ya? Lupa deh!

-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-

Setelah itu kami langsung cari narasumber lagi. Sebenernya di sana juga ada Okki Setiana Dewi, Debu, siapa lagi tuh saya gak kenal. Cuman yang ditunggu belum datang juga... Lama banget... Akhirnya kami makan dulu, apesnya sepanjang waktu kita makan cuma habis buat dengerin curhatan ka Erik yang gak selesai-selesai. Berharap banget bisa diculik trus dibawa ke planet pluto.....
Ka Lina gak berhenti ketawa, sementara Ka Yudis sibuk ngerekam omongan Ka erik yang super gak penting itu.

Kira-kira begini isinya:
"Eh tau gak seh, dulu guweh itu magang di sini 3 bulan. Trus guweh pernah pengen masuk ke ruangan apa gitu namanya tapi gak boleh sembarangan orang masuk katanya. Trus guweh bikin kesepakatan, kalo guweh dapet nilai B maka guweh bakal dianterin sama orang yang ngelarang guweh buat masuk, dan lo tau gak seh ternyata nilai guweh A, mungkin guweh emang gak diizinin buat masuk kali ya," sambil ketawa-ketawa najong.



Trus curhat lagi waktu dia masuk kerja di Muzakki

"Dulu waktu gue kerja disini, awalnya gue liat iklan di koran, kecil buanget bacaannya, intinya mau diadakan pelatihan jurnalistik trus yang berhasil menjadi yang terbaik akan jadi reporter di majalah. hoho gue sih udah yakin banget bakal jadi yang terbaik. Lo pada tau gak seh, pas di tempat pelatihan tuh semua yang datang cupu-cupu semua hihihihi, cuma gue doang deh satu-satunya yang bener. hahaha... Payah banget kan? dan ternyata bener kan, gue berhasil jadi reporter di sini. hohoho..." Najong banget kan?

Gak usah geli ngebacanya karena saya yang ngedenger juga lebih menderita, sialnya saat itu saya gak bawa kapas buat nyumpel kuping. Huhuhu..... Apes day!



Udahan aja yah sampe di sini, saya gak sanggup lagi buat ceritainnya... Hiks...


Jakarta, 14 Desember 2012

Comments

  1. wah wawancarain seleb nih yeee

    emang di majalah mana?

    kerennnn

    ReplyDelete
  2. Hehehe iya kak, tugas dikerjaan.. hoho

    di Majalah Muzakki..
    Makasih udah mampir :)

    ReplyDelete
  3. ciyeh ciyeh.. ketemu uaaartis dong :D

    ReplyDelete
  4. Iya, calon artis kudu ketemu artis dulu. Biar lebih afdhol... wkwk

    ReplyDelete
  5. cieeeeeee jadi wartawan n yg diwawancarai artis
    sukses yaaa

    ReplyDelete
  6. Woooooaaahh,,, JK men JK! Envy gue, itu orang kocak juga, wkwkwkw

    ReplyDelete
  7. JK yahh...kirain Jusuf Kalla...hehehe...
    suksess terus yahh... :)

    ReplyDelete
  8. Ngewawancarai komedian JK toh.
    Semoga dilain hari bisa mewawancarai JK yang asli :)

    ReplyDelete
  9. duile ketemu mas jarwo keren keren

    ReplyDelete
  10. wihh ketemu artis , cie calon wartawan nih ceritanya :P

    ReplyDelete
  11. emang suka ngakak kalo denger jarwo kwat ngomong. emang lucu. Emang setia banget dia sama istrinya, cuma satu. disatu tempat ::D

    ReplyDelete
  12. ciye ciye wawancara sama seleb nih ye, seru banget ya pasti :D

    ReplyDelete
  13. wawancaranya pasti seru yah mbak soalnya narasumbernya itu loh seru begitu hehehe

    ReplyDelete
  14. Ciee wawancara Jarwo Kuat, cieeee. Ciee dilawakin jarwo kuat cieee. Jarwo kuat itu siapa sih?

    ReplyDelete
  15. wahh ketemu pak jk , salamin ath hehehe :D

    ReplyDelete
  16. wah, yang wawancarain artis..
    seneng banget deh..

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah singgah. Silakan berkomentar :)

Popular posts from this blog

Seperti Hujan yang Jatuh Ke Bumi (Review)

Boy CandraKategori Fiksi (Novel)Penerbit Mediakita288 halamanRp. 65.000


Aku pernah belajar merelakanmu berkali-kali. Melepasmu pergi mencari cinta yang lain. Membiarkan kesempatan memilikimu hilang untukku. Sebab kamu berhak bahagia; meski sesungguhnya aku tidak bahagia dengan keputusan itu.
Kupikir hidup akan baik-baik saja. Semua harus berjalan seperti sedia kala. Kamu dengan seseorang yang dipilihmu. Aku entah dengan siapa,sendiri atau dengan yang lain. Aku mulai mencoba memberikan hatiku pada seseorang yang lain. Kubiarkan siapapun menggantikanmu. Namun, aku keliru. Melupakanmu ternyata tidak pernah semudah itu.
. . . Ini adalah pertama kalinya saya membaca karya Boy Chandra. Entah kenapa saya tertarik ketika melihat covernya dan tulisan belakang buku tersebut. Sebelumnya karena memang penasaran sih, by the way kenapa di setiap bukunya ada kata senja atau hujan? Kenapa yah?
Mulai baca BAB awal saya suka dengan gaya Boy Chandra bercerita. Di sana saya berkenalan dengan salah satu tokoh b…

Sepenggal Kisah di Pedalaman Baduy

Saya selalu menikmati sebuah perjalanan, dan beberapa pekan yang lalu saya menuju pedalaman Baduy. Sebenarnya untuk tahun ini perjalanan ke Baduy tidak ada dalam daftar list yang akan saya kunjungi. Namun, entahlah. Saya juga tidak menyangka bisa sampai disana.

            Suku Baduy terbilang unik dan berbeda dari lainnya. Mereka masih menjunjung tinggi adat istiadat dan saya memberi jempol untuk orang-orang yang masih bertahan dengan kehidupan di Baduy khususnya Baduy Dalam.

            Sebelum menuju Baduy Dalam kami diperkenalkan dengan seorang bapak-bapak bernama Mang Alim. Beliau suku Baduy asli dan kami akan bermalam di rumahnya. Mang Alim mewakili suku Baduy Asli, Suku Baduy Dalam memakai baju warna putih, memakai ikat kepala, jalan tidak memakai sandal. Mereka berbahasa sunda.

            Sebelum keberangkatan menuju Baduy, Mang Alim memberikan petuah sebelum melakukan perjalanan sekitar 2 jam dari Desa (Saya lupa nama desanya) sebut aja desa itu.

TRAGEDI PULAU DOLPHIN

Tragedi Pulau dolphin
Bismillahir rahmaanir rahiim
Udah lama banget ga nulis ya… gak produktif banget nih gak pernah posting tulisan.. -__-
Alhamdulillah karena saya abis jalan-jalan jadi saya jadi ada bahan buat ditulis. Sebenernya sih bahan banyak ada di mana-mana malah, masalahnya saya males ke toko bahan. Apalah apalah…

Pulau dolphin adalah salah satu pulau di sekitar pulau seribu. Mau kesana kudu transit dulu ke pulau harapan yang jaraknya 3-4 jam dari muara angke. Siap-siap mabok…
Beberapa kali pula saya dan teman-teman merencanakan ke pulau tapi hasilnya nothing alias gak pernah jadi. Kali ini saya tekadkan kalau perjalanan ini harus tetap jadi, berapapun orang yang ikut. Alhamdulillahnya terkumpul sekitar 11 orang yang ikut perjalanan ke pulau lumba-lumba yang pada kenyataannya ga ada lumba-lumbanya adanya malah ikan lepuh. #eh
Kita berangkat sekitar jam 8 pagi dari muara angke, kapal mulai berangkat. Karena sudah penuh kita kebagian duduk di belakang deket mesin, silahkan men…